Peerless Martial God – Chapter 144

shadow

Peerless Martial God – Chapter 144

Saudara? Orang tua itu terkejut ketika mendengar percakapan di antara mereka. Ekspresi jahat muncul di wajahnya. Lin Feng secara mengejutkan mengetahui budak itu dan merupakan teman baiknya. Orang tua itu memandang Lin Feng yang perlahan bergerak ke arah mereka. Dia kemudian berjalan menuju Lin Feng untuk mencegahnya berjalan lebih jauh dan berkata: "Tidak masalah jika kamu berteman sebelumnya. Sekarang, dia ditandai. Dia ditakdirkan menjadi budak selama sisa hidupnya. "

"Jika saya memberi tanda di wajah Anda, apakah Anda akan menjadi budak juga?" kata Lin Feng dengan sangat dingin.

Orang tua itu tersenyum dan berkata: "Kamu ingin mati, kan?"

"Jika aku mati, itu berarti seseorang membunuhku setelah kematianmu." kata Lin Feng dengan dingin. Tiba-tiba, Qi yang keluar dari tubuhnya menjadi semakin dingin dan mulai bergerak menuju orang tua itu. "

"Kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri." kata orang tua itu sambil tersenyum. Tiba-tiba, tubuhnya menembus udara tampak seperti badai dan bergerak menuju Lin Feng.

"Sword Unsheathing!" Lin Feng menggunakan keterampilan menghunus pedangnya. Dia telah menguasainya dengan sempurna. Dia sangat cepat dan lincah karena satu serangan harus cukup untuk membunuh lawan.

Tetapi lelaki tua itu mengabaikan serangan Lin Feng dan berhasil menghindarinya sambil mendekati dia, dia kemudian mengepalkan tinjunya dan meninju dada Lin Feng.

ARGH! Darah disemprotkan dari mulut Lin Feng dan dia didorong mundur.

"Lapisan Qi ketujuh!" kerumunan itu tercengang. Orang tua itu sangat kuat. Dia telah menembus lapisan Qi ketujuh dan dibandingkan dengan Lin Feng perbedaannya terlalu besar. Lin Feng tidak akan bisa menahan serangan lain.

Tapi Lin Feng mengangkat kepalanya lagi. Dia mulai bergerak menuju orang tua itu lagi. Dia tampak dingin dan teguh seperti biasanya.

Seluruh atmosfer di sekitar kandang dipenuhi dengan Qi dingin yang membekukan.

"Kamu sangat berbakat. Anda bisa memiliki masa depan yang cemerlang tetapi karena Anda sedang mendekati kematian, saya tidak punya pilihan lain selain membantu Anda menemukannya. " kata lelaki tua itu ketika dia melihat Lin Feng terus mendekat. Dia kemudian tertawa dingin dan berkata: "Kamu baru saja menembus lapisan keempat Ling Qi, kamu tidak akan pernah bisa menyentuhku, tidak sekali pun… dan membunuhku? Hanya dalam mimpimu! "

"Tidak perlu membunuhnya. Beri tanda padanya. Jadikan dia budak. Bukankah jauh lebih baik seperti itu? " kata Bai Ze. Orang tua itu terkejut dengan kata-kata itu tapi kemudian tersenyum dan berkata: "Tuan Muda, Anda sangat pintar. Tentu saja, itu akan menjadi solusi yang jauh lebih baik! Dia jauh lebih kuat dari binatang Han itu… Mungkin akan menjadi tontonan yang bagus untuk melihatnya bertarung sebagai budak. "

"Ayo lakukan." kata Bai Ze sambil menatap jahat pada Lin Feng. Lin Feng telah bertindak sembrono, tidak ada pilihan.

Lin Feng bahkan tidak meliriknya. Dia terus berjalan. Setiap langkah yang dia ambil dipenuhi dengan tekad dan sikap dingin.

"AAARRRGHHHHH!" Han Man meraung seperti binatang. Tubuhnya gemetar tetapi pria paruh baya itu menahannya dengan rantai. Han Man tidak bisa bergerak dengan bebas.

Orang tua itu memukul Lin Feng lagi. Darah memercik sekali lagi dari mulutnya. Tubuh Lin Feng diproyeksikan menjauh dan dipukul ke dinding kandang dengan sangat keras sehingga membuat kandang bergetar.

Seperti yang dikatakan lelaki tua itu, Lin Feng kuat tetapi hanya menembus ke lapisan Ling Qi keempat. Dia tidak pernah bisa bersaing dengan seseorang dari lapisan Ling Qi ketujuh.

Ketika Liu Fei dan yang lainnya melihat tubuh Lin Feng terpesona. Mereka semua berdiri dan berjalan menuju kandang.

"Tunggu tunggu!" kata Wen Ao Xue mencegah mereka bergerak lebih jauh.

"Minggir." kata Liu Fei. Wen Ao Xue hanya memiliki senyum masam di wajahnya.

"Lin Feng tidak bisa memenangkan pertarungan ini. Jika kamu pergi ke sana, kamu hanya akan mati bersamanya. "

"Minggir!" kata Liu Fei dengan dingin mengabaikan apa yang baru saja dia katakan.

"Saya pergi." kata Wen Ao Xue sambil menggelengkan kepalanya. Tubuhnya tiba-tiba berubah menjadi ilusi dan terbang menuju kandang. Ketika dia sampai di tepi kandang, dia tidak masuk. Dia merasa bahwa Lin Feng tidak akan mudah dibunuh.

Wen Ao Xue sangat tersentuh oleh tindakan Lin Feng. Orang itu akan mempertaruhkan nyawanya untuk teman-temannya …

Po Jun juga tersentuh. Tanda di wajahnya bergerak bersama dengan otot wajahnya. Orang seperti itu harus dihormati oleh semua orang.

Mata Lin Feng menjadi hitam pekat. Dia perlahan berjalan ke depan. Di dalam hatinya, tidak ada emosi sama sekali, hanya kegelapan.

"MATI!" teriak Lin Feng dengan marah. Pedang mematikannya berkibar di udara. Kabut hitam keabu-abuan muncul di sekitar pedangnya dan mulai mengalir ke atmosfer.

"Apakah itu yang terbaik yang bisa kamu lakukan?" kata orang tua itu sambil tertawa. Dia menggabungkan kedua tangannya dan melepaskan badai seperti angin.

Qi yang mematikan tanpa henti mengalir keluar dari tubuhnya. Pedang Lin Feng gemetar dengan intensitas.

Pada saat itu, Lin Feng melemparkan pedangnya ke udara ke arah lelaki tua itu. Itu menembus atmosfer dengan kecepatan penuh dan mengoyak segala sesuatu yang bersentuhan dengannya.

"Apa gunanya?" kata orang tua itu tanpa rasa takut. Ketika pedang Lin Feng tiba di depan orang tua itu, tiba-tiba berhenti.

"Selamat tinggal!" teriak lelaki tua itu menyebabkan pedang panjang Lin Feng terbang jauh ke kejauhan. Pada saat itu, Lin Feng telah mendarat di depan lelaki tua itu dan mendorong tangannya ke depan dengan ketajaman dan ketepatan pedang.

"Mati!" kata lelaki tua itu dengan senyum dingin di sudut mulutnya. Dia menghancurkan pedang Qi Lin Feng dan meninju Lin Feng lagi. Darah hitam pekat keluar dari mulut Lin Feng.

Namun Lin Feng telah menangkap tangan lelaki tua itu menggunakan kedua tangannya. Dia secara mengejutkan tidak didorong mundur. Semua orang tercengang.

"Apa yang dia lakukan?"

Lin Feng mungkin akan mati karena ini. Tindakan itu adalah kesalahan besar.

Sepertinya ada luka besar di dada Lin Feng di mana lelaki tua itu terus menerus meninju. Ada noda darah yang sangat besar. Adegan itu menakutkan.

Tapi Lin Feng tidak melepaskan tangan lelaki tua itu. Dia dengan kuat dan erat memegangnya di antara kedua tangannya.

Semua orang menatap Lin Feng. Betapa galaknya! Ini mungkin saat-saat terakhirnya dan dia masih belum melepaskan tangan lelaki tua itu. Apakah dia telah melepaskan keinginannya untuk hidup?

Beberapa darah Lin Feng bahkan memercik ke Han Man. Jantungnya berdebar-debar dan dia terengah-engah.

Debu naik di bawah tubuh Han Man. Tiba-tiba, tanah mulai bergetar. Ekspresi matanya semakin berubah. Mata merahnya perlahan berubah menjadi coklat kekuningan dan tampak seperti binatang buas yang haus darah. Mereka dipenuhi dengan amarah yang luar biasa.

"Roooaarrrr!" raungan binatang keluar dari mulut Han Man. Sepertinya tanah akan runtuh. Tanah berguncang begitu kuat sehingga sepertinya bisa gua kapan saja. Semakin banyak debu kuning beterbangan di udara. Lapisan pasir tebal menutupi tubuh Han Man.

Pria paruh baya yang berada di punggung Han Man bertanya-tanya apa yang terjadi. Jantungnya mulai berdetak semakin cepat.

"Apa yang sedang terjadi?" Ketika pria paruh baya melihat semua debu beterbangan di sekelilingnya, dia tercengang.

Tiba-tiba, rantai di tubuh Han Man pecah menjadi ribuan bagian kecil.

Ketika lelaki tua itu dan Lin Feng, yang berkelahi, melihat itu, mereka juga tercengang.

"Hah?" orang tua itu terkejut. Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Muridnya menyusut.

Roh Surgawi! Tiba-tiba, cahaya menyilaukan seterang matahari meledak dari mata Lin Feng yang tanpa ekspresi dan gelap gulita.

Sejak Roh Surgawi Lin Feng terbangun, dia tidak memanfaatkan kemampuan yang diberikan rohnya padanya. Ini pertama kalinya.

Orang tua itu sedikit menutup matanya. Dia ingin mundur tetapi Lin Feng masih memegang erat tangannya.

Tiba-tiba, lelaki tua itu melompat ke udara, membawa Lin Feng bersamanya.

"Mati!" kata Lin Feng dengan suara rendah. Dia bisa melihat semuanya dengan jelas berkat roh selestialnya. Setiap gerakan lelaki tua itu sangat jelas di benak Lin Feng.

Pada saat yang sama, tubuh Lin Feng berubah menjadi bayangan. Cahaya yang menyilaukan muncul dan tiba-tiba, jejak panjang darah menyembur ke udara.

Bayangan itu! kerumunan itu tercengang dengan apa yang mereka lihat. Lin Feng hampir tidak terlihat dengan bayangannya!

"Hanya karena kamu sangat kuat, bukan berarti aku tidak bisa membunuhmu!" kata suara dingin namun tenang. Orang tua itu memegangi tenggorokannya saat darah mengalir melalui jari-jarinya. Dia jatuh perlahan ke tanah!