Peerless Martial God – Chapter 1405

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1405

Chapter 1405: Pertempuran Terakhir Klan Qi

Ada dua murid yang tersisa di atas Puncak Qi Tian, ​​tetapi kerumunan tidak memiliki belas kasihan untuk mereka. Mereka hanya memandang mereka dengan cara yang dingin dan acuh tak acuh. Klan Qi telah menentukan aturan, jadi mereka dari semua orang harus menghormati aturan. Namun aturan telah melawan mereka.

Sebelumnya, Kaisar Qi terlihat tenang dan tenteram, tetapi sekarang dia terlihat sangat marah. Dia merasa terhina. Dia hanya memiliki dua pembudidaya tersisa, dan jika Qi Qian Ren dan Qi Qian Yun kalah, itu akan menjadi kerugian total bagi mereka. Dia harus terus mengelola acara tersebut, tetapi klannya bahkan tidak akan berpartisipasi!

"Qi Qian Ren dan Qi Qian Yun mungkin akan bertarung melawan Hou Qing Lin dan Mu Feng, jadi yang lain tidak perlu khawatir." pikir orang banyak. Abyss of Sufferings telah membantu menghilangkan Qi Yao, jadi mereka telah mempermalukan Klan Qi juga. Selain itu, bahkan jika Tiantai tidak berhasil menghilangkan dua yang terakhir, orang lain mungkin akan berhasil.

Kastil Tian Long tidak terus menyerang orang-orang dari Tiantai, sebaliknya, mereka melawan orang-orang dari Klan Wen. Mereka sedang menunggu Qi Clan dan Tiantai untuk bertarung satu sama lain.

Lalu, giliran Tiantai lagi. Mu Chen tersenyum dan berkata, "Qing Lin, kamu bertarung melawan Qi Qian Yun, maka Qi Qian Ren akan melawan yang berikutnya."

Mu Chen percaya pada Hou Qing Lin. Jika Hou Qing Lin berhasil melenyapkan Qi Qian Yun, Klan Qi hanya akan memiliki Qi Qian Ren yang tersisa. Qi Qian Ren tidak punya pilihan, selain bertarung juga. Selain itu, dia harus bertarung setiap kali seseorang memilihnya. Bahkan jika Mu Feng tidak melenyapkannya, beberapa orang lain mungkin memilihnya.

"Mu Chen tampaknya membantu Mu Feng." pikir orang banyak. Hou Qing Lin akan melenyapkan Qi Qian Yun terlebih dahulu, dengan begitu, Mu Feng pada akhirnya akan memiliki pilihan untuk memilih musuhnya. Jika Qi Qian Ren dieliminasi sebelumnya, maka Mu Feng akan dapat melawan pembudidaya lain dari Klan Si Kong dan Kastil Tian Long Divine. Jenius Tian Long Divine Castle yang paling luar biasa juga perlahan mulai muncul, tetapi para pangeran tidak memilih untuk melawan salah satu pembudidaya dari Tiantai lagi.

Pada saat itu, Hou Qing Lin mendarat di panggung pertempuran dan melihat anggota Klan Qi. Dia tidak perlu mengatakan apapun, dia hanya memandang Qi Qian Yun yang kemudian turun dari puncak dan mendarat di panggung pertempuran juga.

Bzzz! Hou Qing Lin menghilang dalam sekejap mata. Anehnya, dia tidak langsung menggunakan pedangnya.

"Ledakan!" Hou Qing Lin melompat ke depan dan muncul di depan Qi Qian Yun, mengangkat kedua tinjunya dan memadatkan niat reinkarnasi di dalamnya. Enam benang reinkarnasi muncul.

Qi Qian Yun mengangkat tangannya dan lampu muncul di depannya. Dia ingin menyelimuti energi Hou Qing Lin di dalam dirinya sendiri. Sebuah suara yang sepertinya datang dari masa lalu bergema saat cahaya menyerang niat reinkarnasi Hou Qing Lin.

Suara gemuruh terus muncul saat Hou Qing Lin terus menerus memadatkan energi reinkarnasi di tinjunya dan menyerang ruang di sekitar Qi Qian Yun.

"Reinkarnasi Pencurian Jiwa!" kata Hou Qing Lin. Kemudian angin kencang yang dipenuhi dengan energi reinkarnasi menyapu tubuh Qi Qian Yun. Qi Qian Yun bisa merasakan betapa menakutkannya energi reinkarnasi itu. Mereka menguras jiwanya, benang demi benang.

Bzzz! Qi Qian Yun dikelilingi oleh energi ruang kosong, yang berubah menjadi cahaya keemasan. Pada saat yang sama, darahnya mendidih dan rohnya muncul. Itu adalah gulungan gambar ruang kosong yang mengelilingi tubuhnya. Dia tahu bahwa dia tidak bisa mengandalkan semangatnya untuk membunuh Hou Qing Lin, tapi dia masih bisa melindungi dirinya dengan itu. Jutaan benang energi ruang kosong emas muncul dan mengelilingi panggung pertempuran.

"Qi Qian Yun ingin menjadikan medan pertempuran wilayahnya sendiri." pikir orang banyak.

Hou Qing Lin tidak takut. Dia terus membombardir udara ke arah Qi Qian Yun. Ledakan terdengar saat lubang mulai muncul di ruang sekitar mereka.

"Qi Qian Yun dan Hou Qing Lin keduanya sebanding dalam hal kekuatan. Tak satu pun dari mereka bisa membunuh yang lain. Mereka berdua mencoba membuat wilayah mereka sendiri menggunakan medan pertempuran. " pikir orang banyak. Sangat cepat, angin kencang menyapu panggung pertempuran, itu berisi reinkarnasi dan energi ruang kosong.

"Jika saya ada di dalam itu, saya akan mati seketika. pikir banyak orang. Benang emas energi itu menakutkan dan begitu pula energi reinkarnasi.

"Sungguh pertempuran yang menakutkan. Mungkin mereka akan mati bersama? " pikir orang banyak. Itu akan menjadi tragedi. Qi Qian Yun dan Hou Qing Lin sama-sama memiliki bakat yang luar biasa.

Kaisar Qi dan Kaisar Yu dengan lekat-lekat menatap mereka. Energi mana yang akan menang? Reinkarnasi atau energi ruang kosong?

Angin berlangsung lama sebelum akhirnya berhenti. Secara bertahap, kerumunan itu melihat apa yang ada di dalamnya. Qi Qian Yun dikelilingi oleh energi ruang kosong, tetapi dia perlahan kehilangan nyawanya. Dia mengulurkan lengannya, menangis minta tolong karena dia jatuh ke dalam jurang reinkarnasi.

"Hou Qing Lin sudah tidak ada lagi. Apakah dia mati untuk membunuh Qi Qian Yun? " pikir orang banyak.

Kaisar Qi ketakutan, bahkan jika Hou Qing Lin telah bunuh diri untuk membunuh Qi Qian Yun, jika Qi Qian Yun mati, Kaisar Qi akan dihancurkan. Bagaimanapun, Qi Qian Yun adalah putranya. Belum lagi hanya Qi Qian Ren yang tersisa.

"Lihat, Hou Qing Lin ada di sana!" Pada saat itu lubang reinkarnasi muncul dan siluet turun darinya.

Dia belum mati! pikir kerumunan, tercengang. Hou Qing Lin terbang kembali ke panggung sekarang. Tidak ada yang tahu apa yang telah terjadi di antara mereka di tengah angin, tetapi tanpa ragu, itu adalah pertempuran yang menakutkan.

"Baik!" Orang-orang Tiantai tercengang saat Kaisar Qi hancur: Qi Qian Yun sudah mati!

Hanya ada satu lagi. kata Hou Qing Lin, menatap Qi Qian Ren dengan tenang dan tenteram. Dia mengatakannya cukup keras agar seluruh Qi Clan mendengarnya.

Setelah itu, giliran Qi Clan dan mereka tidak dapat memilih siapa yang akan dikirim. Mereka harus mengirim Qi Qian Ren.

"Apakah dia akan melawan Mu Feng?" pikir orang banyak. Kemudian, Qi Qian Ren berkata, "Aku akan menunggumu menantangku. Sementara itu, aku akan membunuh orang lain! "

Qi Qian Ren kemudian melihat seorang kultivator yang kuat dari Istana Surgawi Dewa dan berkata, "Datang dan mati!"

Kultivator yang kuat terkejut. Dia melompat ke atas panggung dan tanpa mengherankan, Qi Qian Ren membunuh pembudidaya yang kuat dari Istana Surgawi Dewa.

"Qi Qian Ren adalah seorang pengecut. Bukannya menantang Mu Feng, dia malah membunuh orang lain. "

"Qi Qian Ren tidak menantang Mu Feng!" Setelah itu, tidak ada lagi yang menantang orang-orang dari Tiantai atau dari Klan Qi. Semua orang tahu bahwa Mu Feng tidak punya pilihan selain menantangnya setelah itu.

Seperti yang mereka duga, saat giliran Tiantai, Mu Feng melompat ke atas panggung dan memandang Qi Qian Ren. Dia tidak perlu mengatakan apapun, Qi Qian Ren tahu Mu Feng menantangnya.