Peerless Martial God – Chapter 131

shadow

Peerless Martial God – Chapter 131

Di lantai enam, Qi murni di dalam ruang kultivasi sudah sangat tebal dan kaya.

Beberapa orang telah melihat Lin Feng berkultivasi di luar ruangan di lantai enam. Awalnya, beberapa dari orang-orang ini sebenarnya hanya lewat dan menuju ke lantai yang lebih tinggi tetapi karena mereka menemukan pemandangan yang menarik, mereka berhenti di lantai enam dan melupakan rencana mereka sebelumnya. Selain itu, beberapa dari mereka juga tertarik dengan ruangan yang sedang dibuka meskipun mereka tidak memiliki kekuatan yang dibutuhkan untuk memesan ruangan seperti itu secara normal.

Jika mereka berhasil mendapatkan ruang kultivasi itu, mereka pasti dapat meningkatkan kecepatan kultivasi mereka.

Cahaya yang dipancarkan oleh Qi murni akhirnya benar-benar tumpul di dalam ruangan. Pintu batu mengeluarkan suara gemuruh saat mulai membuka sendiri. Semua orang mulai mengambil langkah menuju pintu dan dengan lekat-lekat menatapnya saat pintu itu terbuka.

Akhirnya, pintu terbuka sendiri dan semua orang menatap siluet yang datang dari ruangan itu. Itu adalah seorang pria muda dengan pedang di punggungnya. Ketika dia melihat kerumunan itu, senyum aneh dan penuh teka-teki muncul di wajahnya.

"Kalian semua menginginkan kamar ini?" kata pemuda dengan pedang panjang itu. Dia memiliki ekspresi yang sangat jahat di wajahnya. Tidak ada yang menjawab di kerumunan tetapi ekspresi di wajah mereka menunjukkan bahwa mereka benar-benar menginginkannya.

"Jika kamu menginginkannya maka aku akan memberikannya kepadamu." kata pemuda dengan senyum jahat di wajahnya. Dia menjauh dari pintu masuk dan berdiri di samping, untuk mengizinkan mereka masuk ke kamar.

Pada saat itu, tidak ada orang di ruangan itu dan pintunya terbuka lebar. Kerumunan itu melihat ke arah ruangan seolah-olah mereka adalah sekelompok orang yang kelaparan yang sedang melihat gunung makanan.

Namun alih-alih bergegas ke kamar, tidak ada yang bergerak sama sekali. Mereka semua saling memandang dan tidak bergerak menuju ruangan.

Tidak ada yang bergerak karena mereka tahu bahwa orang pertama yang menuju ruangan akan diserang oleh orang lain. Bahkan jika itu adalah saudara laki-laki mereka, mereka akan menyerangnya. Keserakahan mereka benar-benar kuat.

Tidak ada yang mau menjadi orang pertama yang bergerak menuju ruangan.

Tentu saja, selalu ada pengecualian! … Dan Lin Feng tanpa rasa takut mulai bergerak menuju ruangan.

Lin Feng berjalan menuju ruangan terlihat alami dan nyaman. Sambil berdiri di depan pintu, dia berbalik dan melihat ke kerumunan.

"Saya yang pertama menunggu di sini. Kamar ini milikku. Kamu harus pergi dan mencari yang lain. "

Orang-orang di kerumunan itu menatapnya dengan senyum dingin di wajah mereka. Yang pertama? Apa artinya itu bagi mereka? Itu tidak berarti apa-apa bagi orang-orang ini. Dalam dunia kultivasi, satu-satunya cara untuk membujuk orang adalah dengan kekuatan. Bersikap adil dan adil bukanlah argumen yang akan didengarkan orang-orang ini.

Selain itu, dia menyuruh mereka mencari kamar lain. Di bawah lantai sepuluh, hampir tidak mungkin menemukan ruangan kosong. Apa yang dia ingin mereka lakukan? Pergi ke puncak menara?

"Anda tidak dapat memiliki ruangan itu. Enyah." kata salah satu dari mereka sambil dengan dingin menatap Lin Feng.

"Hehe. Jika Anda ingin memiliki ruangan itu, Anda harus terlebih dahulu memasukkan beberapa batu kemurnian. " kata orang lain dengan senyum jahat di wajah mereka. Mereka berpikir bahwa saat Lin Feng akan memasukkan batu kemurniannya ke dalam lubang, itu akan menjadi saat terbaik untuk menyerangnya.

Lin Feng melirik kerumunan. Tidak ada yang menyerangnya sama sekali.

Qi yang sangat dingin muncul dari tubuh Lin Feng dan roh esnya muncul di belakangnya.

Roh esnya tidak berhenti menyebar di atmosfer. Semuanya menjadi putih dengan lapisan es.

Es itu terlalu dingin dan terlalu kuat!

Tapi itu tidak menakut-nakuti orang banyak. Terlepas dari beberapa siswa yang lemah, kebanyakan dari mereka sangat kuat.

"Siapapun yang menginginkan kamar ini, kamu bebas untuk datang dan mencoba mengambilnya dariku." kata Lin Feng dengan nada dingin. Suasana tiba-tiba menjadi lebih dingin!

Beberapa pedang Qi juga muncul dari tubuhnya dan menyerbu atmosfer bersama dengan es Qi, memancarkan suara siulan saat Qi berputar di udara.

Qi esnya setajam pedangnya Qi. Itu hampir menembus kulit orang.

Rambut panjang Lin Feng bergoyang karena angin yang diciptakan oleh Qi-nya yang dilepaskan ke atmosfer. Dia tampak seperti seorang kultivator berpengalaman tetapi dia juga memiliki ekspresi percaya diri di wajahnya.

Kekuatan pedang! kerumunan itu tercengang dan ketakutan oleh kekuatan pedang dingin yang sangat kuat dan kuat yang tersembunyi di dalam Qi! Tak heran pemuda ini bisa begitu agresif.

Meskipun kekuatan pedang yang muncul dari tubuhnya hanya tersebar dengan kekuatan lapisan Ling Qi ketiga, itu sangat kuat dan tajam. Bahkan bisa menjadi cukup kuat untuk mengalahkan beberapa pembudidaya lapisan Ling Qi keempat.

Selain itu, kekuatan pedangnya ditambah dengan roh es membuatnya sangat sulit untuk dikalahkan bahkan untuk seorang pembudidaya lapisan Ling Qi keempat.

Tetapi di kerumunan, ada beberapa orang yang merupakan pembudidaya lapisan Ling Qi keempat dan mereka lekat-lekat menatap Lin Feng.

Semua orang yang merupakan lapisan Ling Qi ketiga meninggalkan kerumunan satu demi satu. Mereka telah berkecil hati oleh energi gabungan yang telah dilepaskan Lin Feng.

"Aku menyuruhmu untuk menyerangku tapi kamu tidak, aku menyuruhmu pergi tapi kamu juga tidak pergi. Apa apaan! Betapa bimbang dan ragu-ragunya Anda sekalian! Kalian pasti tidak memiliki keberanian dan tekad yang dibutuhkan saat berjalan di jalur kultivasi. " kata Lin Feng dengan dingin.

Dia mengambil beberapa langkah ke depan dan pedang Qi serta es Qi yang muncul dari tubuhnya tumbuh lebih kuat dan lebih kuat.

Delapan Pemogokan Kehancuran! kata Lin Feng sambil menyerang dengan kedua tangannya. Pedang campuran Qi dan es muncul dan menyebar ke seluruh atmosfer. Lin Feng secara mengejutkan adalah orang yang mengambil inisiatif untuk menyerang.

Kerumunan itu bergerak pada saat yang sama dan mencegat delapan serangan serangan penghancuran Lin Feng… tapi pada saat yang sama Lin Feng mulai berlari ke depan dan cahaya yang luar biasa muncul di pedangnya.

Tiba-tiba cahaya terang menembus udara hanya menyisakan cahaya yang luar biasa.

Beberapa orang dalam kerumunan tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk memblokir serangan itu dan terlempar ke belakang saat darah memercik di sekitar mereka.

Semua pembudidaya lapisan Ling Qi keempat ini telah menyerang pada saat yang sama dan itu telah menjadi pemandangan yang sangat kacau.

"Pedang Nirvana!"

Pedang Qi yang menciptakan angin puyuh di udara muncul di sekitar pedang panjang Lin Feng. Ice Qi, pedang Qi, kekuatan pedang dan pedangnya nirwana mulai menyebar bersama di udara seolah-olah mereka berada dalam fusi lengkap. Kekuatan bergerak dengan kecepatan cahaya dengan dominasi sombong.

Namun, serangan musuh ada dimana-mana. Ada terlalu banyak orang dan serangan mereka terkadang membatalkan serangan orang lain meskipun tujuan awal mereka adalah menyerang Lin Feng bersama. Itu telah menjadi kekacauan total.

Suara gemuruh tak henti-hentinya menyebar ke seluruh atmosfer dan semakin rendah dan semakin rendah sampai keheningan menyerang udara lagi. Mereka semua terkejut. Ada begitu banyak orang dan mereka semua menyerang Lin Feng pada saat yang sama tetapi tidak mampu mengalahkannya. Tanpa struktur apa pun untuk serangan mereka, mereka terlalu kacau.

"Aku akan memberimu kesempatan kedua. Apakah ada orang lain yang masih ingin mencoba ruang kultivasi ini? " kata Lin Feng sambil dengan dingin melirik kerumunan.

Seluruh kerumunan hanya lekat-lekat menatap Lin Feng. Tidak ada yang berani bergerak. Sudah dibuat sangat jelas bahwa tidak ada yang menginginkan pertempuran satu lawan satu melawan Lin Feng.

"Karena kamu tidak berani melawan aku lebih lama lagi maka jangan mencoba mencuri dariku lagi atau lain kali kamu semua akan mati." kata Lin Feng yang masih memancarkan Qi dingin yang kuat ke udara. Tak seorang pun di antara kerumunan yang berani meragukan kata-kata Lin Feng. Jika mereka mencoba mencuri kamarnya, dia benar-benar akan membunuh mereka.

Lin Feng berbalik dan tidak melihat kerumunan lagi. Dia mengeluarkan tiga batu kemurnian dengan kualitas sedang dan memasukkannya ke dalam lubang di dinding.

Pada saat itu, Qi murni yang cemerlang dan bersinar muncul. Ada jumlah Qi murni yang luar biasa di dalam ruangan. Seluruh kerumunan melihatnya dengan tatapan iri.

Orang-orang ini tampak seperti mereka ingin menyerang Lin Feng lagi karena keserakahan murni, namun ketika mereka mengingat adegan sebelumnya mereka dengan cepat menjadi tenang.

Mereka semua adalah pembudidaya yang sangat kuat. Mereka semua telah menembus ke lapisan Ling Qi keempat dan Lin Feng dari lapisan ketiga Ling Qi secara mengejutkan berhasil menakut-nakuti mereka sampai mati sejauh tidak ada dari mereka yang berani menyerangnya lagi.

Jika berita itu menyebar, mereka semua akan kehilangan muka. Tidak ada yang akan percaya bahwa mereka kalah karena Lin Feng terlalu kuat, mereka lebih suka berasumsi bahwa beberapa siswa dari lapisan Ling Qi keempat itu terlalu lemah.

Lin Feng hendak masuk ke ruang kultivasi ketika suara yang dingin dan terlepas mengatakan sesuatu: "Tunggu, tunggu!"

Lin Feng perlahan berbalik dan melihat orang yang sedang berbicara. Pria muda dengan pedang panjang itulah yang awalnya meninggalkan ruangan.

"Kamu sepertinya melupakan seseorang." kata pemuda dengan senyum aneh dan jahat di wajahnya yang membuat Lin Feng memiliki senyum aneh juga seolah-olah dia jijik.

"Jika Anda ingin mengatakan sesuatu, katakan dengan cepat daripada membuat saya membuang waktu kultivasi saya!" kata Lin Feng dengan agresif.

Pemuda dengan pedang panjang itu membuat senyum jahat dan berkata: "Awalnya saya bermaksud memberi tahu Anda bahwa saya akan memberi Anda kamar hanya jika Anda memberi saya tiga batu kemurnian dengan kualitas sedang tetapi sekarang saya akan meminta enam sebagai gantinya. Jika tidak, Anda harus mengembalikan kamar saya! "

Murid Lin Feng menyusut. Kembalikan kamar itu?

Dia menuntut enam batu kemurnian dengan kualitas sedang? Konyol sekali.

Selain itu, ketika Lin Feng memasukkan tiga batu kemurnian ke dalam lubang, pria itu tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia hanya menunggu saat Lin Feng selesai sehingga dia bisa menyerangnya dan mencuri kamarnya.

Orang ini telah menghitung semuanya. Tidak heran dia berdiri di sana sepanjang waktu. Betapa tidak tahu malu.

Penonton juga jengkel. Orang itu benar-benar tidak tahu malu. Mereka berpikir tentang betapa mengerikan jadinya jika mereka adalah Lin Feng.

"Apa? Apakah ada masalah." kata pemuda itu ketika dia melihat bahwa Lin Feng tidak menjawab. Pria muda itu memiliki senyum jahat di wajahnya.

Lin Feng menatapnya sejenak dan kemudian berkata: "Sekarang, saya akan menyarankan Anda untuk lari dan pergi sejauh mungkin dari pandangan saya."