Peerless Martial God – Chapter 1225

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1225

Chapter 1225: Ide Bodoh Yan Di

"Anda menggunakan hidup Anda sendiri untuk mengancam diri sendiri?" kata suara dingin.

"Terus? Aku memperingatkanmu, jika kamu membunuhnya, aku pasti akan bunuh diri. " kata Qiu Yue Xin lagi.

Lin Feng tercengang. Apa yang sedang terjadi!

Jika itu adalah penangkapan tubuh, mantan Qiu Yue Xin tidak akan ada lagi, dia akan digantikan sepenuhnya, tetapi sepertinya ada dua orang dalam satu tubuh. Lin Feng tidak mengerti. Bagaimana? Mengapa?

"Jangan lupa bahwa Anda sedang berlatih kultivasi tanpa ampun, jika Anda berhenti sekarang, bagaimana Anda akan menjadi kultivator yang tiada tara?"

"Saya tidak pernah ingin berlatih kultivasi tanpa ampun, Anda memaksa saya! Saya bisa berjanji untuk terus berlatih kultivasi tanpa ampun, tetapi Anda tidak bisa membunuhnya! "

Karena Lin Feng telah menemukan apa yang sedang terjadi, kedua kepribadian itu berbicara tanpa hambatan.

"Baiklah, jika kamu terus berlatih kultivasi tanpa ampun, saya tidak akan membunuhnya, tetapi jika dia menyentuh tubuh saya lagi, saya harus memberinya pelajaran." kata Qiu Yue Xin. Dia tampak normal kembali saat dia melihat Lin Feng, "Lin Feng, pergi sekarang!"

Katakan padaku apa yang terjadi? Lin Feng bersikeras.

"Tolong jangan tanya." kata Qiu Yue Xin. Dia tampak seperti kesakitan.

Lin Feng tetap diam dan mengangguk. Dia menghela nafas dan berkata, "Bisakah kamu mengendalikannya?"

"Jangan khawatir, aku akan baik-baik saja!" kata Qiu Yue Xin tersenyum acuh tak acuh. Lin Feng perlu memikirkan apa yang bisa dia lakukan untuknya.

Dia pergi, tapi Qiu Yue Xin melihat meninggalkannya dengan rasa sakit, dengan cinta yang mengakar. Dia sebenarnya tidak ingin membiarkannya pergi.

"Sayangnya." desah Qiu Yue Xin.

"Sayangnya? Anda mungkin berpikir bahwa jika saya terus berlatih kultivasi tanpa ampun, Anda pada akhirnya akan mengambil kendali penuh atas tubuh saya dan pada akhirnya Anda akan membunuhnya, bukan? "

"Berhenti memikirkan tentang itu. Berlatih kultivasi dan Anda akan menjadi kultivator yang tiada tara. " bisik Qiu Yue Xin, sepertinya mengobrol sendiri.

Setelah itu, semuanya menjadi sunyi.

…………

Setelah Lin Feng pergi, Qiu Yue Xin duduk di kursi bambu. Dia tidak bisa mengendalikan emosinya lagi .. Lin Feng segera terkejut dengan suara di atasnya, itu adalah Qiong Qi!

"Astaga!" kata biksu Tao itu saat dia turun dari langit menuju Lin Feng.

Apakah kamu tahu apa yang sedang terjadi? tanya Lin Feng. Dia hampir melupakannya. Dia mungkin tahu tentang kondisi Qiu Yue Xin.

"Saya mahatahu. Tidak ada yang saya tidak tahu. " kata Yan Di dengan bangga, memandang Lin Feng dengan cara yang menghina.

"Apakah itu teknik penangkapan tubuh atau sesuatu yang lain?" tanya Lin Feng. Meskipun dia tahu itu bukan, dia tetap harus bertanya.

"Tentu saja tidak, kalau tidak kamu akan mati."

"Lalu apa itu? Mengapa dia berubah? "

"Apakah Anda percaya pada akhirat atau reinkarnasi?" tanya Yan Di menyipitkan matanya.

"Katakan saja." kata Lin Feng.

"Saya tidak percaya pada akhirat atau pada reinkarnasi, tapi bayangkan jika kekasih kecil Anda adalah reinkarnasi dari seorang kultivator yang kuat." kata Yan Di, menyipitkan matanya.

"Jika dia adalah reinkarnasi dari seorang kultivator yang kuat, dia akan menjadi seorang kultivator yang kuat. Bagaimana dia bisa menjadi seperti itu? "

"Bagaimana jika dia tiba-tiba menyadari kehidupan sebelumnya?" kata Qiong Qi menggunakan telepati.

Lin Feng tampak terkejut dan sedih, tapi Yan Di tersenyum dan berkata, "Jangan khawatir, saya tidak begitu yakin. Sudah kubilang, aku tidak percaya pada akhirat atau reinkarnasi, tapi kamu masih bisa mencoba memahaminya seperti itu. Bagaimanapun, beberapa pembudidaya yang tak tertandingi memiliki kekuatan luar biasa yang dapat mereka gunakan untuk hidup kembali. "

Lin Feng menatapnya. Qiong Qi menyembunyikan sesuatu.

"Bisakah kamu lebih jelas lagi?" kata Lin Feng.

"Aku bisa memberitahumu bagaimana menyelamatkan kekasih kecilmu." kata Yan Di tersenyum.

"Bagaimana?"

Yan Di menyipitkan matanya. Dia sekarang memasang ekspresi aneh.

"Dia berlatih kultivasi tanpa ampun yang mendorongnya ke arah tanpa emosi. Mungkin Kamadhatu – skill Six Heavens of Desire and Passion dari Heavens of Desire’s Palace dapat membantumu mengendalikannya. " kata Yan Di tersenyum dan cekikikan.

"…" Lin Feng memutar matanya.

"Sudah kubilang, dia akan terus menjadi lebih tanpa emosi, dan ketika dia menjadi tanpa emosi sepenuhnya, dia tidak akan menjadi kekasih kecilmu lagi. Jika Anda ingin mencegahnya, Anda harus memaksakan emosi ke dalam dirinya, sehingga memaksanya untuk berhenti berlatih kultivasi tanpa ampun. "

"Bagaimana saya bisa mengucapkan Kamadhatu – mantra Enam Surga Keinginan dan Gairah?" tanya Lin Feng dengan marah.

"Hehe, kupikir Kamadhatu – mantra Enam Surga Keinginan dan Gairah adalah pilihan yang baik juga untuknya." kata Qiong Qi sambil tersenyum.

"Tapi, jika Anda ingin membuatnya menyerah tanpa belas kasihan dan tanpa emosi, Anda harus menangkap dirinya yang lain, tidak peduli berapa biayanya. Skenario terbaik adalah jika Anda bisa menghamilinya, kemudian dia akan melahirkan seorang anak dan dia tidak bisa tetap tanpa emosi lagi. " kata Yan Di tersenyum. Lin Feng tidak bisa berkata-kata, saran itu di luar dugaannya.

"Apakah kamu yakin tidak mencoba membodohiku?" kata Lin Feng.

"Saya seorang kaisar yang hebat, mengapa saya harus melakukannya?" kata Yan Di meletakkan tangannya di jantungnya.

Lin Feng merasa gelisah. Dia tidak pernah mencoba memaksa Qiu Yue Xin untuk melakukan apapun, dia selalu jujur ​​padanya.

"Apakah kamu ingin menyelamatkannya atau tidak? Itu keputusanmu sendiri. Tapi segera, dia tidak akan menjadi dirinya sendiri lagi, dan ketika kamu bertempur sampai mati, jangan bilang aku tidak memperingatkanmu. Bagaimanapun, aku pergi. Saya butuh istirahat." kata Yan Di dengan serius. Kemudian, dia berbalik dan pergi ke sebuah ruangan.

Yan Di tersenyum jahat begitu dia memasuki ruangan. Dia berada di bulan yang baik saat dia berbisik pada dirinya sendiri, "Itu akan sangat lucu jika mereka punya bayi!"

Tentu saja, Lin Feng tidak tahu apa yang dipikirkan Qiong Qi. Dia duduk di kursi, menatap langit-langit. Hari mulai gelap dan bulan mulai terbit.

Lin Feng melepaskan kesadaran salehnya dan menjelajahi halaman. Qiu Yue Xin melakukan hal yang sama dengannya, dia duduk di luar, terlihat agak sedih.

"WHO!" Qiu Yue Xin merasakan sesuatu dan melihat Lin Feng tiba. Dia tersenyum acuh tak acuh. Bulan menyinari dirinya, membuatnya tampak semakin cantik. Lin Feng ingat Xin Ye di istana kekaisaran, mereka terlihat sangat mirip!

"Karena kita kekasih, bagaimana dia bisa tanpa emosi!" bisik Lin Feng. Dia duduk di sampingnya. Dia menggigil, jika dia tanpa emosi, bagaimana dia bisa jatuh cinta!