Peerless Martial God – Chapter 1287

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1287

Chapter 1287: Lin Feng vs. Si Kong Xiao

Si Kong Xiao telah memaksa penyihir hitam untuk menyerahkan seruling, dan pada akhirnya, penyihir hitam itu memberikannya padanya.

Dan akhirnya, ketika orang banyak mengira bahwa Si Kong Xiao akan menyimpan seruling untuk dirinya sendiri, Lin Feng tiba bersama para pembudidaya terkuat Jiange.

Lin Feng dan penyihir hitam berbeda, Lin Feng datang dengan pembudidaya yang kuat dari Jiange. Bahkan tanpa mereka, Lin Feng sudah membuat orang kagum dan memiliki pedang Kaisar Wu Tian Jian.

Karena kaisar tidak bisa datang ke Xue Yue, dengan status sosialnya di Xue Yue, Lin Feng lebih kuat dari semua kelompok kekaisaran yang berpengaruh itu.

Lin Feng berdiri di langit dan menatap Si Kong Clan dengan cara yang menghina. Bagi Klan Si Kong, fakta bahwa Lin Feng meminta Si Kong Xiao untuk menyerahkan seruling adalah suatu penghinaan.

"Dia luar biasa seperti rumor yang beredar. Dia membunuh Qi Tian Sheng dan Bai Qiu Luo, sekarang dia melihat Si Kong Xiao dengan cara yang menghina! " pikir banyak orang yang sedang melihat Lin Feng.

Si Kong Xiao mengangkat kepalanya dan berkata dengan acuh tak acuh, "Lin Feng, seruling itu sekarang milikku, bukankah menurutmu memintaku karena itu agak konyol?"

Kelilingi dia! kata Lin Feng. Dalam sekejap, para pembudidaya kuat dari Jiange mengepung Klan Si Kong dan menindas mereka dengan energi yang menakutkan. Penonton tercengang, Lin Feng bahkan lebih agresif dari Si Kong Clan.

Bagaimana mereka bisa tahu bahwa penyihir hitam dan Lin Feng adalah orang yang sama? Lin Feng tidak bisa melepaskan serulingnya, oleh karena itu, dia pertama kali melawan Si Kong Xiao sebagai penyihir hitam untuk melihat seberapa kuat Si Kong Xiao.

"Kamu baru saja mencuri seruling iblis dari orang lain, karena dengan cara itu, aku juga bisa mencurinya darimu. Itu bukan item yang awalnya milik Klan Si Kong. " kata Lin Feng dengan tenang. Dia tidak terdengar sombong sama sekali, tapi dia tetap memberikan kesan yang berbeda kepada orang-orang.

"Karena itu, kamu punya sepuluh detik." kata Lin Feng tersenyum.

Jika Si Kong Xiao tidak menyerahkan seruling iblis, apa yang akan terjadi?

Selain itu, tidak peduli apakah pembudidaya yang kuat dari Jiange menyerang atau tidak, jika Lin Feng menghunus pedang Kaisar Wu Tian Jian, tidak akan ada yang tersisa.

"Kakak Lin, mengapa bertindak seperti itu!" kata Si Kong Xiao. Kedengarannya sangat palsu ketika dia mengatakan "Saudara Lin".

Delapan detik. kata Lin Feng masih terdengar acuh tak acuh.

"Kamu bukan satu-satunya yang memiliki senjata kekaisaran!" kata Si Kong Xiao.

Enam detik. kata Lin Feng. Penonton tidak sabar untuk melihat apa yang akan terjadi.

"Saudara Lin, kita belum berada di akhir hidup kita. Di masa depan, kita akan bertemu lagi. " kata Si Kong Xiao.

"Tiga detik lagi!" jawab Lin Feng, kali ini melepaskan Qi. Pada saat yang sama, para pembudidaya kuat dari Jiange juga melepaskan beberapa pedang bersiul Qi.

Ketika Si Kong Xiao melihat bahwa Lin Feng telah mengabaikannya lagi, dia tersenyum acuh tak acuh dan berkata, "Karena kamu sangat menginginkannya, aku akan memberikannya kepadamu!"

"Satu detik!" kata Lin Feng. Pada saat yang sama, Si Kong Xiao melempar seruling ke arah Lin Feng. Seruling berubah menjadi pedang tajam dan saat terbang ke Lin Feng.

"Terima kasih banyak, Tuan Si Kong." kata Lin Feng mengambil seruling dengan acuh tak acuh dan memasukkannya ke dalam cincinnya.

"Si Kong Xiao cukup kuat!" pikir Lin Feng. Si Kong Xiao tidak terlihat marah seperti saat dia menghadapi penyihir hitam, dia juga tidak melepaskan Qi. Dia tetap tenang karena dia tahu bagaimana dunia kultivasi bekerja. Saat menghadapi penyihir hitam, dia tahu dia bisa menang berkat klannya, tetapi melawan Lin Feng, kelompoknya lebih lemah.

"Saya tahu bahwa Anda adalah seorang kultivator yang luar biasa, Anda bahkan mengalahkan Long Teng dari Tian Long Divine Castle dan Qi Tian Sheng dari Qi Clan. Saya selalu ingin bertukar pandangan tentang kultivasi dengan Anda, bagaimana menurut Anda tentang bertukar beberapa serangan? " tanya Si Kong Xiao. Dia telah memberi Lin Feng seruling dan sekarang dia meminta untuk bertukar beberapa serangan.

"Itu akan menjadi suatu kehormatan dan kesenangan." kata Lin Feng tersenyum. Meskipun tidak ada harta yang terlibat, melihat dua pembudidaya yang luar biasa bertarung selalu menyenangkan.

"Terima kasih banyak, Saudara Lin!" kata Si Kong Xiao. Kemudian, dia melompat ke depan dan melepaskan Qi bersiul ke arah Lin Feng. Qi-nya sangat berbeda. Penglihatan Langitnya berubah menjadi sinar yang merusak ruang di sekitarnya.

Lin Feng tersenyum tipis dan menutup matanya. Dia melepaskan benang kesadaran yang saleh. Meskipun matanya tertutup, dia masih bisa melihat sekeliling dan tidak akan terpengaruh oleh Visi Surgawi.

"Visi Surgawi, teritori!" teriak Si Kong Xiao. Sebuah wilayah muncul dan ruang tersebut menjadi lebih terdistorsi.

"Mati!" teriak Si Kong Xiao sambil mengangkat tangannya. Berkas cahaya muncul dan menembus wilayah itu.

Lin Feng tidak melihatnya, dia hanya melepaskan energi pedang dan guntur di tangannya.

"Ledakan!" Si Kong Xiao melompat ke depan. Dia meninju udara ke arah Lin Feng, menyebabkan suara gemuruh terdengar.

"Istirahat!" teriak Lin Feng. Pedangnya melesat di langit saat dia menggunakan serangan Desolate Ksana miliknya.

"Lambat!" kata Si Kong Xiao. Ruang terdistorsi memperlambat pedang Lin Feng dan energi muskil fisi menabrak lampu pedang. Tinju Si Kong Xiao lebih cepat saat menembus lampu pedang Lin Feng.

"Serangan yang luar biasa!" pikir kerumunan yang mendesah. Lampu pedang Lin Feng memudar dan bahkan menyebar saat bertabrakan dengan tinju Si Kong Xiao.

"Wilayah penghancuran setan!" kata Lin Feng. Dia tiba-tiba membuka matanya dan langsung muncul cahaya dari mereka. Dia ingin melukai serangan visual Si Kong Xiao. Pada saat yang sama, dia melepaskan energi pembatas yang mengelilingi Si Kong Xiao. Sekarang, tinjunya hampir tidak bisa bergerak ke depan.

"Ledakan!" Lin Feng melompat ke depan sambil melepaskan energi guntur iblis yang mampu menghapus langit. Ekspresi wajah Si Kong Xiao berubah drastis saat dia memadatkan beberapa kekuatan untuk memblokir serangan itu.

"Mengoyakkan!" kata Lin Feng.

"Lambat!"

"Boom boom boom!"

Sebuah jejak tertinggal di belakang pedang Qi. Tinju Si Kong Xiao dan pedang Qi bertabrakan, ruang di sekitar mereka menjadi semakin terdistorsi. Si Kong Xiao terdorong mundur beberapa ribu meter dan tinjunya berdarah!