Peerless Martial God – Chapter 1181

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1181

Chapter 1181: Kamu Sudah Mati Sekarang, Jadi Kamu Tidak Bisa Memiliki Mereka!

Qi Jiao Jiao berusaha meyakinkan orang lain untuk menyerbu jembatan lain. Selain Lin Feng, tiga dari empat wanita tercantik di wilayah itu ada di sana, serta Meng Qing.

Qi Jiao Jiao baru-baru ini mendengar bahwa beberapa orang menyebut mereka empat gadis tercantik di provinsi itu, tidak termasuk dia dari peringkat.

Siluet banyak orang berkedip-kedip. Itu adalah hari pertama di level baru sehingga mereka punya waktu untuk memeriksa apakah mereka bisa mengatasi tekanan. Bahkan jika mereka hanya berhasil melenyapkan beberapa orang, itu akan sangat berharga karena itu akan berarti lebih banyak celah nantinya.

Jun Mo Xi memandang orang-orang itu dan berkata dengan dingin, "Ayo bertarung!"

Dia bangkit di udara. Dia mengenakan pakaian yang bagus dan Qi abadi berguling-guling di udara.

"Hanya jika Anda bisa menghilangkannya, Anda akan memiliki kesempatan untuk terus maju. Jika Anda menyerang kami, konsekuensinya akan tragis. " kata Zong Ren Yu.

"Mati!" kerumunan itu melepaskan energi yang menakutkan.

Meng Qing, Xiao Die, Huang dan Fu Long bangkit di udara. Area baru terlalu kecil, jadi mereka tidak bisa berdiri di sana dan bertarung.

Feng Xuan melihat apa yang terjadi dan melompat ke udara juga. Dari punggungnya, seekor burung phoenix muncul.

"Apa? Feng Xuan akan menyerang mereka? " kata Zong Ren Yu heran. Feng Xuan tampak acuh tak acuh, dia hanya memandang Lin Feng tanpa mengatakan apapun. Lin Feng pernah membantunya sekali, jadi dia harus membalas kebaikan itu.

"Karena begitulah, ayo bertarung!" kerumunan itu tidak terlihat senang. Jika Feng Xuan ingin bertarung, lalu apa? Hanya ada enam pembudidaya di pihak mereka dan sembilan pembudidaya sendiri. Jika Zong Ren Yu bisa mengendalikan Jun Mo Xi, pertempuran akan menjadi lebih mudah.

"Bunuh yang paling lemah." kata Zong Ren Yu acuh tak acuh. Kemudian segera, Qi emas muncul dan tangan raksasa mengancam Lin Feng.

Di saat yang sama, naga api raksasa muncul dengan memperlihatkan taringnya dan mengacungkan cakarnya. Semua orang menyerang pada saat yang sama sekarang.

"Phoenix Tajam, Teknik Mematikan!" teriak Feng Xuan. Kemudian seekor burung phoenix raksasa muncul dan menutupi langit. Meng Qing melepaskan di sini energi dingin dan kepingan salju mulai melayang di udara.

Xiao Die juga kuat. Qi-nya tampak seperti hujan emas yang turun dari langit, tetapi itu sangat tajam. Orang-orang itu sepertinya meremehkan Xiao Die dan yang lainnya. Pada saat itu, Zong Ren Yu, yang tidak menyerang selama ini, tersenyum dan berkata, "Akan saya tunjukkan, saya bisa membunuh mereka dalam satu tembakan."

"Bajingan itu!" pikir orang banyak. Betapa tidak tahu malu! Dia menunggu momen krusial untuk menyerang dan mencuri benih takdir mereka. Tetapi mereka tidak bisa berbuat apa-apa saat ini.

Hanya satu orang yang belum bertarung: Lin Feng! Dia berdiri di belakang dan menonton dengan senyum dingin di wajahnya.

Dia mengeluarkan busurnya dan menjatuhkan delapan anak panah ke dalamnya.

Meng Qing! teriak Lin Feng. Meng Qing mengerti.

"Anjing Laut Salju!" salju menyelimuti orang-orang itu dan mereka merasa seperti akan membeku. Pada saat yang sama, Lin Feng menembakkan delapan anak panah bersiul yang diisi dengan energi api yang menakutkan.

Jeritan mengerikan terdengar saat dua orang, yang paling lemah, mati seketika oleh panah itu. Sekarang, hanya tersisa enam.

"Mati!" teriak Jun Mo Xi. Dia melepaskan energi yang luar biasa dan tiba-tiba, darah terciprat saat satu orang meninggal.

Pertempuran itu tiba-tiba seimbang dalam hal jumlah.

Sekarang, ini pertarungan yang adil. kata Lin Feng. Dia meletakkan busurnya dan mengeluarkan senjata suci lainnya, tombak dengan Qi yang menakutkan.

Ekspresi wajah Zong Ren Yu berubah menjadi lebih dingin. Orang itu…

Meng Qing menyerang seseorang dan membekukannya, lalu Lin Feng segera melompat dan memotong kepala orang itu dengan tombaknya.

Saat itu terjadi, phoenix Feng Xuan sedang berkibar di sekitar seseorang dan terus menyerangnya. Dia terus menghindari serangannya, bagaimanapun, tombak segera menabraknya dan membunuhnya.

Lin Feng mundur setelah membunuh orang itu, dia tidak ingin berpartisipasi dalam pertempuran lagi. Dia baru saja melakukan apa yang baru saja dikatakan Zong Ren Yu, menyerang dan membunuh orang dalam satu serangan.

"Zong Ren Yu, apakah kamu masih tidak bertarung?" kata seseorang dengan marah pada saat itu. Wajahnya menjadi pucat pasi. Lin Feng telah menyerangnya secara tiba-tiba dan sekarang tidak terlalu banyak orang yang tersisa. Namun, Zong Ren Yu tetap memilih untuk tidak bertarung.

Energi destruktif naik di udara, lalu angin kencang bertiup dan kepala orang itu meledak.

"Berisik sekali!" kata Zong Ren Yu terlihat sangat jahat. Huang Fu Long, yang kini berada di depan Zong Ren Yu, terkejut melihatnya membunuh lawan dengan begitu cepat.

Bajingan! Hanya dua pembudidaya yang tersisa dan Qi mereka kacau karena mereka panik pada saat ini.

Pada saat ini, pertempuran Yuan Fei dan burung thunderbird telah tenang. Tak satu pun dari mereka yang diuntungkan. Thunderbird mengendalikan energi muskil, tetapi Yuan Fei memiliki kekuatan fisik yang luar biasa. Pada akhirnya, dia berhasil membuat burung thunderbird itu mundur.

Zong Ren Yu mundur selangkah ketika dia melihat Yuan Fei melihat sekeliling. Kemudian, dia memandang Lin Feng dengan senyuman dingin dan berkata, "Metode yang bagus, bagaimanapun, saya lebih kompeten daripada kamu dan itulah mengapa saya harus naik ke tingkat berikutnya. Sangat disayangkan begitu banyak orang di sini yang melindungi Anda, saya hanya bisa pergi ke tempat lain. " Kemudian Zong Ren Yu pindah ke jembatan lain. Mereka yang telah pergi sekarang panik. Mereka awalnya ingin melewati jembatan mereka, tapi sekarang Zong Ren Yu akan mengambil jembatan mereka.

"Hina dan tidak tahu malu. Anda seharusnya tidak dapat melanjutkan ke level berikutnya. " kata Qi Jiao Jiao mengejek sambil menatap Lin Feng.

Lin Feng tersenyum acuh tak acuh dan memandang Yuan Fei, "Yuan Fei, kita sudah selesai di sini, kurasa. Kita bisa kembali kapanpun kita mau sekarang. Bukankah kita harus pergi ke jembatan lain untuk mempelajari tentang jenis energi muskil lainnya. "

Yuan Fei tersenyum dan berkata, "Baiklah, ayo pergi!"

Mereka berdua bangkit di udara dan pergi ke jembatan lain. Lin Feng menyingkirkan tombaknya dan mengambil Pedang Tian Ji sebagai gantinya.

Setelah beberapa detik, Lin Feng dan Yuan Fei mendarat di tepi jembatan ruang angkasa yang kosong.

"Saya ingin berlatih kultivasi di sini selama beberapa hari." kata Lin Feng tertawa dengan tenang.

Tidak masalah, aku akan tinggal bersamamu. kata Yuan Fei mengangguk.

Qi Jiao Jiao, dengan sedikit tersenyum, berkata dengan dingin, "Betapa beraninya, kamu benar-benar berani berbagi jembatan kami!"

Yang lain menatap Lin Feng dengan marah.

"Bukankah mereka juga ingin pergi ke jembatan kita? Mengapa kami tidak bisa datang ke tempat Anda? Selain itu, saya hanya akan berlatih kultivasi di sini selama beberapa hari, itu saja. Kami tidak bermaksud untuk menyerang jembatan Anda. " kata Lin Feng dengan senyum gemilang, seolah-olah dia baru saja mengatakan sesuatu yang normal.

Tapi orang-orang itu tidak semudah itu.

"Orang itu meremehkanmu, jadi kamu harus menyelesaikan masalahnya sendiri." kata Qi Jiao Jiao dengan dingin. Salah satu kultivator yang kuat di jembatan berkata, "Kamu tidak takut karena seseorang melindungi kamu. Tapi aku tertarik dengan senjatamu. "

"Kamu ingin membawa kehancuranmu sendiri!" orang itu tiba-tiba melepaskan energi yang menindas dan memadatkan energi ruang kosong di tangannya.

Dia kemudian melemparkan dirinya ke arah Lin Feng.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan acuh tak acuh. Matanya berbinar saat dia berkata, "Saya juga tahu bagaimana menggunakan energi ruang kosong."

"Slash …" suara halus menyebar di udara, seolah atmosfer akan hancur. Kerumunan menyaksikan energi ruang kosong yang mempesona bertabrakan.

"Boom boom!" suara gemuruh menyebar di udara dan kemudian, kerumunan itu tercengang ketika mereka melihat pria yang memprovokasi Lin Feng tiba-tiba meledak. Dia sudah mati!

"Memang benar aku punya senjata suci, sayangnya, kamu sudah mati sekarang jadi kamu tidak bisa mengambilnya!" kata Lin Feng, memecah keheningan yang menakutkan.