Peerless Martial God – Chapter 1437

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1437

Chapter 1437: Kaisar Tian Long Sangat Marah!

"Lin Feng!" Hou Qing Lin memandang Lin Feng dengan cara yang aneh. Apa yang dilakukan Lin Feng dengan takdir benih di tangannya? Apakah dia tidak takut orang lain menyerangnya?

"Saudara!" kata Lin Feng tersenyum. Hou Qing Lin bersama Mo Qing Tian dan Xing Zhan. Mereka semua aman dan sehat. Hou Qing Lin telah menembus lapisan Zun Qi kesembilan dan dia memiliki senjata kekaisaran. Dengan dia di sekitar, tidak ada yang bisa terjadi pada Mo Qing Tian dan Xing Zhan.

Mereka sudah ada di sana selama tiga tahun. Pada saat itu, Hou Qing Lin berhasil menembus ke lapisan Zun Qi kesembilan, Mo Qing Tian ke lapisan ketujuh dan Xing Zhan ke lapisan keenam.

"Lin Feng, apa yang kamu lakukan?" tanya Xing Zhan sambil melirik benih nasib.

"Saya mencoba menarik orang, terlalu sulit menemukan orang untuk dibunuh." kata Lin Feng, mengangkat benih nasibnya di atas kepalanya. Dia membuatnya terdengar seperti ini adalah hal yang wajar untuk dilakukan. Hou Qing Lin memeriksa tingkat kultivasi Lin Feng dan tersenyum, "Tiga tahun dan Anda telah menembus lapisan Zun Qi keenam, lumayan. Tidak banyak orang yang bisa bersaing denganmu di sini lagi. "

Lin Feng tertawa dan bertanya, "Saudaraku, bagaimana dengan yang lainnya?"

"Tian Chi bersama Li Hen dan Mu Bei, Ruo Xie bersama Ban Ruo, Wu Yong dan Ku Can. Mereka seharusnya baik-baik saja. " jawab Hou Qing Lin.

"Saya harap mereka baik-baik saja." kata Lin Feng sambil tersenyum.

Bzzz! Langit berguncang, membuat Lin Feng, Hou Qing Lin dan yang lainnya berbalik untuk melihat ke kejauhan. Mereka melihat cahaya aneh di sana.

"Ini pintu keluar!" pikir Lin Feng. Itu adalah arah dimana mereka pertama kali tiba.

"Sudah berakhir, itu jalan keluarnya. Kita akhirnya bisa pergi. " bisik Hou Qing Lin. Tiga tahun, dan sekarang utusan itu membuka segelnya lagi.

Setelah segel dibuka, mereka memiliki satu hari untuk pergi. Jika mereka tidak pergi pada waktu itu, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi pada mereka. Mungkin kekuatan destruktif akan menyapu dunia itu atau mungkin mereka harus menunggu seratus tahun lagi untuk pergi. Bahkan jika tidak ada kekuatan penghancur, jika mereka ingin pergi dalam seratus tahun kemudian, apakah mereka akan diizinkan?

Tidak ada yang tahu. Oleh karena itu, mereka tidak mau mencoba. Banyak siluet berkedip menuju pintu keluar.

"Ayo pergi!" kata Hou Qing Lin. Mereka berempat juga bergerak ke arah itu.

"Tiga tahun! Aku ingin tahu bagaimana dunia luar sekarang! " pikir Lin Feng. Dia merindukan teman dan anggota keluarganya. Tiga tahun adalah waktu yang lama, begitu banyak hal yang dapat terjadi selama mereka pergi.

Mereka berempat sangat cepat, jadi mereka mendekati pintu keluar dengan relatif cepat. Tapi pada saat itu, di kejauhan, cahaya keemasan yang menyilaukan bersinar dan ledakan sonik bergema di langit.

"Itu Ruo Xie dan burung itu!" memperhatikan Hou Qing Lin. Senjata kekaisarannya bersinar saat dia terbang ke arah mereka.

Burung bau! pikir Lin Feng saat dia mengikuti Hou Qing Lin, melompat ke pedang besarnya.

"Mo Peng, kamu pasti ingin mati!" teriak Hou Qing Lin dengan marah. Ban Ruo sudah berlumuran darahnya sendiri.

The great oriental greenfinch roc menoleh dan melihat energi reinkarnasi mencapai ke arahnya.

"Tebas, tebas!" Batu besar mengepakkan sayapnya dan terbang menuju Hou Qing Lin. Lin Feng juga tiba bersama Hou Qing Lin, memegang tongkat kutukannya dan berteriak, "Burung bau, mati!"

Kekuatan kutukan mengelilingi tubuh Mo Peng, mengubahnya menjadi sedikit abu-abu. Dia mengepakkan sayapnya lagi, ingin melarikan diri sekarang.

"Mati mati mati!" teriak Lin Feng. Dia menggunakan kekuatan penuhnya untuk menyerang great roc. Siluet Hou Qing Lin berkedip saat dia dengan cepat menyerang burung itu dengan energi reinkarnasi. Batu besar itu menjerit mengerikan di bawah tekanan sendi ini.

Bzzz! dia melindungi dirinya dengan satu sayap dan mengepakkan sayap yang lain untuk mendorong dirinya menuju pintu keluar.

"Kematian Reinkarnasi!" teriak Hou Qing Lin. Energi pedang reinkarnasi mengelilingi batu besar itu, memperlambatnya saat dia mendekati pintu keluar. Kemudian Hou Qing Lin melompat ke depan dan praktis berada di ekornya saat dia keluar dari dunia. Dia tahu bahwa setelah burung itu pergi, Kaisar Peng akan berada di sisi lain. Maka dia tidak akan mendapat kesempatan lagi untuk membunuh burung itu.

"Ban Ruo!" beberapa siluet berkedip. Ban Ruo sedang duduk bersila, mencoba menyembuhkan lukanya. Lin Feng tiba di sampingnya dan melepaskan energi kehidupan untuk membantu. Dia membuka matanya dan mengangguk pada Lin Feng.

"Apa yang sedang terjadi?" teriak Tian Chi setelah dia merasakan Ban Ruo terluka.

Burung bau itu menggunakan senjata kekaisaran dan melukainya. jawab Xing Zhan dengan dingin.

Hewan bodoh itu lagi! Mata Tian Chi dipenuhi dengan cahaya dingin: "Hewan bodoh itu mengejar kami sebentar, tapi kemudian dia melihat dua lampu dan pergi. Kami aman dan sehat sekarang berkat lampu itu. "

Kita harus membunuhnya suatu saat nanti. kata Hou Qing Lin. "Selama kamu baik-baik saja, itu yang paling penting. Lin Feng sedang menampilkan benih nasibnya, saya tidak akan berpikir itu membantu Anda. Kami semua beruntung. "

"Aku baik-baik saja, jadi ayo pergi!" kata Ban Ruo tersenyum pada teman-temannya. Kemudian, para pembudidaya dari Tiantai bergerak menuju pintu keluar.

Setelah mereka melewati portal, mereka merasakan bahwa banyak orang sedang melihat mereka, dan semuanya adalah kaisar. Tak satu pun dari mereka pergi selama tahun-tahun ini.

Kemudian mereka merasakan energi pembunuh beberapa orang. Mereka berbalik dan melihat burung itu: Qi-nya masih abu-abu, dan dia kesakitan.

"Guru!" kata murid Tiantai kepada Kaisar Yu. Kaisar Yu tersenyum dan mengangguk kembali kepada mereka, "Bagus!"

"Lin Feng!" teriak sebuah suara. Itu adalah putra mahkota dan pangeran kedua dari Tian Long.

Kaisar Tian Long tercengang, hanya dua pangeran yang keluar?

"Apa yang sedang terjadi?" tanya Kaisar Tian Long.

"Ayah, Enam dan Empat adalah … oleh Lin Feng …" kata putra mahkota. Dia bahkan tidak bisa mengatakannya. Kata-kata itu tidak akan keluar. Kaisar Tian Long memandang Lin Feng dengan tatapan tajam.

"Kenapa kamu tidak membunuh keduanya juga?" tanya Kaisar Yu, tersenyum acuh tak acuh.

Lin Feng terkejut dan tertawa, "Kaisar Tian Long mengkhawatirkan murid-muridnya yang sampah karena mereka terlalu lemah, jadi dia meminjamkan mereka senjata kekaisaran. Jika mereka tidak memiliki senjata kekaisaran yang melindungi mereka, saya akan membunuh mereka juga. "