Peerless Martial God – Chapter 125

shadow

Peerless Martial God – Chapter 125

Di luar Celestial Academy, dua kuda muncul. Saat itu, prosedur rekrutmen sudah selesai.

Kerumunan terbentuk dan mulai menjadi semakin besar. Orang-orang menatap kedua kuda lapis baja Chi Xie ini dan dua orang yang berada di atas mereka. Mereka sangat tertarik pada Liu Fei.

Akademi Surgawi! kata Liu Fei melihat ke gerbang besar. Dia kemudian bertanya pada Lin Feng: "Kenapa kamu membawaku ke sini?"

"Tentu saja untuk berlatih kultivasi." jawab Lin Feng dan kemudian menambahkan: "Ayo masuk."

"Saya tidak memiliki surat rekomendasi … selain itu, saya tidak akan bergabung dengan Celestial Academy." kata Liu Fei dan kemudian melanjutkan: "Dan kamu juga tidak boleh, apakah kamu melupakan tentang Sekte Yun Hai."

Liu Fei adalah putri Liu Cang Lan jadi dia jelas tahu tentang Celestial Academy.

"Saya juga belum bergabung dan saya dapat membawa Anda masuk tanpa surat rekomendasi." kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya. Dia tahu apa maksud Liu Fei. Setelah begitu banyak orang mengorbankan hidup mereka untuk menyelamatkannya termasuk beberapa tetua, belajar di tempat lain akan menjadi semacam pengkhianatan bagi Sekte Yun Hai.

"Jangan lupa ayahmu menyuruhmu mendengarkanku." kata Lin Feng. Ketika dia melihat Liu Fei tidak bereaksi, dia mendorong kudanya ke depan dan pergi ke akademi.

Liu Fei melihat siluet Lin Feng dan kemudian berlari di belakangnya. Dia terkejut dengan kenyataan bahwa tidak ada yang mencegahnya masuk ke akademi.

"Bagaimana Anda melakukannya?" tanya Liu Fei. Dia jelas tahu bahwa akademi tidak mengizinkan siapa pun untuk masuk ke wilayah akademi. Dia tidak tahu mengapa mereka membuat pengecualian untuknya. Bagaimana bisa semudah itu untuk masuk? Satu-satunya penjelasan adalah Lin Feng. Selain itu, dia sendiri telah mengatakannya beberapa saat sebelumnya, bahwa dia tidak memerlukan surat rekomendasi untuk masuk.

"Yah, tidak ada yang luar biasa mengingat siapa pacar saya." Lin Feng berkata sambil tersenyum.

Liu Fei dengan marah menatapnya.

"Apa yang kamu cari seperti itu? Saya tidak mengatakan bahwa Anda adalah pacar saya. Maaf, tapi sepertinya cintamu padaku tidak berbalas. " kata Lin Feng sambil dengan arogan menatap Liu Fei. Gadis itu terlalu banyak berpikir.

Ketika dia mendengar kata-kata Lin Feng, dia mulai gemetar karena marah. Bajingan sialan itu!

Ini adalah pertama kalinya Liu Fei pergi ke Celestial Academy. Dia menemukan bahwa pemandangan itu megah dan mengesankan.

Lin Feng dan Liu Fei telah tiba di luar istana tempat kamar siswa berada. Dia memandang Liu Fei dan bertanya: "Saya kira Anda sudah tahu tentang tiga kategori berbeda dari kultivator yang belajar di akademi."

"Saya tahu bahwa itu menghasilkan perwira militer, pejabat pemerintah, dan pembunuh. Di Kota Duan Ren, pasukan ayah saya terdiri dari banyak orang yang belajar di Akademi Surgawi. Mereka semua adalah individu yang sangat kuat. Banyak pembudidaya yang belajar di sini menjadi Pelindung Chi Xie yang kuat. "

Lin Feng tampak terkejut, menatap Liu Fei dan berkata: "Pelindung Chi Xie? Paman Liu membiarkan mereka menjadi pelindung semudah itu? "

Pelindung Chi Xie adalah pasukan terdekat Liu Cang Lan. Selain itu, Lin Feng telah bertanya pada dirinya sendiri sebelumnya tentang status orang-orang yang lulus dari Celestial Academy. Jika mereka bisa menjadi pembudidaya bergengsi, bukankah itu berarti Kota Kekaisaran harus mendukungnya?

Liu Fei memandang Lin Feng seolah-olah dia sedang melihat orang idiot: "Apakah menurutmu ayahku orang seperti itu?"

Lin Feng tersenyum kecut. Memang. Liu Cang Lan dapat dengan mudah mengenali orang dengan kemampuan tinggi. Dia tidak akan membiarkan siapa pun menjadi pelindung Chi Xie.

"Di sinilah mereka yang mempelajari keterampilan militer tinggal. Meskipun kami bukan siswa akademi, kami memiliki hak untuk tinggal di sini. Kita bisa belajar tentang keterampilan dan teknik militer. "

Liu Fei tercengang. Dia benar-benar bertanya-tanya bagaimana Lin Feng mencapai hal seperti itu. Dia sudah bertanya padanya tetapi dia tidak menjawab. Dia tidak ingin bertanya lagi jadi dia hanya menganggukkan kepalanya.

Ketika mereka tiba di tempat tinggal Lin Feng, Yuan Shan dan Duan Feng sedang mengobrol. Ketika mereka melihat Lin Feng dan Liu Fei, mereka sangat terkejut.

"Lin Feng, kakak laki-laki!"

"Lin Feng, temanku!"

Keduanya dengan senang hati mengucapkan nama Lin Feng serentak. Segera setelah itu, mereka menatap Liu Fei. Yuan Shan memandang Liu Fei dengan cara yang ambigu.

"Lin Feng, kakak, siapa dia?" tanya Duan Feng sambil menatap Liu Fei sedemikian rupa sehingga memberi kesan dia menyembahnya. Meng Qing dan Lin Feng sudah memutuskan untuk hidup bersama. Bagaimana Lin Feng bisa keluar dan kembali dengan seorang gadis baru yang luar biasa cantik?

Liu Fei! kata sebuah suara di belakang Duan Feng. Jing Yun berjalan ke arah mereka. Ketika dia melihat Lin Feng dan Liu Fei bersama, dia membuat wajah aneh.

Di Sekte Yun Hai, Liu Fei dianggap sebagai gadis paling cantik. Banyak pria yang merayunya. Sejak Sekte Yun Hai dihancurkan, Jing Yun mengira Liu Fei telah mati seperti yang lainnya. Dia tidak akan mengira dia akan melihatnya lagi, terutama dengan Lin Feng …………… Selain itu… pada hari itu di Halaman Suci Xue Yue, bukankah Lin Feng pergi bersama Liu Cang Lan?

"Liu Fei, gadis yang memiliki roh Panah Ilahi." kata Lin Feng. Duan Feng dan Yuan Shan tercengang.

Gadis yang sangat cantik itu adalah putri Liu Cang Lan… Tidak heran Lin Feng bersamanya. Jing Yun bahkan lebih heran. Dia tidak tahu bahwa dia adalah putri Liu Cang Lan sampai saat itu.

"Halo." kata Yuan Shan yang ekspresinya sedikit berubah. Matanya tiba-tiba dipenuhi rasa hormat. Liu Cang Lan adalah salah satu orang yang paling dihormati Yuan Shan. Sayang sekali bahwa di hari lain, dia hanya melihatnya dari jauh dan tidak bisa berbicara dengannya. Dia berharap dia bisa mengikuti Lin Feng dan Liu Cang Lan. Yuan Shan bukanlah satu-satunya orang yang seperti itu. Banyak murid yang mempelajari keterampilan militer juga mengidolakan Liu Cang Lan.

Siapakah seorang jenderal yang hebat? Siapa yang bisa membunuh orang dari jauh dengan akurasi luar biasa menggunakan panahnya? Liu Cang Lan! Banyak anak laki-laki yang sangat gembira meskipun mereka hanya mendengar nama Liu Cang Lan.

Dan Liu Fei adalah putrinya. Ketika Liu Fei menyadari fanatisme Yuan Shan, hatinya dipenuhi dengan kesedihan. Semua orang tahu betapa heroik dan hebatnya Liu Cang Lan, tetapi tidak ada yang tahu betapa sulitnya situasinya baginya. Tidak ada yang tahu bahwa beberapa orang di negara ini ingin melenyapkannya dan mengambil semua kekuatannya untuk diri mereka sendiri.

"Lin Feng, saya ingin istirahat." kata Liu Fei dengan tenang. Lin Feng menghela nafas. Dia memperhatikan bahwa Liu Fei belum pulih sepenuhnya.

"Di sini atau Anda ingin memilih tempat sendiri? Ada banyak apartemen gratis. Pilih satu untuk Anda sendiri. " kata Lin Feng.

"Tidak dibutuhkan. Aku akan istirahat di kamarmu. " kata Liu Fei dengan tenang. Semua orang tercengang.

Lin Feng bahkan lebih tercengang. Dia tidak bisa berkata-kata. Saat itu, dia berpikir bahwa hal yang paling rumit untuk dipahami di dunia adalah logika perempuan.

Lin Feng menggaruk kepalanya dan berkata: "Ini sangat tidak nyaman. Anda pasti harus menemukan tempat Anda sendiri. "

"Jangan khawatir, saya tidak keberatan. Mengapa kamu akan?" kata Liu Fei dan melanjutkan: "Di mana tempatmu?"

"Yang itu." kata Lin Feng yang tidak punya alternatif sambil menunjuk ke arah kamarnya sendiri.

Pada saat itu, Yuan Shan dengan cepat bergerak di depan pintu Lin Feng dan berkata sambil menggelengkan kepalanya: "Kamu harus memilih tempat lain."

Ketika Lin Feng melihat Yuan Shan menghalangi jalan ke kamarnya, dia terkejut. Semua orang memiliki ekspresi yang mencurigakan di wajah mereka. Kemudian, Duan Feng dan Jing Yun menganggukkan kepala mereka menunjukkan bahwa mereka juga tidak menyetujui Liu Fei tinggal di kamar Lin Feng.

Tidak ada yang berhasil. Mereka tidak berhasil meyakinkan Liu Fei.

"Tidak dibutuhkan. Saya akan istirahat di sini. " Liu Fei mendekati Yuan Shan. Yuan Shan kemudian berkata: "Lin Feng, temanku, kamu harus masuk ke sana dulu."

"Baik." mengangguk Lin Feng. Dia bergerak menuju pintu batu besar, membukanya dan memasuki kamarnya. Liu Fei mengikutinya.

"Siapa itu?!"

"Sungguh kekuatan yang menakutkan." pikir Lin Feng.

Pada saat itu, Qi yang sangat kuat keluar dan menabrak tubuh Lin Feng. Dia hampir jatuh. Pada saat itu, Lin Feng mengerti mengapa Yuan Shan menyuruhnya masuk lebih dulu. Baik sekali!

"Ini aku." teriak Lin Feng. Tiba-tiba, Qi menghilang.

Liu Fei berdiri di belakang Lin Feng dan gemetar dari kepala sampai kaki. Qi yang menindas beberapa saat yang lalu hampir membuatnya pingsan. Sungguh kekuatan yang luar biasa!

Yuan Shan berada di luar ruangan dan memiliki senyum masam di wajahnya. Untungnya, dia meminta Lin Feng untuk masuk lebih dulu. Suara gemuruh yang dipancarkan oleh pelepasan Qi yang kuat itu bergema di seluruh istana. Hatinya masih berdebar ketakutan. Gadis itu sangat kuat.

"Kenapa kamu tidak kembali lebih awal?" tanya Meng Qing dengan dingin dari belakang ruangan.

Meng Qing masih mengenakan kerudung halus di wajahnya serta jubah putihnya yang indah. Dia tampak begitu ilahi, seolah-olah dia berada di atas materi dunia ini.

Dia masih terlihat sangat cantik.

Ketika Liu Fei melihat Meng Qing, sepertinya matanya akan keluar dari rongganya.

Pada saat yang sama, ketika Meng Qing melihat Liu Fei, matanya bergetar sesaat dan tiba-tiba alisnya tampak menunjukkan bahwa dia sangat tidak bahagia!