Peerless Martial God – Chapter 143

shadow

Peerless Martial God – Chapter 143

Qi beku yang kuat itu sepertinya datang dari kedalaman bumi itu sendiri.

Wen Ao Xue, yang duduk di sebelah Lin Feng sangat terkejut. Ekspresi aneh muncul di wajahnya dan dia menatap Lin Feng.

"Betapa dingin!" kata Wen Ao Xue sambil menatap Lin Feng dengan mata wanita cantiknya. Mengapa tubuh Lin Feng melepaskan begitu banyak Qi dingin?

Tidak hanya Wen Ao Xue yang terkejut tetapi yang lainnya juga, Liu Fei, Jing Yun, Duan Feng dan Yuan Shan semuanya menatap Lin Feng. Mereka semua bisa merasakan Qi dingin yang dilepaskannya ke kulit mereka. Saat Qi mencapai mereka, mereka sangat dingin.

Hanya Jing Yun yang melirik Lin Feng sejenak dan kemudian melihat monster itu lagi.

Dia melihat kaki binatang itu. Kakinya diikat dengan rantai tapi sepertinya kaki depannya sebenarnya adalah tangan, tangan manusia. Sama halnya dengan budak kultivasi, itu memiliki tanda di wajahnya. "Han" tertulis di wajahnya.

Jing Yun merasakan deja-vu. Dia mulai melihat lebih dekat pada binatang itu dan melihat bahwa itu tampak hampir seperti manusia.

"Han Man!" Kata Jing Yun, dia tidak bisa mempercayai matanya. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya. Binatang buas itu tidak mungkin Han Man!

Tetapi mengingat Qi dingin yang berasal dari tubuh Lin Feng, Jing Yun berpikir bahwa dia pasti benar dengan asumsinya. Itu tidak mungkin orang lain.

Ekspresi penuh kebencian dan kemarahan tiba-tiba muncul di wajah Jing Yun. Kelompok binatang itu tiba-tiba memperlakukan Han Man seperti itu.

"Hah?" kata Wen Ao Xue saat mendengar Jing Yun. Dia terkejut melihat ekspresi wajah Jing Yun.

"Kamu dan Lin Feng kenal orang itu?" tanya Wen Ao Xue pada Jing Yun.

Jing Yun tampak yakin pada dirinya sendiri dan mengangguk: “Ya, kami lakukan. Dia adalah teman baik kita. "

Ketika yang lain mendengar Jing Yun, mereka tercengang. Tidak heran Lin Feng menjadi sangat marah sampai-sampai beberapa Qi dingin dilepaskan dari tubuhnya.

Jadi pria yang dijadikan binatang itu sebenarnya adalah teman Lin Feng!

"Ha ha. Mereka tidak hanya mengeluh tentang keadaan dunia dan menunjukkan belas kasihan pada sampah, tetapi mereka juga berteman dengan budak. Mereka benar dengan nama mereka sebagai pengemis! Berteman dengan budak… Haha! ” Para mahasiswa politik mengolok-olok Lin Feng dan yang lainnya. Mereka telah mendengar apa yang dikatakan Jing Yun.

“Hahaha, teman mereka diperlakukan seperti binatang buas dan bahkan ada orang yang menungganginya. Ha ha!" kata pemuda berbaju kuning.

Lin Feng perlahan berbalik dan menatapnya. Tiba-tiba, pemuda berbaju kuning itu menjadi pucat pasi. Dia tampak ketakutan.

“Dia terlihat sangat dingin, sangat tidak berperasaan!” Pikir pemuda berbaju kuning.

Mata Lin Feng tanpa ekspresi dan tidak bernyawa.

"Pengemis kotor!" ucap pemuda berbaju kuning sambil mengertakkan gigi. Dia sejenak takut pada Lin Feng karena ekspresi di matanya, bagaimana itu mungkin!

“BOOOM!”

Lin Feng menghancurkan kursinya menjadi potongan-potongan kecil dengan pukulan. Kursi di platform tontonan semuanya terbuat dari batu padat. Lin Feng telah menghancurkannya dengan satu serangan. Dia kemudian mulai berjalan menuju pemuda berbaju kuning.

“BOOOM!”

Lin Feng menghancurkan kursi lain. Jantung pemuda berbaju kuning mulai berdebar kencang.

Pada saat itu, Lin Feng tiba di depannya. Lin Feng meraih tenggorokan pemuda itu. Gerakannya secepat kilat, sehingga pemuda itu bahkan belum sempat menghindar. Lin Feng kemudian mengangkat tubuh pemuda itu ke udara dengan satu tangan. Pria muda dengan pakaian kuning hampir tidak bisa bernapas dari kekuatan cengkeraman Lin Feng.

“BOOOM!”

Tanpa ragu-ragu, Lin Feng menghancurkan tubuh pemuda itu ke kursi batu yang dia duduki. Suara dari tubuhnya yang bertabrakan dengan batu itu menakutkan. Kemudian, Lin Feng menekan kepala pemuda itu ke tanah dan kemudian menginjak-injak wajahnya. Pria muda itu tercekik karena tekanan kaki Lin Feng di wajahnya.

Ini terjadi dalam sekejap mata, semua orang tercengang. Semua mahasiswa politik ini menyaksikan adegan itu tanpa berkata-kata. Mereka tercengang dengan tindakan Lin Feng. Ketika mereka merasakan Qi dingin Lin Feng, mereka tidak berani menyerangnya.

"Jika kamu mengatakan satu kata lagi, aku akan menghancurkanmu di bawah kakiku seperti serangga." kata Lin Feng dengan suara rendah lekat-lekat menatap pria muda dengan pakaian kuning di bawah kakinya. Suaranya sangat dingin.

Pada saat itu, pemuda berbaju kuning itu mengeluarkan banyak darah sehingga dia setengah sadar dan tidak benar-benar menyadari apa yang sedang terjadi. Kepalanya berputar dan dia hanya menatap kosong ke kejauhan.

“Seorang pengemis yang diduga telah menginjak-injak seluruh wajahmu. Sekarang semua orang akan mengolok-olok Anda seperti Anda mengolok-olok para budak. Perbedaannya adalah bahwa para budak lebih berharga daripada Anda. " kata Lin Feng dengan dingin. Dia kemudian melepaskan kakinya dan mengabaikan pemuda berpakaian kuning itu. Dia mulai berjalan menuju kandang. Dengan setiap langkah dia mendekat ke kandang, Qi dingin yang muncul dari tubuhnya semakin dingin dan semakin dingin.

Semua orang menatap Lin Feng bertanya-tanya apa yang dia lakukan dan mengapa Qi yang sangat dingin dilepaskan dari tubuhnya. Mereka yang berada di dekat Lin Feng sangat tercengang. Pria muda itu sangat menakutkan! Ada yang salah dengan dia?

Mereka yang berada di dalam kandang bisa merasakan suasana semakin dingin. Orang tua itu tercengang saat merasakan Qi dingin dilepaskan oleh Lin Feng yang perlahan berjalan menuju kandang.

Bai Ze juga tercengang, terutama karena dia juga pernah melihat pemandangan itu beberapa saat sebelumnya dengan pemuda berbaju kuning. Lin Feng benar-benar gila dan bukan ide yang baik untuk memprovokasi orang gila! Jantung Bai Ze berdebar kencang di dadanya.

Ketika Po Jun melihat Lin Feng dan betapa ganasnya dia, jantungnya juga mulai berdebar kencang.

Lin Feng… Itu adalah Lin Feng… Dia mengira dia tidak akan pernah melihat orang yang dia kenal lagi.

Sejauh menyangkut Han Man, ketika dia melihat Lin Feng, dia berkedip beberapa kali seolah-olah dia sedang melihat sesuatu. Ekspresi binatang di matanya menghilang dan digantikan dengan ekspresi sedih. Dia telah dipaksa untuk hidup seperti binatang buas, dia dipaksa ke dalam pertempuran hidup dan mati terus-menerus dan bisa saja mati kapan saja. Dia tidak pernah berpikir dia akan melihat Lin Feng lagi. Han Man membenci Duan Tian Lang, hewan itu! … Dan dia membenci semua orang di The Prisoner Arena.

Ketika semua peristiwa terjadi di Sekte Yun Hai, Han Man dan Po Jun selamat. Tetapi jika Han Man tahu bahwa dia akan menjadi budak dan dipaksa untuk hidup seperti itu, dia lebih suka mati kembali pada hari itu.

Banyak orang yang selamat dibawa sebagai tawanan dan kemudian dijual sebagai budak. Begitulah cara Han Man dijual ke Prisoner Arena.

Selama waktunya di The Prisoner Arena, Han Man menjadi tidak bernyawa. Dia dipermalukan dari pagi hingga sore dan dipukuli seperti anjing. Dia bahkan telah dipaksa untuk bertindak sebagai binatang buas yang ganas. Di Kamp Tahanan, dia tidak berhenti membunuh teman-temannya dari pagi sampai malam. Dia telah diajari bahwa jika dia tidak membunuh, dia akan mati, jika dia membunuh, dia tidak akan mati. Dia menjadi lebih kuat dan memiliki keganasan yang buas.

Han Man telah melawan dan karena dia telah mencoba melawan, dia dipaksa untuk hidup sebagai binatang buas.

Pada saat itu, ketika dia melihat Lin Feng, ekspresi Han Man berangsur-angsur berubah. Mata dan wajahnya perlahan memerah, air mata perlahan mulai mengalir dari matanya.

"Lin Feng, saudaraku!" Kata Han Man sambil menundukkan kepalanya karena malu. Dia malu berada dalam situasi ini di mana dia ditunggangi seperti binatang… dan Lin Feng, sekali lagi, bergegas menjadi musuh yang kuat untuk menyelamatkannya.

Han Man tahu orang macam apa Lin Feng itu. Dia pergi ke Precipice of the Abyss untuk menyelamatkannya, dia pergi ke Life and Death Arena untuk menyelamatkannya dan sekali lagi dia bergerak ke dalam bahaya untuk menyelamatkannya. Tidak peduli siapa yang dia hadapi, Lin Feng tidak akan pernah mengecewakan teman-temannya, bahkan jika lawannya sangat kuat. Tidak ada orang yang tidak akan dia tantang demi teman-temannya. Hidupnya tidak ada artinya jika dia meninggalkan teman-temannya.

… Dan pada saat itu, Lin Feng mempertaruhkan nyawanya lagi untuk teman-temannya.

“Saudaraku, kamu telah mengalami kesulitan.” Ekspresi gelap dan dingin Lin Feng tiba-tiba berubah dan digantikan dengan senyuman hangat. Han Man mengangkat kepalanya lagi ketika dia mendengar Lin Feng. Air mata tak henti-hentinya mengalir di pipinya.

Ada beberapa teman yang akan datang untuk menyelamatkan Anda tidak peduli seberapa gelap situasinya!