Peerless Martial God – Chapter 1429

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1429

Chapter 1429: Kerangka Aneh

"Keluar!" tangannya menjadi hitam pekat saat api iblisnya menghantam pohon.

Bzzz! Lin Feng mengeluarkan benih takdir dan menyimpannya. Kemudian, dia melepaskan energi ruang kosong dan menghilang lagi.

"Tebas, tebas…"

Burung itu terus mengepakkan sayapnya, mengoyak semua yang ada di sekitarnya. Lin Feng basah kuyup oleh keringat dingin dan bernapas dengan cepat. Orang-orang itu memiliki senjata kekaisaran, jadi Lin Feng masih tidak yakin dia bisa melarikan diri.

"Mati!" teriak roc greenfinch oriental yang hebat. Dia mengepakkan sayapnya setelah dia menemukan Lin Feng, langsung melemparkan dirinya ke arah Lin Feng.

Kutukan kematian! teriak Lin Feng, mengangkat tongkatnya lagi. Burung greenfinch oriental besar menarik sayapnya dan melindungi dirinya sendiri.

Lin Feng melarikan diri, melemparkan istananya yang besar ke arah burung itu.

Suara gemuruh besar muncul saat batu besar oriental greenfinch memuncak ke bawah, menabrak tanah dan menciptakan kawah.

"Mati mati mati!" Lin Feng memegang tongkatnya di tangan kirinya dan melepaskan niat mengutuk.

"Ah… tebas, tebas!" roc greenfinch oriental yang hebat mengoceh dengan marah. Salah satu sayapnya terluka parah. Dalam sekejap, dia muncul sepuluh ribu meter jauhnya, membuka sayapnya lagi. Tubuhnya masih terkorosi oleh kematian Qi. Dia balas menatap Lin Feng, agak terkejut bahwa kekuatan kutukannya benar-benar bisa membunuhnya, bahkan dengan senjata kekaisarannya.

"Burung kotor, aku menunggumu untuk membunuhku!" kata Lin Feng dengan mengejek. Dia sengaja membuat marah roc greenfinch oriental besar.

Caw! burung itu naik ke langit dan berkata dengan agresif, "Lin Feng, aku, Mo Peng, pasti akan membunuhmu!"

"Tanpa senjata kekaisaran, tidak ada perbedaan antara Anda dan burung lainnya. Jika kamu ingin membunuhku, bunuh aku, tapi jika kamu hanya ingin bicara omong kosong, lakukan di tempat lain! " kata Lin Feng dengan cara yang menghina. Burung itu semakin marah. Dia berputar ke atas beberapa kali sebelum dia menghilang. Dia terbang sangat cepat sehingga orang mendengar masalah ledakan sonik di belakangnya.

Lin Feng mengawasinya pergi, lalu dia menoleh ke seorang kultivator dari lapisan Zun Qi ketujuh dan berteriak dengan marah, "Kutukan kematian!"

"Mati mati mati!" Lin Feng berteriak dengan marah. Meskipun pembudidaya itu adalah seorang pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi, hidupnya tidak sebanyak burung itu. Dia juga tidak memiliki senjata kekaisaran, jadi Lin Feng membunuhnya dengan mudah.

Kemudian Lin Feng memandang yang lain, tetapi mereka takut dan langsung lari.

Lin Feng melihat sekeliling dan menemukan bahwa tidak ada orang lain di sana. Lalu dia melihat kerangka di kejauhan, masih bingung. Benda apa itu?

Woo, woo! kerangka itu meratap dan berbalik, menunjuk ke suatu tempat di kejauhan. Dia ingin membawa Lin Feng ke tempat lain.

Pedang raksasa Lin Feng muncul lagi, lalu kerangka dan Lin Feng terbang menjauh.

"Dia tahu di mana bibit takdir berada dan dia menunjukkan ke mana harus pergi." pikir Lin Feng. Aneh sekali. Sebuah kerangka membantunya, dan berkat dia, dia sudah mendapatkan benih takdir yang lain.

Tetapi karena kerangka itu membantunya dengan sukarela, Lin Feng tidak bisa menolak. Biji nasib mengandung kekuatan kosmik dan merupakan harta yang luar biasa. Mereka akan menjadi lebih berguna setelah menembus lapisan Zun Qi kesembilan, serta digunakan sebagai kunci Kota Suci.

Mereka segera tiba di atas reruntuhan. Tidak ada senjata kekaisaran atau apapun yang istimewa di sana. Bagaimanapun, mereka bukanlah orang pertama yang pergi ke sana. Generasi sebelumnya mungkin sudah merampok semua harta karun.

Akan seperti apa tempat selanjutnya?

Kali ini, kerangka itu membawa Lin Feng ke pegunungan Yun Hai dan menunjuk ke hutan, Gunung Angin Hitam.

Lin Feng tetap diam di pedangnya melihat bagaimana dia tidak bisa berkomunikasi dengan baik dengan kerangka. Mereka berdua memasuki hutan dan kemudian kerangka itu meraung lagi. Lin Feng berhenti untuk melihat apa yang dia ratapi.

Woo, woo! kerangka itu menunjuk ke pohon. Lin Feng terkejut, sebatang pohon lagi?

Tetapi pohon itu berbeda dengan pohon sebelumnya, tampak mati dan tidak mengandung benih nasib.

"Apakah kamu yakin ada benih takdir di dalamnya?" tanya Lin Feng. Kerangka itu mengangguk tanpa henti.

"Baiklah, minggir!" Lin Feng mengangkat tangannya dan api iblis kental sementara kerangka itu bergerak ke samping. Kemudian, Lin Feng menyerang pohon itu. Lin Feng terkejut, api menghantam pohon dan kemudian menghilang dengan segera.

"Sebuah ilusi!" Lin Feng menebak bahwa itu mungkin energi kosmik ilusi?

Tidak mungkin, pohon itu benar-benar nyata. Dia memiliki perasaan yang familiar dengannya.

"So Close Yet So Far, memang, saya memiliki perasaan yang sama ketika saya menggunakan teknik So Close Yet So Far!" pikir Lin Feng. Itu adalah kekuatan ruang kosong. Pohon itu berada di tempat yang berbeda sehingga api iblis tidak bisa membakarnya. Sama seperti ketika dia menggunakan teknik So Close Yet So Far, orang tidak bisa menghubunginya.

Kekuatan kosmik ruang kosong, pohon itu juga harta karun. pikir Lin Feng. Dia berhenti memadatkan api iblis saat dia berjalan ke pohon. Dia mengulurkan tangannya dan seperti yang diharapkan, dia tidak bisa menyentuhnya.

"Di mana benih nasibnya dan bagaimana saya bisa mendapatkannya?" bisik Lin Feng. Dia kemudian melepaskan energi muskil ruang kosong dan tampaknya mengembun dengan kekuatan ruang kosong pohon itu.

Lin Feng berjalan ke depan dan memasuki pohon, menghilang dari pandangan.

Kerangka itu tersenyum saat Lin Feng menghilang, hampir seperti manusia. Kemudian, dia berbalik dan pergi, tidak menunggu Lin Feng kembali.