Peerless Martial God – Chapter 1404

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1404

Chapter 1404: Melempar Batu Pada Seseorang yang Jatuh dengan Sumur!

Qi Lin melompat ke depan dan turun dari Qi Tian Peak. Dalam sekejap, dia mendarat di panggung pertempuran dan menghadapi Tian Chi. Dia juga tahu betapa terkenalnya Tian Chi, tetapi dia tidak tahu seberapa kuat Tian Chi sejak rumor itu.

Hukuman, Pembunuh Pendosa! kata Tian Chi, menyatukan kedua telapak tangannya dan duduk bersila. Dia tampak murni, polos, dan agung. Lampu emas berkelap-kelip di sekelilingnya dan darahnya mendidih. Seorang Buddha kemudian muncul di belakangnya.

"Om A Ra Pa Ca Na Dhih…"

"Om A Ra Pa Ca Na Dhih…" Tian Chi mulai mengucapkan Mantra Manjushri. Setiap suku kata berubah menjadi gelombang suara yang berisi energi yang menakutkan.

"Itukah Mantra Welas Asih?" beberapa orang dalam kerumunan mengira mereka telah mengenali mantra tersebut.

"Tidak, ini memiliki delapan suku kata. Ini pasti Mantra Manjushri. "

Anggota Kuil Petir Surgawi tidak percaya. Tiantai memiliki dua biksu Buddha yang luar biasa, Ban Ruo yang mengetahui Mantra Sapta Atibuddha Karasaniya Dharani dan Tian Chi yang mengetahui Mantra Manjushri.

Mantra yang memiliki delapan suku kata tidak dapat disangkal lebih kuat daripada mantra yang hanya memiliki enam suku kata.

"Mengaum!" Seolah-olah Mantra Manjushri telah menarik kekuatan singa. Singa emas muncul di udara dan bergerak menuju Qi Lin.

"Slash …" Qi Lin dikelilingi oleh cahaya yang menyilaukan dan pedang terbentuk di tangannya.

"Ledakan!" singa-singa itu meraung dan menghancurkan lampu, lalu mereka terus bergerak maju. Qi Lin mengangkat pedangnya dan menebas udara di depannya. Jumlah kekuatan emas yang tak terbatas lewat di sampingnya, baik di kiri dan kanannya. Tepat di depannya, pedangnya perlahan terangkat.

Pedang ruang kosongnya bahkan lebih kuat dari senjata suci tingkat menengah, itu cocok dengan kekuatan senjata suci tingkat tinggi.

Tian Chi sepertinya tidak terlalu peduli dengan pedang itu. Dia terus melafalkan mantra dengan suara Brahma yang jelas, merdu, murni, dalam, dan menjangkau jauh. Buddha di belakang Tian Chi mengangkat tangan besarnya seperti matahari terbit. Kemudian, apa yang tampak seperti bola api muncul. Sebenarnya, itu adalah energi matahari yang berubah menjadi pedang.

"Vairocana?" pikir Lin Feng.

"Pedang Vairocana? Bagaimana dia bisa begitu kuat? " anggota dari Kuil Guntur Surga semua mengobrol tentang itu.

Qi Lin bahkan tidak bisa membuka matanya lagi karena cahaya yang menyilaukan. Dia masih menyerang dengan pedangnya, tapi Vairocana sedang turun ke arahnya.

"Ledakan!" Pedang ruang kosong mendarat di Tian Chi, tetapi pada saat itu, dia dikelilingi oleh cahaya keemasan dan tubuhnya sangat padat. Suara dering logam bergema dari hantaman itu.

Vairocana raksasa mendekati Qi Lin, dan ledakan terdengar. Kemudian, Qi Lin menghilang, muncul kembali di depan Tian Chi sambil mengembunkan pedang ruang kosong lainnya. Dia memadatkannya dengan yang baru saja dia buat. Kali ini, dia membidik mata ketiga Tian Chi.

"Roar… roar…" singa-singa itu muncul lagi dan meraung, membuat Qi Lin bergetar hebat. Pedangnya sangat tajam, tetapi dia masih tidak bisa memotong tubuh Tian Chi.

"Keterampilan dan teknik Vairocana sama luar biasa dengan rumor yang beredar." pikir para pembudidaya yang kuat dari Kuil Petir Surgawi.

"Mati mati mati!" teriak Qi Lin. Matanya merah sekarang, suaranya parau, tapi dia terus menyerang Tian Chi dengan pedang ruang kosongnya. Dia memukul kepala, leher, dada Tian Chi, semuanya adalah serangan yang bertujuan untuk membunuh.

"Dia gila jika dia pikir dia bisa membunuh Tian Chi."

"Penggantian!" kata Tian Chi. Dalam sekejap, pedang Qi Lin berikutnya memotong tubuh Tian Chi menjadi dua. Kerumunan itu tercengang, hingga mereka hampir tidak bisa bernapas. Buddha di belakang Tian Chi membuka matanya dan melemparkan tangan besarnya ke arah Qi Lin.

"Tian Chi!" kerumunan itu mengenali mata itu. Tian Chi dan Buddha telah bertukar tubuh. Tubuh Qi Lin dipotong menjadi dua dengan pedangnya kemudian berubah menjadi sejuta bintang emas.

Bzzz! Kekuatan menakutkan bergulung-gulung. Qi Lin ingin melarikan diri, tapi sudah terlambat. Tangan buddha raksasa itu meraihnya.

"Tidak!" teriak Qi Lin dengan marah. Buddha raksasa memandang orang-orang di puncak Qi Tian dan berkata, "Klan Qi hanya memiliki lima orang lagi. Hanya ada satu lagi pembudidaya Zun tingkat menengah! "

Tepat setelah dia mengatakan itu, jeritan mengerikan terdengar saat dia menghancurkan Qi Lin. Kemudian, Buddha raksasa itu pecah dan Tian Chi muncul dari dalam. Kemudian, dia kembali ke teman-temannya dari Tiantai.

"Jika Qi Qian Ren terbunuh oleh Mu Feng, Klan Qi tidak akan memiliki pembudidaya Zun tingkat menengah lagi untuk pertemuan para kaisar."

"Dalam lima tahun, sepuluh tahun, atau bahkan dua puluh tahun, seberapa kuat Tiantai nantinya?" pikir orang banyak. Tapi mereka tidak terlalu memikirkannya. Sangat jelas tentang apa yang akan terjadi jika kekuatan Tiantai tumbuh di tahun-tahun mendatang.

Kemudian, giliran Qi Clan lagi. Klan Qi mengirim seorang kultivator dari lapisan Zun Qi kesembilan untuk bertarung. Qi Qian Ren masih menunggu Mu Feng untuk menantangnya. Kultivator dari lapisan Zun Qi kesembilan memilih seorang kultivator di atas lapisan Zun Qi dari Wen Clan: seorang kultivator dari lapisan Zun Qi kedelapan. Kultivator Qi Clan melenyapkan kultivator dari Klan Wen setelah pertempuran besar.

Klan Si Kong mengirim seorang pembudidaya Zun tingkat menengah yang juga memilih pembudidaya Zun tingkat menengah dari Klan Wen dan berhasil melenyapkannya. Kemudian, giliran Wen Clan. Mereka membalas dendam dan mengirim seorang pembudidaya lapisan Zun Qi kesembilan untuk melawan pembudidaya lapisan Zun Qi kesembilan yang telah melenyapkan salah satu dari mereka selama babak sebelumnya. Pertempuran itu hebat dan menakutkan, tetapi pada akhirnya, kultivator di atas lapisan Zun Qi dari Wen Clan menang. Dia telah menghilangkan pembudidaya Klan Qi, tetapi tidak membunuhnya.

"Qi Qian Yun sangat kuat, dia tidak lebih lemah dari seorang kultivator dari lapisan Zun Qi kesembilan. Belum lagi kekuatan Qi Yao. " pikir orang banyak. Kemudian, giliran Istana Deva-Mara. Mereka mengirim pembudidaya iblis dari lapisan Zun Qi kesembilan untuk menghadapi pembudidaya lapisan Zun Qi kesembilan yang telah berperang melawan Meng Qing sebelumnya. Pembudidaya Istana Deva-Mara menang dan telah menyingkirkan pembudidaya dari Klan Qi, meninggalkan Klan Qi dengan hanya tiga orang tersisa.

Itu adalah giliran Abyss of Sufferings dan mereka mengirim seorang kultivator dari lapisan Zun Qi kesembilan untuk melawan Qi Yao.

Kemudian, kultivator yang kuat dari Abyss of Sufferings menghilangkan Qi Yao!

Ini mengingatkan semua orang pada pepatah: "melempar batu ke seseorang yang jatuh ke sumur".

Banyak orang memikirkan sesuatu, jika Tiantai tidak memiliki murid yang luar biasa seperti itu, mereka mungkin adalah orang-orang yang ada di dasar sumur!