Peerless Martial God – Chapter 1370

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1370

Chapter 1370: Jun Mo Xi dan Istana Surgawi Dewa

Istana Surgawi Dewa terletak di gunung yang tinggi.

Saat ini, Celestial Palace of the Immortals kehilangan kaisar mereka, dan orang-orang memberikan perhatian khusus pada perjalanan mereka. Kaisar telah mengirimkan ilmunya kepada Jun Mo Xi dan berharap dia akan menjadi seorang kaisar sebelum dia meninggal.

Seseorang keluar dari gua di lereng gunung, tetapi tidak ada yang memperhatikannya. Istana Surgawi Dewa telah menjadi sunyi hari-hari itu. Tentu saja ada portal teleportasi yang mengarah ke sana, tapi mereka tidak perlu menjaganya. Mereka hanya harus memperhatikan beberapa orang yang keluar masuk.

Pada saat itu, dua siluet berkedip dan mendarat di depan gua. Ada seorang pria muda mengenakan pakaian hitam dengan mata hitam pekat. Dia hanya menerobos ke lapisan Zun Qi kedua, tetapi dia terlihat luar biasa.

"Kamu siapa?" teriak seseorang dengan marah sambil melepaskan Qi.

"Saya datang untuk pertemuan para kaisar. Saya baru saja menggunakan portal Anda, maaf atas ketidaknyamanan ini! " kata Lin Feng dengan sopan dan tenang.

"Hmph! Apakah itu alasan untuk menggunakannya sesuai keinginan? " kata yang lainnya.

"Saya kenal Jun Mo Xi, Tuan Muda Anda. Jika dia ada di sini, dia pasti akan mengizinkan saya untuk menggunakannya. " kata Lin Feng.

"Eh?" kedua orang itu mengerutkan kening, dia tahu Jun Mo Xi?

Mereka saling melirik dan memandang Lin Feng, "Kamu harus mati karena tidak menghormati Istana Surgawi Dewa!"

"Ledakan!" energi mengelilingi Lin Feng dan tangan emas raksasa muncul di atasnya.

Lin Feng terkejut dengan keputusan tiba-tiba mereka. Dia melepaskan Qi iblis dan bangkit di udara sambil berteriak dengan marah, "Jun Mo Xi, keluar!" Suaranya menyebar jauh.

"Bzzz, bzzz …" siluet itu naik lebih tinggi di udara. Di mana Jun Mo Xi dan Xiao Die?

"Kamu benar-benar ingin mati!" teriak kedua pembudidaya bergegas ke Lin Feng. Lin Feng melepaskan energi muskil angin dan menghindar darinya.

"Apa yang sedang terjadi?" teriak seorang pria paruh baya menatap Lin Feng.

"Dia memasuki wilayah kami tanpa izin menggunakan portal teleportasi. Aku tidak tahu dari mana asalnya! " kata kedua orang itu.

"Saya mencari Jun Mo Xi!" kata Lin Feng.

Pria itu memandangnya dengan cara yang dingin, "Kamu memasuki Istana Surgawi Dewa tanpa izin, jadi aku setuju, kamu harus mati!"

"Baik!" semua orang mengangguk.

"Berhenti!" teriak seseorang dengan marah. Seorang pemuda muncul dengan pakaian bagus. Itu adalah Jun Mo Xi.

Jun Mo Xi melirik kerumunan dan kemudian ke Lin Feng, "Mengapa kamu mencari saya?"

Lin Feng mengeluarkan botol unit panas dan melemparkannya ke Lin Feng.

Jun Mo Xi menangkap botol itu dan mencium aroma menyenangkan dari alkohol yang familiar itu.

"Memotong!" Jun Mo Xi memecahkan botol dan menyerap alkoholnya. Wajahnya langsung memerah.

"Sangat enak, apakah kamu masih punya lagi?" tanya Jun Mo Xi sambil tersenyum.

"Ya, ada banyak hal di Dragon Mountain!" kata Lin Feng, mengambil botol unit panas lain dan melemparkannya ke Jun Mo Xi.

"Aku akan menyimpannya, aku tidak cukup minum lagi." kata Jun Mo Xi. Dia tahu bahwa itu adalah Lin Feng yang menyamar.

"Karena seseorang ingin melihatku, mengapa kamu ingin membunuh mereka!" kata Jun Mo Xi kepada kedua pembudidaya. Dia memiliki kekuasaan di Istana Surgawi Dewa karena dia telah menerima ajaran dari kaisar. Dia bahkan telah menembus ke lapisan Zun Qi keempat.

Kaisar tidak akan melihat Jun Mo Xi menjadi seorang kaisar. Dia mungkin bertahan paling lama sepuluh tahun lagi!

Orang tua itu telah berusaha keras untuk membuat Jun Mo Xi menjadi sekuat itu.

Setelah mendengar Jun Mo Xi, mereka dengan gugup menjawab, "Dia masuk tanpa izin."

"Mereka benar, orang yang masuk tanpa izin pasti mati, terutama pada saat-saat seperti ini." kata pria paruh baya dengan tenang.

"Aku tidak menanyakan apapun padamu." kata Jun Mo Xi kepada pria paruh baya itu.

"Jun Mo Xi, hormati orang yang lebih tua. Kau calon suami Xiao Die, jadi kau harus memanggilku paman! "

"Saat ini, aku adalah Tuan Muda Istana Surgawi Dewa, jadi perhatikan kata-katamu!" kata Jun Mo Xi.

Pria paruh baya itu tidak bisa berkata-kata, tetapi Jun Mo Xi mengabaikannya. Dia berjalan menuju dua pembudidaya yang mencoba membunuh Lin Feng.

"Kamu tidak hormat! Anda tidak membungkuk di depan saya dan Anda mempermalukan saya, sehingga Anda telah mempermalukan kaisar. Kamu harus mati! " kata Jun Mo Xi. Salah satu dari mereka mundur, tetapi pada saat yang sama, sepertinya dia lumpuh. Sebuah tangan raksasa menghantam kepalanya dan dia meledak.

Wajah yang satunya menjadi pucat pasi. Siluetnya berkedip saat dia mencoba melarikan diri, tetapi Jun Mo Xi menyusulnya dan menamparnya. Tubuhnya kemudian meledak.

"Seberapa kuat." pikir Lin Feng. Keduanya telah menembus ke lapisan Zun Qi keenam dan mereka adalah pembudidaya yang kuat di dalam Istana Surgawi Dewa, tetapi di depan Jun Mo Xi mereka hanyalah serangga.

"Orang tua itu belum mati! Jika ada yang tidak menghormatinya, saya akan membunuh mereka! " kata Jun Mo Xi. Lalu dia mengangguk pada Lin Feng.

Lin Feng mengikuti Jun Mo Xi dan mereka pergi. Pria paruh baya itu dibiarkan duduk di sana dengan wajah masam. Jun Mo Xi menjadi menakutkan, dan tubuh abadi kekaisarannya adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Paman Xiao Die khawatir bahwa dia tidak akan mendapatkan bagian kekuasaannya.

Jun Mo Xi membawa Lin Feng menjauh dari gunung sebelum dia berbalik dan menatap Lin Feng. Lin Feng balas menatapnya. Dan kemudian mereka tersenyum. Jun Mo Xi mengenakan jubah kebenarannya sementara Lin Feng mengenakan jubah iblis hitam pekat.

"Sekarang saya tahu bahwa jika mereka mencoba membunuh Anda, itu tidak akan mudah!" kata Jun Mo Xi sambil tertawa. "Bagaimana kabarmu?"

"Aku baik-baik saja, situasinya sepertinya sulit bagimu?" kata Lin Feng.

"Anda mungkin tahu bahwa kaisar menginginkan saya menjadi keturunannya, tetapi banyak orang tidak menginginkan itu. Mereka ingin mencuri harta karun dari Celestial Palace of the Immortals setelah kematian kaisar. " kata Jun Mo Xi.

Lin Feng mengangguk. Yuan Fei telah memberitahunya bahwa Istana Surgawi para Dewa berbahaya. Kaisar tidak mati, tapi itu hanya hitungan hari, bulan atau bahkan tahun.