Peerless Martial God – Chapter 1192

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1192

Chapter 1192: Perdagangan Benih Ungu

"Kata-kata kosong." kata Zong Ren Yu, balas menatap Lin Feng. Dia kemudian berkata dengan dingin, "Lain kali, aku akan menggerakkan jiwamu dalam sekejap mata dan membuatnya keluar dari tubuhmu."

"Keterampilan yang menggetarkan jiwa adalah keterampilan yang mereka ajarkan di Church of Desire. Untungnya, saya adalah seorang biksu dan tahu bagaimana menggunakan energi Buddhis. Mari kita lihat apakah kita bisa belajar dari satu sama lain. " kata seseorang yang memakai kasaya dan perlahan berjalan ke arah mereka. Qi orang itu agung dan menindas, tetapi pada saat yang sama itu adalah Qi murni yang membuat orang merasa nyaman. Orang itu adalah Kong Ming, seorang biksu Buddha dari Kuil Petir Surgawi di bagian surgawi Ba Huang.

"Eh?" Zong Ren Yu mengerutkan kening. Dia adalah salah satu kultivator terkuat dari regio dan keterampilan Buddhisnya luar biasa kuat. Dikatakan bahwa dia memiliki tubuh Buddha yang tidak bisa dihancurkan. Dia bahkan memahami energi muskil akustik dan emas. Meskipun Zong Ren Yu kuat, dia jauh dari sekuat Kong Ming.

"Tidak dibutuhkan. Kami tidak memiliki waktu yang tidak terbatas di sini di Kota Keberuntungan, jadi kami dapat belajar satu sama lain di lain waktu. Saya pergi." kata Zong Ren Yu acuh tak acuh. Siluetnya berkedip-kedip dan dia pergi, pergi ke kuil.

Emas, Pantang menyerah, Fury, argh! pada saat itu, Kong Ming bangkit di udara dan melantunkan mantra. Angin kencang menyapu tubuh Zong Ren Yu dan cahaya keemasan mengelilinginya. Seperti Buddha emas, Kong Ming melemparkan dirinya ke Zong Ren Yu.

Biksu Buddha yang agresif! pikir orang banyak. Zong Ren Yu merasa kedinginan. Dia telah menolak untuk melawan Kong Ming karena hasilnya sudah jelas. Kong Ming tidak berniat untuk melepaskannya. Dia berteriak begitu keras sehingga ruang di sekitar mereka berubah. Zong Ren Yu sepertinya tidak bisa melarikan diri.

Menyadari ini, dia berbalik dan terlihat sangat jahat.

"Jiwa mengaduk, argh!" Zong Ren Yu berteriak dengan marah dan tanah bergetar. Gelombang suara yang diciptakan oleh suara mereka bertabrakan, menciptakan badai.

Lampu Buddha emas mengelilingi Zong Ren Yu lagi dan dia berjuang untuk melawannya. Dia mencoba lari, tapi wajahnya menjadi pucat pasi.

"Kebenaran tidak pernah menang atas kejahatan. Saya berharap Church of Desire kadang-kadang melakukan hal-hal baik dan berhenti melecehkan wanita. " kata Kong Ming dengan cara yang agung dan bermartabat. Zong Ren Yu tersenyum jahat dan berkata, "Saya akan mengingat apa yang Anda katakan, Guru."

Kemudian, Zong Ren Yu pergi ke kuil.

"Saya akan ingat bahwa Kong Ming mengganggu urusan kita!" Ketika Zong Ren Yu sampai di kuil, suaranya bergema di mana-mana. Ada empat kaisar di bagian surgawi Ba Huang, jadi itu adalah wilayah yang sangat kuat. Ada Kuil Petir Surgawi tempat Kong Ming berada, Istana Surga Keinginan tempat Yi Ren Lei berada, Gereja Keinginan di mana Zong Ren Yu berada dan Negeri Dongeng Sembilan Lagu.

Keempat kelompok pengaruh itu sangat kuat. Wilayah itu sendiri memiliki dua dari sepuluh pembudidaya muda terkuat di provinsi Zong Ren Yu tidak menyukai itu, dan dia tidak bisa membiarkan Kuil Petir Surga terlibat dalam urusan Gereja Keinginan.

Dia tidak akan pernah mendengarkan Kong Ming.

Siluet banyak orang berkedip-kedip saat mereka menuju kuil.

Pendeta Tao! kata Lin Feng kepada Qiong Qi yang tampak termenung.

Apa yang kamu inginkan, danapati muda? kata Qiong Qi seolah-olah dia adalah seorang pendeta Tao sejati.

"Kamu lupa mengembalikan barang-barangku." kata Lin Feng tersenyum. Qiong Qi ingin menghindari topik itu.

Qiong Qi memandang Lin Feng dan menggertakkan giginya. Dia berkata, "Kamu bajingan kecil, kamu berani mencuri barang-barangku. Saya akan mengingat ini. "

Dia kemudian memberikan cincin kepada Lin Feng. Lin Feng menemukan kuali naga surgawi sembilan dan api gagak emas di dalamnya. Qiong Qi tidak senang, dia bisa naik level beberapa kali dengan api itu.

Lin Feng menepuk pundak Qiong Qi, tersenyum dan berkata, "Berhentilah bercanda, kamu mendapatkan begitu banyak harta selama beberapa bulan terakhir ini, tapi aku tidak meminta kamu untuk membagikannya. Saya cukup murah hati dalam hal itu. "

"Dasar bajingan!" kata Qiong Qi mendorong tangan Lin Feng menjauh.

"Nah, siapa dia? Setelah Qiong Qi pergi, Yuan Fei dan yang lainnya mendatangi Lin Feng dan bertanya padanya. Kenapa Lin Feng berteman dengan seorang pendeta Tao.

Seorang teman lama. kata Lin Feng melihat punggung Qiong Qi. Lin Feng belum bisa melawan Fu Hei, dia tidak akan pernah bisa mendapatkan kembali barang-barangnya tanpa Qiong Qi.

Di antara mereka yang masih hidup, Fu Hei lah yang menderita kerugian terbesar.

"Ayo pergi ke kuil juga dan gunakan benih takdir itu. Jika Anda ingin berlatih kultivasi, ingatlah Anda dapat menukar waktu dengan bibit takdir di kuil. Kamu bisa membuat satu hari berubah menjadi seratus. " kata Lin Feng kepada teman-temannya. Semua orang mengangguk dan pergi ke kuil.

Lin Feng dan Meng Qing tetap bersama. Lin Feng termenung. Dia memiliki lebih dari sepuluh juta permata, apa yang dapat dia lakukan dengan mereka?

"Meng Qing, apakah kamu butuh sesuatu? Aku bisa membantumu jika mau. " tanya Lin Feng pada Meng Qing.

Tapi Meng Qing menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya memiliki kenangan leluhur saya. Saya tidak butuh apa-apa. "

Lin Feng mengangguk. Meng Qing memiliki darah surgawi dan binatang yang murni. Dia telah mewarisi kekuatan luar biasa saat lahir. Saat dia menjadi lebih kuat, kekuatan yang dia warisi juga menjadi lebih kuat.

Di kuil, lelaki tua itu memandang Lin Feng dan tersenyum. Begitu banyak permata, Lin Feng bahkan bisa membeli senjata suci tak tertandingi dengan permata sebanyak itu.

"Apa yang kamu butuhkan?" tanya orang tua itu pada Lin Feng.

"Tuan, berapa lama waktu yang saya miliki?" tanya Lin Feng.

"Suatu hari. Suatu hari nanti, Diviner akan muncul. " jawab orang tua itu sambil tersenyum. Dia lebih baik dari sebelumnya karena suatu alasan.

"Hanya satu hari!" bisik Lin Feng. Kemudian dia berkata: "Guru, saya membutuhkan satu bulan lagi, saya juga membutuhkan semua seni sihir, keterampilan dan teknik. Selain permata yang akan saya gunakan untuk bulan tambahan, saya ingin menggunakan semua permata saya untuk mantra sihir. "

Mantra kutukan efektif melawan mantra iblis dan Buddha. Di zaman kuno, mantra Buddha dan Tao semuanya adalah sihir. Menurut legenda, ilmu hitam dari Barat juga merupakan sejenis sihir.

Lin Feng tidak tahu bagaimana mantra sihir bekerja di dunia itu, tetapi tongkat kutukannya sangat kuat.

Selain itu, di Benua Sembilan Awan, ada penyihir hitam menurut legenda. Itu saja membuktikan betapa kuatnya energi sihir. Lin Feng ingin menjadi penyihir hitam yang kuat juga, oleh karena itu, dia ingin menukar semua benih nasibnya untuk itu.

Orang tua itu tampak terkejut, tersenyum dan berkata, "Saya memiliki keterampilan dan teknik mengutuk yang luar biasa di sini, tetapi permata Anda jauh dari cukup!"

"Tidak cukup!" Lin Feng terkejut. 10,3 juta permata tidak cukup. Itu cukup untuk mendapatkan senjata tak tertandingi dan beberapa senjata suci level tinggi, tapi tidak cukup untuk set skill mengutuk …

"Guru, dapatkah saya memiliki beberapa bagian dari kumpulan keahlian?" tanya Lin Feng.

Orang tua itu menggelengkan kepalanya yang membuat Lin Feng batuk dengan gugup.

"Sudahlah, aku akan memberikan sisanya padamu!" kata orang tua itu sambil tersenyum. Lin Feng tercengang, berikan dia?

"Tuan …" Lin Feng tidak mempercayainya, dapatkah mereka menipu di dalam kuil?

"Saya memutuskan semua yang terjadi di sini. Apakah kamu tidak ingin hadiah? " kata orang tua itu menyipitkan matanya. Lin Feng berkata, "Saya ingin sekali, Anda hanya mengejutkan saya. Terima kasih banyak, Guru! "

Lin Feng membungkuk di depan orang tua itu. Bagaimana dia bisa menolak hadiah yang luar biasa itu.

"Aku akan mengirimkannya ke ingatanmu!" orang tua itu membuka mata ketiganya. Dia tidak terlihat seperti orang tua biasa pada saat itu, dia tampak seperti seorang kultivator yang sangat kuat, seperti dewa kultivasi.

Lin Feng merasakan ingatan memasuki otaknya dan semuanya luar biasa.

Setelah beberapa saat, Lin Feng telah menerima semua kenangan itu. Dia kemudian menjabat tangannya dan berkata, "Kamu pergi bersama!"

Kemudian Lin Feng dan Meng Qing menghilang.

Orang tua itu berjalan menuju kursi, duduk dengan acuh tak acuh, dan dia menyipitkan matanya. Dia berbicara pada dirinya sendiri, "Saya suka itu tentang Fortune City, itu bagian favorit saya. Dengan bakatmu, mungkin kita akan bertemu lagi. "

Tentu saja, Lin Feng tidak mendengar apa yang dikatakan lelaki tua itu!