Peerless Martial God – Chapter 1313

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1313

Chapter 1313: Mimpi Buruk Klan Yang

"Ini Lin Feng, serang dia!" Wajah Yang Zi Ye pucat pasi. Beberapa orang bangkit di udara pada saat yang sama dan menyerang wilayah iblis, tetapi Lin Feng mengeluarkan pedangnya, yang berisi tiga jenis energi muskil, dan segera membunuh seorang pembudidaya lapisan Zun Qi keempat.

"Dia membunuh seorang kultivator dari lapisan Zun Qi keempat hanya dengan satu serangan pedang!" pikir Yang Zi Ye. Wajahnya bahkan lebih pucat. Baru sekarang dia mengerti apa yang telah dilakukan Lin Feng saat itu, dia telah menciptakan ketegangan antara Pulau Sembilan Naga dan Klan Yang dan dia belum mati karena Qi Laut Huang yang sunyi. Pengetahuan kultivasi Lin Feng terlalu dalam.

Darah terus tumpah di mana-mana saat selusin pembudidaya Zun meninggal dalam sekejap mata, semua di depan Yang Zi Ye.

Yang Zi Ye menghela nafas begitu dia melihat Lin Feng mengarahkan pedangnya padanya. Dia tidak mengira seluruh hidupnya akan berubah karena Lin Feng, yang dia temui di sebuah kapal di Laut Huang.

"Itu semua salah ku." ketika pedang Lin Feng mendekatinya, Yang Zi Ye menutup matanya dan air mata mengalir di pipinya. Lin Feng telah menyelamatkannya, dan jika Klan Yang berterima kasih, semuanya bisa saja berbeda.

Di luar restoran, kerumunan ingin tahu apa yang terjadi di dalam. Dengan sangat cepat, mereka melihat siluet meninggalkan restoran dan melarikan diri. Itu pasti orang yang menyebabkan masalah, tapi dia tidak mati, yang berarti para pembudidaya Klan Yang itu adalah …

"Pergi, mari kita lihat." kerumunan menunggu beberapa menit. Setelah mereka melihat tidak ada yang mengejarnya dan sepertinya tidak ada yang terjadi di restoran lagi, mereka mengintip ke dalam restoran.

"Semua anggota Klan Yang terbunuh!" bisik seseorang. Mereka tidak bisa mempercayainya. Ada pembudidaya lapisan Zun Qi ketiga dan keempat, bahkan Yang Zi Ye bersama mereka!

Yang Zi Ye dengan tenang berbaring di sana, dia tidak terlihat takut, malah dia tampak seperti sedang tidur. Kerumunan bahkan melihat air mata mengering di sudut matanya.

"Tiantai!" mereka pikir. Mungkin orang itu telah menyembunyikan tingkat kultivasinya serta penampilannya. Klan Yang telah membantu Kastil Tian Long membunuh orang-orang dari Tiantai sebelumnya, dan sekarang Tiantai ingin balas dendam.

"Klan Yang layak mendapatkannya. Meskipun Kastil Tian Long datang ke sini, itu masih terlalu berbahaya untuk menyinggung Tiantai. " pikir beberapa orang. Mereka tidak berani mengatakan itu kepada siapa pun.

"Pindah!" Ayah Yang Zi Ye menjadi pucat pasi setelah dia tiba di restoran. Dia telah kehilangan seorang putra di Klan Qiu dan sekarang anak terakhirnya, putrinya, telah meninggal!

Banyak orang dari Klan Yang dengan cepat tiba di restoran, Tiantai, semuanya memikirkan kelompok yang sama.

Satu jam kemudian, di gedung pemerintah Klan Yang. Kakek dari Klan Yang sedang melihat mayat. Terlepas dari Yang Zi Ye dan para pembudidaya kuat yang telah terbunuh di restoran itu, pembudidaya yang lebih kuat dari Klan Yang terbunuh di lokasi lain segera setelah pertarungan bar.

"Menguasai!" kata seseorang bergegas ke istana. Orang itu tampak hancur dan tidak ingin berbicara.

"Berbicara!" tanya orang tua dari Klan Yang.

"Beberapa anggota klan kami terbunuh di pasar, termasuk Master Yang Lie!" kata orang itu, tidak mengangkat kepalanya. Status sosial Yang Lie bahkan lebih tinggi dari Yang Zi Ye, dia adalah paman Yang Zi Ye.

"Tap tap tap …" orang lain tiba dan wajah orang tua itu berubah pucat pasi.

"Berbicara!" kata orang tua itu bahkan sebelum orang itu tiba.

"Tuan, Tuan Muda kelima adalah …" kata orang itu.

"Kacha!" kursi lelaki tua itu meledak. Dia sangat marah, "Cepat, beritahu semua orang untuk kembali. Tidak ada yang bisa tinggal di luar! " kata orang tua itu. Klan Yang adalah kelompok terkuat di Kota Tian Yuan, mereka menjalankan banyak bisnis di kota, pasar terbuka, toko harta karun, dan sebagainya. Mereka harus menghentikan aktivitas mereka untuk sementara waktu.

Orang tua itu pergi ke bagian belakang ruangan, ke pintu. Dia memasuki ruangan, di mana beberapa orang sedang duduk di dalamnya.

"Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu sedang melacak setiap gerakan mereka?" kata orang tua itu kepada salah satu orang yang sedang duduk.

Orang itu mengangkat kepalanya dan menatap orang tua itu, "Apakah kamu menyalahkan saya?"

"Saya tidak akan berani!" Orang tua itu sangat marah, tetapi dia tidak berani menyinggung perasaan orang-orang itu.

Orang itu menatap orang tua itu, membuatnya merasa tidak nyaman. Dia tidak tahu apa yang orang tua itu pikirkan, sebelum akhirnya, dia mencari ke tempat lain dan berkata, "Bersabarlah, mereka sudah berada di luar Kota Tian Yuan. Tiga orang sudah datang ke Kota Tian Yuan, jadi mereka tidak bisa berbuat banyak. Pasukan mereka semua mungkin akan datang ke klan besok, pada saat itu kami akan menghancurkan mereka semua! "

Saat dia mengucapkan kata "hancurkan", dia terdengar kejam.

"Aku lega, aku tahu kamu sangat kuat, jadi kita harus memusnahkan mereka!" kata orang tua itu.

Di luar Klan Yang, ada area yang luas di mana hanya sedikit orang yang berkelana. Biasanya tenang, tetapi pada saat itu, suara keras memecah kesunyian, serta ledakan. Tanah retak saat siluet turun dari langit dan dengan keras mendarat di tanah. Namun, itu sebenarnya adalah mayat.

Para penjaga Klan Yang terkejut ketika mereka melihat mayat itu, wajah mereka menjadi pucat pasi.

"Itu Yang Qiong, itu master Yang Qiong!"

Para penjaga tidak tahu harus berbuat apa, ketakutan karena ketakutan. Yang Qiong adalah anggota keempat dari Klan Yang yang berasal dari garis keturunan yang sebenarnya.

Setelah beberapa saat, seekor kuda dengan mayat di punggungnya tampak berlari ke arah mereka.

Satu hari berlalu, hari kematian yang panjang. Begitu malam tiba, terdengar lebih banyak teriakan dan semua orang ketakutan. Setiap kali pembudidaya kuat dari Klan Yang pergi, mereka tidak akan menemukan siapa pun yang hidup, hanya mayat.

Anggota biasa dari Yang Clan tidak mempercayai Tian Long Divine Castle sebanyak pemimpin mereka. Mereka takut pada kelompok kekaisaran yang berpengaruh dan lebih suka menjauh dari orang-orang itu, tetapi mereka tidak punya pilihan dalam hal ini.

Satu hari penuh berlalu dan orang-orang Tiantai masih belum muncul.

Kaboom! Orang tua dari Klan Yang sangat marah, mengepalkan tinjunya dengan agresif. Dia kembali ke kamar kecil di belakang aula istananya. Dia menyadari bahwa Kastil Tian Long sedang menunggu Tiantai tiba, tetapi tidak ada yang datang! Sebaliknya, Tiantai hanya bermain-main dengan mereka.

"Tiga hari telah berlalu dan mereka masih belum datang. Saya akan mengirimkan beberapa orang. " kata seorang kultivator di bagian atas lapisan Zun Qi kepada orang tua dari Klan Yang.

Di luar Kota Tian Yuan, orang-orang Tiantai masih menunggu di puncak gunung. Tian Chi bahkan telah kembali.

"Saudaraku, kapan kita akan pergi dan membunuh Klan Yang?" tanya seseorang dengan tenang.

Tian Chi berbalik, tersenyum dan berkata, "Mengapa kita harus pergi?" Kita bisa menunggu mereka, bukankah itu lebih baik? "