Peerless Martial God – Chapter 126

shadow

Peerless Martial God – Chapter 126

Tapi dengan sangat cepat, Meng Qing berhenti melihat Liu Fei dan dengan tenang menatap Lin Feng. Tepat setelah itu, dia pergi ke sebuah ruangan kecil di tempat tinggal dan menutup pintu.

Reaksi Meng Qing membuat Lin Feng tersenyum kecut. Dari reaksi dingin dan terpisah Meng Qing, Lin Feng tidak bisa menebak apa yang dia pikirkan. Dia tidak tahu apa yang dia rasakan di dalam hatinya.

"Lin Feng… kau benar-benar bajingan… .." Liu Fei menggigit bibirnya dan menatap Lin Feng dengan matanya yang penuh dengan kesedihan. Dia kemudian segera meninggalkan tempat tinggal.

"……………."

Lin Feng bingung. Jutaan pertanyaan terlintas di benaknya. Bukankah dia agak murung? Bagaimana dia bisa menatapnya dengan mata seperti itu? Dia tampak sangat sedih. Mungkinkah dia benar-benar menyukainya?

Lin Feng tersesat dan tidak mengerti apa-apa lagi jadi dia hanya tersenyum kecut. Hati wanita benar-benar tidak bisa dimengerti olehnya.

Tentu saja Lin Feng tidak memahami pikiran batin Liu Fei. Ketika Liu Cang Lan meminta Lin Feng untuk mengambil alih Liu Fei, tujuannya adalah untuk membuat mereka lebih intim dengan menghabiskan waktu yang lebih lama dengan satu sama lain.

Liu Cang Lan tidak tahu berapa lama dia bisa bertahan hidup. Dia dalam bahaya besar. Satu-satunya orang yang bisa diandalkan Liu Fei jika dia meninggal adalah Lin Feng. Meskipun mereka tidak menyukai satu sama lain pada awalnya karena beberapa kesalahpahaman, setelah itu Lin Feng telah menunjukkan bahwa dia adalah tipe orang yang bisa dia percayai. Dia telah menunjukkan kemampuan fisik yang luar biasa dan sangat tercerahkan tentang hal-hal spiritual. Saat mengenal Lin Feng, Liu Fei secara bertahap melupakan semua hal buruk yang dia pikirkan tentang Lin Feng pada awalnya. Terutama, ketika dia meninggalkan Sekte Yun Hai pada hari pertumpahan darah, dia hanya memikirkan hal-hal positif tentang Lin Feng.

Liu Fei sudah memiliki perasaan terhadap Lin Feng, itulah sebabnya dia menerima untuk mendengarkan ayahnya dan mengikuti Lin Feng. Selain itu, jauh di lubuk hatinya, dia mulai terbiasa bersama dengan Lin Feng. Oleh karena itu, dia merasa sangat normal tinggal sendirian dengan Lin Feng.

Tetapi ketika Liu Fei membuka pintu tempat tinggal Lin Feng, hal pertama dia adalah seorang gadis dan di atas itu, seorang gadis yang sangat cantik. Dia merasa hatinya hancur, itulah sebabnya dia bergegas keluar dari tempat tinggal. Dia tidak tahan lagi.

"Lin Feng, siapa yang akan kamu hibur dulu? Yang di dalam? Atau apakah Anda akan mengejar yang lain di luar? " tanya Yuan Shan yang berdiri di luar. Lin Feng mengerutkan kening setelah mendengar kata-katanya.

"Aku harus pergi dan berbicara dengan Liu Fei dulu." pikir Lin Feng. Liu Fei masih sangat rentan karena semua hal yang telah terjadi, termasuk yang dialami ayahnya. Lin Feng benar-benar mengkhawatirkannya.

Lin Feng keluar, melompat di udara dan mencoba mengejar Liu Fei. Dia menuju pintu keluar. Dia sepertinya sangat marah dan bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Lin Feng mengikutinya dan akhirnya menyusulnya. Saat itu, mereka sudah berada di luar istana kuno.

"Kenapa kau melakukan ini padaku?" tanya Liu Fei pada Lin Feng. Dia menatapnya dengan tatapan sedingin es. Lin Feng dengan jelas memperhatikan bahwa dia cemburu.

Lin Feng merasa aneh jauh di dalam hatinya. Dia tidak pernah merasakan cinta selama hidupnya jadi dia tidak tahu seperti apa rasanya tetapi pada saat itu, emosi yang halus dan halus memenuhi hatinya.

Lin Feng tetap tidak bisa berkata-kata dan hanya menatap Liu Fei sambil berjalan bersamanya.

Aku mengajukan pertanyaan padamu. kata Liu Fei memelototi Lin Feng.

Lin Feng masih menatapnya. Liu Fei tercengang. Apa yang dia lihat ?!

"Apakah kamu menyukaiku?" kata Lin Feng dengan suara kecil dan lemah sambil menggaruk kepalanya.

Liu Fei dikejutkan dengan keterkejutan dan hampir jatuh. Dia berbalik, berkedip dan menatap Lin Feng. Tiba-tiba, dia mulai tertawa keras.

"Saya? Seperti kamu? Dalam mimpimu!" jawab Liu Fei dengan dingin. Dia kemudian berbalik dan berjalan dengan kecepatan lebih cepat. Dia tidak pernah memiliki perasaan dan emosi seperti itu sebelumnya. Jantungnya berdebar sangat kencang.

"Betulkah?" kata Lin Feng terkejut. Mungkinkah dia baru saja membayangkannya?

"Liu Fei, tolong berhenti berjalan." teriak Lin Feng kepada Liu Fei yang bergerak semakin jauh. Liu Fei tiba-tiba berhenti berjalan.

"Jangan lupa apa yang kamu janjikan pada ayahmu! Anda harus mendengarkan saya. " kata Lin Feng tidak sopan.

Liu Fei jelas merasa sulit untuk berbalik. Dia menggertakkan giginya sambil menatap Lin Feng dengan marah. Bajingan itu menggunakan janjinya pada ayahnya sebagai alasan!

Tetapi pada saat itu, Lin Feng berjalan ke arahnya. Ketika dia tiba di sampingnya, tangannya meraih tangan Liu Fei dan dia berkata: "Ayo kembali, oke?"

Lin Feng memegang tangannya begitu erat sehingga dia tidak bisa menjauh darinya. Bajingan itu menggunakan kekuatan untuk melawannya. Karena dia tidak bisa melepaskan tangannya, dia hanya menatapnya dengan marah.

"Santai sekarang." Lin Feng bangga pada dirinya sendiri. Mengatasi wanita bukanlah hal yang mudah tetapi Liu Fei bersikap jinak pada saat itu.

Tentu saja, Dia tidak akan bisa melakukan hal yang sama dengan Meng Qing. Jika dia mencoba menggunakan kekuatan untuk melawannya, dia mungkin akan menyerangnya dan dalam sekejap dia akan dikirim terbang.

Tak lama kemudian, Yuan Shan dan Duan Feng melihat Lin Feng dan Liu Fei kembali bergandengan tangan. Ketika mereka melihat Liu Fei tidak meronta-ronta dan memegang tangannya juga, mereka heran. Mereka memandang Lin Feng dengan cara yang tampak seperti mereka menyembah kehebatannya dengan wanita. Benar-benar pria muda yang berbakat!

"Ada banyak kamar di tempat tinggal saya, Anda dapat memilih satu dan tinggal di sana. Jika Anda tidak setuju, Anda bisa tinggal bersama Jing Yun. " kata Lin Feng melepaskan tangan Liu Fei.

"Siapa yang ingin tinggal di tempat tinggal seorang bajingan sepertimu?" kata Liu Fei menatap Lin Feng dengan mata kejam. Lin Feng tiba-tiba merasa lega dan merasa bahwa Liu Fei telah kembali ke dirinya yang biasa.

Paman Liu telah memintanya untuk merawatnya. Sepertinya hari-hari yang lebih baik akan terjadi di masa depan karena hari ini dia merasa tidak enak.

Lin Feng menggelengkan kepalanya dan kembali ke apartemennya. Dia bergerak menuju ruangan tempat Meng Qing berada dan dengan lembut mengetuk pintunya.

Tidak ada jawaban selama beberapa detik dan kemudian Lin Feng mendengar suara Meng Qing dari balik pintu berkata: "Saya ingin istirahat. Pergi dan bersenang-senanglah dengannya. "

"Eh…." Lin Feng tersenyum kecut. Mungkinkah Meng Qing yang ilahi dan spiritual cemburu?

Tetapi Lin Feng dengan cepat membantah gagasan bahwa dia bisa cemburu. Meng Qing selalu memberi kesan bahwa dia memiliki hati yang dingin seperti batu. Lin Feng tidak pernah tahu apa yang dia pikirkan.

"Saya mengatakan bahwa saya ingin istirahat. Pergi sekarang." teriak Meng Qing dari dalam ruangan. Lin Feng tercengang.

Apa yang sedang terjadi? Ada apa dengan dia?

Men Qing selalu terdengar dingin dan tidak terikat. Suasana hatinya sepertinya tidak pernah benar-benar berubah tetapi pada saat itu, dia hampir terdengar marah.

"Meng Qing ……" kata Lin Feng lagi tetapi Meng Qing segera menyela dan berkata: "Pergi!"

Sesuatu telah salah.

Sebuah cahaya berkelap-kelip di mata Lin Feng. Jelas ada yang salah!

Lin Feng dengan tegas mendorong pintu kamarnya tapi … itu tidak terbuka. Sepertinya terkunci dari dalam.

Lin Feng mendorong pintu dengan seluruh kekuatannya dan akhirnya berhasil membukanya. Dia lalu langsung masuk ke kamar.

Lin Feng baru saja merasakan Qi yang sangat kuat dan dingin mulai menindas tubuhnya. Betapa menakutkan! Yang paling menakutkan adalah Qi memenuhi seluruh ruangan.

Murid Lin Feng menyusut. Dia melirik ke kamar dan kemudian ke tempat tidur sederhana.

Meng Qing sedang duduk di tempat tidurnya. Lin Feng tercengang saat melihatnya. Meng Qing menggigil dan tubuhnya ditutupi lapisan es.

Rambut indah Meng Qing seluruhnya putih karena tertutup embun beku.

"Apa yang salah?" teriak Lin Feng dengan cemas. Meng Qing mengangkat kepalanya. Mungkin dia terlalu kedinginan karena embun beku. Dia menggerakkan bibirnya tapi tidak ada kata yang keluar dari mulutnya.

"Meng Qing, kamu baik-baik saja? Katakan padaku apa yang salah!" kata Lin Feng sambil berjalan menuju tempat tidur. Lin Feng merasa lebih dingin seolah-olah seluruh tubuhnya akan membeku.

Itu terlalu dingin tetapi dingin tidak datang dari luar, itu berasal dari tubuh Meng Qing.

"Pergi. Jangan kemari. " kata Meng Qing dengan suara gemetar.

Lin Feng merasakan sakit yang kuat dalam kata-katanya. Dia mengingat Qi yang kuat dan dingin yang telah jatuh ke tubuhnya beberapa saat sebelumnya ketika dia memasuki ruangan.

Pada saat itu, tubuh Meng Qing melepaskan Qi dingin tetapi seperti biasa, dia berusaha bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Meng Qing tidak ingin memberi tahu Lin Feng apa yang sedang terjadi.

Lin Feng mengambil beberapa langkah menuju tempat tidurnya dan akhirnya mencapai ujungnya. Tiba-tiba, embun beku mulai menyebar dari tangannya dan mulai menutupi seluruh tubuhnya. Dalam sekejap mata, dia tampak persis seperti Meng Qing, tertutup es. Dia juga mulai menggigil.

… Tapi dia tampak bertekad seperti biasanya!