Peerless Martial God – Chapter 1261

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1261

Chapter 1261: Pergi ke pegunungan Yun Hai

"Mereka meninggalkan!" pikir kerumunan, keduanya tercengang dan masih bingung.

"Ayah!" kata Lin Feng. Lin Hai mendatanginya dan tersenyum.

Lin Feng berjalan menuju ayahnya dan menatap kedua kelompok kuat itu dengan dingin. Mereka semua tercengang dan gemetar, mereka masih tidak percaya bahwa mereka telah menjadi budak.

"Mulai sekarang, kamu akan menuruti ayahku, mengerti?" kata Lin Feng. Mulut orang-orang itu mengejang, tetapi kemudian mereka melihat mata Lin Feng dipenuhi dengan pembunuhan, jadi mereka segera mengangguk satu demi satu, "Kami mengerti!"

"Ayah, jika salah satu dari mereka tidak patuh, beri tahu mereka berdua dan mereka akan membunuh mereka!" kata Lin Feng kepada ayahnya.

Lin Feng tidak pernah berpikir bahwa suatu hari nanti, dia akan memiliki pembudidaya Zun sebagai budak!

"Jika ada sesuatu yang tidak Anda mengerti tentang kultivasi, Anda juga dapat menanyakan apapun kepada mereka." kata Lin Feng. Lin Hai tersenyum, memang, mereka bisa belajar banyak untuk belajar dari para pembudidaya Zun.

Lin Feng memandang Lin Qian dan Lin Clan. Mereka bukan milik dunia yang sama lagi.

"Kesal!" teriak Lin Feng pada Lin Qian.

Lin Feng kemudian berbalik dan tidak melihatnya lagi.

Dia seharusnya senang karena Lin Feng tidak membunuh mereka, tetapi dia sedih. Lin Feng menatapnya dengan hina setiap kali dia melihatnya. Dia telah berusaha sekuat tenaga untuk menjadi lebih kuat, dan karena itu dia pikir dia akan bisa menyusulnya pada suatu saat, tetapi perbedaannya sekarang terlalu besar.

Dia berbalik, terlihat sangat tertekan dan pergi. Klan Lin juga memandang Lin Feng dan pergi, tertekan.

Orang-orang dari Kota Yangzhou juga bubar. Mereka tidak dapat kembali ke akal sehatnya untuk waktu yang lama setelah itu. Ada masalah di Kota Yangzhou, tetapi raja mereka kembali dan menyelesaikan semua masalah mereka.

Lin Feng telah menugaskan dua pembudidaya Zun untuk tinggal di istana kekaisaran Xue Yue, itu akan bagus untuk Lin Hai dan yang lainnya. Mereka harus memanfaatkan kesempatan itu. Lin Feng harus segera meninggalkan kota lagi dan dia akan terus menjadi lebih kuat.

"Saudaraku, kamu sangat kuat!" kata semua gadis yang berkumpul di sekitar Lin Feng. Xiao Ya terlihat sangat bersemangat, dia tersenyum lebar dan terus terkikik.

"Dan kau! Kamu juga kuat! Kakak dan adik sama-sama sangat berhasil! " kata Lin Feng mengangkat bahu dan tersenyum. Para prajurit Chi Xie terkejut dengan sifat lembutnya yang tiba-tiba, mereka saling melirik, tersenyum.

Sayangnya, Jenderal Liu tidak akan pernah melihat betapa kuatnya dirimu. tentara Chi Xie melihat Lin Feng meraih tangan Liu Fei dan memikirkan mantan jenderal mereka. Jenderal Liu merindukan momen terbaik dalam hidup putrinya dan tentaranya.

"Ayo pergi ke markas jenderal dan berbagi minuman!" kata seseorang. Yang lainnya mengangguk dan berjalan menuju istana. Kerumunan yang tersisa juga bubar.

Setelah itu, Lin Feng bermain catur dengan ayahnya, mengobrol dengan ibunya, pergi ke Klan Yue untuk menemui kakeknya, Yue Qing Shan. Yue Qing Shan sangat senang mendengar semua yang dilakukan Lin Feng. Dia bangga memiliki seorang cucu yang sekarang bisa membunuh pembudidaya Zun!

Lin Feng memberikan noda air mata pada kakeknya. Yue Qing Shan tiba-tiba tampaknya telah kembali beberapa tahun. Dia bisa merasakan vitalitas mengalir melalui tubuhnya lagi. Karena Yue Qing Shan hanya menembus lapisan Xuan Qi, air vitalitas sangat efektif untuknya.

Lin Feng juga menghabiskan waktu bersama Xin Ye, Liu Fei dan gadis-gadis lainnya. Dia menghabiskan beberapa hari bersantai. Dan kemudian, akhirnya, Lin Feng meninggalkan istana kekaisaran.

Banyak orang yang menemaninya ke pintu gerbang.

Lin Feng membelai pipi Xin Ye, menggelitik hidung Xiao Ya, tersenyum dan berkata, "Aku hanya pergi ke pegunungan Yun Hai. Dengan kecepatan saya saat ini, hanya butuh waktu setengah jam untuk sampai di sana. Aku bisa kembali kapan saja, jadi kamu tidak perlu menemaniku ke gerbang! "

Meskipun Lin Feng mengatakan itu, semua orang sedih melihatnya pergi sekali lagi. Apakah dia akan pergi beberapa tahun lagi, seperti terakhir kali?

"Saya pergi!" kata Lin Feng. Dia senang memiliki keluarga yang luar biasa dan teman-teman yang ramah. Pedang besarnya muncul, dia melompat ke atasnya dan melesat melintasi langit.

Lin Feng mengendarai pedangnya di atas awan. Dia menghela nafas, meskipun dia tidak jauh dari Kota Yangzhou, dia mungkin tidak kembali seperti yang dia inginkan. Para pembudidaya yang kuat dari Provinsi Ba Huang telah berkumpul di pegunungan, jadi sesuatu yang luar biasa mungkin akan terjadi.

Di masa lalu, Lin Feng membutuhkan sepuluh hari saat menunggang kuda untuk pergi dari Kota Yangzhou ke pegunungan Yun Hai, tetapi sekarang dia hanya membutuhkan setengah jam. Ketika dia melihat pegunungan Yun Hai lagi, dia menghela nafas dengan sedih. Itu tidak terlihat seperti pegunungan Yun Hai lagi, hanya ada satu gunung yang tersisa.

Dulu, ada orang di mana-mana di dalam pegunungan Yun Hai dan hingga Gunung Angin Hitam. Sekarang, hanya ada orang dari Provinsi Ba Huang.

"Apa yang terjadi di pegunungan Yun Hai?" pikir Lin Feng. Di tanah, banyak orang bangkit dan menghalanginya, "Kamu tidak bisa pergi ke sana. Itu adalah area tertutup. "

"Tertutup?" tanya Lin Feng. "Kamu dari kelompok mana?"

"Urutkan urusanmu sendiri, tidak ada yang bisa kamu lakukan di sini, terutama mengingat kamu adalah kultivator sepele dari lapisan Tian Qi. Buang saja! " kata salah satu dari mereka dengan dingin.

Lin Feng memandang mereka dengan dingin dan melepaskan beberapa pedang Qi yang menakutkan, "Mati!"

Cahaya pedang yang menyilaukan muncul serta guntur dan atmosfer mulai bergetar.

"Kamu adalah Lin Feng!" kata orang itu setelah mengenali Pedang Tian Ji-nya. Dia meninju udara tetapi Pedang Tian Ji terus bergerak ke arahnya.

Kasihanilah! kata yang lainnya bergerak menuju Pedang Tian Ji juga. Ruang itu bergetar hebat saat mereka akhirnya berhasil memblokir Pedang Tian Ji.

"Crrr … crrr …" Pedang Tian Ji akhirnya berhenti, tapi terus mengeluarkan suara siulan.

"Karena kamu adalah Lin Feng, area ini, tentu saja, tidak disegel untukmu. Silakan masuk!" kata orang itu. Ekspresi wajahnya berubah drastis saat dia pindah ke samping.

"Kembali!" kata Lin Feng mengingat Pedang Tian Ji-nya. Pedang raksasanya terus mengeluarkan suara siulan saat dia bergerak maju lagi.