Peerless Martial God – Chapter 13

shadow

Peerless Martial God – Chapter 13

Lin Feng tidak melanjutkan pelatihannya di Jurang Badai. Sebaliknya dia memutuskan untuk meninggalkan ngarai dan sekali lagi berdiri di puncak tebing memandang ke ngarai.

Melihat ke bawah ngarai, dia bisa melihat itu adalah ngarai tanpa batas sejauh mata memandang. Ada ribuan orang di dalam pelatihan. Itu adalah tempat yang dipenuhi dengan pertempuran dan kultivasi tanpa akhir. Itu adalah budaya sekte Yun Hai yang membesarkan pembudidaya terkuat. Di sini Anda akan dipukuli hingga satu inci kehidupan dan dipaksa untuk naik kembali ke sekte dengan tubuh Anda yang rusak. Hanya yang kuat yang akan berkembang di sini dan yang lemah akan menjadi pupuk bagi yang kuat untuk tumbuh.

Lin Feng berjalan mengitari ngarai di luar Jurang Badai dan yang mengejutkannya bertemu dengan beberapa temannya. Dia sangat senang melihat Han Man dan Jing Yun kembali begitu cepat.

"Lin Feng" teriak Jing Yun. Dia tidak bisa menahan kegembiraannya bertemu Lin Feng lagi.

"Jing Yun, bagaimana mungkin kau lebih cantik dari terakhir kali aku melihatmu" kata Lin Feng memujinya sambil tersenyum malu-malu.

Dibandingkan dengan beberapa hari sebelumnya, Jing Yun benar-benar menjadi lebih cantik dan murni. Lin Feng tahu itu karena pil kecantikan, tetapi dia tidak pernah mengira itu akan memiliki efek yang begitu besar.

Jing Yun tersipu ketika dia mendengar Lin Feng dan tidak bisa membantu tetapi membuang muka. Dia berkata dengan suara lembut: "Mengapa kamu mengungkitnya?"

"Haha, Lin Feng kamu harus kurang berani, Jing Yun masih sangat pemalu." kata Han Man lugas seperti biasa. "Lin Feng, awalnya kami bersiap-siap untuk datang dan mencarimu dan tidak pernah berpikir kami akan bertemu denganmu secepat ini".

"Ayo cari aku? Mengapa? apa yang sedang terjadi?" tanya Lin Feng.

"Lin Feng, apakah Anda mencapai lapisan Qi kedelapan saat Anda memakan bagian Pil Mendalam Anda?" Han Man sangat menantikan untuk melihat Lin Feng karena dia telah membunuh Serigala Neraka ketika dia masih di lapisan Qi ketujuh, dia pasti akan menjadi lebih kuat secara mengejutkan setelah mencapai Lapisan Qi kedelapan.

"Ya, saya mendapat terobosan baru-baru ini. Bagaimana dengan kalian? " kata Lin Feng sambil tersenyum.

"Jika orang bodoh bodoh sepertiku bisa mencapai Lapisan Qi kedelapan begitu cepat, jelas bakat mengerikan seperti yang akan Anda miliki." kata Han Man sambil menyeringai: "Jing Yun belum mencapainya karena dia membutuhkan lebih banyak waktu sebelum dia dapat naik ke level berikutnya. Qing Yi juga belum keluar tapi dia harus berada di hambatan untuk kemajuan. "

Lin Feng mengangguk. Meskipun Han Man memiliki perilaku yang riang, dia berkultivasi sedikit lebih efisien daripada Jing Yun dan Qing Yi jadi itu normal baginya untuk menjadi orang pertama yang mencapai lapisan Qi kedelapan.

"Han Man, kamu masih belum memberitahuku mengapa kamu mencariku."

Han Man menggaruk kepalanya dan merasa sedikit malu yang membuat Lin Feng tidak bisa berkata-kata.

"Lin Feng, saya juga telah mencapai lapisan Qi kedelapan. Saya ingin pergi ke Jurang Badai dan menguji kekuatan saya tetapi saya mungkin dibantai oleh Penggarap yang kejam. Saya ingin meminta Anda untuk menemani saya dan hanya jika kami bertemu dengan seorang murid yang kuat dan tanpa ampun Anda akan perlu untuk terlibat. Saya seorang pria yang bisa menahan satu atau dua pukulan. "

Han Man menyeringai sambil meminta bantuan Lin Feng. Lin Feng langsung memahami apa yang dimaksud Han Man dan hanya perlu terlibat jika nyawa dipertaruhkan. Dia tentu saja tidak akan menolak permintaan teman yang begitu baik.

"Kapan kamu mau pergi?

"Besok kita bisa keluar. Saya ingin menyiapkan beberapa topeng dulu. " Han Man melihat bahwa Lin Feng sama sekali tidak ragu-ragu saat memberikan jawabannya. Dia merasa lebih mengagumi Lin Feng karena dia adalah teman sejati. Tidak hanya orang ini sangat kuat tetapi dia juga tidak memiliki kesombongan sama sekali. Dia tidak berdebat tentang apa pun dan selalu menjaga keadilan di antara mereka. Dia adalah orang yang telah membunuh hampir semua binatang buas di Gunung Angin Hitam, namun dia bersikeras untuk berbagi item secara merata dengan semua orang yang terlibat.

"Tidak masalah. Beri aku teriakan saat kamu siap untuk pergi "kata Lin Feng lugas.

Orang-orang yang memasuki ngarai semuanya memilih untuk memakai topeng yang awalnya tidak diketahui Lin Feng. Alasan banyak memilih untuk masuk adalah untuk melawan murid lain. Kalah adalah aib dan menang bisa menyebabkan perseteruan berdarah. Mengenakan topeng adalah salah satu cara untuk mengatasi semua masalah tersebut.

"Saya juga ingin datang, Lin Feng bisa berada di sisi saya setiap saat dan melindungi saya. Aku tahu aku akan aman bersamanya di sisiku "kata Jing Yun dengan suara yang menawan namun polos. Lin Feng tercengang. Baik Han Man dan Lin Feng menatap Jing Yun dengan mata lebar. Apakah ini benar-benar gadis pemalu sebelumnya?

"Kenapa kalian berdua menatapku seperti itu?" kata Jing Yun melirik mereka dan menginjak tanah dengan lembut.

"Bukan apa-apa, jangan khawatir" kata Lin Feng tersenyum dan melanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Lin Feng dan Han Man merasa aneh melihatnya begitu berani sambil tetap bertingkah seperti anak yang imut dan polos. Han Man sedang menatap Jing Yun bingung dengan perubahan yang dilihatnya. Dia benar-benar tercengang mendengar Jing Yun berkata dia ingin Lin Feng melindunginya. Betapa tidak takutnya dia menjadi begitu terus terang.

"Baiklah kamu bisa ikut dengan kami juga. Kita harus berhati-hati dan tidak mencari masalah. " kata Lin Feng dengan cepat menganalisis situasi sebelum menyetujuinya. Ada banyak Penggarap yang sangat berbakat di ngarai dan sampai batas tertentu sering dikunjungi oleh murid Elite. Murid elit semuanya relatif bangga dan menyendiri. Mereka akan menahan diri untuk tidak menyerang murid biasa tanpa diprovokasi. Jadi dengan bantuan Lin Feng, mereka diyakinkan bahwa mereka bisa turun ke jurang tanpa mendapat terlalu banyak masalah. Murid elit dapat membunuh murid lain tanpa dampak dari sekte tersebut. Mereka memiliki kekuatan untuk melakukan apa yang mereka suka.

Lin Feng mengalami nasib buruk karena secara tidak sengaja menemukan murid peringkat yang ingin memburunya dan seorang murid Elite yang sombong. Keberuntungannya sangat buruk.

Setelah semua detail dikonfirmasi, mereka semua berangkat ke arah yang berbeda. Lin Feng kembali ke kamarnya dan terus berkultivasi tanpa berhenti untuk tidur. Melihat betapa lemahnya dia dibandingkan dengan orang lain, telah memperkuat kemauannya dan dia merasakan nyala api menyala di tubuhnya seolah-olah berteriak agar dia menjadi yang terkuat.

Pagi hari setelah Han Man datang menjemput Lin Feng dan mereka berdua segera pergi untuk menemui Jing Yun.

Sekte Yun Hai sangat besar. Kamar murid biasa meliputi beberapa distrik dan area ini seukuran kota kecil.

Lin Feng dan Han Man tiba di tempat di mana mereka telah setuju untuk bertemu dengan Jing Yun. Mereka melihat wajah Jing Yun pucat dan khawatir. Ada seorang anak laki-laki berdiri di depannya berbicara dengan ekspresi jahat di wajahnya.

"Jing Yun, ada apa?" Lin Feng bertanya sambil mendekat dengan kecepatan yang meningkat.

"Pergilah, dasar sampah! Tidak bisakah Anda melihat bahwa saya sedang berbicara dengan Jing Yun? Apa yang membuat Anda berpikir bahwa Anda berhak untuk mengganggu saya? " kata anak laki-laki itu kepada Lin Feng sambil menyipitkan matanya. Dia mengenal Lin Feng di masa lalu dan sering ikut menindasnya.

"Lin Feng, kamu akhirnya di sini!" kata Jing Yun kepada Lin Feng sambil tersenyum padanya dan mengabaikan ucapan murid muda itu.

"Bisa kita pergi?" kata Lin Feng dengan mengejek bahkan tanpa memandang anak laki-laki itu. Han Man, Lin Feng dan Jing Yun semuanya berbalik untuk pergi bahkan tanpa melirik murid muda itu.

"Tunggu, tunggu, Han Man, Jing Yun" kata anak laki-laki itu sambil meraih lengan baju Jing Yun untuk menghentikannya pergi.

"Enyah. Tidak bisakah kamu melihat ada sesuatu yang harus kita lakukan? Apa yang membuat Anda berpikir bahwa Anda berhak untuk mengganggu saya? " Lin Feng berkata, melemparkan kata-kata murid muda itu kembali padanya sambil menjauhkan tangannya dari Jing Yun.

Gelombang kuat ditembakkan dari telapak tangan Lin Feng langsung ke arah murid muda itu. Kekuatan yang terkandung dalam tindakan kecil ini telah menyebabkan bocah lelaki yang berada di lapisan Qi ketujuh itu jatuh ke lantai beberapa meter jauhnya dan memuntahkan seteguk darah segar. Dia menatap Lin Feng terengah-engah dengan keheranan.

"Pergilah, dasar sampah!" kata Lin Feng yang terkejut karena itu adalah tamparan di wajah. Lin Feng tidak berhenti sedikit pun dan terus berjalan pergi. Kapan sampah, Lin Feng, menjadi begitu ganas?

"Murid itu pasti bertindak gegabah, Jing Yun, siapa dia?" tanya Han Man pada Jing Yun.

Wajah Jing Yun menjadi tegang saat mendengar pertanyaan itu. Dia memandang Lin Feng dan Han Man dan berkata: "Dia mengatakan bahwa dia melihat tubuh Jing Feng yang dipenggal di Gunung Angin Hitam dan jelas bahwa itu dilakukan dengan teknik pedang. Kakak Jing Feng, Jing Hao sekarang mencari orang-orang yang bersama Jing Feng. Dia datang untuk mengancam saya dengan informasi ini. "

Han Man tercengang. Tidak heran Jing Yun telah kehilangan semua warna dari wajahnya.

"Jika dia datang, maka dia datang. Biarkan takdir mengambil jalannya dan jangan khawatir tentang masalah kecil. " kata Lin Feng yang sangat tenang.

"Mempertimbangkan bahwa dia bukan murid Elite dalam sekte tersebut, dia tidak akan berani menyerang kita saat berada di dalam wilayah sekte tersebut. Kami harus lebih berhati-hati di Jurang Badai untuk menghindari konflik yang tidak perlu. " kata Han Man sambil mengangguk setuju dengan Lin Feng.

Tidak butuh waktu lama bagi kelompok yang terdiri dari tiga orang untuk tiba di Jurang Badai. Lin Feng telah tiba dalam waktu yang jauh lebih sedikit daripada ketika dia menyembunyikan kekuatannya, dia benar-benar terkejut dengan kecepatannya sendiri.

Di dalam Ngarai, mereka melihat Benteng yang terbuat dari tanah padat yang kokoh. Benteng bumi itu menutupi area yang sangat luas. Sepertinya puluhan orang biasa bisa tinggal di sana dengan ruangan yang cukup luas. Meskipun terbuat dari tanah tidak ada keraguan bahwa itu benar-benar kokoh. Sepertinya badai yang mengamuk kuat tidak akan menyebabkan kerusakan pada benteng ini. Di Jurang Badai itu biasa bagi seorang murid untuk membuat tempat tinggal, tapi yang ini unik.

Han Man menyentuh benteng. Tidak ada debu dari kerusakan dan tidak ada rasa lengket dari bumi yang menyerap hujan. Mereka benar-benar tidak tahu bagaimana benteng semacam itu bisa dibangun.

Saat itu siluet muncul dari benteng bumi. Itu adalah orang yang juga memakai topeng dan dengan hati-hati keluar dari kediamannya. Orang itu melirik Lin Feng dan dua lainnya sesaat kemudian panik dengan kecepatan penuh yang membuat semua orang yang hadir tercengang.

Lin Feng dan yang lainnya mengerti apa yang telah terjadi. Mereka semua saling memandang dan tersenyum. Orang-orang di Jurang Badai tidak lemah dan semuanya telah mencapai lapisan Qi ketujuh atau kedelapan setidaknya, beberapa telah mencapai level yang lebih tinggi. Ada banyak keterampilan berbeda yang dipraktikkan oleh ribuan murid di ngarai ini dan akan menjadi hal yang umum untuk menemukan keterampilan yang sebelumnya tidak ditemui. Dalam keadaan seperti itu, siapa yang tidak akan mundur ketika bertemu dengan sekelompok tiga orang yang tiba-tiba mendekat?

Apakah ketiga orang itu datang bersama dengan niat kejam terhadap murid yang sendirian? Hal semacam ini tidak jarang terjadi di Jurang Badai.

"Sepertinya kita harus berpisah atau kita akan menakut-nakuti banyak orang." kata Lin Feng sambil tersenyum dan menjauh. Hal terpenting adalah Han Man mendapatkan pengalaman dalam pertempuran. Lin Feng hanya harus mundur dan memastikan tidak ada bahaya yang tidak terduga.

Ini rilis reguler hari ini. Ini adalah hari libur bank jadi ketika saya tiba di tempat kerja, saya merasa agak konyol. Saya punya hari libur jadi saya benar-benar bisa menerjemahkan semua hari ini! Saya mungkin tidak akan hehe Saya akan merilis chapter reguler ini dan mungkin disponsori jika kita memenuhi persyaratan. Hari ini akan menjadi maraton Dr Who.

Saya harap Anda menikmati bab ini. Karena kebingungan hidup atau mati, sekarang saya mengubahnya menjadi hidup atau mati ARENA.

Jadi, Anda memiliki pemahaman yang lebih baik. Ini ada di dalam ngarai dan di dalam ngarai adalah area berbatu besar yang dikelilingi oleh pasir (arena hidup atau mati). Saat berada di medan berbatu Anda berada di dalam arena yang mana ada aturan untuk bertarung dan itu dianggap situasi seperti duel. Anda dapat mengalahkan lawan dalam jarak satu inci dari kehidupan mereka dan mereka mati tidak lama kemudian, selama itu di dalam arena Anda tidak melanggar aturan apa pun selama Anda tidak secara langsung mendaratkan pukulan terakhir. Di luar arena ini, Anda dapat menyerang seseorang dan bertarung secara tidak adil tetapi mereka tidak boleh mati dalam keadaan apa pun. Hanya murid Elite yang dapat membunuh sesuka mereka karena mereka memiliki kekuatan untuk melakukannya. Beberapa murid akan menggunakan koneksi atau metode rahasia untuk membunuh orang apapun aturannya, tapi tanpa kekuatan untuk mendukungnya semua pembunuhan ini akan menjadi rahasia.

Saya harap ini menjelaskan beberapa hal. Saya ingin mencoba dan memberikan informasi sebanyak mungkin tanpa spoiler.

Chapter selanjutnya memiliki rating crack yang sangat tinggi. Saya tidak menyarankan membaca di luar bab ini.