Peerless Martial God – Chapter 1413

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1413

Chapter 1413: Gila!

Banyak orang yang merasakan energi tersebut dan mengalihkan perhatiannya ke energi tersebut. Mereka terkejut, tidak hanya Lin Feng yang membunuh pangeran kelima, sekarang dia mempersulit pangeran ketiga.

"Membakar!" Api muncul di dalam mata hitam pekat Lin Feng. Pedang Lin Feng juga mengeluarkan suara siulan yang nyaring. Dia kemudian membuat api iblis menuju pedangnya. Selain api iblis, dia juga memadatkan energi destruktif, sunyi, dan kematian ke dalamnya.

"Energi yang merusak tidak bisa membuat semuanya membusuk." Lin Feng juga menambahkan energi muskil abadi.

"Mengaum!" pangeran ketiga berteriak dengan marah. Dia dikelilingi oleh kekuatan saat dia melepaskan energi naga ke arah Lin Feng.

"Tebas, tebas …" Lin Feng melepaskan pedangnya yang menakutkan, segera menghancurkan naga-naga itu. Kekuatan menindasnya, membuat energi abadi menyatu dengan pedang menjadi lebih baik.

"Roar, roar, roar!" pangeran ketiga tidak ingin membiarkan Lin Feng memadatkan energi lagi. Energinya berubah menjadi naga raksasa sekali lagi, tetapi naga ini kemudian menyatu bersama dengan jiwanya dan bergerak menuju Lin Feng.

"Mati!" Iblis muncul di belakang Lin Feng. Iblis dan pedang itu bergerak menuju naga pangeran ketiga bersama-sama.

"Boom, boom boom, boom!" ledakan terdengar dan ruang di sekitar mereka benar-benar terdistorsi. Lengan, tubuh, darah, dan jiwa Lin Feng semuanya gemetar hebat, membuatnya bahkan batuk darah. Pedangnya sangat kokoh, itu jika energi abadi telah melindungi pedang. Energi pedang berhasil menembus kepala naga.

Naga raksasa itu hancur berantakan.

"Mengaum!" naga itu memberikan upaya terakhir.

"Mati!" teriak Lin Feng. Sekali lagi, pedang dan energi iblisnya melesat ke langit. Pada saat yang sama, dia menatap lawannya, mencoba merusak tekadnya. Sebuah lagu tiba-tiba mulai bergema di otak pangeran ketiga dan energi kutukan yang menakutkan melukai naga itu. Pedang itu sekarang sedang menuju tubuh naga itu.

Tubuh fisik itu menakutkan, seperti naga sungguhan. Pedang Lin Feng bisa saja menghancurkan siapa pun, tetapi naga pangeran ketiga sangat tangguh.

"Mengaum!" Ekor naga raksasa itu mengayun ke arah Lin Feng. Lin Feng memadatkan energi pedang di tangannya yang lain lagi. Ledakan terdengar dan energi yang dilepaskan dari tabrakan itu luar biasa.

"Tidak heran pangeran itu adalah kartu truf Tian Long Divine Castle. Meskipun pangeran ketiga hanya berhasil menembus lapisan Zun Qi ketujuh, dia dapat dengan mudah membunuh pembudidaya lapisan Zun Qi kedelapan. "

"Mati!" ekor naga itu terayun lagi, kali ini ke arah iblis Lin Feng. Lin Feng merilis Pukulan Setan Mematikan dan ekornya bertabrakan dengannya. Meskipun lengannya sakit, dia tidak bergeming. Bagaimana bisa raja iblis tersentak?

"Argh …" Raja iblis Lin Feng meraung marah. Kekuatan Lin Feng menjadi lebih kuat dengannya saat dia terus tumbuh lebih tinggi.

"Mati!" lebih banyak energi muncul, tetapi energi itu tidak datang dari pangeran ketiga. Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat seseorang dengan pedang yang sangat tajam mengarah ke kepalanya.

"Bunuh dia!" teriak seseorang dengan marah. Lin Feng melambat, seperti terjebak dalam lumpur.

"Tebas, tebas …" pedang yang sangat tajam itu membuat Lin Feng gemetar. Itu adalah pedang seorang pembunuh.

"Hati-hati!" teriak seseorang pada Lin Feng.

Dua pembunuh dari Imperial Assassin Union bergandengan tangan untuk melawan Lin Feng. Salah satunya adalah pembudidaya yang kuat dari Klan Si Kong.

"Bangkit!" Ledakan dan suara gemuruh mengguncang tanah. Sebuah batu nisan raksasa muncul yang kemudian menyelimuti Lin Feng di dalamnya. Mu Bei berusaha membantu Lin Feng.

"Istirahat!" teriak pangeran ketiga. Seekor naga raksasa menyerang nisan, menciptakan retakan saat pedang itu mendekat.

"Desiccation and Desolation!" teriak Ku Can. Sekarang, Lin Feng dikelilingi oleh energi pengeringan dan penghancuran.

Sapta Atibuddha Karasaniya! Ban Ruo melompat ke atas seekor singa. Dia memegang lotus di satu tangan dan pedang di tangan lainnya.

"Kamu tidak akan punya kesempatan!" teriak sebuah suara. Pangeran kedua telah tiba dan dengan gila-gilaan menyerang nisan.

"Hentikan dia! Karena kamu ingin membunuh Lin Feng, kamu harus melewatiku! " kata Hou Qing Lin. Dia melepaskan energi reinkarnasi pedang. Dalam sekejap, sebuah lubang raksasa, selebar sepuluh ribu meter, muncul dan memblokir mereka.

"Apa yang dia lakukan?"

"Hou Qing Lin sudah gila!" kerumunan itu gila. Hou Qing Lin ingin membunuh mereka semua sekaligus.

"Kesal!" seorang kultivator yang kuat dari Istana Deva-Mara, juga muncul di atas Lin Feng.

"Visi Surgawi, mati!" teriak seorang kultivator kuat dari Klan Si Kong. Visi Lin Feng tiba-tiba kabur dan ruang di sekitarnya terdistorsi.

"Mengoyakkan!" Pedang Vairocana bergerak menuju kultivator yang kuat dengan Visi Surgawi. Tian Chi dikelilingi oleh cahaya keemasan saat dia melantunkan mantra dengan suara Brahma yang jelas, merdu, murni, dalam, dan menjangkau jauh. Dia memperkuat nisan yang melindungi Lin Feng.

"Boom, boom, boom!" pangeran ketiga menjadi gila saat dia menyerang batu nisan. Semakin banyak retakan mulai menutupi nisan.

"Mati!" Hou Qing Lin menunjuk seseorang dan tiba-tiba, kultivator itu dikelilingi oleh energi reinkarnasi.

"Mati!" teriak Hou Qing Lin dengan marah. Kemudian pembudidaya itu mengerang dan tiba-tiba mati.

"Mati mati mati!" Qing Lin terus melepaskan energi reinkarnasi yang mengelilingi semua pembudidaya yang kuat.

Pada saat itu, nisan dikelilingi oleh energi emas. Energi itu sebenarnya adalah pedang Qi yang menindas. Mu Bei bisa merasakannya, bagaimanapun juga, dia telah membuat batu nisan.

"Saudaraku, kembali, biarkan mereka mencoba!" teriak Mu Bei sambil berlari kembali. Yang lain terkejut, tetapi mereka mempercayainya, jadi mereka juga mundur.

"Biarkan mereka mati, saudara!" teriak Mu Bei lagi. Semua orang mengangguk dan melepaskan energi. Buddha raksasa Tian Chi bergerak menuju seorang kultivator yang kuat dan menghancurkannya. Dia segera meninggal. Tian Chi tidak tahu dari kelompok mana kultivator itu berasal, tetapi itu tidak masalah, mereka membutuhkan seratus orang untuk mati sebelum ronde selesai!