Peerless Martial God – Chapter 1444

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1444

Chapter 1444: Liu Fei

Mereka menikmati momen damai itu untuk waktu yang singkat. Lin Hai dan Yue Meng He segera datang dan membawa Wu Shang ke sana. Yue Meng He senang saat melihat Liu Fei dan Xin Ye dalam pelukan Lin Feng.

"Xin Ye, kakak perempuanku!" kata Wu Shang, berlari menuju Xin Ye. Xiao Ya suka menggoda Wu Shang, tapi Xin Ye selalu memujinya, jadi dia lebih memilih Xin Ye.

"Dasar bocah konyol, dia adik iparmu!" kata Xiao Ya terkikik.

"Aku lebih suka kakak, kedengarannya lebih ramah." kata Xin Ye sambil membelai kepala anak itu. Yue Meng Dia sangat bahagia, keluarga yang sangat indah.

Yue Meng He berjalan ke Lin Feng dan berbisik, "Mengapa kamu tidak membawa Meng Qing, apakah dia baik-baik saja?"

Yue Meng He mencintai Meng Qing sebagai menantunya. Dia adalah wanita pertama Lin Feng, dan dia murni dan surgawi.

"Bu, aku baru kembali beberapa hari." bisik Lin Feng. Yue Meng Dia tampak kecewa. Xin Ye mencubit Lin Feng. Hanya beberapa hari?

Lin Feng tersenyum kecut. Ada perubahan besar yang terjadi di Ba Huang, jadi dia tidak bisa menghabiskan terlalu banyak waktu di Xue Yue.

"Bu, jangan khawatir, saya telah menerobos ke lapisan Zun Qi keenam, dan segera saya akan menjadi kaisar kultivasi. Ketika waktunya tiba, saya akan menciptakan dunia kecil saya sendiri dan membawa Anda bersamaku ke sana. " kata Lin Feng, menghibur ibunya. Dia tidak punya pilihan selain mengangguk, "Hati-hati saat berada di luar negeri dan jaga Meng Qing dengan baik. Aku tidak akan membiarkanmu pergi jika sesuatu terjadi padanya! "

"Jangan khawatir." kata Lin Feng tersenyum.

"Saudaraku, Xin Ye selalu mengatakan Meng Qing adalah gadis tercantik di dunia, mengapa kamu tidak membawanya ke sini? Saya ingin melihatnya! " kata Wu Shang. Lin Feng tertawa dan berkata, "Ketika kamu besar nanti, kamu akan bertemu dengannya!"

"Baik. Itu janji! " kata Wu Shang terkikik.

"Wu Shang sangat imut. Saya berharap saya punya anak juga. " kata Xin Ye tersenyum. Lin Feng membelai pipinya dan tersenyum, "Jangan tidak sabar, ketika saya menjadi kaisar kultivasi, darah saya akan menjadi lebih baik. Kemudian, kalian semua akan melahirkan anak-anakku. "

"Kamu pikir kamu akan membuat kita semua hamil dan mendapatkan banyak anak ?!" kata Xin Ye, menggertakkan giginya dengan malu-malu. Liu Fei memerah. Meskipun Lin Feng telah memberitahunya bahwa dia adalah wanitanya, itu tidak resmi, jadi dia tersipu ketika dia mendengarnya.

Lin Feng memandang Liu Fei. Dia tampak mempesona dan menawan dengan rok merahnya.

"Apakah kamu terbiasa tinggal di sini?" tanya Lin Feng pada Liu Fei. Sekarang, wajahnya hampir semerah gaunnya.

"Aku senang tinggal dengan orang tuamu dan Xin Ye!" kata Liu Fei. Dia tidak impulsif seperti dulu. Dia terdengar hangat dan lembut sekarang.

"Itu bagus. Aku tidak ingin membuatmu marah sesaat sebelumnya. " kata Lin Feng.

"Apa yang kau bicarakan!" kata Liu Fei, tersenyum dan tersipu. Dia masih menyandarkan kepalanya di bahu Lin Feng.

"Bu, ayah, aku harus mengajak Wu Shang keluar untuk bermain." Xin Ye memandang Lin Feng dan Liu Fei, lalu dia tersenyum lembut.

"Baik." kata Yue Meng He, dia tahu apa yang dimaksud Xin Ye, jadi mereka semua pergi.

"Aku akan bermain dengan Xin Ye dan Wu Shang juga!" kata Xiao Ya sambil tersenyum dan melihat ke arah Wu Shang. Dia memandang Xiao Ya seolah-olah dia jahat karena dia selalu menggodanya.

Liu Fei semakin tersipu.

"Xin Ye!" kata Liu Fei. Dia tampak tidak sabar, dia ingin menjadi wanita Lin Feng secara resmi.

Xin Ye tersenyum pada Liu Fei dan melihat Yi Xue dan Yun Xi di kejauhan. Kedua gadis itu tinggal bersama Xin Ye, jadi mereka secara alami mengerti mengapa Xin Ye menatap mereka saat mereka pergi. Suasananya menjadi sangat tenang, Lin Feng dan Liu Fei sendirian sekarang.

Jantung Liu Fei berdebar-debar, dia merasa sangat malu.

"Kamu sangat cantik, kita harus melakukan sesuatu." kata Lin Feng tersenyum. Dia tahu Liu Fei merasa gugup.

"Saya tidak mau." kata Liu Fei dengan suara lemah. Jari-jarinya terasa sangat kaku.

Apakah kamu yakin? kata Lin Feng, meletakkan tangannya di dagunya.

Dia tidak tahu harus berkata apa. Dia sangat gugup.

Lin Feng memiliki senyuman, namun tidak ada senyuman di wajahnya. Dia mendorongnya pergi dan berkata, "Kamu bajingan!"

"Ha ha!" Lin Feng tertawa. Dia meraih tangannya dan menariknya lebih dekat, "Kamu selalu mengira aku bajingan!"

Lin Feng mencium bibirnya dan memeluknya. Kemudian, dia menyeretnya untuk berbaring di rumput.

Liu Fei santai dan membiarkan dirinya pergi. Jantungnya berdebar kencang saat Lin Feng menciumnya dengan penuh semangat dan meletakkan tangannya di dadanya. Dia perlahan meraih tangannya ke dalam roknya, meletakkannya di pahanya.

"Mmh!" Ketika Lin Feng meletakkan tangannya di dadanya dan membelai mereka, Liu Fei mengerang. Dia merasa seperti akan pingsan, dia merasa sangat lemah.

"Dasar bajingan!" Lin Feng dengan lembut membelai dia, membuatnya merah padam. Dia menutup matanya dan menyerahkan diri padanya.

Lin Feng terbakar, setelah bercinta dengan Yi Ren Lei saat itu, dia menjadi sangat sesat. Dia mencintai wanita cantik bahkan lebih saat ini.

Dia melihat wajahnya saat bercinta dengannya dan melihat bahwa dia sangat menikmatinya. Dia menggigit bibirnya saat dia terus melepas pakaiannya. Payudaranya sangat indah. Mereka tampak putih sutra, dan putingnya merah dan tegak.

Mata Lin Feng dipenuhi dengan gairah yang membara.

"Mmh …" Liu Fei meletakkan tangannya di sekitar Lin Feng. Dia tidak memiliki kekuatan lagi. Perasaan yang luar biasa.

"Ah …" Lin Feng mengangkatnya dan memeluknya. Mereka bercinta dan dia berjalan pada saat bersamaan. Aneh sekali.

Dengan sangat cepat, mereka tiba di kamarnya. Dia membaringkannya di tempat tidur dan menanggalkan pakaiannya sepenuhnya. Liu Fei meletakkan kepalanya di bawah selimut karena dia tidak berani melihat.

"Fei Fei, kamu milikku!" kata Lin Feng menggigit dan menjilat bibirnya. Liu Fei merasa dia akan pingsan, dia tidak bisa meyakinkan dirinya untuk melihat wajahnya.

Ini adalah pertama kalinya dia melakukan hubungan intim, jadi itu menyakitkan, tetapi pada saat yang sama juga sangat menyenangkan. Dia akhirnya menjadi wanita Lin Feng, secara resmi. Dia miliknya.

"Lin Feng, aku milikmu!" kata Liu Fei saat dia membuka matanya dan menatapnya.

Dia meletakkan tangannya di payudaranya lagi dan bermain dengan mereka. Dia sangat lembut dan cantik. Lin Feng terus bercinta dengannya selama berjam-jam. Betapa indahnya!