Peerless Martial God – Chapter 1385

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1385

Chapter 1385: Dialog Kekaisaran

Bajingan! teriak seseorang dari puncak Qi Tian Peak.

Ada banyak area abu-abu dengan aturan dan Qi Clan sengaja membuatnya seperti itu. Mereka mendapat manfaat dari area abu-abu itu dan begitu pula Kastil Tian Long Divine. Mu Feng mendapat manfaat dari mereka juga, tapi tidak sejelas mereka. Namun, mengapa Qi Clan dan Tian Long Divine Castle tidak bersikap bijaksana? Mu Feng tidak akan begitu jelas jika mereka tidak memulainya terlebih dahulu.

Mati mati mati!

"Selama ronde kedua, saya harus membunuhnya!" kata Qi Qian Ren dengan marah.

Pada saat itu, Kaisar Qi membuka matanya dan menatap langsung ke arah Mu Feng, mengejutkannya. Dia mengangkat kepalanya dan kembali menatap kaisar.

"Kaisar Qi!" Mata Mu Feng dipenuhi dengan niat iblis yang agresif. Tampaknya bahkan kaisar tidak membuatnya takut.

Klan Qi telah berulang kali menyerang Tiantai dan telah mengusirnya, mereka juga mencoba membunuh teman dan keluarganya. Mu Feng hanya punya satu hal di pikirannya: membunuh mereka!

"Kamu benar, aku melakukan kesalahan. Aturannya tidak sempurna, jadi mari kita ubah sekarang. Jika seseorang kalah dalam pertempuran, mereka akan tersingkir dan tidak dapat terus berpartisipasi dalam pertemuan para kaisar. Dengan begitu, masalah ini tidak akan terus terjadi. Apa yang dipikirkan kaisar lainnya? " tanya Kaisar Qi. Meskipun dia sangat marah, dia terlihat tenang dan tenteram.

"Orang itu secara mengejutkan membuat kaisar mengubah aturan!" pikir orang banyak.

"Saya setuju!"

"Saya juga setuju!" kata kaisar dari Kastil Tian Long Divine dan dari Klan Si Kong segera.

Saya setuju juga! kata kaisar dari Church of Desire. Mereka semua menatap Mu Feng. Mereka ingin melihat apa yang akan dia lakukan jika dia tidak bisa menawarkan poin kemenangan kepada orang lain. Berapa banyak orang yang bisa Mu Feng bunuh tanpa kalah? Jika Mu Feng berhasil mencapai tahap pertempuran mereka, pembudidaya mereka akan menyerah.

Semua kaisar setuju. Bahkan jika beberapa dari mereka tidak melakukannya, mereka tidak punya pilihan selain setuju.

"Apakah kamu puas sekarang?" tanya Kaisar Qi pada Mu Feng.

"Saya tidak peduli. Kalian adalah satu-satunya yang memanfaatkan area abu-abu dari aturan. Aku baru saja bermain denganmu. " kata Mu Feng dengan dingin.

"Dia tidak takut menyinggung Kaisar Qi?" pikir orang banyak. Jika dia berhasil menjadi kaisar kultivasi suatu hari nanti, dia juga akan membunuh mereka!

"Jadi kamu mengerti." kata Kaisar Qi tersenyum acuh tak acuh. Yang dia maksudkan adalah bahwa Mu Feng telah memahami bagaimana kaisar bermain dengan aturan, dan yang mengejutkan, dia dengan ceroboh melakukan hal yang sama.

"Tentu saja, saya mengerti!" kata Mu Feng tersenyum. Kemudian dia melompat dan mendarat di sebelah panggung pertempuran Qi Clan.

"Apakah Anda mencoba mengancam saya?" jika seseorang mengancam Mu Feng, dia biasanya membunuh mereka. Bahkan jika dia tidak bisa menawarkan poin kemenangan lagi, dia masih bisa membunuh seratus orang, dia ingin melihat berapa banyak korban yang akan diberikan Qi Clan kepadanya.

Kaisar Qi perlahan menutup matanya dan berbisik kepada Qi Qian Xing, yang ada di belakangnya, "Buat dia lelah dulu dan kemudian gunakan kekuatan kekaisaran."

"Roger!" kata Qi Qian Xing mengangguk. Ayahnya sangat marah dan ingin Mu Feng mati.

Mu Feng sedang menunggu selanjutnya untuk panggung pertempuran. Setelah beberapa saat, seseorang turun dari langit. Kultivator itu telah menembus lapisan Zun Qi kelima dan memiliki mata putih. Dia tampak seperti mayat dan Qi-nya sedingin es.

"Eh?" Mu Feng mengerutkan kening. Sungguh orang yang aneh, tapi dia tidak peduli. Dia melompat ke atas panggung pertempuran.

Pertempuran dimulai dan pembudidaya melemparkan dirinya ke Mu Feng, seperti tubuh animasi yang mungkin melemparkan dirinya ke seseorang. Mu Feng memukulnya dan tubuhnya meledak.

Setelah kultivator itu mati, kultivator kedua, ketiga, keempat dan seterusnya naik ke atas panggung. Dengan cepat, Mu Feng memiliki sepuluh kemenangan.

Namun, Mu Feng mengerutkan kening karena orang-orang itu tidak terlihat seperti anggota Klan Qi. Mereka tidak memiliki darah dan tampaknya tidak bernyawa. Mereka bahkan tidak terlihat takut sebelum mati.

Zombie! Setelah Mu Feng membunuh kultivator kesebelas, dia meninggalkan panggung pertempuran karena dia tidak ingin menyia-nyiakan waktunya melawan orang mati. Klan Qi benar-benar tidak tahu malu.

Anggota Klan Qi terkejut ketika mereka melihatnya pergi. Mereka ingin menawarinya seratus kemenangan, tetapi dia tampaknya tidak ingin mengambilnya.

Setelah Mu Feng pergi, dia pergi untuk membunuh seorang kultivator dari Kastil Tian Long Divine dan kemudian melihat sekeliling, menonton pertempuran.

"Kastil Tian Long dan Klan Qi dipersiapkan dengan baik. Saya harus menjadi lebih kuat dan ketika waktu yang tepat tiba, saya akan membunuh para jenius mereka. " pikir Lin Feng. Dia membutuhkan lebih banyak waktu untuk menjadi lebih kuat sebelum akhir ronde pertama. Banyak pembudidaya yang kuat telah muncul selama ronde pertama, jadi ronde kedua tidak akan mudah.

Mu Feng pergi ke tahap pertempuran di mana para pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi bertempur. Sudah ada banyak orang di sekitar panggung pertempuran itu. Orang-orang yang bukan pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi juga dapat berpartisipasi, tetapi itu berisiko.

Mu Feng berdiri agak jauh dari panggung pertempuran karena dia tidak ingin terlalu dekat. Sebagian besar kerumunan itu sama karena pertempuran itu berbahaya.

"Mayoritas pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi yang lebih muda dari dua ratus tahun telah menembus ke lapisan Zun Qi ketujuh. Ada sangat sedikit orang dari lapisan Zun Qi kesembilan, dan mereka terutama berasal dari kelompok kekaisaran yang berpengaruh. " pikir Lin Feng.

Mu Feng semakin dekat ke tiga tahap pertempuran dan duduk bersila. Dia melepaskan rohnya dan matanya menjadi hitam pekat. Dia sekarang bisa melihat dengan jelas dan jelas setiap gerakan yang dilakukan pada tiga tahap.

Waktu berlalu di lembah. Masih banyak orang, tapi lebih sedikit dari sebelumnya. Banyak yang telah meninggal dan yang masih hidup sedang bertempur. Ada banyak orang, dan bahkan setelah tiga hari pertempuran, masih banyak pertempuran yang tersisa. Hanya di sekitar panggung pertempuran Tiantai ada lebih sedikit orang.

"Tidak banyak orang dari Tiantai yang bertempur, tapi setiap kali seorang petarung muncul, mereka sangat kuat. Kaisar Yu bahkan tidak membiarkan Qiu Yue Xin bertempur, tapi aku ingin tahu apakah dia akan bertempur nanti. Kaisar Yu sepertinya berharap setiap petarung yang mereka kirim akan mendapatkan kualifikasi. "

Selama tiga hari itu, Tiantai mengirim lebih dari tiga puluh pejuang dan semuanya memenuhi syarat. Meskipun beberapa pembunuh menyerang mereka dan membuat pertempuran mereka sulit, mereka selalu menang. Tiantai memiliki sedikit orang, tetapi pada akhirnya, mereka memiliki rasio kemenangan tertinggi.