Peerless Martial God – Chapter 139

shadow

Peerless Martial God – Chapter 139

Di tengah kandang itu, pemenang hidup dan yang kalah mati.

Itu memang seperti di medan perang.

Di Benua Sembilan Awan, pembudidaya dihormati dan dikagumi. Penggarap menganggap kultivasi dengan sangat serius karena itu adalah cara hidup. Itulah mengapa mereka tidak ragu-ragu mempertaruhkan nyawa untuk meningkatkan kemampuan kultivasi mereka. Jalur kultivasi penuh dengan tantangan pribadi dan tekad adalah kunci sukses.

Apa aturan dari Prisoner Arena? tanya Lin Feng.

"Orang yang bertanggung jawab atas sangkar menyatakan siapa yang akan melawan siapa. Tentu saja, dia selalu mencocokkan orang dengan pembudidaya lain atau hewan buas dengan level yang sama, jika tidak, pertempuran akan menjadi pembantaian yang tidak berarti. Wen Ao Xue menjelaskan.

Lin Feng sedikit mengangguk. Jika seseorang tidak ditugaskan untuk melawan seseorang dengan level yang sama, banyak orang tidak akan berani memasuki kandang dengan resiko melawan seseorang yang lebih kuat. "

"Ngomong-ngomong, jika kamu kalah dalam pertarungan di dalam sangkar maka kematian tidak bisa dihindari tapi jika kamu menang, kamu bisa mendapatkan sejumlah besar batu kemurnian. Itulah mengapa banyak rekan murid kita datang ke sini untuk bertarung dan kemudian kembali ke menara budidaya di akademi, menggunakan batu kemurnian mereka dan kembali ke sini lagi, dll. Itu memungkinkan mereka untuk meningkatkan kecepatan kultivasi mereka hingga ekstrim … tentu saja itu juga sangat berbahaya. "

"Menantang kematian berulang kali, memang, seringkali merupakan cara terbaik untuk menjadi lebih kuat. Dalam situasi berbahaya, kematian dan keberuntungan hidup berdampingan. " kata Wen Ao Xue terdengar serius.

Lin Feng tercengang. Wen Ao Xue sepertinya sering mengunjungi tempat ini. Sulit membayangkan bahwa anak lelaki ini akan pergi ke tempat seperti itu ketika melihat wajahnya yang cantik seperti gadis.

Mereka masih berjalan dan pada saat yang sama Lin Feng dapat dengan jelas melihat bagian dalam sangkar dari tempatnya berada.

Bagian dalam sangkar itu sangat besar dan sangkar yang menutupinya tampak seperti jatuh langsung dari langit dan menjebak orang di dalamnya.

Di dalam kandang dibagi menjadi dua: satu sisi untuk pertempuran pembudidaya versus pembudidaya sementara sisi lainnya didedikasikan untuk perkelahian antara pembudidaya dan binatang buas.

Kedua sisi dipisahkan oleh platform tampilan. Orang-orang bebas memilih pertempuran seperti apa yang ingin mereka tonton.

Pada saat itu, sekelompok siluet di depan Lin Feng berbalik dan memandang mereka.

Seolah-olah Wen Ao Xue sudah lama menduganya, dia mengeluarkan enam batu kemurnian kualitas sedang dari sakunya dan menyerahkannya kepada orang yang minggir dan membiarkannya lewat.

"Harga untuk sepuluh baris pertama cukup mahal tetapi mereka juga merupakan tempat terbaik untuk menyaksikan pertempuran dengan jelas." kata Wen Ao Xue. Lin Feng tercengang: "Satu batu kemurnian dengan kualitas sedang per orang ?! Itu sangat mahal! Terlalu mahal! "

Satu batu kemurnian dengan kualitas sedang sudah cukup untuk berlatih satu bulan di menara budidaya Akademi Surgawi, dari lantai empat hingga sepuluh. Itu bukanlah harga yang rendah.

"Tidak, itu tidak mahal sama sekali. Itu bahkan murah. Pikirkan sejenak, orang macam apa yang akan datang ke sini dan duduk di baris terbaik di platform tontonan? " kata Wen Ao Xue sambil menggelengkan kepalanya.

"Mereka yang ingin masuk ke dalam kandang untuk bertarung dan orang kaya yang sudah memiliki banyak batu kemurnian sejak awal." kata Lin Feng.

"Kamu benar. Selain itu, jika mereka memenangkan pertarungan dalam kandang maka mereka akan memenangkan setidaknya sepuluh batu kemurnian dengan kualitas sedang. Jika kalah, mereka tidak membutuhkan batu kemurnian lagi karena mereka akan mati. " kata Wen Ao Xue. Dia kemudian menunjuk ke baris ketiga dari platform tontonan dan berkata: "Ayo duduk di sana."

"Baik." kata Lin Feng sambil mengangguk. Tidak banyak orang yang duduk di sepuluh baris pertama. Lagipula, mereka yang ingin memasuki kandang serta mereka yang memiliki cukup batu kemurnian untuk dibuang sulit ditemukan.

Ketika Lin Feng duduk, pertempuran baru saja selesai.

Di dalam kandang, salah satu budak memasukkan tangannya ke dada lawannya dan merobek jantungnya. Adegan itu merdu dan liar. Darah menetes di mana-mana saat budak itu mengangkat jantungnya tinggi-tinggi.

Tapi orang banyak sudah terbiasa menonton tontonan seperti itu. Mereka tiba-tiba mulai berteriak kegirangan saat melihat adegan itu berlangsung.

Liu Fei dan Jing Yun mengerutkan kening, mereka merasa mual. Lin Feng tampak tenang tetapi di dalam dia juga merasa sedikit sedih saat menonton adegan itu. Di dunia itu, tidak ada ruang untuk yang lemah. Yang lemah tidak berharga dan bisa dibuang. Ini adalah sesuatu yang masih coba diadaptasi oleh Lin Feng.

"Jika Anda tidak sepenuhnya yakin dengan kemampuan Anda sendiri, maka tidak ada gunanya masuk ke dalam kandang." pikir Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya.

"Lin Feng, mengingat lawanmu akan memiliki level yang sama denganmu, apakah kamu lebih suka bertarung melawan binatang buas atau seorang kultivator?" tanya Wen Ao Xue yang sangat penasaran.

Binatang buas. jawab Lin Feng tanpa ragu-ragu.

Wen Ao Xue terkejut dengan jawaban Lin Feng tapi tersenyum dan segera menjawab: "Kamu benar. Banyak orang yang mengira, jika lawan setingkat, binatang buas akan lebih kuat dari seorang pembudidaya tetapi tidak sama di dalam kandang. Seorang budak kultivasi tidak tahu kapan dia akan mati. Budidaya budak bahkan lebih kejam dan sanguinary daripada binatang buas. Mereka bahkan lebih menakutkan dari monster mimpi buruk. "

"Kadang-kadang, Anda mungkin berpikir bahwa Anda lebih kuat dari lawan Anda, tetapi di dalam ring, itu berbeda, Anda berpikir bahwa Anda lebih kuat tetapi Anda mungkin belum tentu menjadi yang terakhir bertahan pada akhirnya."

Untuk tetap hidup, beberapa orang siap melakukan apapun.

Lin Feng menggelengkan kepalanya dan berkata: "Kamu benar tapi pilihanku untuk melawan binatang buas tidak ada hubungannya dengan itu."

"Apa? Betulkah?" tanya Wen Ao Xue sangat terkejut.

"Betulkah." jawab Lin Feng dan kemudian menambahkan: "Budidaya budak mungkin budak … tapi bagaimanapun juga, mereka masih orang-orang yang berhak mendapatkan hak asasi manusia dan bagi saya mereka masih orang-orang tidak bersalah yang tidak memprovokasi saya."

Wen Ao Xue terkejut dengan jawaban Lin Feng dan memiliki ekspresi aneh di wajahnya.

"Kamu berpikir bahwa budak kultivasi sangat kejam dan tidak berperasaan tetapi jika mereka membunuh mereka yang masuk ke dalam kandang, itu hanya karena nyawa mereka benar-benar terancam … dan yang terburuk adalah mereka yang masuk ke dalam kandang dan melawan budak kultivasi ini sampai mati melakukan itu hanya untuk beberapa batu kemurnian… Sejauh yang saya ketahui, saya tidak dapat membunuh siapa pun jika saya tidak membenci mereka atas sesuatu yang telah mereka lakukan kepada saya atau teman saya. Kalau tidak, saya akan memiliki hati nurani yang sangat bersalah. " Lin Feng tidak berpikir bahwa dia adalah orang baik atau bahwa dia bisa menyelamatkan dunia sendirian tetapi ada nilai-nilai dan prinsip moral tertentu yang terukir di dalam hatinya dan dia akan hidup dengan itu. Di jalur kultivasi, Lin Feng berpikir kebajikan sama pentingnya dengan tekad.

Setelah mendengar kata-kata Lin Feng, ini adalah pertama kalinya Wen Ao Xue merasa ada yang salah dengan tempat ini. Meskipun orang-orang ini adalah budak kultivasi…. mereka masih manusia….

Mereka adalah manusia tetapi di dunia ini, hanya sedikit orang yang merasa kasihan seperti Lin Feng. Setelah dilahirkan dalam lingkungan ini, banyak orang telah membentuk banyak orang menjadi brutal dan haus darah seperti dunia di sekitar mereka.

Sebagian besar orang hanya memiliki tujuan untuk menjadi lebih kuat, tidak peduli berapa biayanya. Untuk tujuan itu, mereka dengan sembrono membunuh orang lain. Membunuh orang adalah hal yang biasa bagi mereka.

"Kamu mungkin benar… Di masa depan, aku hanya akan bertarung melawan binatang buas." kata Wen Ao Xue sambil tersenyum. Pada saat itu, sebuah suara datang dari belakang mereka.

"Mahasiswa Militer, sejak kapan Anda mulai tidak menyukai keadaan dunia dan mengadopsi nada welas asih? Konyol sekali. " Wen Ao Xue dan Lin Feng berbalik dan melihat sekelompok orang mengenakan pakaian yang luar biasa. Mereka terlihat sangat arogan.

Mahasiswa politik! Lin Feng mengerutkan kening. Di antara mereka, Lin Feng mengenali seorang siswa… Dia sudah menamparnya sekali… Bai Ze!