Peerless Martial God – Chapter 136

shadow

Peerless Martial God – Chapter 136

Enam bulan sekali! Meng Qing yang malang, harus melalui penyiksaan yang begitu kejam setiap enam bulan. Mengapa dia harus menanggung kengerian seperti itu?

"Jika itu terjadi lagi di masa depan, kamu harus memberitahuku! Saya bisa bantu anda. Aku tidak ingin kamu menderita seperti ini, sekarang aku di sini. " kata Lin Feng pada Meng Qing. Roh ularnya bisa menelan semua Qi dingin. Selain itu, ularnya akan tumbuh lebih kuat jika semakin banyak Qi yang dikonsumsi.

Roh ularnya sangat misterius … memakan Qi orang lain bukanlah sesuatu yang biasanya terjadi.

"Kamu belum memberitahuku apa yang sebenarnya terjadi pada hari itu." kata Meng Qing sambil menatap Lin Feng. Dia menderita kelelahan dan tertidur lelap di dada Lin Feng. Itu adalah momen yang sangat memalukan sehingga dia lupa apa yang telah terjadi sebelumnya.

"Nah, pertama-tama Anda memberi tahu saya dari mana Qi dingin itu berasal?" kata Lin Feng.

"Saya terlahir dengan itu." jawab Meng Qing yang mengejutkan Lin Feng. Dia terlahir dengan itu?

Lin Feng telah mendengar bahwa beberapa orang terkadang terlahir dengan penyakit atau kemampuan alami, tetapi Meng Qing sangat mengerikan.

Sekarang, beri tahu aku. Kata Meng Qing.

Lin Feng tersenyum. Dia kemudian melepaskan roh ularnya yang muncul di belakang punggungnya. Ular kecil itu telah menjadi ular besar. Itu meringkuk di bahu Lin Feng, matanya membuatnya terlihat seperti ular sungguhan daripada roh. Kedua matanya menatap dalam-dalam ke Meng Qing.

"Hah?" Meng Qing tercengang saat melihat ular itu. Dia tampak sangat cemas.

"Itu jiwaku, aku masih belum tahu ular jenis apa itu. Itu menelan semua Qi dingin yang Anda lepaskan terakhir kali dan memberi saya kekuatan Qi itu. " kata Lin Feng.

Meng Qing tampak tercengang dan dia menatap kosong pada roh ular Lin Feng.

Tapi dengan sangat cepat, dia tampak dingin dan acuh tak acuh seperti biasanya. Meng Qing kemudian sedikit mengangguk dan berkata: "Tidak heran, ini adalah roh yang sangat kuat."

Lin Feng sedikit mengangguk sambil melihat ke dalam pikirannya dan berkata: "Seharusnya itu adalah roh ular tapi belum jelas bagi saya ular jenis apa itu."

"Anda akan tahu di beberapa titik." jawab Meng Qing.

"Saya berharap begitu." jawab Lin Feng sambil mengangguk dan berkata: "Saya akan kembali, jika Anda membutuhkan sesuatu di masa depan maka datang dan dapatkan saya segera."

Meng Qing mengangguk. Lin Feng berdiri dan kemudian meletakkan tangannya di kepala Meng Qing. Dia membelai rambutnya selama beberapa detik yang membuat tubuhnya sedikit bergetar.

Lin Feng berbalik dan pergi. Meng Qing memandang punggung Lin Feng dan mengerutkan kening.

"Itu… roh ular?" bisik Meng Qing.

Dia memiliki sensasi bahwa itu adalah roh binatang tetapi belum tentu roh ular… dia tahu ada sesuatu yang istimewa tetapi tidak dapat menjelaskan apa itu. Ada roh yang anehnya tampak seperti roh Lin Feng tetapi memiliki sembilan kepala… dan itu bukan roh binatang tapi roh naga!

…………

Saat itu pagi-pagi sekali dan tidak ada satu awan pun di atas area yang tampaknya tak terbatas.

Di Celestial Academy, ada banyak orang yang bergosip tentang kejadian baru-baru ini.

Sepertinya sebagian besar orang sangat sering menyebutkan kata-kata yang sama dalam percakapan mereka: menara budidaya dan Hei Mo.

Pada saat itu, dua orang sedang berjalan di jalan terbesar Akademi Surgawi dan sedang berbicara di antara mereka sendiri.

"Saya mendengar bahwa namanya Lin Feng. Pada hari pendaftaran, dia mempermalukan dua siswa akademi: Zuo Qiu dan Bai Ze. Tujuannya adalah membuat para kultivator yang kaya dan mulia kehilangan muka. " kata salah satu dari mereka.

Berita tentang apa yang terjadi di menara budidaya sudah tersebar luas di akademi karena Lin Feng telah melanggar aturan dan membunuh salah satu siswa.

Berita itu menyebar dengan kecepatan cahaya, bukan hanya karena Lin Feng telah melanggar peraturan tetapi juga karena hubungannya dengan salah satu siswa terbaik akademi, Hei Mo!

Setiap rumor yang berkaitan dengan sepuluh siswa terbaik akademi menyebar dengan cepat. Meskipun Hei Mo tidak berada di peringkat teratas, dia masih sangat kuat.

"Siapa yang memberitahumu tentang apa yang terjadi pada hari pendaftaran? Dia pasti sangat bangga dan sombong jika dia mempermalukan siswa kaya dan bangsawan… tapi kali ini dia telah melakukan kesalahan besar, maksudku Cui Ting sudah memperingatkannya bahwa dia adalah adik laki-laki Hei Mo. Dia secara mengejutkan masih berani membunuhnya. Itu adalah penghinaan bagi Hei Mo. Lin Feng pasti akan menyesali perbuatannya. Dia tidak pernah berpikir untuk mengalahkan Hei Mo. "

"Kamu benar. Salah satu dari sepuluh siswa terbaik di akademi … Lin Feng kehabisan keberuntungan. " kata orang lain dengan nada yang sama seolah-olah mereka bangga dengan analisis situasinya.

Pada saat yang sama di lokasi yang jauh, dua siluet menarik perhatian banyak orang. Tiba-tiba, banyak orang berkumpul dan mulai mengikuti siluet tersebut.

Orang-orang ini berada sekitar seratus meter dari dua orang yang berdiskusi. Ketika dua orang yang sedang berdiskusi, melihat salah satu siluet di kerumunan, mereka tidak bisa membantu tetapi tercengang.

"Hei Mo!" Hei Mo secara mengejutkan berada di antara kerumunan.

Ada begitu banyak orang, sesuatu pasti sedang terjadi. kata dua orang yang melihat mereka.

Hei Mo tidak berjalan cepat tapi dia terlihat teguh. Tidak lama kemudian, mereka sampai di dekat istana tempat tinggal siswa kategori pertama.

Pada saat itu, siluet perlahan keluar dari istana.

"Oh tidak … Lin Feng … itu pria dari menara budidaya." kata Yuan Shan ketika dia melihat kerumunan datang ke arah mereka. Cui Ting sedang berjalan di samping seorang pemuda yang tampak jahat. Yuan Shan jelas mengingatnya dari kejadian di menara.

Lin Feng tidak berhenti berjalan. Segera setelah itu, kedua sisi saling berhadapan. Lin Feng pertama kali melihat Cui Ting dan kemudian perlahan menoleh ke arah pemuda yang tampak jahat itu. Dia kemudian berkata: "Hei Mo, saya kira."

Hei Mo dengan dingin menatap Lin Feng lalu melirik Wen Ao Xue, mengabaikan Lin Feng.

Aku menginginkan hidupnya. kata Hei Mo dengan acuh tak acuh terlihat sangat tenang. Tetapi dia tidak berbicara dengan Lin Feng karena kehidupan Lin Feng dilindungi oleh Wen Ao Xue.

Wen Ao Xue hanya tersenyum dengan wajah cantiknya yang membuatnya terlihat seperti gadis cantik. Dia kemudian dengan tenang menggelengkan kepalanya dan berkata: "Dia temanku."

"Ini menjadi masalah sekarang. Di menara kultivasi, dia membunuh adik laki-laki saya setelah mendengar nama saya. Dia membuatku kehilangan muka. Anda tidak boleh terlibat dalam masalah ini. " kata Hei Mo yang, anehnya, tidak membicarakan masalah itu dengan Lin Feng tapi dengan Wen Ao Xue.

Lin Feng memiliki tatapan aneh di matanya saat dia menatap Wen Ao Xue. Wen Ao Xue, yang lebih cantik dari beberapa gadis, mungkin adalah individu yang sangat berbakat.

"Yah, kudengar adik laki-lakimu melanggar peraturan akademi dulu dan kemudian karena dia terlalu lemah, pergi dan meminta orang lain untuk membantunya. Hasilnya adalah dia meninggal. Satu-satunya yang harus disalahkan adalah kelemahannya sendiri. "

"Dia hanya bisa menyalahkan kelemahannya sendiri tetapi Lin Feng masih baru di sini, dia baru saja bergabung dengan akademi. Setelah waktu yang singkat dia telah membuat banyak orang kehilangan muka. Dia juga mempermalukan saya. Dia harus mati, bukankah kamu setuju? " kata Hei Mo yang membuat semua orang tercengang.

Hei Mo ingin membunuh Lin Feng, bukan karena Lin Feng telah membunuh adik laki-lakinya, tapi karena Lin Feng telah mempermalukannya saat dia membunuh saudaranya setelah mendengar nama Hei Mo. Dengan kata lain, meskipun Lin Feng telah mendengar nama Hei Mo dan reputasinya, dia masih berani membunuh adik laki-lakinya. Hei Mo hanya ingin membunuhnya untuk menyelamatkan muka dan tidak lebih.

Bagi orang-orang seperti ini, wajah adalah hal terpenting dalam hidup mereka, bahkan lebih penting daripada kehidupan Lin Feng.

"Kamu juga tahu kalau dia baru di sini… jadi apakah kamu, Hei Mo, berani mengancam murid baru? Bukankah kamu akan malu dan kehilangan muka? "

"Dia telah melakukan kejahatan yang harus dihukum karena … dan satu-satunya harga yang harus dibayar adalah nyawanya." kata Hei Mo yang mengabaikan kata-kata Wen Ao Xue. Dia kemudian berkata dengan dingin dan acuh tak acuh: "Kamu bisa melindunginya sekarang tapi menurutku kamu tidak akan tinggal bersamanya selamanya. Jika Anda tidak bersamanya pada suatu saat, saya akan dengan mudah membunuhnya. Siapa yang bisa menghentikan saya? " Ketika dia selesai berbicara, dia berhenti melihat Wen Ao Xue dan menatap Lin Feng.

"Kamu memang sangat pintar dan kamu pasti sangat senang dengan apa yang terjadi… kamu adalah anak kecil yang pintar tetapi pernahkah kamu berpikir bahwa tindakanmu telah menyebabkan kematianmu sendiri?" kata Hei Mo dengan dingin lalu menambahkan: "Atau apakah kamu benar-benar berpikir bahwa kamu bisa bersembunyi di balik Wen Ao Xue sepanjang hidupmu?"

"Apakah kamu sudah selesai berbicara?" kata Lin Feng dengan dingin kepada Hei Mo ketika dia melihat bahwa Hei Mo tidak mau berhenti berbicara. Wajah Lin Feng tanpa ekspresi seolah-olah salah satu dari sepuluh siswa terbaik akademi tidak dapat membuatnya merasa takut atau cemas.

Ketika Hei Mo mendengar apa yang dikatakan Lin Feng, Dia tersenyum dingin. Senyumnya setajam pisau. Dia kemudian berkata: "Saya telah selesai berbicara, sekarang bagaimana?"