Peerless Martial God – Chapter 1442

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1442

Chapter 1442: Wu Shang

Setelah mengukir beberapa kata itu, Lin Feng terbang kembali ke puncak lembah. Semua orang masih menatap kata-kata yang ditulis Lin Feng. Kata-kata itu akan memotivasi banyak pembudidaya pedang di masa depan.

Patriark Lin Feng tidak memiliki roh pedang, tetapi energi pedangnya menakutkan.

"Saya akan berlatih budidaya pedang mulai sekarang, kata-kata itu bahkan lebih berharga daripada keterampilan pedang." pikir banyak orang dengan antusias.

Lin Feng memandang para pembudidaya muda, memperhatikan antusiasme mereka. Lin Feng menghela nafas, dia ingat Patriark Nan Gong dan pelindungnya. Dia merindukan mereka.

"Ayo pergi." kata Lin Feng kepada teman-temannya menggunakan telepati. Kemudian, mereka terbang menjauh, meninggalkan kerumunan untuk memikirkan banyak hal.

"Patriark Lin Feng pasti akan kembali untuk melihat kita lagi suatu hari nanti." pikir para wanita muda. Mereka sedih melihatnya pergi.

Lin Feng segera tiba di daerah yang luas dan terpencil. Dia melihat sekeliling dan melihat bahwa dunia kecil itu tertutup rapat. Dia senang bahwa Yan Di telah melakukan sesuatu dengan benar.

"Han Man, aku tidak tahu dimana pintu masuknya. Bisakah kamu mengantarku ke sana? " Lin Feng meminta Han Man menggunakan telepati. Dia tidak berada di sana selama tiga tahun, jadi dia tidak tahu bagaimana ayahnya mengatur berbagai hal.

"Baik. Paman Lin mendengarkan Anda di daerah itu tertutup. Kota Yangzhou sendiri merupakan pintu masuknya. Paman Lin masih tinggal di Kota Yangzhou, tetapi Kota Yangzhou dan dunia kecil dilindungi oleh mantra penyebaran yang sama. Hanya sedikit yang diizinkan pergi ke sana. " kata Han Man menggunakan telepati. Dia tidak bisa membantu tetapi melirik Wen Ao Xue saat dia berbicara.

Bagaimanapun, Yan Di telah melindungi dunia kecil itu sehingga hanya mereka yang sangat dekat dengan keluarga Lin Feng yang bisa mengetahui rahasia mereka.

"Lin Feng, aku akan pergi ke bekas kota kekaisaran. Mantra teleportasi Klan Wen ada di Akademi Surgawi, jadi ketika kamu selesai di sini, datang saja dan temukan aku di sana. Lalu kita akan kembali ke Ba Huang bersama. " kata Wen Ao Xue. Lin Feng mengangguk dan berkata, "Terima kasih, Ao Xue!"

"Jangan bersikap begitu sopan padaku. Berikan salamku untuk Xin Ye saat kau melihatnya! " Kemudian Wen Ao Xue berbalik, melambai dan pergi dengan penampilan percaya diri dan santai.

Lin Feng memperhatikan Wen Ao Xue pergi. Kemudian, kedua temannya dan dia melompat ke pedang raksasa dan terbang ke Kota Yangzhou. Dalam waktu yang sangat singkat, mereka tiba dan disambut oleh mantra penyebaran.

"Saudara Lin, saya tidak percaya Kota Yangzhou telah menjadi begitu luar biasa." kata Han Man tersenyum. Dia sudah lama tidak melihat Kota Yangzhou. Han Man dan Po Jun telah menerobos ke lapisan Tian Qi, tetapi sekarang adalah hal yang normal untuk melihat pembudidaya lapisan Tian Qi di Kota Yangzhou. Pembudidaya Zun masih langka sekalipun.

"Xue Yue memiliki kekuatan kerajaan level rendah sekarang. Itu juga negara bagian terkuat di Wilayah Xue Yu. " kata Po Jun.

Kota Yangzhou adalah kota terkuat di Wilayah Xue Yu! pikir Lin Feng. Dia merasa bangga. Ada pembudidaya lapisan Xuan Qi di mana-mana, bahkan pembudidaya tingkat Tian normal … Itu luar biasa. Kota Yangzhou telah menjadi kuat.

Tak lama kemudian, mereka sampai di istana. Lin Feng segera menghilang dan bergerak melalui koridor dengan kecepatan luar biasa. Dia kembali jadi dia ingin istirahat sebentar, bertemu teman dan keluarganya, lalu pergi lagi.

Sebuah paviliun, terletak di halaman yang tenang dan damai, Yue Meng He sedang bermain dengan seorang anak berusia dua tahun. Meskipun dia semakin tua, dia masih kuat dan cukup menarik.

"Wu Shang, kemarilah." kata Lin Hai, tersenyum pada anak itu.

Anak laki-laki kecil itu tersenyum dan menatap Yue Meng He, lalu dia menatap Lin Hai. Dia sangat imut.

"Ibu!" kata bayi itu merangkak menuju Yue Meng He. Lin Hai tersenyum kecut. Yue Meng He tersenyum, dia tampak seperti ibu yang penuh perhatian dan penyayang saat dia menggendong anak itu.

"Wu Shang, jadilah anak yang baik. Saat Anda dewasa, Anda akan sekuat kakak laki-laki Anda. Anda akan menjadi pahlawan! " kata Yue Meng He, menggelitik hidung anak kecil itu dan tersenyum.

"Dimana adikku?" tanya anak kecil itu. Karena Qi murni dari Bumi dan langit, anak-anak menjadi pintar dalam dunia kultivasi dan berkembang lebih cepat. Lin Wu Shang sudah bisa berbicara dan memahami banyak hal meskipun dia baru berusia dua tahun.

"Fwwww!" angin kencang mulai bertiup, mengejutkan Yue Meng He. Tiba-tiba, seseorang muncul di hadapannya. Pertama, dia terkejut, lalu ekspresi hangat dan lembut muncul di wajahnya.

Lin Feng memandang anak laki-laki itu dan anak laki-laki itu kembali menatapnya.

"Saudara!" bisik anak kecil itu. Dia kagum. Kemudian, dia menoleh ke Yue Meng He seolah-olah dia telah meminta konfirmasi padanya.

"Kamu sangat pintar, Wu Shang!" kata Yue Meng He. Dia tersipu tanpa sadar.

"Saudaraku, peluk!" kata anak kecil itu. Dia tampak terpesona dengan Lin Feng.

Yue Meng He memberikan Wu Shang kepada Lin Feng. Ini adalah pertama kalinya Lin Feng melihat Wu Shang, jadi dia merasa tersentuh.

"Wu Shang!" kata Lin Feng dengan lembut. Dia tidak mengira dia akan memiliki saudara laki-laki setelah tiga tahun itu. Tapi itu kejutan yang bagus. Mungkin Yue Meng He dan Lin Hai telah memutuskan untuk memiliki anak karena Lin Feng tidak pernah ada di sana.

"Saudara!" kata Lin Wu Shang. Dia sudah terbiasa mengucapkan kata: saudara. Dia tersenyum, dia sangat imut.

"Saya punya adik laki-laki!" pikir Lin Feng tersenyum. "Bu, ayah, terima kasih!"

"Dasar bocah konyol! Mengapa berterima kasih kepada kami! " kata Yue Meng. Dia menyeka air matanya dengan lengan bajunya.

"Terima kasih telah melahirkan adik laki-laki yang lucu dan baik!" kata Lin Feng tersenyum. Dia mengangkat Wu Shang dan berkata dengan keras, "Saudaraku, Lin Wu Shang, kamu akan menjadi pahlawan suatu hari nanti!"

"Hihi!" Lin Wu Shang tersenyum konyol.

"Benar, Wu Shang. Anda berusia dua tahun sekarang dan ini pertama kalinya saya melihat Anda. Aku minta maaf soal itu, tapi aku punya hadiah untukmu! " kata Lin Feng. Dia tampak senang dan bersemangat. Yue Meng He dan Lin Feng saling melirik, Lin Feng tampak agak aneh dibandingkan sebelumnya, tetapi mereka masih senang melihatnya.

Lin Feng meletakkan Wu Shang di tanah dan mengeluarkan sebuah cincin. Dalam sekejap, cahaya muncul, dan kekuatan kosmik membanjiri. Yue Meng He dan Lin Hai mulai tercekik. Benar-benar barang yang menakutkan!

Ada sembilan benih takdir di tanah. Lin Feng telah memperoleh lima sendirian dan telah membunuh beberapa orang untuk mendapatkan empat lainnya. Sekarang, dia memiliki total sembilan.

Bibit takdir memiliki warna yang berbeda: satu kuning seperti tanah, satu hijau seperti pohon, satu merah seperti api, dan seterusnya, sangat indah. Semua orang di Xue Yue mengangkat kepala dan melihat cahaya itu di langit.

"Lin Feng!" kata Yue Meng He. Dia tercengang.

Lin Feng menggendong Wu Shang dan tersenyum, "Wu Shang, lihat mereka. Batu mana yang kamu mau? Anda hanya dapat memiliki satu. "

Lin Feng ingin Wu Shang memilih yang paling cocok untuk dirinya sendiri. Wu Shang dapat terpapar energi kosmik selama sisa hidupnya, itu akan bagus untuk masa depannya.

"Saudaraku, aku ingin yang itu!" kata Wu Shang, menunjuk ke benih takdir bumi.

"Baiklah, ini untukmu!" kata Lin Feng, mengambil yang lain kembali dan memberikan benih kecil itu kepada Wu Shang.