Peerless Martial God – Chapter 1421

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1421

Chapter 1421: Tanaman Merambat, Pohon Tua, dan Gagak

Kaisar Yu mengerutkan kening sambil berkata, "Kamu adalah seorang kaisar tua dan kamu berani bertindak begitu agresif dengan orang yang lebih muda?"

"Karena dia tahu aku sudah tua, beraninya dia bicara seperti itu padaku?" jawab pria itu kepada Kaisar Yu bahkan tanpa meliriknya. Kemudian, dia memandang pemuda itu dan berkata, "Ingat, saya tidak ingin salah satu dari mereka selamat."

"Roger, Yang Mulia!" kata pemuda itu sambil membungkuk. Hanya ada satu orang yang berdiri di sana dengan cara yang begitu tenang dan tenteram, dia bahkan tidak membungkuk di depan Kaisar Qi. Qi orang itu benar-benar luar biasa. Dia melirik kerumunan dan berhenti menoleh begitu dia melihat Hou Qing Lin. Hanya Hou Qing Lin yang menarik perhatiannya.

"Kaisar dari Timur membawa beberapa orang kuat, total lima belas orang." pikir beberapa orang dari Tiantai, mengerutkan kening. Ada total dua puluh dua kelompok dan seratus pembudidaya. Selain Tiantai, tidak ada kelompok lain yang membawa orang sebanyak itu. Di Jiu You, seratus orang telah memenuhi syarat juga, tetapi karena jumlah grup di Jiu You lebih sedikit, mereka memiliki lebih banyak orang yang memenuhi syarat per grup.

"Klan Wen, Klan Si Kong, dan Kuil Petir Surgawi sepertinya ada hubungannya dengan Jiu You." pikir Lin Feng sambil melirik mereka. Kelompok Klan Wen dan Klan Si Kong tampak lebih besar.

Kuil Petir Surgawi dan Istana Deva-Mara juga tampaknya ada hubungannya dengan Jiu You karena Kong Ming dan Xiao Yu pernah berada di sebuah kuil.

"Mengapa kamu tidak datang ke ibumu?" tanya pemimpin salju pada Yi Ren Lei. Yi Ren Lei tersenyum dan berkata, "Saya dengan guru saya, itu sama."

"Putriku, di mana rekan-rekan muridmu dan Mu Feng? Apakah mereka semua sudah mati? Dan apa yang terjadi di kuil? Maukah kamu memberi tahu kami? " tanya pemimpin salju. Meskipun dia tersenyum, suaranya aneh.

Mu Feng? orang-orang dari Provinsi Ba Huang terkejut mendengar nama itu.

Apa hubungan Lin Feng dengan Yi Ren Lei? Selain itu, orang-orang terkejut mengetahui bahwa Yi Ren Lei adalah putri seorang permaisuri dari Jiu You.

"Ibu, aku tidak bisa memberitahumu itu. Maafkan saya." kata Yi Ren Lei, tersenyum tipis.

"Baiklah, lagipula kau gadis baikku." kata pemimpin salju, dengan cara yang dingin. Kemudian, dia berpaling ke orang-orang di sisinya dan berkata, "Begitu masuk, jaga baik-baik putriku."

"Roger, pemimpin salju!" kata para pembudidaya kuat dari Kuil Es dan Salju. Semua orang itu adalah pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi.

Orang-orang dari Provinsi Ba Huang dan Jiu You semua tiba, tetapi tidak ada yang melakukan apa-apa. Mereka sepertinya sedang menunggu seseorang.

"Haha, kamu menunggu lama sekali!" kata sebuah suara di kejauhan. Orang itu mengenakan jubah putih dan Qi-nya luar biasa.

"Itu sama sekali bukan masalah, Yang Mulia, The Messenger!" kata kaisar dengan sopan.

Biarkan aku menemukan tempat itu. kata utusan itu, masih tersenyum. Kemudian, energi kosmik yang menakutkan muncul dari matanya saat dia menatap ke Laut Huang. Gelombang besar muncul dari energinya.

"Sungguh kekuatan yang menakutkan." semua orang kagum. Energi kosmik pria itu membuat laut menjadi gila, menciptakan pusaran air.

"Kalian semua ingat dengan baik, itu adalah tempat yang tepat." kata utusan kepada kaisar. Kemudian dia memasuki Laut Huang.

"Ayo pergi." kata semua kaisar kepada pembudidaya mereka. Kemudian mereka juga memasuki Laut Huang, medan perang legendaris di zaman kuno.

Dengan cepat menjadi gelap di Laut Huang saat mereka pergi ke kedalaman puluhan ribu meter. Tiba-tiba, mereka tiba di depan ruang kosong, Laut Huang bahkan tidak dapat menembusnya. Ada peti mati disana yang terlihat seperti pintu. Bahkan ada tanda di atasnya.

"Teknik penyegelan!" Lin Feng mengenali beberapa segel dari belakang di Xue Yue. Sekarang, di depannya, ada segel yang berbentuk peti mati.

"Orang-orang muda tahun ini tampak lebih luar biasa dari seratus tahun yang lalu. Izinkan saya menjelaskan ke mana Anda akan pergi: bagian tengah dari medan perang kuno. Banyak banyak kaisar dimakamkan di dalam dan segudang pembudidaya yang kuat mati di sana. Hanya orang yang bukan kaisar kultivasi yang bisa masuk ke dalam. Tidak ada yang tahu apa yang ada di dalamnya, tapi pasti ada benih takdir kaisar. Setelah Anda memiliki benih takdir kaisar, berikan kepada saya dan saya akan membiarkan Anda pergi ke Kota Suci. " Utusan itu menjelaskan.

"Dimengerti!" kata banyak orang sambil mengangguk. Sepertinya mereka harus menuruti orang itu.

"Baiklah, ayo buka segelnya. Semoga berhasil." kata utusan itu. Dia meletakkan tangannya di tanda peti mati dan cahaya yang menyilaukan menerobos Laut Huang yang gelap.

Bzzz! kekuatan yang menakutkan muncul dari peti mati. Kemudian sebuah pintu muncul dan lampu menjadi lebih terang.

"Baiklah, kamu bisa masuk sekarang." kata utusan itu kepada orang banyak. Seketika, banyak orang menyeberangi pintu secepat mungkin.

Ayo pergi juga! kata Hou Qing Lin kepada teman-temannya. Kemudian, orang-orang Tiantai secara bertahap melintasi pintu juga.

Lin Feng melewati pintu dan terkejut dengan apa yang dilihatnya.

"Tempat apa ini?" semuanya gelap di depannya. Tidak ada matahari, tidak ada bulan, hanya ada gelap. Ada banyak pohon dan tanaman merambat kuno, bahkan ada Qi yang sunyi dan kering.

Caw, caw! banyak orang menelan ludah dan menggigil. Ada beberapa burung gagak yang sedang beristirahat di atas pohon hitam kuno. Mereka hitam pekat dan raksasa, tapi mereka tampak tenang. Jika mereka tidak mengoceh, orang tidak akan memperhatikan mereka.

"Anehnya, ada makhluk hidup di sini." pikir beberapa orang terkejut. Ada sebuah pondok kayu kuno di kejauhan dan sepertinya ada seseorang yang tinggal di sana, tapi itu hanya ilusi. Itu memberi orang perasaan tidak menyenangkan.

Tanaman merambat kering, pohon tua, burung gagak! bisik Lin Feng. Tidak ada jembatan, tidak ada sungai, tidak ada orang.

"Apa yang sedang terjadi!" seseorang bangkit di udara dan meninju burung gagak.

Semua burung gagak membuka mata mereka dan dengan lekat-lekat menatap si penyerang.

"Ah …" kultivator itu menjerit mengerikan dan tiba-tiba, tubuhnya membusuk dan berubah menjadi debu.

"Boom, boom …" hati orang-orang mulai berdebar kencang. Seolah-olah mereka telah lupa untuk apa mereka berada di sana. Mereka hanya berdiri di sana, dengan tenang tidak mencoba untuk memperburuk gagak itu.

Burung gagak kemudian berhenti bergerak dan dengan tenang berdiri di dahan pohon lagi.

"Itu kekuatan kosmik!" pikir Lin Feng. Tubuh burung gagak jahat mengandung energi kosmik. Mereka telah membunuh seorang pembudidaya lapisan Zun Qi kelima dalam sekejap.

Tubuh gagak mengandung energi kosmik jadi itu berarti ada benih takdir kaisar di sini. pikir Lin Feng. Kemudian, dia mendengar suara gagak lain dan pintu kabin terbuka sendiri. Penonton terkejut dan berhenti bernapas selama beberapa detik!