Peerless Martial God – Chapter 1220

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1220

Chapter 1220: Bagian Tengah Ba Huang

Begitu sampai di bagian tengah Ba Huang, beberapa orang muncul. Di satu sisi ada banyak orang, sedangkan di sisi lain hanya ada satu gadis yang berlumuran darah.

"Yue Xin, kembali!" kata seorang pria paruh baya. Mereka telah melakukan perjalanan selama tujuh hari untuk akhirnya menghentikannya.

Qiu Yue Xin menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak, ayah, kamu kembali. Saya bukan diri saya lagi. Aku bukan putrimu lagi. "

"Apa yang salah denganmu?" tanya pria paruh baya itu dengan marah. Qiu Yue Xin bertingkah seperti orang asing baginya.

"Saya berlatih kultivasi tanpa ampun, jadi saya tidak memiliki emosi sekarang. Saya ingin menjaga jarak antara saya dan klan. " kata Qiu Yue Xin secara alami. Dia terdengar tanpa emosi dan agresif. Dia bertanya-tanya apakah dia akan membunuh bangsanya sendiri jika dia terus berlatih kultivasi tanpa ampun. Dia masih takut untuk menyakiti orang yang dia cintai, jadi dia ingin membuat jarak di antara mereka.

"Kami membesarkanmu dan sekarang kamu ingin memutuskan hubungan dengan kami? Setelah dukungan yang kami berikan kepada Anda, Anda ingin meninggalkan kami? Betapa tidak tahu malu! " kata Qiu Hao dengan dingin.

Lihat putrimu! kata Qiu Hao kepada ayah Qiu Yue Xin, dengan marah.

"Slash …" Qiu Yue Xin menggerakkan tangannya dan Qiu Hao merasakan hawa dingin menyerang tubuhnya. Dia tidak bisa bergerak lagi, dia ketakutan. Bulan turun dari langit dan berubah menjadi pedang dingin seperti bulan. Qiu Hao tidak percaya, mata ketiganya mulai berdarah, dia tampak ketakutan.

"Bzzz …" Tubuh Qiu Yue Xin berubah menjadi seberkas cahaya saat dia melarikan diri. Qi tanpa ampun bangkit di udara setelah dia pergi. Mereka tidak mengejarnya lebih jauh.

Mereka berbalik dan menatap Qiu Hao. Dia perlahan pingsan, mati.

Tanpa ampun. Dia tidak keberatan membunuh Qiu Hao, siapa dia baginya?

…………

Kembali ke bagian utara Ba Huang, murid Tiantai sedang berbicara. Mereka tidak ingin meninggalkan Tiantai karena ketegangan antara Ba Huang bagian barat dan Ba ​​Huang bagian utara.

Enam puluh delapan murid dari Kastil Tian Long Divine telah terbunuh. Itu tidak ada hubungannya dengan Tiantai dan hanya mereka yang tahu itu.

Setelah kejadian itu, dua murid meninggalkan Tiantai dan kemudian menghilang. Rumor mengatakan bahwa Kastil Tian Long telah membunuh mereka.

Setelah itu, Ruo Xie pergi sendirian dan membunuh lebih dari selusin pembudidaya Zun dari Kastil Tian Long Divine. Orang-orang di wilayah itu tercengang. Konflik nyata telah dimulai antara Tiantai dan Tian Long Divine Castle. Setiap kali mereka bertemu, mereka akan segera membunuh satu sama lain, tidak ada lagi aturan setelah apa yang telah dilakukan Kastil Tian Long.

"Kastil Tian Long Divine akan menghilang jika terus seperti ini. Kami tidak memiliki banyak murid, tetapi dua kaisar kami dan murid langsung adalah kultivator yang tiada tara. Mereka dapat membunuh pembudidaya yang tersisa dengan mudah. ​​"

"Belum tentu. Kastil Tian Long Divine menggunakan metode licik. Dan setiap kali Kastil Ilahi Tian Long mengirim orang, mereka lebih kuat dari yang sebelumnya. Kita harus tetap berhati-hati. "

"Kastil Tian Long memiliki sejarah yang lebih panjang dari kita, tapi Kaisar Tian Long tidak sekuat dua guru kita bersama-sama."

"Hehe, jangan lupakan Saudara Tian Chi, Saudara Ruo Xie dan Saudara Lin Feng. Mereka semua jenius yang luar biasa. Lin Feng pernah terbang ke langit di atas langit dan menjadi murid langsung, lalu dia mengalahkan Long Teng di Qi Tian Shan. Lin Feng mengalahkan Long Teng, seorang kultivator Zun, dengan kekuatan lapisan Tian Qi kedelapan. "

"Oh benar, juga dikatakan bahwa Qiu Yue Xin mulai berlatih kultivasi tanpa ampun karena Lin Feng dan dia mengejar Bai Qiu Luo dalam jarak yang sangat jauh. Dia bahkan memotong salah satu lengannya. Budidaya tanpa belas kasihan lebih baik daripada budidaya hasrat seksual. "

Lin Feng melompat keluar dari awan, rambutnya panjang dan dia memiliki pedang di punggungnya. Dia menatap ke kejauhan, ke arah pusat Ba Huang.

” Meskipun Anda tanpa ampun, mengapa Anda membunuh enam puluh delapan murid kultivasi kekaisaran dari Kastil Tian Long Divine? Mengapa Anda mengejar Bai Qiu Luo dalam jarak yang begitu jauh? " bisik Lin Feng. Dia ingat dinginnya Qiu Yue Xin pada malam itu. Apakah dia bersungguh-sungguh dengan apa yang dia katakan padanya?

"Saat ini, ada banyak kelompok pengaruh di bagian tengah Ba Huang, hanya bagian brutal Ba Huang yang dapat disebutkan dalam istilah yang sama. Anda pergi ke bagian tengah Ba Huang sendirian, begitu banyak orang akan mengarahkan pandangan mereka kepada Anda. Bagaimana Anda akan membunuh Bai Qiu Luo dalam kondisi seperti itu? " bisik Lin Feng. Dia kesal. Mungkin Bai Qiu Luo benar-benar salah satu dari tujuh pembunuh.

Ketika Bai Qiu Luo menyerang Lin Feng dalam ilusi, tidak ada orang lain yang melihatnya. Bahkan jika Lin Feng mengatakan bahwa Bai Qiu Luo adalah salah satu pembunuh, tidak ada yang akan mempercayainya.

"Bagian tengah Bahuang!" Lin Feng melompat ke udara dan duduk di atas pedangnya, yang kemudian melesat melintasi langit.

Banyak orang di Tiantai mengangkat kepala dan memandang Lin Feng. Mereka mendesah. Kemana dia pergi kali ini? Banyak orang dari Kastil Tian Long yang ingin membunuhnya, namun Lin Feng pergi sendiri.

Tujuh hari kemudian, di pusat Ba Huang, berita bahwa Qiu Yue Xin telah mulai berlatih kultivasi tanpa ampun menyebar. Juga dikatakan bahwa dia masih mengejar Bai Qiu Luo dan pergi ke Kota Tian Xu dimana Bai Qiu Luo akan berhenti melarikan diri. Dia telah mengejarnya begitu lama, dan sekarang, hanya satu dari mereka yang akan selamat.

Setelah berita menyebar, banyak orang pergi ke Kota Tian Xu, terutama yang berasal dari empat kota antik di pusat Ba Huang. Banyak orang sangat antusias melihat pertarungan Qiu Yue Xin dan Bai Qiu Luo.

Keterampilan tanpa ampun kuno bisa dihitung dengan jari seseorang. Banyak orang tertarik dengan keterampilan langka itu.

Di dalam Kota Tian Xu, siluet dari Klan Qi sedang berlari, dan Qi Tian Sheng memimpin kelompok itu. Qi Jiao Jiao ada di sisinya. Setelah Kota Keberuntungan, Qi Jiao Jiao telah dieliminasi dari daftar empat wanita tercantik di wilayah itu dan istri Lin Feng menggantikannya.

Beberapa orang masih ingin menikahi Qiu Yue Xin, lalu mereka akan memiliki akses ke keterampilan tanpa ampunnya!