Peerless Martial God – Chapter 118

shadow

Peerless Martial God – Chapter 118

Sebagai seorang kultivator, menjaga wajah itu penting tetapi tidak selalu seperti yang terlihat. Lin Feng telah diminta untuk pergi karena gagal dalam ujian tetapi dia tidak melakukannya. Semua orang memandang Lin Feng dengan cara yang aneh. Bahkan jika beberapa orang menganggapnya konyol dan berpikir bahwa dia mempermalukan dirinya sendiri, Lin Feng tetap tersenyum dan meminta kesempatan kedua. Senyuman itu menunjukkan bahwa dia tidak peduli tentang fakta bahwa dia kehilangan muka dengan meminta percobaan kedua.

Namun, guru mengerti bahwa Lin Feng tidak bertindak seperti ini karena dia tidak peduli dengan martabat. Sebaliknya, Lin Feng keras kepala dan hanya orang yang keras kepala yang bertahan dan tidak pernah menyerah.

Kerumunan itu terkejut. Guru itu tiba-tiba menerima dan memberi Lin Feng kesempatan kedua. Selain itu, suara guru itu terdengar seperti dia benar-benar percaya pada masa depan Lin Feng karena keyakinannya yang keras kepala.

"Terima kasih banyak guru." kata Lin Feng sambil menganggukkan kepalanya. Lin Feng memiliki kesan yang baik tentang gurunya. Dia tampak ramah dan mudah didekati. Selain itu, dia sama sekali tidak terlihat sombong.

"Aku akan mulai memainkan sitar lagi, kali ini hanya kamu yang akan mendengarkannya." kata guru itu dengan acuh tak acuh. Segera, dia mulai bermain lagi. Namun seperti yang dia katakan, penonton tidak bisa mendengar musik sama sekali. Secara mengejutkan, guru dapat mengontrol aliran musiknya agar hanya dapat didengar oleh orang-orang yang dia pilih.

"Seberapa kuat." pikir kerumunan itu tercengang. Guru belum pernah menunjukkan kontrol yang begitu ahli di depan mereka sebelumnya. Pada saat itu, Lin Feng merasa bahwa melodi itu adalah sungai yang mengalir ke telinganya. Dia sudah bisa merasakan matanya mulai terasa berat di bawah hipnosis. Dia memfokuskan seluruh perhatiannya pada musik dan mencoba meninggalkan dirinya pada ilusi. Dia bisa merasakan dirinya perlahan-lahan melayang ke dalam ilusi setiap saat.

Namun, sesuatu yang aneh sedang terjadi.

"Betapa kejamnya… jika roh selestial saya tetap seperti ini maka saya tidak akan bisa jatuh ke dalam ilusi." pikir Lin Feng. Qi dingin telah menyerbu ke dalam tubuh Lin Feng dan dia tidak lagi terpengaruh oleh ilusi dan musik tidak memiliki kekuatan atasnya. Segala sesuatu di sekitarnya sangat jernih dan tenang, matanya terbuka lebar.

Meskipun melodinya sama seperti sebelumnya, matanya tetap terbuka lebar dan menatap ajaran memainkan sitar.

"Hah?" Guru tercengang ketika dia melihat bahwa Lin Feng secara mengejutkan tidak tertidur dan tidak berjuang untuk tetap terjaga sedikit pun. Dia tiba-tiba mulai memainkan lagu yang sama sekali berbeda. Kali ini ritmenya lebih cepat dan tenaganya jauh lebih besar. Namun, mata Lin Feng terbuka lebar seperti sebelumnya.

Dia telah menatap guru itu sejak awal. Dia masih belum jatuh ke dalam ilusi. Guru memainkan lagu lain dengan ritme yang lebih cepat dan kekuatannya berada pada level yang berbeda dibandingkan dengan tes aslinya. Jari-jarinya bergerak dengan kecepatan penuh di atas senar instrumen saat mereka menciptakan musik dengan elegan. Lin Feng tampak benar-benar tidak terganggu dan tidak terpengaruh. Sesaat kemudian, guru tersenyum saat dia mulai bermain lebih lambat dan lebih lambat dan akhirnya berhenti.

Dia kemudian memandang Lin Feng dan bertanya: "Siapa namamu?"

"Lin Feng."

"Sepertinya kamu tidak gagal dalam ujian awalnya. Selamat atas kelulusan ujiannya. " kata sang guru. Kerumunan itu tercengang. Lin Feng telah lulus ujian? Mengapa dan bagaimana itu mungkin?

Mengapa Lin Feng tidak dihipnotis meskipun gurunya bermain untuknya. Apa maksudnya itu?

"Terima kasih telah memberi saya kesempatan kedua, guru." jawab Lin Feng dengan senyum lebar di wajahnya. Jika guru tidak memberinya kesempatan kedua, dia tidak akan punya solusi lain.

"Guru, apa artinya itu? Dia terbangun dari mimpi untuk pertama kalinya. Kenapa dia lulus? Selain itu, dia dengan kurang ajar meminta kesempatan kedua. Bagaimana Anda bisa membiarkan dia lewat setelah begitu tidak tahu malu! " tanya seorang pria jangkung dan tegap berjalan menuju guru.

"Hal yang tidak Anda mengerti adalah bahwa selama ujian pertama dia belum sepenuhnya jatuh ke dalam ilusi saya dan tidak bisa dihipnotis sepenuhnya. Dia baru saja memejamkan mata dan tertidur lelap, paling-paling itu hanya akan memberinya pandangan sekilas ke dalam ilusi, dan dia tidak pernah berada di bawah kendalinya. Kedua kalinya, dia bahkan tidak terpengaruh oleh melodi dan tetap terjaga sepanjang waktu bahkan ketika saya meningkatkan kekuatan melodi. Ini adalah pertama kalinya saya melihat tampilan yang luar biasa dan saya telah bekerja di akademi selama bertahun-tahun. " kata guru itu sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

"Dia tidak terpengaruh oleh melodi itu ?!" tanya orang-orang di kerumunan itu tercengang. Mereka dengan aneh menatap Lin Feng bertanya-tanya apakah dia bahkan manusia. Wen Ao Xue juga tidak bisa membayangkannya. Dia benar-benar bingung bagaimana Lin Feng menolak hipnotis itu.

Mata pria jangkung dan kekar itu terbuka lebar. Segera setelah itu, dia menggaruk kepalanya dan berjalan menuju Lin Feng sebelum berkata: "Maaf. Saya mengatakan hal-hal yang tidak menyenangkan tentang Anda tanpa berpikir. Saya telah salah paham tentang Anda. Jika kamu marah padaku, tolong beri tahu aku apa yang bisa aku lakukan agar kamu memaafkanku. "

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat pria besar itu berdiri di hadapannya. Lin Feng tidak marah padanya. Orang itu benar-benar besar, hampir sebesar Han Man. Dia mungkin seperti Han Man dan berbicara tanpa berpikir karena dia adalah salah satu tipe yang sederhana dan jujur. Ketika Lin Feng memikirkan Han Man, perasaan dingin menyerbu hatinya. Duan Tian Lang… Duan Han…

"Apa yang kamu katakan beberapa saat yang lalu? Saya sudah lupa. " kata Lin Feng sambil tersenyum. Pria jangkung dan tegap itu terkejut dan kemudian tersenyum. Dia mengulurkan tangan besarnya ke arah Lin Feng dan berkata: "Yuan Shan."

"Lin Feng." Keduanya berjabat tangan dan tersenyum satu sama lain.

"Ketekunan, kemauan keras, keberanian dan kekuatan adalah keterampilan yang dibutuhkan untuk menjadi seorang komandan yang hebat." kata guru sambil menganggukkan kepalanya. Dia mengemasi alat musiknya dan berkata: "Lin Feng, jika kamu ingin belajar cara memainkan siter atau guqin. Datanglah padaku dan aku akan mengajarimu. " Ketika dia selesai berbicara, dia berbalik dan pergi.

Lin Feng juga tercengang. Dia tersenyum dan, sambil melihat siluet guru di cakrawala, berkata: "Guru, saya akan melakukan yang terbaik untuk menunjukkan kepada Anda bahwa Anda tidak membuat keputusan yang salah."

Semua orang di kerumunan itu menatap Lin Feng dengan mata penuh kekaguman dan iri hati. Keterampilan budidaya musik ini sangat kuat.

"Lin Feng, selamat. Saya selalu ingin belajar cara memainkan siter atau guqin, tapi guru tidak akan mengajari saya metodenya. " kata Wen Ao Xue sambil tersenyum duduk Lin Feng.

Aku hanya beruntung. jawab Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

"Sepertinya kamu sering sangat beruntung." kata Wen Ao Xue dan menambahkan: "Sekarang, Anda juga murid akademi. Aku akan menunjukkan tempat kita tidur. "

"Baik. Terima kasih."

"Aku juga ikut." kata Yuan Shan yang tampaknya sangat santai.

"Baiklah, kamu juga murid akademi, aku tidak mengerti kenapa kamu tidak bisa bergabung dengan kelompok teman kita."

Wen Ao Xue membawa mereka ke istana berikutnya. Mereka dengan cepat masuk ke dalam, Lin Feng mengangkat kepalanya dan kagum. Kastil itu memiliki sekitar dua puluh lantai. Dari tengah, orang bisa melihat langit melalui atap terbuka istana di tengah.

"Ini semua ruangan untuk siswa. Anda harus memilih kamar Anda terlebih dahulu. Bagian tengah didedikasikan untuk berlatih kultivasi di bawah langit terbuka. "

Istana itu sangat besar. Ada banyak ruang kosong di dalamnya. Lin Feng menemukan bahwa semua kamar sangat besar dan memiliki banyak tempat tinggal di dalamnya seolah-olah itu adalah rumah besar, bahkan memiliki ruang tamu besar yang digunakan bersama oleh beberapa tempat tinggal di dalam ruangan itu.

"Semua kamar sama. Jika Anda ingin memilih kamar di mana tidak ada orang lain yang menempati tempat tinggal, itu tidak menjadi masalah. Lakukan sesukamu di dalam istana. Hanya ada satu hal yang harus Anda perhatikan. Pria dan wanita semua tinggal di sini jadi harap hormat. Selain itu, ada sebagian orang yang menyukai kedamaian dan tidak senang diganggu. Jangan pindah ke tempat tinggal bersama yang sama dengan mereka sampai mereka memberi Anda izin. Dilarang melakukan itu. "

"Tentu saja." kata Lin Feng sambil mengangguk. Dia tidak memiliki persyaratan khusus dalam hal tempat tinggalnya. Dia berharap menemukan tempat dengan beberapa kamar kosong sehingga dia dan teman-temannya bisa tinggal bersebelahan.

"Ayo pilih yang ini. Saya ingin ruangan ini. " kata Lin Feng menunjuk ke pintu batu. Jing Yun dan Duan Feng memilih tempat tinggal yang bersebelahan dengan Lin Feng. Yuan Shan memilih tempat tinggal yang bersebelahan dengan Duan Feng.

"Bagaimana denganmu?" tanya Lin Feng pada Meng Qing.

"Aku bisa tinggal bersamamu. Ini tidak seperti kekurangan ruang di sini. " kata Meng Qing acuh tak acuh. Dia terdengar tenang seperti biasa. Namun, Lin Feng terkejut.

Wen Ao Xue memandang Lin Feng sambil tersenyum. Ekspresi di mata Wen Ao Xue membuat Lin Feng merasa sangat tidak nyaman …….

"Hahaha, itu bukan ide yang buruk!" Yuan Shan tertawa sepenuh hati. Lin Feng meliriknya dan merasa lebih tidak nyaman.

"Baiklah, itu ide yang bagus. Aku akan bisa menjagamu dengan baik. " kata Lin Feng. Duan Feng tercengang. Lin Feng ingin menjaga Meng Qing ?!

"Lin Feng, kakak, kau benar-benar hebat." pikir Duan Feng tetapi kata-kata itu tidak keluar dari mulutnya.

"Jika kita hidup bersama, kamu akan dapat menceritakan setidaknya sepuluh cerita setiap hari." bisik Meng Qing yang membuat kaki Lin Feng menjadi lemah sampai hampir jatuh. Betapa kejamnya gadis!

…………

Keesokan harinya di pagi hari di Celestial Academy, orang-orang terus berdatangan satu demi satu tetapi jumlah orangnya lebih sedikit dari hari sebelumnya.

Di Kota Kekaisaran, ada lapangan umum besar tempat orang-orang berkumpul. Sudah ada sekelompok besar orang tetapi orang terus bergegas.

Di ujung lapangan umum itu, ada gerbang besar yang terukir beberapa kata: Halaman Suci Xue Yue.

Tepat pada hari itulah peresmian Halaman Suci Xue Yue terjadi. Setelah berita menyebar, segudang orang bergegas ke tempat itu. Beberapa dari mereka berharap untuk belajar di Halaman Suci sementara beberapa lainnya baru saja datang untuk menonton upacara tersebut. Penciptaan Halaman Suci Xue Yue adalah peristiwa besar dalam sejarah negara. Itu mungkin akan mengubah takdir Negara Xue Yue.

Hari ini mungkin tidak akan menjadi hari yang tenang!