Peerless Martial God – Chapter 1345

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1345

Chapter 1345: Kiss You Goodbye

Lin Feng menatap Jenderal Narang, pedang Qi terpancar dari matanya. Meskipun dia baru menembus lapisan Zun Qi pertama, dia sangat agresif.

Tentu saja, setelah apa yang terjadi dengan Jing Yun, tidak ada yang berani menyinggung perasaannya lagi. Bahkan setelah Lin Feng kembali ke rumah.

"Jenderal Narang, hati-hati, dia baru saja menembus lapisan Zun Qi pertama, tapi dia dapat dengan mudah membunuh orang yang telah menembus lapisan Zun Qi kelima." kata pangeran kepada jenderal, menggunakan telepati. (Editor: Apakah ini tampak sedikit tidak berguna mengingat dia sudah membunuh pembudidaya zun tingkat 5?)

"Terima kasih telah memperingatkan saya, Yang Mulia." kata Jenderal Narang kepada pangeran menggunakan telepati. Dia memandang Lin Feng dan berkata, "Yang Mulia, saya membuat kesalahan, mari kita akhiri di sini. Silahkan."

Dia ingin menyerah.

"Pemuda itu menakutkan dan dia berasal dari Kerajaan Es dan Salju, tidak mengherankan jika Jenderal Narang meminta maaf. Bahkan keluarga kekaisaran dari Kekaisaran Gunung Es tidak berani menyinggung perasaannya. " pikir orang banyak.

"Anda harus meminta maaf kepada Mo Clan dan teman saya Jing Yun!" kata Lin Feng. Jenderal Narang terlihat kesal, minta maaf kepada Klan Mo?

"Pfew …" dia menarik napas dalam-dalam, mendarat di tanah, melihat ke Mo Clan dan Jing Yun dan berkata, "Maafkan klan saya, anak saya dan saya menyinggung Anda."

Klan Mo tidak bisa mempercayainya. Narang Yu telah membuat mereka takut sampai mati dan sekarang ayah Narang Yu, sang jenderal, meminta maaf kepada mereka secara langsung.

Semuanya terjadi karena pemuda yang telah membunuh semua pejabat senior dari Klan Mo. Sekarang Klan Mo mendapatkan kembali reputasi mereka berkat dia.

Lin Feng telah melakukan semua itu untuk Jing Yun. Meskipun dia bisa menghancurkan Klan Narang, dia tidak perlu melakukannya. Dia hanya harus meyakinkan Jenderal Narang dan Jing Yun akan aman. Jenderal Narang bisa mengurus sisanya dan memberitahu anggota klannya untuk tidak menyinggung perasaannya.

"Aku akan meninggalkan benang kesadaran untuk Jing Yun, jika aku tahu bahwa Klan Narang ingin menyerangnya, aku akan menghancurkan klanmu! Sekarang, pergilah sekarang! " kata Lin Feng. Jenderal Narang berbalik dan bangkit di udara. Anggota Klan Narang tetap tidak bisa berkata-kata. Mereka hanya mengikuti Jenderal Narang karena jika mereka tetap tinggal, mereka hanya akan kehilangan muka.

Sampai ketemu lagi, temanku. kata pangeran kepada Lin Feng dengan sopan, lalu dia pergi.

Lin Feng memperhatikan saat kerumunan pergi dan kemudian mendarat di kerumunan di depan anggota Mo Clan, "Apa yang harus saya lakukan dengan Anda karena telah menggunakan Jing Yun?"

"Yun Yao!" pikir banyak orang, menatapnya seolah memohon bantuannya.

Mo Yun Yao memandang Lin Feng dan berkata, "Yang bersalah sudah mati, yang lain tidak melakukan apapun. Bisakah kamu melepaskan mereka? "

Lin Feng memandang Mo Yun Yao dengan dingin dan meninju udara. Ngarai raksasa muncul di tanah.

"Aku ingin menghancurkan Mo Clan, tapi karena Jing Yun dan Mo Yun Yao dekat satu sama lain, aku akan melepaskanmu. Jika ada yang berani menyinggung Jing Yun lagi, aku akan menghancurkan Klan Mo. " kata Lin Feng. Semua orang tampak ketakutan dan tidak berani melirik Jing Yun.

"Jing Yun, aku akan meninggalkan benang kesadaran di tubuhmu." kata Lin Feng. Dia membuka mata ketiganya dan cahaya pindah ke mata ketiga Jing Yun.

"Jing Yun, apa kamu yakin ingin tinggal?" tanya Lin Feng menggunakan telepati.

"Ya, saya akan tetap di sini. Ada pria yang mencintaiku dan ingin melindungiku, itu cukup baik untukku. " jawab Jing Yun, tersenyum dan melirik Mo Yun Yao. Mo Yun Yao mengerti bahwa Lin Feng bertanya padanya apakah dia ingin tinggal atau pergi, jadi dia berkata, "Saya berjanji akan menjaganya sampai saya mati, saya tidak akan membiarkan siapa pun mengganggunya lagi."

"Saya percaya kamu." kata Lin Feng menepuk bahu Mo Yun Yao.

"Terima kasih." jawab Mo Yun Yao mengangguk, lalu dia berkata, "Masuk dan duduklah!"

"Ya, Lin Feng, silakan masuk!" siad Jing Yun.

Tapi Lin Feng menggelengkan kepalanya, dia melirik anggota Mo Clan, memberi mereka pandangan mengancam terakhir.

"Tidak, saya berkeliling dan hanya mendengar tentang Anda secara kebetulan. Sekarang setelah aku tahu kamu di sini, aku akan kembali! " kata Lin Feng tersenyum. Dia menepuk bahu Mo Yun Yao dan Jing Yun, tersenyum dan berkata, "Hati-hati!"

Kemudian, dia berbalik dan pergi. Jing Yun punya keluarga dan rumah, Lin Feng bahagia untuknya.

"Lin Feng!" kata Jing Yun, Lin Feng berbalik dan menatapnya. Dia berlari ke arahnya dan memeluknya.

Jing Yun berada di ujung jari kakinya saat dia mencium bibirnya, lalu dia tersenyum dengan cara yang gemilang, berbalik dan melarikan diri. Mereka berdua akan mengingat ciuman itu selamanya.

"Hati hati!" kata Lin Feng, berbalik dan pergi kali ini.

Jing Yun kembali ke Mo Yun Yao dan melihat Lin Feng pergi, "Yun Yao, Lin Feng dulunya adalah sesama murid saya di negara yang sangat kecil. Dia selalu sangat berbakat dan menjadi sangat kuat. Saya selalu mencintainya lebih dari apapun. Saya tahu Anda mungkin sedih mengetahui hal itu, tetapi jika saya tidak melakukannya, saya akan menyesalinya selama sisa hidup saya. Mulai sekarang, Lin Feng tidak akan pernah menjadi bagian dari hidupku, selamanya. Aku hanya akan menjadi istrimu. "

Yun Yao memeluknya dan berkata, "Jing Yun, aku tidak bisa menyalahkanmu. Jika aku pernah bertemu denganmu sebelumnya, itu akan berbeda, tapi sekarang, mari kita hidup bahagia bersama. "

Di kejauhan, seseorang sedang melihat mereka dan tersenyum juga.

"Kamu tidak ingin meninggalkan kekasih kecilmu!" kata Yi Ren Lei dengan marah pada Lin Feng, yang sudah mengubah wajahnya lagi.

Kamu adalah kekasih kecilku! kata Lin Feng meletakkan lengannya di pinggang Yi Ren Lei dan menariknya ke arahnya.

"Tapi sebentar lagi kita tidak akan menjadi kekasih lagi, jangan sedih saat kita berpisah." kata Yi Ren Lei, tersenyum dan melingkarkan tangannya di leher Lin Feng.

"Karena memang seperti itu, mari nikmati beberapa hari terakhir ini." kata Lin Feng, memeluk Yi Ren Lei lebih erat lagi.

Mereka berbalik dan pergi, tersenyum. Selama beberapa hari berikutnya, mereka bercinta di mana-mana: di pegunungan, di sumber air panas, dan sebagainya. Lin Feng merasa bahwa meskipun dia tidak berlatih kultivasi dengan serius, dia masih mendapat manfaat dari semua jenis kelamin!