Peerless Martial God – Chapter 1210

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1210

Chapter 1210: Lantai Kesepuluh

Di Provinsi Ba Huang, bagian utara Ba Huang dianggap sebagai wilayah terlemah. Tak satu pun dari sepuluh pembudidaya terkuat dari wilayah itu berasal dari sana. Xuan Yuan dulu dianggap sebagai kultivator yang kuat, tetapi sekarang Lin Feng telah membunuhnya. Jadi, Lin Feng dan Qiu Yue Xin sekarang dapat dianggap sebagai pembudidaya tingkat Tian terkuat di wilayah tersebut.

Di bagian barat Ba Huang, selain Bai Qiu Luo dari Sunset Pavilion, yang merupakan salah satu dari sepuluh pembudidaya terkuat, tidak ada yang bisa mengalahkan Long Teng.

Oleh karena itu, ketika berita bahwa Lin Feng telah menantang Long Teng menyebar di bagian utara Ba Huang dan bagian barat Ba Huang, hal itu menarik banyak orang dari mana-mana!

Di bagian brutal Ba Huang, di Pegunungan Bunga dan Buah, Yuan Fei menatap ke kejauhan dengan tongkat kayu di tangan dan berkata, "Saudara Lin Feng, saya tidak sabar untuk melihat Anda di puncak Provinsi Ba Huang. Kali ini, Anda pasti akan menghancurkan Long Teng. "

Thunderbird juga menatap ke kejauhan saat dia berkata, melihat ke arah bagian utara Ba Huang, "Lin Feng, jika Long Teng tidak membunuhmu, aku akan membunuhmu!"

Di bagian surgawi Ba Huang, seorang gadis yang sangat cantik menatap ke kejauhan, tersenyum dan berkata, "The Diviner sangat memikirkan Anda, apakah Anda akan bangkit hanya dalam beberapa bulan terakhir ini?"

Di Gunung Qi Feng, rumah dari Tanah Surgawi para Alkemis, dua wanita cantik juga menatap ke kejauhan ke arah bagian utara Ba Huang.

Setengah tahun telah berlalu sejak berakhirnya peristiwa di Kota Keberuntungan. Orang-orang secara bertahap berhenti berlatih kultivasi setelah mendengar berita tersebut. Banyak orang tidak sabar untuk melihat apa yang akan terjadi di masa depan, terutama mereka yang telah melihat Diviner.

Jika itu tidak ada hubungannya dengan Lin Feng, jika itu hanya tentang Long Teng tanpa melibatkan Lin Feng, orang tidak akan terlalu peduli. Tetapi, karena itu adalah pertempuran Lin Feng dan Long Teng, banyak orang tertarik, terutama mereka yang pernah ke Kota Keberuntungan dan telah mendengar apa yang dikatakan oleh Peramal tentang Lin Feng.

Semua orang ingin melihat seberapa kuat kultivator yang diinginkan oleh Diviner sebagai seorang murid. Apakah dia benar-benar akan bangkit di Ba Huang?

Orang-orang dari Kota Pedang juga terkejut, bisakah Tuan Muda benar-benar mengalahkan Long Teng dengan tubuh naga langitnya? Akankah Lin Feng benar-benar membuat Jiange tampak mulia kembali seperti ketika Kaisar Wu Tian Jian masih di sana?

Lin Feng tidak mempermasalahkan hal-hal itu. Dia hanya ingin membunuh Long Teng karena Yue Xin dan karena dia sudah bertengkar secara pribadi dengan Long Teng.

Lin Feng kembali ke Tiantai untuk berlatih kultivasi. Lin Feng dan Meng Qing berada di luar istana, menatap ke langit.

Awan menggelinding. Sepertinya sesuatu sedang terjadi, tetapi Lin Feng tahu bahwa tempat itu mungkin menyembunyikan sesuatu yang lain.

Lantai sepuluh!

"Saya ingin pergi dan melihat!" kata Lin Feng sambil tersenyum pada Meng Qing.

"Pergilah!" kata Meng Qing mengangguk.

Lin Feng bangkit di udara dan menembus awan.

Bzzz!

Lin Feng bangkit secepat pedang.

"Boom boom!" Ketika Lin Feng menembus sisi lain awan, itu tampak seperti surga, namun energinya sangat menindas.

"Memotong!"

Lin Feng menyingkirkan energi hanya dengan tangannya.

"Kacha!" Pada saat itu, semua orang di Tiantai merasakan energi yang luar biasa. Banyak orang lari keluar dari istana mereka dan melihat ke langit untuk melihat pusaran.

Lin Feng berada di pusaran itu dan terlihat sangat kecil. Seolah-olah dia bisa dihancurkan kapan saja. Namun, tidak ada yang bisa menghentikannya sekarang.

"Tebas, tebas …" kerumunan itu melihat cahaya pedang yang menyilaukan saat awan terpisah.

"Lin Feng memotong langit!" kerumunan itu tercengang. Orang yang telah membuat semua orang terkesan dengan menaiki sembilan kelompok anak tangga telah muncul kembali.

Pusaran itu menjadi lebih kuat, tetapi Lin Feng masih menerobosnya. Akhirnya, beberapa cahaya menyinari Lin Feng. Semua orang mengerti apa artinya itu. Lin Feng berhasil.

Ingat, mereka yang berhasil menerobos langit akan menjadi murid langsung kaisar.

Akhirnya, tubuh Lin Feng menghilang dari bidang penglihatan semua orang. Semua orang bertanya-tanya di mana dia, mereka ingin melihat. Apa yang ada disana?

Tempat tinggal Kaisar Shi dan Kaisar Yu? Tempat tinggal murid langsung kaisar? Tempat budidaya suci?

Semua orang mencoba menebak. Tapi suatu hari nanti, seperti Lin Feng, mereka akan tahu. Mereka akan menghancurkan langit dan menjadi salah satu murid langsung kaisar.

Lin Feng bangkit dan bangkit dan tiba di tempat yang berbeda. Dia tampak tenang meski kagum.

Tidak ada istana raksasa, tidak ada Qi surgawi, tidak ada awan Qi yang menderu, hanya ada kekosongan.

Langit biru, suasananya tenang. Di kejauhan, ada desa yang sangat besar dan orang-orang di dalamnya sedang berbicara dan tertawa. Sepertinya tempat yang indah.

Tidak ada pertempuran, tidak ada energi yang menakutkan, hanya kepositifan dan kebahagiaan. Ada anak kecil yang tingkat kultivasinya rendah. Yang terkuat telah menembus lapisan Xuan Qi.

Tempat yang aneh!

Apakah pusaran itu adalah terowongan teleportasi?

Lin Feng melihat ke belakangnya, ada pohon berusia seribu tahun yang tampak berakar dalam. Lin Feng menyentuh belalainya dan tersenyum.

Di kejauhan, di dalam desa, ada seorang pria paruh baya yang terlihat bahagia. Dia sedang duduk di bawah sinar matahari, berjemur. Dia tampak tenang dan bahagia, Qi-nya lembut. Dia tidak terlihat sekuat itu. Orang terkadang lewat di sampingnya dan mereka hanya tersenyum padanya, lalu dia akan tersenyum kembali.

Lin Feng perlahan berjalan menuju desa, ketika dia tiba di sebelah pria paruh baya itu, Lin Feng duduk di sebelahnya.

"Apakah kamu kecewa?" tanya pria paruh baya itu dengan tenang menatap ke langit.

Aku hanya terkejut. kata Lin Feng tertawa. "Pak, dimana kita?"

"Saya pikir Anda harus mengubah kata-kata Anda." kata pria paruh baya dengan tenang. Lin Feng berdiri dan membungkuk, "Guru!"

"Guru, secara mengejutkan Anda tidak ingin memanggil saya guru!" kata pria paruh baya itu sambil tertawa. Pria paruh baya itu adalah salah satu dari dua kaisar: Kaisar Yu!