Peerless Martial God – Chapter 1189

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1189

Chapter 1189: Enam Keinginan

Meskipun Qiong Qi dulunya adalah seorang kaisar, sekarang jiwanya hancur. Ada banyak hal yang tidak bisa dia lakukan, seperti skill, teknik, dll. Tapi di area api itu, kekuatannya meningkat!

Itulah mengapa Fu Hei tidak bisa menghadapi Qiong Qi di sana. Fu Hei sedang duduk saat itu, tapi dia tidak ingin berlatih kultivasi lagi. Dia telah kehilangan semua yang dia kumpulkan selama sepuluh tahun terakhir. Dia mengira barang-barangnya aman di lengan bajunya, tetapi tidak percaya seseorang akan mengambil semuanya. Hal terburuk adalah biksu itu menyuruhnya menjadi anak yang baik.

Lin Feng tidak terlalu memikirkannya. Dia memiliki rasa kasihan pada Fu Hei, tapi Fu Hei sekarang menderita kerugian ganda setelah mencoba mengelabui musuhnya. Lin Feng menutup matanya dan berlatih mengolah energi apinya lagi. Sebuah pola matahari muncul di sekelilingnya dan tidak butuh waktu lama sebelum dia memahami energi api yang muskil.

Guntur, ruang kosong, vitalitas, angin dan api! pikir Lin Feng tersenyum acuh tak acuh. Dia lebih berbakat dari yang dia kira. Dia sudah memahami lima jenis energi yang berbeda, tetapi dia ingin belajar lebih banyak.

Saat Lin Feng berpikir, energi yang sangat menindas mengelilinginya. Dia melihat ke cakrawala dan melihat guntur.

Kaboom! Lin Feng tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum suara guntur yang meledak itu membuat jiwanya bergetar.

Pemandangan berubah dan Lin Feng menyadari bahwa dia sekarang berada di tempat yang berbeda. Api telah menghilang, area khusus lainnya juga menghilang. Banyak tablet muskil jatuh dari langit sekarang.

Bzzz! Siluet berkedip-kedip saat orang mulai mengumpulkan tablet muskil.

Qiong Qi menyimpan kantong khusus yang ada di lengan Fu Hei dan menggunakannya untuk mengumpulkan lebih banyak tablet muskil.

Lin Feng bergerak menggunakan energi angin dan pada saat yang sama, Pedang Tian Ji-nya juga mengambil tablet. Yang lainnya juga bergerak cepat. Mereka yang berada di tanah tampak kecewa, mereka tidak berhasil mendapatkannya karena terlalu lambat.

Mereka yang berada di tanah adalah mereka yang telah tersingkir dari jembatan. Mereka tidak bisa bergerak lebih jauh, jadi mereka hanya bisa melihat orang-orang yang berhasil melampaui mereka.

Sayangnya, pedang Tian Ji-ku masih membutuhkan lebih banyak api untuk memadatkan jiwa. pikir Lin Feng ketika Pedang Tian Ji-nya kembali padanya. Ia sudah memiliki tiga jiwa, tetapi ia membutuhkan lebih banyak.

Lin Feng ingin tinggal di sana lebih lama, tetapi sepertinya inilah akhirnya. Selain itu, setiap area khusus memiliki harta karun khusus, tetapi hanya itu yang bisa mereka bawa. Lin Feng mencoba mengambil air dari sumber kehidupan tetapi dia tidak bisa, seolah-olah air itu memiliki beberapa sifat magis. Itu langsung menghilang saat dia pergi. Bahkan energi muskil yang mereka rasakan tidaklah nyata.

Setelah memahami energi muskil dengan sempurna, mungkin Lin Feng membutuhkan waktu satu tahun untuk menciptakan sumber cahaya, atau area api, tapi itu hanya hipotesis. Terlepas dari pembudidaya yang kuat dari Kota Keberuntungan, tidak banyak pembudidaya yang kuat yang bisa melakukan itu.

Lin Feng melirik kerumunan, dari seratus orang, hanya tiga puluh yang tersisa. Yang lainnya mungkin telah terbunuh.

"Ambil harta karun dari sumber kehidupan." kata Zong Ren Yu dengan dingin, mendarat di depan Lin Feng. Dia tampak jahat dan Qi-nya sangat kuat. Energi anginnya menjadi lebih kuat.

Harta dari sumber kehidupan? kerumunan itu memandang Lin Feng.

"Ada harta karun di setiap area, jadi setiap orang bisa memiliki harta karun. Mungkin kaulah yang memilikinya. " kata Lin Feng.

"Kamu tidak bisa menggunakan noda air mata dengan kekuatanmu saat ini. Akan lebih baik jika seseorang seperti Yi Ren Lei memilikinya, atau aku. " kata Zong Ren Yu tersenyum. Dia sepertinya tidak akan menyerang, dia hanya ingin membuat orang lain cemburu.

"Saya harap Anda juga bisa memberikannya kepada saya." kata Yi Ren Lei tersenyum menggoda. Dia bisa membuat hati pria mana pun meleleh dengan tatapan itu.

"Kamu bercanda. Jika aku tidak punya istri, aku akan memberimu apa saja. " kata Lin Feng tersenyum namun menolak.

"Ah, betapa lucunya, kamu sangat mencintai istrimu. Aku bisa menyanyikan lagu untukmu jika kamu mau. "

Yi Ren Lei duduk bersila. Dia tampak seperti peri. Sitar kemudian muncul di depannya.

Sitar surgawi dari enam keinginan! kerumunan itu tercengang.

"Lin Feng, hati-hati, kecapi surgawi dari enam keinginan juga disebut sitar iblis dari enam keinginan. Ini berisi energi muskil dari enam keinginan. Bahkan bisa membuat iblis menjadi gila. " kata Yuan Fei kepada Lin Feng menggunakan telepati. Yi Ren Lei sangat menginginkan noda air mata Lin Feng.

"Bahkan pria yang sangat kuat dan teguh bisa dikalahkan dengan mendengarkan lagu enam keinginan. Tingkat kultivasi Lin Feng tidak terlalu tinggi, jadi Anda sedikit melebih-lebihkan dengan menariknya keluar. " kata Xiao Die sambil tersenyum.

"Mengapa berbicara tentang kalah atau menang? Saya hanya berharap saya memiliki seseorang seperti Lin Feng dalam hidup saya. Jika dia mencintai istrinya, dia akan membuktikannya dengan menghadapi musik saya. Selain itu, saya tidak bisa memainkan lagu dengan baik. Hanya sebagian saja, jadi jangan khawatir. " kata Yi Ren Lei tersenyum.

"Aku tidak akan melakukan hal buruk pada Lin Feng." kata Yi Ren Lei tersenyum. Kemudian, tangannya mulai menari di atas senar instrumen.

"Aku akan mendengarkan lagumu dengan senang hati, itu akan menjadi kehormatan bagiku." kata Lin Feng tersenyum. Jiwanya gemetar, tapi dia tersenyum dan duduk.

Itu ilusi. pikir Lin Feng mengingatkan dirinya sendiri bahwa musik dapat membuat orang berhalusinasi.

Matahari terbit, awan bergerak mengikuti angin, burung berkicau, bahkan harum bunga. Itu lebih indah daripada yang bisa diserap sekaligus. Lin Feng merasa dia telah menghabiskan berhari-hari di sana, di pemandangan yang indah itu.

Pemandangannya indah, hari demi hari, keinginannya semakin kuat. Setelah beberapa hari, di kejauhan, dia melihat seorang gadis cantik yang sangat menarik dan dia tersenyum padanya. Dia berjalan ke Lin Feng dan tersenyum, "Slash!" Pedang Lin Feng melesat melintasi langit dan memotong gadis surgawi itu. Jantungnya mulai berdetak lebih cepat lagi dan dia merasa tanpa ampun.

"Hidup ini singkat, bagaimana saya bisa menyia-nyiakannya untuk kesia-siaan ini!" pikir Lin Feng. Gadis surgawi itu masih di sana, dia sama sekali tidak terluka.

"Mati!" Lin Feng berlari secepat yang dia bisa.

"Kamu sangat kejam. Kamu bilang kamu ingin membunuh wanita cantik! " kata sebuah suara pada saat itu. Itu adalah Yi Ren Lei dan dia tersenyum dengan cara yang gemilang.

"Itu hanya ilusi, tentu saja aku ingin menghancurkannya."

"Tapi kami hanya bersama dalam ilusi, jadi itu hampir nyata. Jika Anda rela memberi saya noda air mata, saya dapat membayar mahal untuk itu. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi dalam ilusi. Aku bahkan bisa berdandan sebagai pelayan jika kamu mau! " dia mengatakan ini dengan cara yang menggoda dan menggoda. Lin Feng merasa seperti dia akan menyerah pada keinginannya.

"Apa yang terjadi dalam ilusi itu nyata!" Yi Ren Lei berjalan menuju Lin Feng, membuat pakaiannya perlahan jatuh dari bahunya. Jantung Lin Feng mulai berdebar kencang. Dia sekarang menatap payudara gadis itu. Dia merasa seperti akan meledak. Dia tidak bisa mengendalikan dirinya saat pakaiannya terus meluncur ke bawah!