Peerless Martial God – Chapter 1349

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1349

Chapter 1349: Penentuan Es

Lin Feng berjalan menuju Yi Ren Lei dan berkata, “Area ini ditutup, jadi kami terjebak di sini. Bagaimana kita pergi ke lantai lima? ”

“Jika utusan tidak muncul, kita mungkin harus menunggu.” kata Yi Ren Lei. Dia juga tidak tahu. Ini juga pertama kalinya dia di kuil.

“Mari kita duduk.” kata Lin Feng. Mereka berlari ke gunung dan duduk bersila.

“Hei…” kata seorang pemuda yang mengenakan kemeja tanpa lengan dan memiliki otot bisep yang menonjol.

"Apakah kamu bicara padaku?" tanya Lin Feng.

“Tentu saja, aku baru saja melihat pertarunganmu. Kamu baik-baik saja, tapi kenapa kamu memiliki darah naga? ” tanya pemuda itu.

Aku minum darah naga dan mengembunkannya. kata Lin Feng.

"Pantas. Ini tidak cukup murni, itu sebenarnya mencemari Qi Anda. " kata pemuda itu. Lin Feng tampak terkejut.

“Siapa tuanmu?” tanya lawan bicara Lin Feng. Lin Feng menjawab, "Guru?"

"Jika kamu tidak ingin memberitahuku, itu tidak masalah." kata orang itu. Lalu dia menutup matanya. Lin Feng ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia memutuskan untuk tidak melakukannya. Orang-orang di sana memiliki kepribadian mereka sendiri, meskipun mereka sedikit eksentrik. Persis seperti pria yang baru saja dibunuh Lin Feng. Awalnya, Lin Feng baru saja mengajukan pertanyaan kepadanya, tetapi kemudian dia menyerangnya.

Setelah beberapa waktu, Lin Feng bersin, membuatnya cemberut. Dia membuka matanya dan menatap Yi Ren Lei, Yi Ren Lei menatapnya kembali.

“Tempat ini semakin dingin.” pikir Lin Feng.

Yi Ren Lei mengangguk dan melihat sekeliling, salju mulai turun.

Apakah ini tes? bisik Yi Ren Lei.

Banyak orang membuka mata mereka dan melihat butiran salju.

Yi Ren Lei membuat energi es mengalir ke seluruh tubuhnya, menggunakan kepingan salju untuk membantunya berlatih kultivasi. Lin Feng menutup matanya lagi dan melepaskan energi muskil, seolah dia sedang belajar.

“Semakin banyak es yang ada, semakin dingin esnya, tapi mengapa?” pikir Lin Feng. Itu adalah pertanyaan biasa yang tampak jelas bagi orang lain. Dingin dan Panas tidak memiliki batas, tetapi bukankah es Qi berasal dari es itu sendiri?

Ketika es dan es bergabung bersama, itu tetaplah es, tapi bagaimana dengan energi muskil? Energi muskil sulit untuk dipadatkan karena ada jenis yang berbeda.

“Angin kencang dan begitu juga ruang kosong. Saat mengkondensasi angin dan energi ruang kosong, Anda harus mempertimbangkan kecepatan untuk membuatnya menyatu dengan sempurna. Tetapi ketika Anda membuat angin, ruang kosong, dan energi yang sunyi bergabung bersama, Anda harus mulai dengan membuat energi destruktif mereka menyatu. Ini sama dengan energi yang menggelegar. " pikir Lin Feng. Dia baru saja mengerti sesuatu! Dia harus memahami persamaan antara energi muskil yang berbeda untuk membuat mereka menyatu dengan sempurna.

“Skill Vayu Death milikku mengandung energi muskil angin, guntur, sunyi dan kosong karena memiliki kesamaan poin: energi destruktif. Energi musnah api juga mengandung energi destruktif, jadi jika saya fokus pada titik itu, saya bisa membuat energi muskil api bergabung bersama mereka dan serangan saya akan meledak! ” pikir Lin Feng. Sekarang dia sangat bersemangat, sangat bersemangat sehingga dia lupa tentang dinginnya.

Yi Ren Lei merasa kedinginan, hingga dia menggigil. Dia ingin menggunakan kesempatan ini untuk berlatih kultivasi, tetapi dia menjadi terlalu dingin. Dia memandang Lin Feng, dan memperhatikan sikap bersemangatnya.

"Apa yang salah?" tanya Lin Feng, ketika dia melihat Yi Ren Lei sedang menatapnya dengan marah. “Aku sangat kedinginan, sayangku!”

"Kemari." kata Lin Feng, membuka kakinya dan melingkarkan dirinya di sekitar Yi Ren Lei. "Bagaimana dengan sekarang?"

"Jauh lebih baik!" kata Yi Ren Lei.

Tapi itu tidak berlangsung lama, bahkan semakin dingin.

Lin Feng meletakkan jarinya di bibir Yi Ren Lei, memperhatikan bahwa itu ditutupi dengan lapisan es.

“Saya tidak dapat menggunakan energi es untuk memblokir es, jika tidak maka akan semakin buruk. Apakah kita akan mati kedinginan, sayangku? ” tanya Yi Ren Lei, menggigil.

“Jangan terlalu memikirkannya, pelajari saja energi muskil es dan salju di sini dan itu akan menjadi lebih mudah.” kata Lin Feng pada Yi Ren Lei.

"Kamu keren." kata Yi Ren Lei tersenyum. Lin Feng memutar matanya dan tersenyum, "Apakah kamu mencoba untuk membuatku bergairah?"

“Siapa lagi yang akan saya coba untuk hidupkan?” kata Yi Ren Lei, tersenyum jahat. Kemudian, dia menutup matanya lagi dan merasakan dinginnya, tapi itu tidak lagi menyakitinya.

“Ah…” setelah sekian lama, seseorang berteriak dengan marah. Orang itu melepaskan niat es yang mengerikan, tetapi tubuhnya membeku menjadi es batu!