Peerless Martial God – Chapter 1201

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1201

Chapter 1201: Paman Lin

Beberapa waktu berlalu dan berita bahwa Qiu Yue Xin telah menembus lapisan Zun Qi adalah pengetahuan umum. Banyak orang berpikir bahwa sangat disayangkan Qiu Yue Xin tidak melihat Peramal itu, kalau tidak dia akan mengatakan padanya betapa kuatnya dia. Dia bangkit begitu cepat di bagian utara Ba Huang.

Saat berita menyebar, Qiu Yue Xin juga menjadi terkenal di daerah lain di Provinsi Ba Huang.

Beberapa rumor bahkan mengatakan bahwa para jenius luar biasa dari keluarga yang sangat berkuasa ingin menikahinya. Bagian utara Ba Huang telah tenang untuk sementara waktu, tetapi dengan berita itu, semuanya pasti akan mulai bergerak lagi.

Mengenai Xuan Yuan, dia tidak terlalu lemah, justru sebaliknya. Setelah diusir dari Tiantai, dia berlatih kultivasi dengan rajin. Enam bulan setelah meninggalkan Kota Keberuntungan, dia menerobos ke lapisan Tian Qi kesembilan. Kemudian dia menjadi sangat agresif dan terus berkata bahwa Lin Feng tidak punya nyali untuk menghadapinya.

Xuan Yuan hanya mengatakan hal-hal seperti itu karena dia tahu Tiantai tidak dapat melakukan apapun untuk melawannya. Mereka adalah satu-satunya kelompok yang berpengaruh dengan seorang kaisar di bagian utara Ba Huang, jadi jika mereka mengirim pembudidaya yang kuat untuk membunuhnya, itu akan menjadi penghinaan bagi mereka.

Kecuali pembudidaya tingkat Tian dari Tiantai keluar, dia akan terus menimbulkan masalah. Semua orang di Tiantai menaruh harapan tinggi pada Lin Feng. Namun, sepertinya Lin Feng telah menghilang dari tempat kejadian dan tidak ada yang melihatnya dalam enam bulan.

Beberapa orang mengatakan bahwa Lin Feng bersembunyi dan tidak berkelahi karena dia takut pada Xuan Yuan. Bagaimanapun, meskipun Lin Feng menempati peringkat pertama dalam proses perekrutan Tiantai, tingkat budidayanya rendah. Sekarang, dia tidak bisa menjadi lebih kuat lagi. Dia mungkin masih tidak bisa melawan Xuan Yuan yang telah menembus lapisan Tian Qi kesembilan.

Beberapa orang juga bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika Qiu Yue Xin berada di Tiantai dan tidak bersama keluarganya ketika Xuan Yuan datang untuk menyerang Tiantai.

Lin Feng tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi di dunia luar. Dia telah benar-benar mengisolasi dirinya dari dunia luar dan berada di tengah Laut Huang di mana dia telah berlatih kultivasi selama beberapa bulan terakhir. Akhirnya, dia kembali ke daratan utama dan berjalan berkeliling tanpa gol. Dia mengamati matahari terbenam dan matahari terbit, dia mengamati perubahan suhu dan cuaca, sambil memahami energi angin, api, dan guntur.

Dari waktu ke waktu, Lin Feng mengeluarkan Pedang Tian Ji dan berlatih kultivasi dengannya di angin dan hujan, atau badai.

Satu orang, satu pedang, berkeliaran tanpa tujuan.

Lin Feng berjalan dan berjalan, di laut dan di darat. Mengembara seperti itu, dia menemukan betapa luasnya Provinsi Ba Huang. Dia berjalan di laut dan di darat selama setengah tahun dan masih belum meninggalkan bagian utara Ba Huang.

Ada sebuah desa kecil di perbatasan antara bagian utara Ba Huang dan bagian barat Ba Huang. Tidak banyak penduduk di sana, sekitar seribu. Di pagi hari, ketika orang bangun, mereka mengikuti satu-satunya kultivator tingkat tinggi dari lapisan Tian Qi yang mereka miliki di desa dan berlatih kultivasi bersamanya di kaki gunung.

Matahari pagi menyinari tubuh mereka, suasananya santai.

Kultivator berumur sekitar empat puluh, tetapi karena dia kuat, dia tampak seperti berumur tiga puluh. Dia mengajarkan keterampilan dan teknik kerumunan, teknik bertarung dan hal-hal lain. Segala macam orang menerima ajarannya, yang termuda berusia lima-enam tahun, sementara ada juga yang berusia tiga puluh, empat puluh, dll.

"Paman Lin, masternya sangat kuat, bukankah kamu ingin belajar?" tanya seseorang. Itu adalah anak yang lucu, dia mengangkat kepalanya dan berbicara dengan seorang pemuda yang sedang duduk di kursi batu.

Tidak mungkin untuk mengatakan berapa umur Paman Lin, dia bisa berumur dua puluh, atau tiga puluh. Dia memiliki rambut panjang acak-acakan yang membuatnya terlihat seperti dia tidak merawat dirinya sendiri, dia bahkan memiliki jenggot. Namun, matanya terlihat tajam.

Pemuda itu memandangi anak lucu yang mungkin berusia tiga atau empat tahun, dia mengulurkan tangannya, meraih anak itu dan memeluknya. Dia mencubit pipi anak itu, tersenyum dan berkata, "Paman itu bodoh, dia tidak bisa belajar. Xiao Chen, segera setelah kamu dewasa, kamu akan belajar dengan master. "

"Kamu pembohong, ibu dan bibi mengatakan bahwa meskipun kamu belum pernah bertengkar, kamu sebenarnya sangat kuat!"

"Dan apa yang dikatakan Paman Xu tentang aku? Apa dia pikir aku kuat? " tanya pemuda itu sambil memandangi anak yang lucu itu.

"Paman Xu berkata dia tidak tahu, mungkin kamu benar-benar tidak bisa belajar, atau mungkin kamu lebih kuat darinya. Tapi ibu dan bibi tidak percaya bahwa kamu lebih kuat dari tuannya. "

"Dan kau? Apakah Anda pikir saya? "

Xiao menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku juga tidak percaya kamu sekuat itu. Anda selalu mendaki gunung, duduk di sana sampai malam dan kemudian turun lagi dengan berjalan kaki. Orang yang kuat bisa terbang! "

"Xiao Chen, kamu mengganggu Paman Lin lagi!" kata seseorang dari kejauhan. Seorang gadis muda dengan kuncir kuda berlari ke arah mereka. Dia berumur sekitar sepuluh tahun atau lebih, tapi dia sudah terlihat dewasa. Dia bahkan tersipu saat melihat pemuda itu.

"Lin Feng, saudara, maaf tentang itu, dia mengganggumu lagi." kata gadis muda itu menangkap Xiao Chen dan memeluknya. Ketika dia meraih anak itu, tangannya menyentuh lengan Lin Feng dan dia tersipu, tampak malu.

"Tidak masalah, aku suka Xiao Chen." Pemuda itu adalah Lin Feng yang telah menghilang dari Tiantai selama setengah tahun. Dia sudah tinggal di desa itu selama sebulan. Orang-orang di desa mengira dia sebagai orang yang eksentrik yang senang mendaki gunung dan bersantai di sana. Dia juga suka mengamati orang yang berlatih kultivasi.

Karena Lin Feng ramah, lucu dan hangat, orang-orang di desa menyukainya. Terkadang, mereka suka membuat lelucon, misalnya, mereka bertanya apakah dia telah dicampakkan oleh wanita yang dicintainya. Setidaknya itu akan menjelaskan mengapa dia hidup dalam pengasingan di pegunungan.

Gadis muda itu bernama Ye Xue, dia sangat cantik. Meskipun dia masih sangat muda dan tidak terlihat seperti wanita dewasa, Lin Feng mengira dia jauh lebih cantik daripada Qi Jiao Jiao atau Yang Zi Ye.

Selain itu, Ye Xue adalah seorang jenius di desa itu. Dia masih sangat muda dan telah menembus lapisan Xuan Qi ketujuh. Dia akan segera menembus lapisan Tian Qi. Desa menaruh harapan besar padanya. Di masa depan, akan ada banyak pria yang akan jatuh cinta padanya.

"Kakak Feng …" kata Ye Xue pada saat itu, suaranya gemetar. Dia terlihat sangat pemalu lagi.

"Apa yang salah?" tanya Lin Feng tersenyum.

Ye Xue mengeluarkan pisau kecil dan berkata, "Saudara Lin Feng, bisakah kamu mencukur jenggotmu?"

Dia tersipu saat berbicara. Dia penasaran seperti apa tampangnya.

Lin Feng terkejut, dia menatapnya, tersenyum dan berkata, "Baiklah, saya akan mencukurnya!"

"Ya, saya ingin melihat Paman Lin tanpa jenggot!" kata Xiao Chen, dia bersemangat dan cekikikan.

"Beri aku pisau, aku akan pergi ke air terjun untuk bercukur." kata Lin Feng tersenyum. Kemudian, dia berjalan ke air terjun kecil di kaki gunung. Dia melihat bayangannya di air dan tertawa dengan lembut. Mungkin bahkan Meng Qing tidak akan mengenalinya seperti itu.

"Setengah tahun… Aku bertanya-tanya bagaimana kabar Meng Qing dan apakah semuanya baik-baik saja di Xue Yue. Apa yang terbaru di Provinsi Ba Huang? " bisik Lin Feng. Lin Feng telah hidup santai selama enam bulan terakhir.

Dia mencukur jenggotnya, dia juga memotong sebagian rambutnya. Seorang pria muda yang bersih muncul di pantulan air dan dia tersenyum dengan cara yang gemilang.

Kemudian, dia menggunakan air yang segar dan jernih dari air terjun untuk membersihkan wajahnya. Dia berdiri, mengenakan jubah putih bersih baru dan berjalan kembali.

Ye Xue dan Xiao Chen sedang melihat master yang sedang mengajar orang banyak. Xiao Chen berbalik dan melihat Lin Feng.

"Paman Lin …" kata Xiao Chen. Ye Xue juga berbalik ketika dia mendengarnya dan menatap Lin Feng.

Matahari menyinari Lin Feng, dia tampak seperti pemuda dua puluh tahun yang bersih dan tampan. Mulut Ye Xue terbuka lebar, dia menutup mulutnya dengan tangan kecilnya.

Apakah itu masih Lin Feng!

"Ye Xue!" teriak sang master saat itu. Kemudian dia melihat Lin Feng dan terkejut juga, betapa tampannya pemuda itu!