Peerless Martial God – Chapter 138

shadow

Peerless Martial God – Chapter 138

Semua orang di akademi dengan cepat mengetahui bahwa Lin Feng telah menantang Hei Mo dalam pertarungan hidup dan mati.

Para mahasiswa militer bukanlah satu-satunya yang mendengar berita itu, tetapi orang-orang yang mempelajari strategi politik serta mahasiswa pembunuh juga telah mendengarnya.

Orang-orang mulai memperhatikan Lin Feng. Siapa sebenarnya dia? Dia muncul entah dari mana dan telah diterima di akademi dengan semua hak istimewa tetapi tanpa kerugian. Wakil kepala sekolah secara pribadi pergi mengundangnya, mengapa?

Ketika orang-orang mencoba memahami siapa Lin Feng sebenarnya, mereka tercengang melihat bahwa potongan informasi yang mereka temukan tentang dia bertentangan. Sepertinya Lin Feng memiliki status yang tinggi di masyarakat tetapi sekali lagi sepertinya dia dari kelas sosial yang rendah … dan itu seperti itu untuk semua informasi yang dapat ditemukan. Ada banyak kontradiksi ketika datang kepadanya seolah-olah dia telah dibuat secara artifisial dan seolah-olah seseorang mencoba membuat semua orang bingung dengan identitas aslinya.

Jika itu benar-benar hasil dari tindakan eksternal seseorang, itu akan sangat menakutkan. Itu seperti mendelegasikan semua kekuatan kepada Lin Feng.

Tetapi Lin Feng tidak tahu apa-apa tentang hal-hal yang sedang terjadi ini.

Yuan Shan dan Wen Ao Xue tidak ada di akademi.

Saat itu, ada tembok besar di depan mereka. Tembok besar itu mengelilingi kota kecil. Itu adalah kota kecil di dalam Kota Kekaisaran.

Dinding di depan mata mereka begitu lebar sehingga mereka terkesan tidak ada habisnya.

"Ayo masuk ke dalam." kata Wen Ao Xue kepada yang lainnya. Mereka mulai berjalan menuju gerbang besar kota kecil.

"Tolong biarkan kami pergi." kata Wen Ao Xue sambil menyerahkan batu kemurnian kepada penjaga pintu masuk. Anehnya, itu adalah batu kemurnian dengan kualitas sedang.

Selain itu, Lin Feng memperhatikan bahwa bukan hanya Wen Ao Xue yang harus membayar pajak tetapi semua orang yang ingin masuk.

Sangat cepat, lautan wajah muncul di depan Lin Feng dan yang lainnya. Pasar yang penuh warna itu sangat luas dan ramai.

"Apa ini?" Murid Lin Feng menyusut. Adegan itu mengingatkan Lin Feng pada pasar barang antik.

"Ini adalah bagian tersibuk dari Kota Kekaisaran. Apa pun yang Anda butuhkan atau apa pun yang ingin Anda lakukan, Anda bisa datang ke sini dan Anda akan menemukannya. Semuanya mungkin di sini. " Wen Ao Xue menjelaskan kepada Lin Feng.

Liu Fei, yang berdiri di samping Lin Feng, tampak bersemangat dan berkata: "Saya sudah mendengar tentang tempat itu tetapi saya belum pernah datang ke sini sebelumnya. Sepertinya lebih hidup dari yang saya bayangkan. Tidak heran jika Kota Kekaisaran begitu kaya, sekarang saya mengerti mengapa. "

Lin Feng mengangguk dan Wen Ao Xue tersenyum.

"Lin Feng, kamu bisa menemukan banyak wanita cantik di sini yang bisa membuatmu bersenang-senang." kata Wen Ao Xue dengan senyum di wajahnya. Lin Feng tertegun dan Liu Fei tampak marah. Penampilan Liu Fei membuat Lin Feng menggigil. Dia mencoba tersenyum tetapi itu terlihat sangat canggung. Mengapa Wen Ao Xue mengatakan hal seperti itu?

"Selain itu, kamu bisa datang ke distrik ini dengan sangat mudah selama kamu memiliki cukup batu kemurnian. Anda bisa membeli senjata dan bahkan orang, misalnya Anda bisa mendapatkan perawan murni di sini serta budak. Anda juga dapat menemukan beberapa keterampilan bela diri dan teknik ketangkasan yang sangat berharga. " kata Wen Ao Xue.

Lin Feng tercengang. Senjata, wanita, budak, keterampilan dan teknik… Tidak ada yang bisa menahan godaan untuk mendapatkan hal-hal seperti itu. Tidak heran jika tempat ini penuh dengan orang.

Jadi selama seseorang memiliki cukup batu kemurnian, dia bisa mendapatkan hampir semua hal yang mereka inginkan di sini. Tidak ada yang tidak dijual di sini.

"Kita harus datang ke Distrik Pasar setiap saat." pikir Lin Feng. Di antara hal-hal yang telah didaftarkan Wen Ao Xue, Lin Feng tertarik pada banyak dari mereka.

Misalnya, budak !!

"Tentu saja, seorang kultivator sejati tidak akan pergi ke tempat pertama yang saya bicarakan, di mana Anda dapat pergi untuk menikmati wanita… Hanya orang kaya namun merosot dan bejat yang pergi ke tempat-tempat seperti itu. Para pembudidaya sejati pergi ke distrik lain, yang satu adalah Distrik Pasar dan yang lainnya adalah tempat di mana siswa militer akademi kami selalu pergi. " kata Wen Ao Xue dan kemudian berhenti menahan ketegangan Lin Feng.

Distrik apa? tanya Lin Feng yang jelas sangat penasaran. Di mana tempat siswa militer akademi selalu pergi?

"Tempat yang penuh dengan orang yang sering menjadi tempat yang mengerikan di mana pikiran seseorang tidak bisa tenang, tetapi tempat seperti itu adalah tempat untuk berlatih dan mendapatkan pengalaman: ini adalah arena pertempuran."

"Kamu sedang berbicara tentang Prisoner Arena!" tiba-tiba kata Liu Fei.

"Memang, tepatnya di Prisoner Arena. Sungguh tempat yang gila bahkan beberapa siswa militer di akademi kami tidak berani pergi ke sana. " kata Wen Ao Xue dan kemudian menambahkan: "Lin Feng, tempat itu akan cocok untukmu. Jika Anda ingin cepat menjadi lebih kuat maka ini adalah tempat untuk pergi. "

"Prisoner Arena …" bisik Lin Feng. Dia kemudian bertanya: "Tempat seperti apa The Prisoner Arena itu?"

"The Prisoner Arena? Nah, Anda harus pergi dan melihatnya sendiri. " kata Wen Ao Xue sambil tertawa. Mereka segera mulai berjalan. Lin Feng sangat ingin tahu seperti apa arena pertempuran ini nantinya.

Pasar itu seperti kota di dalam kota. Itu sangat luas dan tidak ada akhir yang terlihat. Mereka berjalan cepat tetapi bahkan setelah setengah jam berlalu, mereka masih belum mencapai Prisoner Arena.

Tetapi pada saat itu Lin Feng mendengar banyak suara. Tiba-tiba, di depannya, ada sekelompok besar orang. Dia hanya bisa melihat punggung mereka tetapi tidak bisa melihat apa yang mereka lihat.

Lin Feng dan teman-temannya mulai mendekat untuk melihat apa yang sedang terjadi. Suara-suara itu semakin keras dan keras. Tempat itu sangat besar dan berbentuk seperti cincin. Itu sangat besar. Di tengah stadion raksasa berbentuk cincin itu, ada beberapa kawah yang berbeda. Semuanya memiliki tangga untuk turun atau naik lagi.

"Lin Feng, ini adalah Prisoner Arena. Seperti yang Anda lihat, ada ratusan ribu orang di dalam arena. Ini seperti ini setiap hari, sepanjang hari. " kata Wen Ao Xue sambil menunjuk ke lautan manusia.

Ratusan ribu orang! kata Lin Feng takjub. Itu jumlah yang sangat besar! Selain itu, selalu seperti itu setiap hari! Itu hampir menindas dan sebenarnya sulit untuk dibayangkan!

Mereka kemudian menuruni tangga dan melihat kerumunan di kejauhan.

Kawahnya sangat dalam sehingga terlihat seperti ngarai dan ada banyak anjungan untuk melihat.

Di tengah ngarai, ada sangkar perak besar yang penuh dengan siluet.

Tahanan! Lin Feng semakin mengerti mengapa tempat itu disebut Prisoner Arena… Itu mengingatkannya pada dunia sebelumnya di Roma kuno di mana bangsawan biasa menonton budak dan binatang buas bertarung di coliseum.

Tetapi pemandangan di depan mata Lin Feng pada saat itu jauh lebih mengesankan. Itu membuatnya menggigil dari ujung kepala hingga ujung kaki seolah jiwanya gemetar karena kegembiraan.

"Di dalam kandang itu, ada pertempuran setiap hari, baik seorang pembudidaya versus binatang buas atau pembudidaya melawan pembudidaya lain … dan satu-satunya cara untuk dibebaskan adalah dengan membunuh lawan selama pertempuran Anda." kata Wen Ao Xue kepada Lin Feng. Itu adalah premis yang menakutkan. Tak heran jika beberapa orang memilih menjaga jarak dari tempat ini.

Setiap pertempuran menghasilkan kematian baik seorang kultivator atau binatang buas.

"Setiap tahun, beberapa siswa akademi kami meninggal di sini. Jumlah mayat selalu meningkat. " kata Wen Ao Xue sambil melihat sangkar raksasa itu. Dia kemudian perlahan berkata: "Hanya ada kultivator terkuat dan paling berani yang berani masuk ke sana … Mereka adalah pejuang sejati … karena di dalam sangkar itu, kondisinya sama seperti di medan perang yang sebenarnya."