Peerless Martial God – Chapter 130

shadow

Peerless Martial God – Chapter 130

"Biarkan aku berlatih dengan damai, sialan! Enyah!." kata Lin Feng dengan sangat dingin. Pada saat itu, suhu atmosfir mulai turun lagi.

Lawan tidak memiliki ekspresi sombong yang sama seperti ketika dia tiba, dia tampak ketakutan. Lin Feng sangat kuat!

"Sial, apa yang harus aku lakukan sekarang?" kata lawan saat dia menghina dirinya sendiri karena telah menemukan seseorang yang sekuat Lin Feng.

Pada saat itu, banyak orang lain di ruang kultivasi lain juga telah kehilangan konsentrasi dan kultivasi mereka terganggu secara paksa. Mereka bisa merasakan Qi dingin tajam Lin Feng di atmosfer. Itu telah menginvasi seluruh menara dan sangat menindas. Tentu saja, mereka tidak akan pergi dan melihat apa yang sedang terjadi. Mereka tidak ingin mengundang masalah dari seseorang yang bisa menghasilkan Qi yang menakutkan.

"Maukah kamu keluar dari sini atau tidak?" kata Lin Feng sangat agresif dengan mata yang mengungkapkan niat membunuh. Musuh gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Dia melirik ke arah Lin Feng yang jahat dan kemudian pergi mencari ruangan lain di dalam menara. Kamarnya saat ini harus ditinggalkan bersama Lin Feng.

"Yang kuat bisa menggunakan agresivitas dan kekuatan untuk menakut-nakuti yang lemah. Itu adalah realitas dunia kultivasi. " pikir Lin Feng sambil mengingat kembali jiwanya ke dalam tubuhnya. Pemuda berpakaian hitam ingin mencuri kamar Lin Feng sampai Lin Feng menunjukkan kekuatan aslinya. Dia mengira Lin Feng lemah.

Orang kedua juga ingin merebut kamar Lin Feng karena mengganggu latihannya, tetapi mengingat kekuatan yang ditunjukkan Lin Feng, orang kedua telah ketakutan dan segera pergi. Dia tidak berani bertindak melawan seseorang yang begitu kuat. Itu akan bertindak sembarangan.

Jalan kultivasi penuh dengan orang-orang tidak baik yang tidak berarti apa-apa bagi kata welas asih. Seseorang yang lemah dan ramah akan terus-menerus diintimidasi. Seseorang yang kuat dan agresif akan dipuja. Yang kuat dihormati dan dijunjung tinggi oleh semua orang.

"Yuan Shan, kamu bisa menggunakan kamar itu. Anda juga harus menyiapkan beberapa batu kemurnian Anda sendiri. Jika tiga batu yang saya letakkan tidak cukup untuk berlatih selama tiga bulan, maka silakan gunakan batu Anda sendiri. " kata Lin Feng pada Yuan Shan. Yuan Shan mengangguk. Dia bahkan tidak mencoba mencegah Lin Feng meninggalkan ruang kultivasi kepadanya. Dia yakin bahwa dengan mengandalkan kekuatannya, Lin Feng tidak akan menghadapi kesulitan dalam menemukan ruangan lain di dalam menara.

"Duan Feng dan Jing Yun agak terlalu lemah. Jika Qi murni terlalu padat dan tebal, tidak akan berguna bagi mereka. Liu Fei, pergi ke kamar itu. " kata Lin Feng menunjuk ke ruangan lain.

Duan Feng dan Jing Yun tidak mengatakan apa-apa kecuali Liu Fei berkata: "Jika aku menggunakan yang itu, bagaimana denganmu?"

"Tidak perlu mengkhawatirkan aku. Saya akan menemukan orang lain yang lebih cocok untuk diri saya sendiri. "

"Baik."

Sampai jumpa dalam tiga bulan. kata Liu Fei dan kemudian segera masuk ke ruang kultivasi.

Lin Feng kemudian menyuruh Duan Feng dan Jing Yun mengikutinya sehingga dia bisa membantu mereka menemukan ruang kultivasi. Lantai sebelas dan dua belas sudah penuh sehingga mereka segera naik ke lantai tiga belas. Dia kemudian menemukan dua ruangan yang kosong untuk mereka berlatih.

Dari lantai sebelas, semua ruangan membutuhkan lebih sedikit batu kemurnian. Mereka hanya membutuhkan satu batu kemurnian dengan kualitas lebih rendah setiap hari. Salah satu batu kemurnian kualitas menengah Lin Feng sudah cukup untuk berlatih selama tiga bulan.

Itu membuat Lin Feng menghela nafas dengan sedikit penyesalan. Biaya budidaya terlalu tinggi, terutama bila seseorang ingin menanam lebih cepat. Jika dia tidak pergi ke kuil kuno maka dia tidak akan memiliki batu kemurnian sama sekali. Sekarang berkat candi kuno dia tidak hanya memiliki batu berkualitas rendah tetapi dia memiliki batu kemurnian kualitas sedang.

Semakin tinggi seseorang masuk ke dalam menara, semakin sedikit orang yang ada dan dengan demikian semakin banyak ruangan kosong. Mereka yang mau berlatih di ruangan ini tidak kuat. Mereka biasanya bahkan belum mencapai lapisan Ling Qi ketiga. Mereka juga siswa yang tidak memiliki banyak batu kemurnian untuk diolah.

Sebaliknya, pembudidaya yang kuat biasanya memiliki banyak batu kemurnian. Kultivator semacam itu ingin berlatih di lantai terendah menara dan jika mereka cukup kuat maka mereka bahkan akan berlatih di lantai dasar, tepat di sebelah urat nadi bumi di mana Qi murni sangat tebal dan padat.

Ini adalah lingkaran setan, mereka yang kuat dengan cepat menjadi lebih kuat sementara mereka yang lebih lemah berkembang jauh lebih lambat.

Lin Feng adalah yang terakhir tersisa dan dia membutuhkan kamar juga. Dia tidak ingin tinggal di puncak menara jadi dia segera kembali menuruni tangga. Dia melewati lantai sepuluh, sembilan…. dan tiba di lantai enam. Dia tiba-tiba berhenti.

Ada delapan ruang budidaya di lantai enam. Jika sebuah ruangan ditempati, lubang tempat pengguna memasukkan batu kemurnian akan sedikit berkedip.

Lin Feng berjalan berkeliling dan berhenti di sudut antara dua kamar yang ditempati. Dia kemudian duduk dan mulai bermeditasi.

Qi murni yang menyenangkan dan menyegarkan menyelimuti tubuhnya.

Lantai enam tidak terlalu jauh dari tanah. Bahkan jika Lin Feng tidak berada di sebuah ruangan, Qi murni yang berada di luar ruangan yang ditempati di lantai enam masih lebih padat daripada Qi murni di sebuah ruangan di lantai sepuluh. Di lantai sepuluh, Anda bahkan harus membayar tiga batu kemurnian dengan kualitas lebih rendah sehari untuk menggunakan ruangan. Tidak berada di sebuah ruangan tetapi duduk di luar kamar yang ditempati di lantai enam dengan demikian lebih menguntungkan untuk kultivasinya.

Jika siswa dapat memilih lantai yang mereka inginkan, mereka semua akan pergi ke lantai paling bawah tetapi jelas bagi semua orang bahwa mereka yang berlatih di lantai pertama sangat kuat. Hanya merekalah yang memiliki kesempatan untuk memilih kamar di lantai pertama. Kekuatan selalu menjamin akses ke hal-hal terbaik di dunia.

Tapi Lin Feng saat ini, sedang berkultivasi di luar ruangan di lantai enam. Ia segera masuk dalam kondisi meditasi. Dia tidak berpikir sedetik pun bahwa ini bukan hal yang normal untuk dilakukan.

Tidak lama kemudian, beberapa orang lewat dan melihat Lin Feng berlatih di luar ruang kultivasi. Mereka berpikir bahwa hal yang sangat aneh dilakukan di lantai bawah menara. Mereka semua sangat terkejut dengan tindakannya.

"Apa itu…? Anehnya, ada seorang pria yang bermeditasi di luar ruangan yang ditempati di lantai bawah. Bukankah dia takut terus-menerus diganggu dalam kultivasinya? " tanya salah satu orang yang melihat Lin Feng.

Kultivasi adalah tentang mencapai kedamaian dan ketenangan mutlak dalam hati seseorang. Itu mungkin untuk secara efisien menghirup Qi alam dari langit dan bumi hanya ketika keadaan pikiran itu tercapai.

Orang yang cemburu tidak akan ragu untuk mencoba mengganggunya.

Tapi Lin Feng sedang duduk di luar ruangan yang ditempati di mana banyak orang bisa lewat. Bagaimana mungkin itu tidak menarik perhatian orang lain? Tapi yang paling aneh adalah, Qi murni yang sangat tebal dan padat dengan cepat mengalir di sekelilingnya dan menembus ke dalam tubuhnya. Anehnya tidak ada yang mengganggunya.

"Orang itu… bahkan jika dia tidak memiliki batu kemurnian untuk kamarnya sendiri, dia seharusnya tidak berlatih di sana seperti itu… bagaimana jika seseorang mengganggunya pada saat yang paling penting dalam latihannya? Itu akan sangat mengerikan baginya. "

"Orang itu sangat bodoh. Jika orang jahat menyerangnya secara tiba-tiba, konsekuensinya akan menjadi bencana pada kultivasi di masa depan. "

Banyak orang memikirkan hal yang sama ketika mereka melewati Lin Feng dan melihatnya duduk di tempat terbuka. Sebenarnya dilarang mengganggu orang lain begitu mereka berada di dalam ruangan dan sudah mulai berlatih. Akademi Surgawi tidak menerima perilaku seperti itu karena mereka ingin memberikan lingkungan kultivasi terbaik kepada siswanya.

Tapi Lin Feng sama sekali tidak berada di dalam ruang kultivasi. Sebagai gantinya, dia memutuskan untuk belajar di luar kamar di lantai enam. Melakukannya sangat berbahaya.

Namun, Lin Feng sedang duduk di sebelah ruang kultivasi. Tiba-tiba, Qi murni di kamar sebelah Lin Feng menjadi semakin lemah. Beberapa orang memperhatikan ini dan menonton dengan ekspresi bingung.

Itu mungkin berarti waktu orang itu telah berlalu. Seseorang mungkin akan keluar dan melihat Lin Feng duduk di sana.

Pada saat yang sama, Lin Feng membuka matanya. Qi murni yang mengelilinginya semakin berhenti diserap ke dalam tubuhnya. Dia melihat ke pintu kamar di sebelahnya dan berdiri.

Kerumunan itu terkejut. Mereka baru saja mengerti mengapa Lin Feng duduk di luar ruangan yang ditempati. Dia tidak berencana untuk tinggal di luar ruangan untuk waktu yang lama saat berkultivasi. Dia hanya menunggu kamar bebas.

Tapi apakah Lin Feng akan mendapatkannya?

Pada saat itu, banyak orang mulai berjalan menuju ruangan itu dengan ekspresi mantap di wajah mereka. Dapat dimengerti bahwa mereka semua ingin memiliki akses ke sebuah ruangan di lantai enam menara.