Peerless Martial God – Chapter 145

shadow

Peerless Martial God – Chapter 145

Tubuh lelaki tua itu roboh. Dia terbaring mati di tanah dengan ekspresi terkejut masih di wajahnya. Pada saat itu, seluruh suasana menjadi tenang kembali.

Lin Feng, yang baru saja menembus ke lapisan Ling Qi keempat, telah membunuh orang tua yang telah menembus lapisan Ling Qi ketujuh? Di dunia itu, satu lapisan Ling Qi sudah menjadi perbedaan besar dalam pertempuran. Seorang kultivator yang bisa mengalahkan orang dengan lapisan Qi yang lebih tinggi dari miliknya adalah seorang jenius sejati.

Seluruh kerumunan memiliki kesan bahwa mereka berada dalam mimpi. Sepertinya itu adalah akhir untuk Lin Feng tetapi hasil akhirnya anehnya kebalikan dari apa yang dipikirkan semua orang. Kerumunan itu tercengang.

Lin Feng telah ditentukan sampai akhir dan mengejutkan seluruh kerumunan.

"Cepat, kejam, gesit, terampil dan bertekad …" Kerumunan itu mengagumi Lin Feng sebagai seorang kultivator. Strateginya luar biasa. Dia telah merencanakan semua yang terjadi sejak awal. Di awal pertarungan, dia bahkan tidak menggunakan sebagian kecil dari kecepatan aslinya. Dia ingin menyembunyikan seberapa cepat dia sebenarnya… dan kemudian pada akhirnya, dia melakukan serangan yang sangat cepat dan mematikan.

Lin Feng terbatuk keras. Darah muncul dengan sendirinya dengan setiap batuk. Ada juga sejumlah besar darah mengalir keluar dari luka di dadanya.

Dia mengeluarkan sebotol pil dari sakunya. Lin Feng mengeluarkan dua pil dan dengan cepat menelannya. Tiba-tiba, dia mulai merasa semakin rileks.

"Orang ini gila." kata Wen Ao Xue sambil menatap Lin Feng. Dia memiliki senyum di wajahnya. Lin Feng sulit dimengerti. Apa yang telah dia lakukan tampak seperti keajaiban. Dia secara mengejutkan berhasil membunuh orang tua itu.

"Lapisan Qi Ketujuh …" pikir Wen Ao Xue. "Selain itu, darimana pedang lain itu berasal?"

Lin Feng telah menyingkirkan pedang panjangnya selama pertempuran dan tidak ada yang memperhatikan bahwa dia masih memiliki pedang lain. Dia telah menggunakan pedang itu untuk memotong tenggorokan lelaki tua itu.

"Lin Feng, saudara!" kata Han Man. Pada saat itu, salah satu pupilnya berwarna merah tua dan yang lainnya berwarna coklat. Sangat aneh untuk melihatnya. Satu mata tampak seperti telah bermandikan darah dan yang lainnya tampak seperti kedalaman bumi.

"Jangan khawatir. Aku tidak mati begitu saja. " kata Lin Feng yang ekspresi dinginnya berubah menjadi senyum hangat dan ramah saat melihat Han Man.

Han Man meraung lagi sambil melihat ke langit. Tanah mulai bergetar. Pasir kuning mulai beterbangan di sekitar tubuh Han Man. Tiba-tiba, seluruh tubuhnya berubah menjadi badai pasir.

"Apa yang sedang terjadi?" tanya beberapa orang di kerumunan. Itu sangat aneh! Sesaat yang lalu, kerumunan tidak benar-benar memperhatikannya karena mereka terlalu terpesona oleh pertarungan antara Lin Feng dan lelaki tua itu tetapi mereka telah memperhatikan bahwa sesuatu yang tidak normal sedang terjadi padanya. Mereka semua tidak bisa berkata-kata.

Pasir yang beterbangan di sekitar tubuh Han Man semakin tebal dan tebal. Saat pasir semakin padat, cahayanya semakin menyilaukan dan cerah. Pada saat itu, ada begitu banyak pasir yang beterbangan di sekitar Han Man hingga menciptakan kubah pasir yang sangat besar.

Han Man dikelilingi oleh bola pasir raksasa.

Lin Feng mengerutkan kening. Dia tidak mengerti apa yang terjadi pada Han Man.

"RETAK!"

Sebuah retakan besar muncul di bola raksasa yang mengelilingi tubuh Han Man. Itu sebesar bunga teratai. Tubuh Han Man bisa dilihat sekali lagi.

Mata semua orang mengerut. Mereka semua tercengang dan terlihat sangat bingung.

Rambut Han Man sangat panjang dan warnanya hitam pekat tapi saat ini, rambutnya sudah menguning seperti pasir. Melihat dia membuat orang-orang di kerumunan mulai menggigil.

Han Man terlihat sangat agung pada saat itu, seperti dewa kuno. Satu-satunya hal yang tidak berubah adalah tanda budak yang ada di wajahnya.

Han Man membuka matanya. Sepertinya ada badai yang tumbuh di dalam matanya.

"Wow."

Dari kepala hingga kaki, Han Man dipenuhi dengan kekuatan dan kekuatan ledakan.

Han Man berbalik dan memandang pria paruh baya dengan tatapan kejam. Pria paruh baya itu takut dengan penampilan aneh Han Man.

"Mati!" teriak Han Man. Dia mulai berjalan perlahan tapi langkahnya sangat berat di tanah. Dia berhenti di tempat dan melemparkan pukulan ke arah pria paruh baya itu. Pasir kuning bersinar di sekitar tinjunya.

Pria paruh baya itu terkejut dengan serangan itu. Dia tidak punya waktu untuk menghindari serangan itu jadi dia mengangkat tinjunya dan kekuatan yang kuat muncul.

"BOOOOOOM !!"

Ketika kedua tinju mereka bertabrakan, awan pasir besar muncul di udara tetapi tiba-tiba, sejumlah besar pasir bergerak ke arah pria paruh baya dengan kecepatan penuh dan mengubur tubuhnya di kuburan pasir yang kokoh.

"RAAAAAAAAAAAAAAAR!"

Han Man terdengar marah. Dia meninju pasir tempat pria paruh baya itu terkubur dengan kekuatan sedemikian rupa hingga pecah. Tubuh pria paruh baya hancur dan tubuhnya meledak di titik benturan. Namun tidak ada darah yang terlihat, hanya pasir yang mengelilingi tubuh.

"Apa!" Seluruh kerumunan terengah-engah karena keheranan. Mereka menatap Han Man. Serangannya sangat kejam. Tidak hanya dia menjebak pria paruh baya dan menguburnya hidup-hidup, tetapi dia juga terjebak dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga bagian tubuhnya meledak.

Kerumunan tidak memiliki kesan sedikit pun bahwa Han Man lebih lemah dari Lin Feng.

Pembuluh darahnya telah bangun. bisik Wen Ao Xue dengan tatapan kosong menatap Han Man melalui sangkar.

Tepat sekali. Pembuluh darah Han Man telah terbangun. Hanya ketika sirkulasi darah mencapai ritme yang sempurna, pembuluh darah dapat bangkit dan memberi darah kekuatan khusus.

Jika pembuluh darah seseorang terbangun, keturunannya juga akan diberikan kekuatan yang sama. Ketika pembuluh darah terbangun, itu memberi pembudidaya kekuatan luar biasa yang sebelumnya tersembunyi. Namun biasanya para pembudidaya yang telah membangunkan pembuluh darahnya akan memiliki roh darah. Apa yang telah dicapai Han Man adalah keajaiban sejauh Wen Ao Xue bahkan tidak pernah mendengar bahwa itu mungkin.

Namun, tidak ada keraguan, pembuluh darah Han Man telah terbangun, tidak ada penjelasan lain yang mungkin untuk transformasi aneh yang terjadi pada tubuhnya.

Lin Feng juga tercengang. Seberapa kuat! Pada saat itu, Han Man memiliki kekuatan dari lapisan Ling Qi kelima yang berarti dia bahkan lebih kuat dari Lin Feng yang hanya berada di lapisan Ling Qi keempat.

Saat itu, banyak orang bergerak menuju kandang. Lin Feng terkejut.

"Lin Feng, saudara, bocah kecil itu harus membuat kuburannya di sini." kata Han Man sambil melirik Bai Ze. Dia ingin menjadikan Lin Feng sebagai budak beberapa saat sebelumnya. Bai Ze tidak punya tempat untuk lari.

Han Man mulai berjalan menuju Bai Ze dan mengangkat tinjunya ke udara.

Lin Feng perlahan berbalik dan menatap Bai Ze. Pada saat itu, wajah Bai Ze menjadi pucat pasi dan dia mulai mundur ke belakang.

"Kamu bilang ingin menjadikanku budak, kan?" kata Lin Feng sambil berjalan menuju Bai Ze.

Ketika Bai Ze mendengar Lin Feng, dia mulai gemetar ketakutan dan menggelengkan kepalanya.

"Ayo selamatkan aku, ayo selamatkan aku!" teriak Bai Ze. Bagaimana bisa berakhir seperti ini? Tempat ini milik klannya. Jika dia menginginkan sesuatu, maka dia bisa mendapatkannya… tetapi pada saat itu, situasinya kritis baginya dan dia tidak punya cara untuk melarikan diri.

Pada saat itu, banyak orang bergerak menuju kandang untuk membantu Bai Ze. Mereka semua berhenti di dekat Wen Ao Xue yang memblokir pintu masuk kandang.

Wen Ao Xue baru saja bersandar di pintu masuk kandang. Dia memiliki senyum sinis di wajahnya. Ketika Bai Ze melihat bahwa dia tidak bergerak, dia berteriak: "Wen Ao Xue! Kamu berani!"

Wen Ao Xue memprovokasi tuan muda dari Klan Bai.