Peerless Martial God – Chapter 1424

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1424

Chapter 1424: Mimpi

Bzzz! kematian yang mengerikan Qi turun dari langit, tetapi Lin Feng mengambil sebuah istana.

Mu Bei dan yang lainnya tercengang, Mu Bei berteriak, "Lin Feng, saudara, hati-hati!"

"Ledakan!" Mu Bei meninju tanah, menciptakan kawah dan menyebabkan potongan batu terangkat ke udara. Kemudian mereka melompat ke dalam kawah dan batu-batu menutupi mereka sehingga terlihat seperti kuburan sungguhan.

"Mati!" Lin Feng dapat menggunakan Pedang Tian Ji untuk melihat sekeliling karena Pedang Tian Ji tidak takut pada energi kosmik. Itu dengan cepat membunuh burung gagak saat Lin Feng sedang berselancar di pedang raksasanya. Istananya dapat mencegah energi kosmik dari burung gagak untuk memengaruhinya.

Pedang yang sangat bagus! pikir Lin Feng. Dia membuat Pedang Tian Ji-nya menyerap energi kosmik kematian yang dapat bermanfaat di masa depan.

"Lin Feng!" teriak seseorang di kejauhan. Kemudian, cahaya keemasan menerangi sekeliling. Itu adalah batu besar. Tampaknya mereka berhasil membunuh orang mati itu dengan senjata kekaisaran mereka.

Lin Feng dan teman-temannya khawatir bahwa roc greenfinch oriental yang hebat dan pemuda dari Qi Clan akan mencoba membalas dendam. Sepertinya mereka benar untuk takut akan hal itu

"Flap, flap …" burung greenfinch oriental besar mengepakkan sayap emasnya dan burung gagak di sekitarnya semuanya mati. Dia menatap Lin Feng dengan cara yang aneh.

"Lin Feng, serahkan kitab kuno Anda!" kata si batu besar, memelototi Lin Feng yang baru saja mengingat Pedang Tian Ji-nya.

"Burung kecil, Kaisar Peng memberimu senjata kekaisaran yang hebat. Jika Anda mati di sini, akan sangat disayangkan, bukan? " kata Lin Feng dengan mengejek.

"Kamu berani mengejekku, tapi aku tidak pernah berbicara apa-apa denganmu. Kamu punya tiga detik untuk memberiku kitab suci kuno kamu, kalau tidak kamu akan mati! " kata Mo Peng dengan marah. Lin Feng tersenyum dingin, "Bagaimana Anda bisa yakin bahwa saya memiliki kitab suci kuno?"

Kemudian, Lin Feng melompat ke istana Kaisar Langit dan istana itu jatuh ke tanah.

Caw! Mo Peng mengoceh dan melihat ke istana. Dia ingin mematahkannya, dia bahkan memukulnya dengan sayap emasnya, tapi dia tetap tidak bisa mematahkannya.

"Energi kosmik terkondensasi di sekitar istana itu." Mo Peng terkejut. Lin Feng secara mengejutkan memiliki istana yang bahkan senjata kekaisarannya tidak bisa pecahkan.

Caw! Mo Peng berteriak dengan marah. Dia terbang menuju pintu istana secepat yang dia bisa. Suara gemuruh membuat istana bergetar hebat.

"Mo Peng!" teriak seseorang. Burung hijau oriental yang agung memandangi istana dan kemudian pergi secepat dia datang.

Pemuda dari Qi Clan menghantam istana dengan pedangnya, tapi dia juga tidak bisa mematahkannya. Dia tampak sangat marah. Mo Peng mencuri benih takdir dan langsung terbang. Pemuda dari Klan Qi bahkan lebih marah karena dia tidak bisa menyusulnya dan sekarang Lin Feng bersembunyi di istana.

"Ayo pergi!" teriak pemuda dari Klan Qi, pergi bersama teman-temannya.

Setelah Lin Feng mengetahui bahwa orang-orang itu tidak dapat menghancurkan istananya, dia tinggal di dalam selama sebulan dan berlatih kultivasi. Ketika dia keluar, tidak ada orang di sana lagi. Mereka tidak bisa menyia-nyiakan kesempatan seperti itu, itu adalah sesuatu yang terjadi hanya sekali setiap seratus tahun.

Lin Feng menyingkirkan istananya dan melompat ke pedang raksasanya, melesat melintasi langit. Itu terpencil, tetapi ada beberapa pemandangan yang menakjubkan untuk dilihat.

Ini adalah medan perang kuno. pikir Lin Feng. Dia melihat beberapa lanskap yang dikenalnya, tetapi dia tidak dapat mengingatnya.

Pegunungan itu! Lin Feng melihat pegunungan yang tampak seperti pegunungan Yun Hai.

"Dan hutan itu!" Lin Feng memperhatikan hutan yang tampak seperti Gunung Angin Hitam.

"Kenapa terlihat sangat mirip?" pikir Lin Feng. Dia terus terbang melintasi langit menuju Kota Yangzhou, dan seperti yang diharapkan, dia melihat sebuah kota. Meskipun tidak seperti Kota Yangzhou yang dia ciptakan, dari langit, tampak serupa.

Lin Feng sangat bingung.

"Dari sini, aku butuh kurang dari satu jam untuk sampai ke bekas kota kekaisaran Xue Yue!" pikir Lin Feng, menatap ke kejauhan. Pedangnya melesat melintasi langit lagi dan setelah satu jam, Lin Feng melihat kota lain. Itu rusak, tetapi tampak seperti bekas kota kekaisaran Xue Yue.

Lin Feng tercengang, jantungnya mulai berdebar kencang. Apa yang sedang terjadi? Mengapa tempat itu, yang telah disegel oleh kaisar besar penyegel iblis, terlihat seperti Xue Yue?

Bzzz! Lin Feng terbang menuju Kota Duan Ren. Dia ingin memastikan bahwa tempat ini adalah Xue Yue.

Ketika Lin Feng tiba di langit di atas Perbatasan Duan Ren, dia menyadari bahwa dia benar. Tempat itu tampak seperti Kota Duan Ren. Namun, alih-alih Perbatasan Duan Ren, ada lembah raksasa yang tampak seperti tanda pedang.

"Pedang Qi Kaisar Wu Tian Jian!" pikir Lin Feng. Lembah itu tercipta oleh serangan pedang yang mengandung energi menakutkan.

"Kaisar Wu Tian Jian juga datang ke sini?" pikir Lin Feng. Dia bingung. Medan perang kuno itu tampak seperti Xue Yue.

Siluet Lin Feng berkedip dan dia mendarat di Perbatasan Duan Ren. Ada segel peti mati di depannya dan diisi dengan energi sedingin es. Itu adalah perbatasan Xue Yue dan itu adalah area tertutup, seolah-olah itu adalah akhir dari dunia kecil.

"Mungkin kaisar agung penyegel iblis merasa sedih setelah Xue Yue dihancurkan, jadi dia memutuskan untuk membuat ulang negara di sini." pikir Lin Feng. Jika tempat itu adalah Xue Yue, medan perang kuno yang juga merupakan tempat kelahiran kaisar besar yang disegel oleh iblis, lalu di mana Xue Yue yang asli di dunia luar?

"Ada seseorang!" Lin Feng melihat siluet pakaian putih di kejauhan. Dia melompat ke atas pedangnya dan melesat melintasi langit lagi.

"Kamu siapa!" teriak Lin Feng tiba-tiba Orang dengan pakaian putih menjadi buram saat Lin Feng tiba-tiba merasa seperti akan pingsan. Kemudian, dia perlahan-lahan berbaring dan tertidur.

Ketika Lin Feng pingsan, dia merasakan bahwa dia telah jatuh pada tubuh yang lembut. Orang itu dengan lembut membelai kepala Lin Feng. Dia mencoba membuka matanya, tetapi dia tidak bisa.

Rasanya seperti mimpi. Dalam mimpinya, dia melihat pertempuran yang menakutkan di mana banyak pembudidaya yang kuat mati. Mereka sangat kuat, sedemikian rupa sehingga dia merasa seperti semut di samping mereka. Lin Feng juga berlatih kultivasi dalam mimpinya dan dia menjadi sangat kuat. Dia berlatih kultivasi selama setahun dan itu terasa begitu nyata.