Peerless Martial God – Chapter 1426

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1426

Chapter 1426: Bunuh!

Seorang pembudidaya lapisan Zun Qi ketujuh yang datang bersama kaisar timur telah mengambil benih nasib, dan sekarang ia menggunakan energi muskil ruang kosong untuk melarikan diri dengannya. Dalam satu langkah, dia bisa terbang lebih dari seratus meter.

"Bzzz, bzzz, bzzz!" Pedang Lin Feng bersiul. Kultivator yang kuat terkejut ketika dia melihat ke belakang dan melihat Lin Feng mengendarai pedang besarnya.

Lin Feng memiliki hati di tangan kirinya yang bisa berubah menjadi istana Kaisar Langit. Dia sedang mengkondensasi energi ruang kosong di tangan kanannya.

"Kamu pasti ingin mati!" teriak pembudidaya yang kuat itu. Dia berasal dari Jiu You jadi dia tidak tahu seberapa kuat Lin Feng. Dia hanya melihat seorang kultivator di bagian atas lapisan Zun Qi keempat yang berani mengejarnya. Dia segera berbalik dan tangan raksasa bergerak menuju Lin Feng.

Lin Feng tidak mengelak, dia benar-benar bergerak lebih cepat ke arahnya.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Suaranya membawa energi kutukan dan kematian. Dia ingin menguras vitalitas lawannya dengan itu.

Kapak raksasa muncul di tangan kanan Lin Feng. Beberapa suara gemuruh muncul saat kapak turun dari langit. Dering logam terdengar saat itu menghancurkan tangan raksasa itu dan memotong tubuh musuh menjadi dua juga.

Lin Feng meraih mayat itu dan mengambil cincinnya. Dia memeriksa di dalamnya dengan kesadaran ketuhanannya, dan menemukan benih takdir dipenuhi dengan energi kosmik.

Dia berbalik dan melihat burung hijau oriental besar sedang menuju ke arahnya dengan sangat cepat. Namun, itu bukanlah yang asli. Kultivator itu berada di atas lapisan Zun Qi dan memiliki darah dari tumbuhan hijau oriental yang hebat, tapi dia adalah keturunan lain.

"Argh!" sebuah ilusi iblis muncul di sekitar tubuh Lin Feng: tubuhnya menjadi gelap, matanya menjadi hitam pekat.

Caw! Roc greenfinch oriental besar melemparkan dirinya ke arah Lin Feng dengan sayapnya yang lebih tajam dari bilah.

"Argh, argh!" Setan Lin Feng meraung dengan marah. Lin Feng tidak mengelak, malah melemparkan dirinya ke arahnya juga. Tubuh fisiknya menyatu dengan bumi dan langit, terlebih lagi sekarang setelah dibersihkan oleh lampu gerbang di Tiantai.

"Boom, boom ka!"

Caw! jeritan yang menakutkan dan mengerikan terdengar. Lin Feng telah memotong salah satu sayap roc itu. Retakan muncul di tubuh emasnya dan darah emas menetes. Kemudian, batu besar itu jatuh dari langit.

Lin Feng telah menggunakan kekuatan penuhnya, dengan iblis Qi dan kekuatan Bumi dan langit. Mudah untuk mengatakan bahwa serangannya dikalikan lebih dari lima. Belum lagi kapaknya mengandung energi kosmik.

"Tebas, tebas!" Burung itu meminta darahnya untuk memulihkan lengannya. Dia berbalik dan terbang ke arah lain pada saat yang sama, ingin melarikan diri.

Bzzz! Lin Feng menghilang tiba-tiba, tetapi cahaya yang menyilaukan muncul. Burung itu tidak bisa bergerak karena dia tiba-tiba terjebak dalam sangkar yang terbuat dari kekuatan aneh.

"Saya melakukannya!" Lin Feng terkejut pada dirinya sendiri. Meskipun burung itu terluka, dia masih sangat cepat, jadi Lin Feng tidak terlalu percaya diri sampai burung itu benar-benar berhasil.

Caw! burung itu mengoceh dengan marah. Dia melepaskan cahaya keemasan dan bulunya berubah menjadi pedang yang sangat tajam. Kemudian, dia menggunakannya untuk mencoba memecahkan kandang.

Dering logam terdengar saat dia mulai melanggar tanda suci, tetapi pada saat yang sama, Lin Feng tiba dengan kapak di kedua tangannya.

"Argh!" Lin Feng melepaskan energi iblis dan memukul punggung burung itu dengan kapaknya. Ledakan terdengar di udara dan tubuh burung itu berderak. Lebih banyak darah emas menetes dan sekarang, dia juga batuk darah emas.

"Kamu masih belum mati!" teriak Lin Feng. Kemudian dia memukul burung itu lagi.

"Boom, boom, boom …" Lin Feng terus menyerang burung itu seperti orang gila, sebelum akhirnya, luka besar muncul di tubuhnya.

Lin Feng mengambil kitab suci kuno dari burung itu dan kemudian menatapnya dengan mata iblisnya.

"Kamu tidak akan menjadi burung hijau oriental hebat terakhir yang kubunuh!" kata Lin Feng. Dia kemudian memukul kepala burung itu dengan kapaknya untuk terakhir kalinya. Setelah ledakan terakhir, burung itu akhirnya menutup matanya. Roc greenfinch oriental besar telah dibunuh oleh manusia, sungguh memalukan.

Lin Feng melihat sekeliling dan melihat ada beberapa orang yang mengawasinya. Pria muda dengan pedang kekaisarannya telah tiba juga. Pembudidaya kuat lainnya menatapnya. Beberapa orang yang datang dengan kaisar timur juga ada di sana. Lin Feng telah membunuh seekor burung dan seorang pembudidaya yang datang bersama kaisar timur. Sekarang, dia memiliki benih takdir dan kitab suci kuno.

Kultivator kuat dari Klan Qi disebut Qi Yan dan dia adalah putra kaisar timur, murid langsung Kaisar Qi.

Qi Yan memandang Lin Feng yang masih memegang kapaknya dan tampak seperti iblis.

Bzzz! Cahaya menyilaukan tiba-tiba muncul dari tubuh Qi Yan saat dia bergerak menuju Lin Feng. Pedangnya tidak bisa menghancurkan istana misterius itu, tetapi Lin Feng tidak bersembunyi di dalamnya lagi. Kali ini dia bisa menggunakan kekuatan penuhnya untuk menyerang Lin Feng.

Lin Feng menghilang saat hati Kaisar Langit berubah menjadi istana raksasa dan menyerang Qi Yan, membuatnya terbang.

"Mati!" Suara iblis bergema di salah satu otak kultivator dan dia tiba-tiba berhenti bergerak. Energi muskil kematian Lin Feng berada di puncak tingkat kelima, energi muskil iblisnya adalah tingkat enam, energi muskil kutukannya adalah tingkat lima, sementara energi muskil gelombang suaranya hanya tingkat tiga. Bahkan pembudidaya bagian atas lapisan Zun Qi terpengaruh oleh gabungan energi tersebut.

"Mengoyakkan!" Pedang Tian Ji Lin Feng mengeluarkan suara siulan saat melintasi langit dengan kecepatan ekstrim. Itu menggunakan serangan Desolate Ksana dan membuat kepala musuh meledak. Kultivator dari lapisan Zun Qi ketujuh itu segera mati.

Jiwa pedang adalah sesuatu yang misterius, terlebih lagi bila ia memiliki beberapa jiwa. Lin Feng tidak perlu mengendalikannya dengan tangannya, dia hanya harus berkomunikasi dengannya menggunakan telepati dan pedang itu patuh.

Ketika Lin Feng menggunakan pedang Kaisar Wu Tian Jian, pedang itu tidak memiliki kekuatan maksimum karena Lin Feng tidak dapat mengendalikan jiwa pedangnya. Tapi, Lin Feng telah membuat jiwa Pedang Tian Ji miliknya sehingga mereka benar-benar terhubung.

"Mengerikan sekali!" pikir yang lain. Namun, angin kencang bertiup di sekitar istana dan senjata kekaisaran bergerak menuju Lin Feng!