Peerless Martial God – Chapter 127

shadow

Peerless Martial God – Chapter 127

Lin Feng semakin dekat dan lebih dekat dengan Meng Qing. Saat dia semakin dekat, dia juga merasakan hawa dingin yang lebih ekstrim menembus tubuhnya. Pada titik tertentu, dia ingin menyentuh bahunya dengan tangannya dan menyadari bahwa jari-jarinya benar-benar membeku. Dia tidak bisa memindahkannya lagi.

"Meninggalkan." kata Meng Qing dengan suara serak. Setelah beberapa saat, tubuhnya berhenti melepaskan Qi dingin. Dia tidak tahan melihat Lin Feng seperti itu. Itu membuatnya merasa sedih jauh di dalam hatinya.

"Kamu gadis konyol. Setiap saat, kaulah yang melindungiku. Saya kehilangan muka setiap kali. " kata Lin Feng sambil tersenyum. Alisnya benar-benar putih.

Pada saat itu, Qi murni mendarat di tubuhnya dan tiba-tiba, dia tidak merasa kedinginan lagi. Embun beku juga langsung menghilang.

Lin Feng kemudian mendekati Meng Qing.

Meng Qing melihat bahwa Lin Feng memiliki senyuman di wajahnya bahkan ketika dia mulai membeku dari ujung kepala sampai ujung kaki. Senyuman itu tertinggal di wajahnya dan dia terus tersenyum hangat padanya.

Saya harap Anda tidak akan menyalahkan saya. kata Lin Feng sambil tersenyum. Dia kemudian mengulurkan tangannya ke arah Meng Qing dan mencoba memeluknya. Tiba-tiba, dia merasakan hawa dingin yang menusuk menyerang tubuhnya dan dalam sekejap, dia benar-benar membeku sekali lagi. Tubuh Meng Qing tampak membeku di es. Jenis flu ini bisa membuat orang mati lemas karena sengatan di paru-paru. Sangat sulit untuk bernapas.

Tiba-tiba, sebuah batu muncul di sekitar tubuh Lin Feng. Di batu itu, ada semua hal yang terkandung di dalam kuil Sekte Yun Hai.

Mata Lin Feng tertutup. Dia melepaskan jiwanya dan tiba-tiba, dunia yang muncul di sekitarnya tidak gelap seperti dulu, seluruhnya putih tertutup salju dan juga sangat dingin!

"Menelan."

Lin Feng, setelah melepaskan Roh Surgawi, mulai menyerap dan menelan Qi murni dari batu kemurnian. Dia menghembuskan dan menghirup Qi murni pada saat yang sama yang merupakan salah satu kemampuan yang diberikan oleh Roh Surgawi.

Meng Qing berkedip dan dengan penuh perhatian menatap wajah Lin Feng yang halus dan cantik. Dia juga tidak bergerak lagi. Dia hanya menatap mata tertutup Lin Feng sambil masih melepaskan Qi dingin yang langsung menabrak tubuh Lin Feng.

Sepertinya waktu telah berhenti. Es di tubuh Lin Feng semakin tebal dan semakin tebal. Separuh tubuhnya sudah benar-benar kaku karena es. Nafasnya juga lebih lambat dan lebih lambat. Selain itu, lebih dari setengah Qi murni dari batu kemurniannya telah dikonsumsi!

Bahkan dalam situasi itu, Lin Feng sadar bahwa tubuhnya menjadi semakin dingin dan es yang menutupi tubuhnya semakin tebal. Dia juga menyadari fakta bahwa Qi murni dari batu kemurnian tidak cukup untuk membantunya menerobos. Dia tiba-tiba tidak bisa berbuat apa-apa lagi dan membiarkan es menyerang tubuhnya.

Pada saat itu, Meng Qing berhenti melepaskan Qi dingin. Seluruh tubuhnya meringkuk di depan Lin Feng. Pada saat itu, dia tidak terlihat seperti dewi dewa sedingin es lagi. Dia tampak seperti gadis muda yang menyedihkan yang diliputi kesedihan.

"Betapa dingin."

Pada saat itu, Lin Feng merasa seperti dia tidak bisa menahan dinginnya lagi. Sepertinya es akan membekukan otot dan darahnya. Dia membeku kaku karena Qi dingin yang menembus seluruh tubuhnya.

"Saya tidak bisa menyerah, saya harus bertahan!" Tetapi kemauan dan tekad tidak cukup. Lin Feng membeku kaku dan tidak bisa bergerak, tidak peduli seberapa keras dia mencoba. Dia menggigil dari ujung kepala sampai ujung kaki dan giginya gemetar karena kedinginan.

Rasa dingin mulai menembus ke dalam darah Lin Feng tetapi pada saat itu, jiwanya mulai bergetar. Dia tiba-tiba dipenuhi dengan sensasi yang sangat familiar!

"Itulah semangat saya. Roh ularku. " Jantung Lin Feng berdebar kencang. Sensasi yang dia miliki pada saat itu sama seperti ketika dia hampir dibunuh oleh Iblis Imajiner.

Roh Ularku telah bangun.

"Hissssss." Lin Feng mendengar roh ularnya mendesis. Ia kemudian membuka mulutnya yang besar dan mulai menelan Qi dingin tanpa henti.

"Anehnya, roh ularku juga mampu menelan Qi sedingin es itu." Jantung Lin Feng berdebar kencang. Muridnya menyusut saat dia melihat roh ularnya menelan Qi dingin yang tak terbayangkan. Itu adalah hal yang menakutkan untuk ditonton!

Qi dingin yang memenuhi seluruh ruangan ditelan oleh ular. Ruangan itu menjadi semakin dingin seiring berlalunya waktu.

Sekelompok ilusi es tiba-tiba muncul di belakang Lin Feng. Itu sangat kuat dan dingin tetapi tidak dapat mempengaruhi baik Lin Feng atau Meng Qing karena Lin Feng dapat mengendalikannya!

"Roh es menggantikan roh iblis imajiner saya?" Lin Feng membuka mulutnya. Dia benar-benar tercengang setelah menyadari perubahan itu. Itu seperti terakhir kali dia dalam bahaya. Setelah roh ularnya selesai makan, apapun yang dimakannya akan muncul di belakang Lin Feng dan menjadi roh tambahan.

Terakhir kali, roh iblis imajiner muncul di belakang Lin Feng karena roh ularnya telah menelannya. Kali ini, ia telah menelan es Qi dalam jumlah besar dan roh es baru muncul di belakang punggungnya menggantikan roh iblis imajiner.

Roh ular Lin Feng sangat luar biasa sehingga membuatnya takut.

Roh ular Lin Feng hampir selesai menelan keseluruhan Qi dingin di dalam atmosfer. Roh esnya menjadi lebih kuat dan lebih dingin. Semakin banyak Qi yang ditelan semakin kuat semangatnya. Selain itu, ularnya tumbuh semakin besar karena menelan Qi dingin.

Akhirnya, Qi dingin benar-benar lenyap dari ruangan. Pada saat itu, es tersebut bahkan telah menghilang dari tubuh Meng Qing. Tidak ada es lagi yang dilepaskan oleh tubuhnya. Bahkan sudah mulai menghangat di dalam ruangan.

Tiba-tiba, dia menutup matanya dan tertidur. Dia perlu istirahat. Dia kelelahan secara emosional setelah kejadian seperti itu.

Pada saat itu, Lin Feng melihat keindahan tidur itu. Senyuman lebar muncul di wajah Lin Feng dan jantungnya mulai berdetak lebih cepat.

Aku menjadi lebih kuat lagi.

Lin Feng dapat mendeteksi bahwa dia telah menjadi lebih kuat yang membuatnya tersenyum. Meski sudah bisa bertahan dengan kulit giginya, dia merasa sangat puas.

Lin Feng tidak mengganggu Meng Qing. Dia menutup matanya dan mulai bermeditasi.

Jauh dalam meditasi, Lin Feng menyadari bahwa kekuatannya masih belum mencukupi. Dia perlu meningkatkan latihannya dan tumbuh lebih kuat lebih cepat. Dia tidak menghabiskan cukup waktu untuk meningkatkan kekuatannya dalam beberapa hari terakhir.

Ada banyak negara lain di benua itu dan banyak pembudidaya luar biasa lainnya. Jika dia tidak bekerja keras maka dia akan tertinggal.

Tidak menyadari berapa lama waktu telah berlalu, tangan Meng Qing mulai bergerak. Dia perlahan membuka matanya dan melihat bahwa Qi dingin telah benar-benar menghilang dari ruangan. Selain itu, kepalanya masih menempel pada tubuh Lin Feng yang nyaman dan hangat.

Dia kemudian berkedip dua kali. Dia tampak bingung bagaimana situasi seperti itu bisa terjadi. Dia segera duduk dan melihat bahwa mata Lin Feng terpejam dan dia sedang bermeditasi. Dia terkejut!

Lin Feng merasakan sesuatu berubah di dalam ruangan, dia berhenti bermeditasi dan membuka matanya. Dia memandang Meng Qing dengan lembut dan tersenyum.

"Kamu akhirnya bangun."

"Iya." mengangguk Meng Qing. Dia memandang Lin Feng dan bertanya, tampak tercengang: "Bagaimana Anda melakukan itu?"

"Saya memiliki seorang gadis cantik melawan saya jadi saya lupa tentang dinginnya. Lalu, saya berakhir seperti ini. " kata Lin Feng sambil tersenyum. Dia memandang Lin Feng tetapi tidak yakin bagaimana menafsirkan apa yang dia maksud. Kata-kata yang mudah diucapkan ini masih membuatnya merasa sedikit lebih baik.

Bahkan jika dia tidak menggunakan semua kekuatannya saat melepaskan Qi yang sangat dingin itu, Lin Feng mampu menahan serangan seperti itu. Itu tidak mungkin … tapi dia masih melakukannya … jadi bagaimana mungkin?

Meskipun Lin Feng tidak memberitahunya, dia dengan cepat berhenti bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan itu dan berkata kepada Lin Feng: "Menurutmu apa yang kamu lakukan masih duduk di sini?"

"Eh …" kata Lin Feng sambil berkedip. Apakah setiap wanita seperti ini? Agresif terhadap orang yang mereka pedulikan?

"Aku mengkhawatirkanmu, jadi aku ingin berada di sini kalau-kalau kamu membutuhkanku." jawab Lin Feng dengan suara rendah.

"Sekarang, tidak ada es lagi di tubuh saya. Berapa lama kamu berencana untuk terus memelukku? " tanya Meng Qing lekat-lekat menatap Lin Feng. Suaranya terdengar dingin dan cuek lagi.

"…………"

Lin Feng mengerutkan kening. Dia kemudian segera berdiri dan meninggalkan kamarnya. Gadis itu… terlalu pintar!

Apa yang tidak dilihat Lin Feng karena dia sudah meninggalkan kamarnya adalah bahwa Meng Qing tersipu. Pada saat itu, siapa pun yang akan melihatnya akan tercengang melihat wajahnya merah padam!