Peerless Martial God – Chapter 1296

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1296

Chapter 1296: Buku Suci Satu Halaman

"Sungguh mantra yang luar biasa dan kuat!" pikir Lin Feng, melihat kembali pada para biarawan.

Banyak siluet pembudidaya yang kuat berkedip saat mereka bergerak ke segala arah.

"Boom boom!" Ledakan mengerikan terdengar di kepala orang-orang. Banyak wajah orang menjadi pucat pasi, pembudidaya yang lebih lemah bahkan batuk darah. Patung Buddha raksasa bergetar saat mencapai tingkat kekuatan ini.

"Bajingan itu kacau!" pikir Lin Feng juga merintih kesakitan. Dia bahkan batuk darah. Pada saat genting seperti itu, dia pergi. Dengan kekuatannya, jika dia tidak menggunakan pedang Kaisar Wu Tian Jian, dia tidak akan bisa mendapatkan apapun dan mantra itu juga mempengaruhinya.

"Para pembudidaya kuat dari Kuil Petir Surgawi menggunakan teknik yang mirip dengan pembudidaya dari Jiange, mereka juga memiliki serangan kelompok." pikir Lin Feng. Buddha emas mempesona saat dia berteriak dengan keras dan mengusir banyak orang, kemudian dia menampar kerumunan dan lebih banyak orang terbang menjauh, kultivator yang lebih lemah bahkan meninggal.

"Kacha!" Lin Feng mematahkan jimatnya dan bersembunyi di kegelapan. Ketika dia bangkit kembali di udara, dia mengenakan pakaian putih dan terlihat percaya diri dan nyaman dengan wajah dan Qi normalnya.

Pedang Qi bersiul dan dalam sekejap, pedang raksasa muncul di depan Lin Feng. Lin Feng menunjuk ke cahaya kedua yang dia perhatikan dan berkata kepada para pembudidaya yang kuat dari Jiange, "Pergi dan ambil yang itu!"

"Roger, Tuan Muda!" kata para pembudidaya yang kuat serempak. Mereka berubah menjadi pedang lagi dan bergerak ke arah cahaya kedua.

Mata Lin Feng berbinar. Semua pembudidaya yang kuat berjuang untuk harta karun dan senjata kekaisaran yang paling mempesona adalah yang paling dicari. Dengan kekuatan mereka, mendapatkan item itu tidak terlalu sulit.

Lin Feng mulai berlari menuju cahaya yang paling menyilaukan. Sudah ada pertempuran besar di sana dan Buddha raksasa itu menampar orang.

Pada saat itu, Buddha raksasa mengulurkan tangannya ke arah cahaya yang paling menyilaukan. Tangan itu saja bisa menampung selusin orang. Tidak ada lampu yang bersinar di dunia kecil lagi, lampu di sekitar Buddha adalah satu-satunya.

Sang Buddha menghancurkan tanah dengan tangan raksasanya dan tanah itu meledak, sebuah kawah tercipta setelahnya. Petir tiba-tiba menyambar tangan Buddha dan membuatnya berhenti selama beberapa detik. Kemudian, tangan itu terus bergerak maju.

"Man Niu!" teriak binatang tingkat Zun dari Pulau Thunderbirds. Di kejauhan, lembu yang menakutkan muncul dan berlari ke arah mereka.

Seorang kultivator di atas lapisan Zun Qi dari Wen Clan mengambil payung berharga dan membukanya, mengeluarkan energi ruang kosong ke langit. Kultivator yang kuat dari Klan Wen menghilang dan muncul kembali di depan cahaya yang menyilaukan itu. Lalu dia melempar payungnya ke lampu untuk mengambil barang harta itu.

"Kesal!" teriak seorang kultivator di langit dari Qi Clan. Dia meninju udara, membuatnya bergetar dan mencegah payung bergerak maju.

"Mati!" teriak pembudidaya Zun dari Klan Wen. Payungnya bergerak menuju kultivator di bagian atas lapisan Zun Qi dari Klan Qi. Payung berisi energi muskil mematikan yang berubah menjadi cahaya tajam.

"Itu milikku!" teriak pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi dari Klan Qi dengan marah. Seolah-olah tidak ada yang lain di sekitarnya, yang bisa dia lihat hanyalah harta karun itu.

"Lambat!" Sepasang mata muncul di udara. Kultivator di bagian atas lapisan Zun Qi dari Klan Qi tiba-tiba melambat, sekarang tampak ketakutan.

"Si Kong Tu!" teriak pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi dari Klan Qi. Kemudian payung pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi dari Klan Wen menembus tubuhnya. Dia tampak putus asa saat dia meninggal.

"Kemari!" Si Kong Tu menjabat tangannya. Ruang menjadi terdistorsi saat dia menggunakan Visi Surgawi dan menatap item harta karun itu.

Bzzz! Siluet tiba dan harta karun itu tiba-tiba menghilang. Kerumunan itu tercengang, siapa yang mengambilnya?

"Sana!" orang melihat cahaya menyilaukan di kejauhan.

Seseorang dari Abyss of Sufferings! yang harus menjadi anggota Abyss of Sufferings. Mereka biasanya memiliki roh bayangan, jadi ketika harus mencuri barang di malam hari, mereka adalah profesional.

"Om … Om …" suara Brahma yang jelas, merdu, murni, dalam, dan menjangkau jauh terus melantunkan. Cahaya Buddha menerangi dunia kecil itu lagi dan tidak jauh dari mereka, siluet gelap muncul di bawah kerumunan di langit. Dia tidak kabur, kalau tidak dia akan menarik perhatian semua orang, tapi dia tidak mengira cahaya Buddha begitu efektif.

Orang itu dengan cepat mengenali bahayanya, jadi siluet mereka berubah menjadi seberkas cahaya hitam saat mereka mencoba melarikan diri. Namun, semuanya berubah saat kabut muncul di sekitar mereka. Sepertinya mereka terjebak dalam ilusi, dan mereka tidak bisa pergi.

Sebuah ilusi, yang berarti pembudidaya kuat dari Dunia Sihir, Istana Surgawi menyerang!

"Mati!" Tangan Buddha raksasa menyerang dan tidak ada yang menghentikannya. Tangan raksasa itu bergerak menuju para pembudidaya yang kuat dari Abyss of Sufferings.

Ambil!" katanya sambil melempar beberapa cincin ke udara. Namun, tidak ada yang memperhatikannya dan tangan raksasa itu menyerang tubuhnya.

"Kacha!" dia hancur berkeping-keping dan cincin hitam muncul, itu cincin aslinya.

Semua orang memperhatikan apa yang terjadi, namun, di dalam kabut, seseorang wanita tertawa terbahak-bahak. Kerumunan dengan cepat menyadari bahwa tiba-tiba ada wanita yang mencoba merayu mereka.

Lin Feng berada di luar ilusi, dengan tenang berdiri di sana, menyaksikan orang-orang memperjuangkan harta. Banyak orang mengerti bahwa orang pertama yang mendapatkan harta itu juga yang paling banyak terekspos, tetapi kemudian mereka juga tidak ingin membiarkan orang lain mengambil harta terlebih dahulu, karena jika mereka menunggu dan kemudian orang melarikan diri dengan harta itu, maka mereka akan mendapatkannya. tidak ada kesempatan. Karena itu, banyak orang yang memutuskan untuk segera bertindak.

Lin Feng terlalu lemah, dia tidak bisa mengambil risiko dengan segera menyerang. Bahkan jika dia menghunus pedang Kaisar Wu Tian Jian, melawan begitu banyak pembudidaya yang kuat, dia sama sekali tidak memiliki kesempatan untuk mencuri harta mereka. Ketika para pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi berteriak, mereka bisa membunuhnya dengan suara mereka sendiri.

Hampir selesai di sana. pikir Lin Feng menatap ke kejauhan. Di sisi lain, para pembudidaya kuat dari Jiange telah menggunakan serangan kelompok mereka dan akan segera mengambil item harta karun itu ke sana.

"Aku juga menginginkan yang itu!" pikir Lin Feng. Matanya berbinar dengan cahaya yang tajam. Dia melepaskan benang kesadaran dan memeriksa tanah, pada saat yang sama, beberapa pembudidaya yang mati menuju ke arahnya.

Dia dapat dengan jelas melihat bahwa harta karun itu adalah kitab suci satu halaman. Mungkin itu adalah kitab suci kekaisaran, bahkan mungkin kitab suci tiga kehidupan!

"Jika itu adalah kitab suci tiga kehidupan dan jika orang-orang itu mendapatkannya, mereka tidak akan kembali ke Ba Huang." bisik Lin Feng. Jika seseorang memperoleh kitab suci kekaisaran, mereka tidak akan membagikannya dengan orang lain.