Peerless Martial God – Chapter 1184

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1184

Chapter 1184: Kekuatan Peledak Lin Feng

Bahkan jika dia bisa menahan serangan itu, Lin Feng akan kehilangan separuh hidupnya setiap kali mereka memukulnya. Namun, takdir ungu segera meregenerasi vitalitasnya setiap saat.

"Pencerahan, sungguh orang gila. Dia benar-benar bertekad. " pikir orang banyak.

Kaboom! Petir lain menyambar tubuh Lin Feng dan membuatnya bergetar hebat. Otot Lin Feng mengejang. Dia batuk darah, tapi dia mengangkat kepalanya lagi, melihat ke langit dan berteriak, "Lagi!"

Energi gemuruh telah muncul di tangan Lin Feng. Dia perlahan menutup matanya dan merasakan energi guntur yang eksplosif dan destruktif. Setiap jenis energi muskil cocok untuk jenis kepribadian tertentu. Energi yang bergemuruh cocok untuk orang yang impulsif, meledak-ledak, dan sombong.

"Jika saya datang untuk menguasai energi yang menggelegar, saya akan membuat lawan saya meledak seperti gelembung." bisik Lin Feng. Petir eksplosif masih menyambarnya dan listrik mengalir ke seluruh tubuhnya. Namun, kali ini, Lin Feng hanya bergetar dan tidak mengeluarkan darah. Dia perlahan berdiri, dan di antara tangannya ada bola petir.

Pada saat itu, thunderbird tidak terlalu jauh saat dia menatap Lin Feng. Matanya merah: dia harus menjadi orang dengan benih nasib ungu dan yang merasakan energi menggelegar begitu dekat dengan sumbernya.

"Mati!" Siluet burung thunderbird berkedip-kedip tepat setelah penerangan menyambar Lin Feng. Tangannya dipenuhi dengan energi yang menggelegar dan dia membidik kepala Lin Feng.

Namun, pada saat yang sama, Lin Feng tiba-tiba membuka matanya dan dua lampu ungu yang menyilaukan muncul.

"Energi muskil yang nyata!" Thunderbird itu tercengang. Dia bisa melihat energi muskil di mata Lin Feng. Namun, dia goyah.

Jika Anda membaca ini di situs yang berbeda dengan Totallyinsanetranlation.com, silakan mampir untuk membaca PMG dari sumbernya!

"Burung kecil, coba jika kamu berani!" teriak Yuan Fei dengan marah. Tapi Meng Qing dengan cepat berkata, "Lin Feng baik-baik saja!"

Yuan Fei terkejut, tetapi kemudian dia menatap Lin Feng dan melihat, dari matanya, bahwa dia baik-baik saja.

"Ketika seseorang mengganggu saya saat saya berlatih kultivasi, saya akan membunuh mereka." kata Lin Feng dengan dingin. Dia mengangkat tinjunya, sekitar jutaan baut listrik. Semua orang harus berpaling karena energinya terlalu cerah.

"Mati!"

Lin Feng mengucapkan satu kata dan meninju udara ke arah thunderbird. Medan perang kuno bergetar hebat di bawah serangan yang satu ini. Thunderbird itu meraung keras saat dia merasakan energi yang menakutkan dan menyakitkan merayapi lengannya. Suara retakan menyebar bisa terdengar dan tinjunya mulai berdarah deras. Dia mengepakkan sayapnya dan terbang kembali. Dia kemudian berteriak pada Lin Feng, "Kenapa tubuh fisik Anda … lebih kuat dari saya!"

Dia tidak bisa mempercayai matanya. Dia adalah binatang buas yang tubuh fisiknya selalu kuat. Dia adalah burung petir emas dan memiliki kekuatan emas tua. Manusia seharusnya tidak bisa bersaing dengannya dalam hal kekuatan fisik. Namun, sesaat sebelumnya, dia telah merasakan betapa menakutkannya kekuatan fisik Lin Feng. Tinju Lin Feng mengandung energi muskil yang merusak meskipun direndam dalam darah.

"Kamu lebih kuat dariku sebelumnya, tapi mulai sekarang, kamu hanya akan lebih lemah dariku." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Kalimat sederhana itu berdampak buruk pada budidaya thunderbird.

Thunderbird menjadi gila ketika dia melihat betapa percaya diri Lin Feng.

"Ledakan…!" Lebih banyak petir menyambar tubuh Lin Feng. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke langit dengan cara yang merendahkan. Dia membuka mulutnya dan langsung menelan kekuatan petir. Tubuhnya sekarang menjadi guntur sendiri.

Kekuatan fisik adalah kelemahan manusia, atau setidaknya, seharusnya begitu.

Orang-orang yang tersisa di jembatan tidak mengenal Lin Feng, tetapi sejak saat itu, mereka akan mengingatnya.

Di tempat lain di medan perang, ada orang lain seperti Lin Feng yang memiliki benih nasib ungu, tetapi mereka tidak ditentukan. Guntur yang kuat itu memenuhi hati mereka dengan keraguan.

"Thunderbird, jika Anda bahkan tidak bisa membunuh seorang kultivator yang sia-sia dari lapisan Tian Qi keenam, yang di atas itu mempengaruhi niat Anda di jalur kultivasi, Anda tidak pantas menjadi seorang kaisar binatang." kata Mo Peng yang sekarang berada di sebelah thunderbird. Benih takdir Mo Peng memiliki warna ungu yang mempesona.

Thunderbird menggigil di bawah kalimat ini. Mo Peng menyuruhnya untuk kembali sadar dan ingat bahwa dia harus mengabdikan hidupnya untuk kultivasi.

Kakak Feng. kata seseorang yang terlihat biasa saja. Kulitnya hitam dan dia tersenyum acuh tak acuh, memancarkan penampilan yang hampir ramah.

"Fu Hei, aku yakin kamu baik-baik saja sejak terakhir kali kita bertemu." kata Lin Feng tersenyum acuh tak acuh. Meskipun Fu Hei baru saja menembus lapisan ketujuh Tian Qi, Lin Feng masih tidak mempercayainya.

"Aku baik-baik saja. Saya selalu tahu bahwa Anda adalah orang yang luar biasa. " kata Fu Hei seolah-olah mereka selalu berteman.

"Aku juga berpikiran sama tentangmu, saudara. Ngomong-ngomong, aku meminjamkan kuali sembilan naga surgawi milikku dan juga api gagak emas, kapan kau berniat mengembalikannya? " kata Lin Feng tersenyum. Kemudian dia menambahkan, "Saya percaya mereka masih dalam genggaman Anda!"

Mulut Fu Hei bergerak-gerak. Lin Feng berbicara dengan keras, jadi semua orang bisa mendengarnya.

"Saudara Feng, saya suka selera humor Anda. Saya akan terus berlatih kultivasi sekarang. Dengan begitu, aku pergi. " kata Fu Hei. Dia kemudian bangkit di udara, dia ingin pergi ke area api khusus.

Lin Feng tersenyum dengan cara yang gemilang. Dia berbicara cukup keras sehingga Qiong Qi bisa mendengarnya. Qiong Qi membutuhkan api seperti itu untuk menjadi lebih kuat, jadi sekarang dia bisa pergi dan bersenang-senang dengan Fu Hei.

Lin Feng lalu duduk bersila. Pedang Tian Ji-nya melayang-layang dan disambar petir juga.

Jumlah energi yang tak terbatas mengelilingi Lin Feng, mereka berusaha menghancurkan jiwanya. Dia telah menggunakan jiwanya untuk mengangkat pedangnya dan menggunakan kekuatan tertentu untuk membersihkannya.

Pedang Tian Ji-nya terbang ke lubang hitam di langit, tapi sepertinya itu akan pecah.

"Jiwa pedang itu ada berkat energi muskil. Setelah membersihkan pedangku, jiwa yang kuberikan menjadi jiwanya sendiri. Jiwa pertama yang kuberikan pada pedangku adalah jiwa guntur, tapi sekarang aku harus memberikan jiwa pedangku yang diciptakan dari energi ruang kosong. "

Lin Feng basah kuyup oleh keringat dingin. Jiwanya terasa sangat sakit, tetapi dia bertekad. Petir yang menyambarnya adalah ramuannya untuk membuat tubuh fisiknya lebih kuat dan juga membuat pedangnya lebih kuat.

"Slash …" pada saat itu, cahaya pedang yang menyilaukan bergerak menuju Lin Feng, khususnya menuju mata ketiganya. Seseorang mencoba menyerang Lin Feng secara tiba-tiba.

"Hati-hati!" teriak Meng Qing.

Lin Feng tidak bergerak, tidak ada yang bisa mengganggunya sekarang.

"Mati!" Lin Feng dikelilingi oleh energi guntur yang muskil dan kekuatan ruang kosong. Dia melepaskan energi dan tiba-tiba kepala penyerang kejutan itu meledak. Guntur dan energi ruang kosong bersama-sama menciptakan kekuatan yang luar biasa.

Banyak orang memperhatikan Lin Feng, dan setelah mereka melihat serangannya, mereka tidak berani mendekat. Binatang buas lain telah muncul! Dia berada di jalan pencerahan. Dia duduk, berlatih kultivasi, menentang hukum surga, dan jika ada yang berani menyerangnya, dia akan menghancurkan mereka!