Peerless Martial God – Chapter 1228

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1228

Chapter 1228: Menurut Anda Siapa Anda?

Lawan Lin Feng akan memblokir Pedang Tian Ji dengan tangannya. Energi ruang kosong muncul dan bergerak menuju Lin Feng.

Bzzz! Lin Feng menghindar. Tanah di belakang pecah dan retakan muncul.

Lin Feng meraih Pedang Tian Ji-nya lagi. Lalu dia berkata kepada Qiu Yue Xin, "Yue Xin, bekukan dia, aku akan memenggal kepalanya!"

"Baik!" jawab Qiu Yue Xin. Kemudian, bulan yang dingin muncul dan pada saat yang sama, bulan lain muncul dari dalam tubuhnya.

"Istirahat!" teriak orang tua itu dengan marah. Siluetnya berkedip saat dia melepaskan teknik tangan ruang kosong yang bergerak menuju bulan. Namun, beberapa sinar bulan menyinari tubuhnya. Energi sembilan bulan terkondensasi di tubuh kultivator itu. Dan kemudian energi tanpa ampun muncul dan merusak tubuhnya.

"Membekukan!" kata Qiu Yue Xin.

"Desolate Ksana!" Energi pedang yang mempesona muncul pada saat bersamaan. Lin Feng menggunakan serangan Desolate Ksana untuk menembus energi bulan Qiu Yue Xin, mencapai tubuh musuhnya dan mengoyaknya. Bersama-sama, mereka berhasil membunuh seorang pembudidaya lapisan Zun Qi ketiga.

"Kedua anak muda itu sangat kuat!" meskipun beberapa orang di langit. Banyak orang sedang menonton. Seorang kultivator lapisan Tian Qi kedelapan dan seorang gadis cantik dari lapisan Zun Qi pertama telah bergandengan tangan untuk membunuh seorang kultivator lapisan Zun Qi ketiga hanya dalam beberapa menit.

"Itu Qiu Yue Xin, saya sudah melihatnya membunuh banyak pembudidaya Zun tingkat rendah."

"Qiu Yue Xin!" kerumunan itu terengah-engah karena kagum dan takjub.

"Pemuda itu adalah Lin Feng!" kata orang lain.

"Saya mendengar bahwa Lin Feng melawan Long Teng karena Qiu Yue Xin. Harus memiliki hubungan yang intim. "

"Benar, dua jenius yang sedang naik daun dari Ba Huang utara adalah sepasang kekasih juga, sungguh pasangan yang sempurna! Sayangnya, Qiu Yue Xin berlatih kultivasi tanpa ampun, mereka tidak akan tinggal bersama untuk waktu yang lama. "

Orang-orang sedang mengobrol, tetapi pada saat itu, kultivator kuat lainnya tiba dan kesadaran salehnya masih tertahan di istana kesadaran saleh Lin Feng. Serangan internal yang terus-menerus terhadap kesadaran saleh Lin Feng sangat menyakitkan.

Awalnya, dia ingin membunuh Lin Feng menggunakan kesadarannya yang saleh, tetapi sekarang Qiu Yue Xin dan Lin Feng bergandengan tangan.

"Mari kita lupakan saja, bagaimana menurutmu?" kata orang itu kepada Lin Feng. Kesadarannya yang saleh terjebak dalam kesadaran saleh Lin Feng, dia tidak punya pilihan selain menunjukkan betapa lemahnya.

"Anda ingin menghancurkan kesadaran ketuhanan saya, bagaimana saya bisa melupakan itu? Kamu konyol! " kata Lin Feng. Wajah lelaki tua itu menjadi pucat pasi. Kenapa istana kesadaran saleh Lin Feng begitu kuat?

"Siapapun bisa membuat kesalahan, maafkan mereka jika memungkinkan, jadi tidak perlu membunuh jika tidak perlu." kata orang tua itu seolah-olah sedang menguliahi Lin Feng.

"Anda menyerang saya dengan kesadaran saleh Anda, dan sekarang Anda ingin saya memaafkan Anda? Konyol! " Lin Feng tidak pernah membunuh orang yang tidak mengancamnya, tetapi ketika mereka melakukannya, dia melakukan yang terbaik untuk membunuh mereka. Bagaimana dia bisa membiarkan seseorang pergi ketika mereka mencoba untuk mengambil nyawanya?

"Mati!" Lampu emas di dalam istana kesadaran saleh Lin Feng berubah menjadi hujan emas dan menghancurkan palu kesadaran saleh. Wajah lelaki tua itu menjadi pucat pasi karena kesakitan.

"Cukup! Kamu sudah membunuh seseorang, jadi tidak perlu membunuh semua orang! " kata orang lain.

"Ini Qi Tian Sheng, salah satu dari sepuluh pembudidaya terkuat!" kata seseorang di kerumunan.

Lin Feng berbalik dan menatap Qi Tian Sheng. Lalu dia berkata dengan acuh tak acuh, "Apakah ini ada hubungannya denganmu?"

"Menarik." pikir orang banyak. Mereka bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika Qi Tian Sheng dan Lin Feng bertarung. Siapa yang terkuat? Meskipun banyak orang mengatakan Lin Feng telah menjadi salah satu dari sepuluh pembudidaya terkuat di provinsi itu, dia tidak benar-benar melawan mereka. Qi Tian Sheng secara resmi menjadi salah satu dari sepuluh pembudidaya terkuat di provinsi ini dan status sosialnya cukup tinggi.

"Dia seorang penatua. Anda sudah merusak kesadaran salehnya, itu sudah cukup. Kasihanilah sekarang! " kata Qi Tian Sheng.

Lin Feng memandangnya dengan acuh tak acuh, "Kamu mengajariku? Lihat dirimu dulu. Anda merencanakan di belakang punggung orang, semua orang tahu bagaimana Anda beroperasi. " kata Lin Feng. Dia melihat Qi Jiao Jiao di belakang Qi Tian Sheng jadi dia mengerti apa yang sedang terjadi. Kesadaran saleh yang telah menyerangnya sebelumnya adalah miliknya. Dia tidak menyadarinya karena dia tidak terlalu peduli padanya.

"Ah …" orang tua itu menjerit mengerikan. Lin Feng masih menyerang kesadaran salehnya. Dia tidak tahan lagi dengan rasa sakit.

Lepaskan dia! kata Qi Tian Sheng sambil melepaskan energi dingin.

Bzzz! Istana kesadaran yang saleh menghilang dan palu kesadaran yang saleh didorong pergi. Kerumunan menghela nafas, sepertinya Lin Feng tidak akan menghancurkan kesadaran saleh orang tua itu. Bagaimanapun, Tiantai sangat memikirkan Lin Feng, tetapi Qi Tian Sheng memiliki darah kekaisaran.

"Lin Feng mungkin tahu dia tidak bisa bersaing dengan mereka jadi dia melepaskan kesadaran saleh orang tua itu." pikir semua orang. Tapi tiba-tiba cahaya menyilaukan menerangi langit malam.

"Ah …" jeritan mengerikan bergema di telinga orang-orang.

Lin Feng telah memotong kesadaran saleh orang tua itu dengan pedangnya. Dia sama sekali tidak menunjukkan belas kasihan.

Mereka mengira Lin Feng akan melepaskannya, mereka tidak memperhatikan pedangnya.

Qi Tian Sheng sama tercengangnya dengan orang banyak. Dia memandang Lin Feng dengan tenang, tetapi kerumunan itu mengerti bahwa ketenangan itu menyembunyikan sesuatu.

Lin Feng tidak sombong, tapi dia juga bukan pengecut. Dia tidak pernah berpikir dia lebih baik dari yang lain, bahkan Qi Tian Sheng. Dia telah meninggalkan Xue Yue ke Provinsi Ba Huang dan telah berkembang sejak itu dengan mengandalkan kemampuannya sendiri.

Lin Feng memiliki banyak cara untuk melindungi dirinya sendiri sekarang, Tiantai, Jiange, tongkat kutukannya, pedang Kaisar Wu Tian Jian, itulah mengapa Lin Feng tetap tidak takut.

"Kamu pikir kamu siapa?" kata Lin Feng dengan acuh tak acuh, memegang Pedang Tian Ji miliknya. Menjadi penyayang? Konyol, jika mereka ingin bertarung, mereka harus memikul tanggung jawab untuk itu!