Peerless Martial God – Chapter 135

shadow

Peerless Martial God – Chapter 135

Ketika pria muda berbaju hitam merasakan Qi dingin Lin Feng bergerak ke arahnya, dia tidak bisa membantu tetapi menggigil. Keringat dingin mengalir di punggungnya.

"Ini adalah Akademi Surgawi, siswa dapat bertarung tetapi mereka tidak dapat membunuh!" kata pria muda berbaju hitam. Dia merasa seperti akan pingsan. Dia sangat ketakutan.

"Aku tahu." kata Lin Feng dengan dingin. Pria muda berbaju hitam merasa lega mendengar ini. Itu memberinya harapan.

"Tetapi saya juga tahu bahwa mengganggu orang lain adalah dilarang selama mereka berada di ruang kultivasi… dan apa yang telah Anda lakukan selama tiga bulan terakhir ini?" kata Lin Feng yang membuat pemuda berbaju hitam jatuh kembali ke keadaan paniknya.

"Saya akui bahwa saya melanggar aturan tetapi konsekuensinya tidak penting jika dibandingkan dengan membunuh seorang siswa. Membunuh seorang siswa sama sekali berbeda. "

"Apakah kamu mencoba menakut-nakuti aku?" kata Lin Feng. Pria muda berbaju hitam semakin ketakutan setiap saat. Dahinya berkeringat.

"Selain itu, konsekuensinya tidak penting?" kata Lin Feng sambil melirik Liu Fei yang malang dan kelelahan. Dia kemudian menambahkan: "Nah, itu pendapat Anda. Seperti yang saya lihat, konsekuensi dari Anda telah melecehkannya selama tiga bulan jauh lebih serius daripada mengambil hidup Anda yang menyedihkan. "

"Kamu tidak bisa membunuhnya." ulang Cui Ting yang menarik perhatian Lin Feng. Lin Feng sedikit berbalik dan menatapnya.

"Anda tidak bisa membunuhnya, jika tidak, Anda akan menyesalinya." Kata Cui Ting.

"Maaf, aku harus mengecewakanmu. Saya tidak pernah menyesali apa pun yang saya lakukan. " Tangan Lin Feng terus bergerak dan Cui Ting dengan cepat berteriak: "Tunggu, tunggu!"

"Apakah ada hal lain untuk ditambahkan?" kata Lin Feng.

"Dia adalah adik laki-laki Hei Mo, jika kamu membunuhnya, Hei Mo tidak akan pernah melepaskanmu."

"HEI MO!" kata beberapa orang yang datang untuk melihat apa yang terjadi. Mereka tercengang. Dia secara mengejutkan adalah saudara laki-laki Hei Mo.

Yuan Shan berada di antara kerumunan juga dan tercengang seperti orang lain. Dia juga pernah mendengar tentang Hei Mo.

"Lin Feng, Hei Mo adalah salah satu dari sepuluh siswa terbaik di Celestial Academy! Dia hampir tidak pernah berlatih di sini dan ketika dia melakukannya, itu di lantai dasar! " memperingatkan Yuan Shan dari tengah kerumunan. Memang, Hei Mo bukanlah seseorang yang ingin dilawan.

Sebuah cahaya melintas di mata Lin Feng. Pemuda berbaju hitam tampak seperti dia lega.

"Memang, aku adalah adik laki-laki Hei Mo. Jika kamu membunuhku, dia pasti akan membunuhmu. " Kata pemuda berbaju hitam dengan bangga.

"Bodoh." kata Lin Feng ketika dia mendengar ancaman pemuda itu. Dia mengangkat pedangnya dan kemudian dengan hati-hati memotong tenggorokan pemuda itu dari telinga ke telinga. Pada saat itu, semua orang benar-benar tercengang dan gemetar ketakutan.

Tidak ada yang menyangka bahwa Lin Feng, setelah mendengar bahwa dia berhubungan dengan Hei Mo, benar-benar berani membunuh adik laki-lakinya tanpa ragu sedikit pun.

Pemuda berpakaian hitam tidak mengira kematiannya akan datang secepat itu. Pada saat pedang Lin Feng menembus tenggorokannya, dia masih berharap Lin Feng akan mundur saat mendengar nama saudara laki-lakinya.

Pikiran terakhirnya adalah bahwa dia membenci dirinya sendiri karena bertindak begitu bodoh. Dia membenci dirinya sendiri karena telah memprovokasi Lin Feng. Dia tidak membenci Lin Feng sedemikian rupa dan Lin Feng tidak membencinya, tidak ada permusuhan besar di antara mereka sampai dia yang menyebabkannya. Dia berpikir bahwa mati karena apa yang telah terjadi adalah hukuman yang terlalu berat dan dia benar-benar merasa bahwa Lin Feng tidak akan melakukannya. Dia bodoh sampai akhir.

"Sungguh orang yang kejam dan tidak berperasaan." Cui Ting mendesah. Dia tidak menyangka Lin Feng akan membunuhnya setelah mendengar tentang Hei Mo.

Lin Feng mengeluarkan kain dan menyeka bilah pedangnya. Kemudian, dia memasukkannya kembali ke sarungnya dan melihat ke arah Cui Ting.

"Jika dia bukan saudara Hei Mo, dia tidak akan pernah berani menjadi seberani itu dan melanggar peraturan akademi, benar kan?" kata Lin Feng dengan dingin menunjuk ke mayat pemuda yang tergeletak di lantai.

Cui Ting terkejut dan kemudian mengangguk. Tanpa reputasi Hei Mo, pemuda berbaju hitam tidak akan pernah berperilaku seperti itu.

"Oleh karena itu, orang yang menyebabkan ini sebenarnya adalah Hei Mo… jadi sebenarnya Hei Mo yang melanggar peraturan akademi. Karena dia, teman saya terus menerus diganggu siang dan malam selama seratus hari… tapi Hei Mo tidak akan bertanggung jawab untuk itu, benar kan? " kata Lin Feng. Cui Ting tiba-tiba tersadar. Dia sekarang mengerti mengapa Lin Feng benar-benar membunuh pemuda berkulit hitam itu.

Bukan karena Lin Feng tidak memikirkan Hei Mo saat membunuh adik laki-lakinya, tapi justru sebaliknya. Lin Feng hanya tidak menganggap Hei Mo sebagai seseorang yang melampaui aturan, dia hanya berpikir bahwa karena dia, Liu Fei telah dilecehkan selama seratus hari tanpa istirahat. Itu sebabnya dia membunuh pemuda berkulit hitam. Itu adalah peringatan. Dia ingin memberi tahu semua orang di akademi bahwa siapa pun yang menyerangnya atau teman-temannya akan membayar dengan nyawa mereka!

"Ayo pergi." kata Lin Feng kepada Liu Fei. Liu Fei, Yuan Shan dan Jing Yun semuanya mulai pergi bersama Lin Feng. Cui Ting dan mayat pemuda itu tertinggal begitu saja saat mereka pergi.

"Siapa namamu?" tanya Cui Ting.

"Lin Feng." Jawab Lin Feng saat dia pergi.

"Lin Feng …" bisik Cui Ting, dia akan memastikan untuk mengingat nama itu. Kerumunan lainnya juga memperhatikan namanya. Siapa yang bisa melupakan nama seseorang yang berani memprovokasi Hei Mo?

Setelah Lin Feng dan yang lainnya pergi. Lantai sepuluh masih dipenuhi orang. Semakin banyak orang berkumpul di lokasi. Ada mayat di lantai sepuluh. Anehnya, ada seseorang yang berani membunuh seseorang di menara budidaya. Mereka tidak tahu siapa yang begitu berani. Pada saat itu, seorang pemuda yang tampak jahat sedang berjalan menuju lantai sepuluh.

Pemuda yang tampak jahat tiba di lantai sepuluh dan melihat mayat di tanah. Ekspresi wajahnya tidak berubah. Dia masih terlihat sangat tenang saat dia melihat pemandangan itu. Kerumunan yang mengelilingi pemuda yang tampak jahat itu mundur darinya dan memastikan untuk memberinya cukup ruang. Mereka memandangnya seolah-olah dia adalah dewa yang berjalan di antara mereka. Itu adalah Hei Mo yang memanjat menara untuk mencari adik laki-lakinya.

Siapa yang membunuhnya? tanya Hei Mo dengan nada acuh tak acuh. Dia bahkan terlihat tenang yang membuat takut orang banyak sampai mati.

"Lin Feng." jawab Cui Ting dan kemudian menambahkan: "Dia terlalu kuat untuk saya lawan."

Hei Mo tetap diam dan melihat ke mayat itu. Dia kemudian berkata: "Buat dia datang ke klan saya… dan periksa kembali namanya. Pastikan nama Anda benar. " Saat Hei Mo selesai berbicara, dia berbalik dan perlahan berjalan menuju tangga. Dia kemudian meninggalkan menara tanpa sepatah kata pun.

…………

Ketika Lin Feng dan yang lainnya tiba di istana tempat mereka tinggal, Dia menghela nafas panjang dan bersiap untuk kembali ke tempat tinggalnya.

"Jangan terlalu sabar untuk pergi dan mencari yang satunya." kata suara pelan di sampingnya.

Lin Feng terkejut. Apa yang dikatakan terdengar sangat aneh. Lin Feng memiliki senyum aneh di wajahnya saat dia melihat Liu Fei dengan ekspresi kosong.

"Apakah kamu marah?" tanya Lin Feng sambil tersenyum dan menatap dalam ke matanya.

"Mengapa saya marah?" jawab Liu Fei dengan dingin sambil menghindari mata Lin Feng.

Lin Feng memiliki senyuman di sudut mulutnya dan berkata: "Karena kamu tidak marah, mengapa aku bisa merasakan ada kepahitan dalam suaramu?"

"Mungkin karena telingamu kotor dan tidak bisa mendengar dengan baik." jawab Liu Fei. Apa masalah pria itu saat menatapnya seperti itu?

"Apakah begitu?" kata Lin Feng sambil menggaruk kepalanya. Dia kemudian tersenyum dan berkata: "Kami baru saja kembali dari pelatihan, jelas kami akan kembali ke tempat tinggal masing-masing… dan Anda tampaknya berpikir bahwa itu karena saya tidak sabar untuk melihat Meng Qing? Mungkinkah Anda ingin saya datang ke kamar Anda? "

"Berhenti bermimpi!" kata Liu Fei sambil menginjak kakinya. Orang itu benar-benar punya masalah mental! Dia kemudian segera pergi dan langsung pergi ke kamarnya.

Lin Feng memandang Liu Fei dan tersenyum. Meskipun dia sering dalam mood yang buruk, dia benar-benar menggemaskan dan imut ketika dia menyembunyikan perasaannya seperti itu.

Lin Feng tidak terburu-buru kembali ke kamarnya di tempat tinggalnya dan malah mengetuk pintu Meng Qing.

"Masuk." kata Meng Qing dengan dingin. Lin Feng segera masuk. Dia melihat Meng Qing yang sedang duduk di tempat tidur. Dia berkata: "Oh, kamu kembali."

Meng Qing tidak menutupi wajahnya dengan kerudung halusnya. Seluruh wajahnya terlihat oleh Lin Feng yang membuatnya menghela nafas jengkel. Bagaimana pencipta segala sesuatu, menciptakan keindahan yang tak tertandingi? Itu terlalu kejam.

"Di dunia sebelumnya, bahkan orang terkaya di dunia akan menyerahkan seluruh hartanya untuk kecantikan ini." pikir Lin Feng. Saat berada di hadapannya, Meng Qing tidak sedingin sebelumnya. Jika dia bisa membuatnya tersenyum sekali setiap hari maka dia akan memiliki kehidupan yang indah.

"Apa yang terjadi pada hari itu… apakah sudah terjadi lagi?" tanya Lin Feng dengan tenang sambil berjalan menuju tempat tidur Meng Qing.

Meng Qing memandang Lin Feng, sedikit menjabat tangannya dan berkata dengan lembut: "Apakah aku belum memberitahumu tentang ini? Itu terjadi setiap enam bulan. "