Peerless Martial God – Chapter 1456

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1456

Chapter 1456: Pedang Mematikan

Pembunuh itu berubah menjadi iblis; seluruh tubuhnya menjadi hitam. Lin Feng kemudian menatapnya lekat-lekat dan berkata, "Lihat aku."

Kali ini, Lin Feng tidak menggunakan energi kutukan iblisnya. Dia hanya menatap mata musuhnya dan berteriak, "Pergi!"

"Ledakan!" iblis Qi terbang melintasi langit, bergerak menuju musuhnya. Dengan serangan yang begitu menakutkan, para pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi bahkan bisa berubah menjadi setan, tetapi pembudidaya itu secara mengejutkan masih melawan.

Kultivator memandang Lin Feng lagi, tetapi dia tampak normal kembali. Dia telah pulih dan tersenyum dingin.

Lin Feng memanggil kekuatan darahnya dan naga mulai melantunkan mantra.

"Menyerap kekuatan?" kata pembunuh itu mengerutkan kening. Lin Feng menggunakan menyerap energi muskil untuk menelan gelombang suaranya menggunakan kekuatan darahnya?

Dia menyerap gelombang suara?

Bzzz! Pembunuh itu memadatkan pedang. Kemudian dia bergerak begitu cepat sehingga orang-orang di sekitarnya mendengar ledakan sonik. Saat dia terbang ke depan, pedangnya berubah menjadi tangga.

Ketika orang lain telah menyulap pedang, Lin Feng juga telah melepaskan energi pedang, dan kemudian menggunakan serangan Desolate Ksana miliknya. Itu juga sangat cepat. Kedua pedang itu bertabrakan, dan tangga yang terbuat dari energi itu tumbuh.

Pada saat yang sama, si pembunuh telah melepaskan serangan pedang kedua. Penerbangan tangga yang terbuat dari energi bergerak lebih dekat ke Lin Feng.

Pedang itu membuat Lin Feng merasa seperti tercekik.

Bzzz! Energi kematian membanjiri dan tangga rusak. Ada begitu banyak energi di langit sehingga Lin Feng dan musuhnya hampir tidak terlihat. Musuh Lin Feng melepaskan energi pedang yang sekali lagi berubah menjadi tangga raksasa, dengan cepat membesar lagi.

Pembunuh itu sama terkejutnya dengan Lin Feng. Lin Feng hanya menerobos ke lapisan Zun Qi keenam tetapi dia masih bisa menahan serangan pedangnya.

"Mati!"

"Mati!" dua lampu pedang bertabrakan. Kemudian, pembunuh itu melepaskan energi gelombang suara sementara Lin Feng melepaskan kekuatan kutukan.

Mereka berdua didorong mundur. Pembunuh itu kemudian menunjuk ke arah Lin Feng dan berteriak, "Mati!"

Penerbangan tangga pecah menjadi beberapa pedang yang semuanya bergerak menuju Lin Feng.

"Mati!" teriak si pembunuh lagi. Bumi dan langit berubah menjadi pedang yang tak terhitung jumlahnya, yang semuanya bergerak menuju Lin Feng.

"Abadi!" teriak Lin Feng. Dia melepaskan energi pedang yang berisi kematian dan energi abadi, serta kekuatan Bumi dan langit.

"Keluar!" teriak si pembunuh dengan keras. Cahaya pedang menyala di udara. Dia mengulurkan tangannya dan roh pedangnya menyatu dengan kekuatan bumi dan langit.

"Seberapa kuat!" pikir Lin Feng setelah melihat roh musuhnya. Dia melepaskan iblis Qi yang berubah menjadi raja iblis lain.

"Keluar!" teriak Lin Feng.

"Roar, roar, roar!" raja naganya berteriak dengan marah dan melompat keluar dari tubuh Lin Feng.

"Ambil!" teriak Lin Feng. Dia mengeluarkan kapak raksasanya, senjata suci yang tiada tara, dan memberikannya kepada raja iblis. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan kapak Xuan Yuan.

Pembunuh itu terkejut. Iblis Lin Feng telah mengambil bentuk dan bahkan bisa menggunakan senjata.

Akhirnya, ini hampir menjadi nyata. pikir Lin Feng. Lin Feng telah mempelajari raja iblis itu di Kuil Iblis di lantai delapan, tetapi dia belum bisa memanggil apa pun selain ilusi sampai saat itu.

Iblis Lin Feng Qi menghilang dan menyatu bersama dengan raja iblis. Dia masih dikelilingi oleh pedang Qi yang tak terbatas.

Mata pembunuh itu berbinar. Dia ingin membuat sangkar dengan roh pedangnya, dan kemudian menggunakan energinya untuk membatasi Lin Feng dan membunuhnya.

"Mati!" teriak si pembunuh. Pedangnya bergerak menuju Lin Feng.

"Argh!" Raja iblis juga meraung dengan marah dan melemparkan dirinya ke arah pembunuh dengan kapaknya.

Lin Feng juga melemparkan dirinya ke depan. Dia telah menggunakan begitu banyak serangan pedang dalam waktu sesingkat itu. Tapi dia tidak pernah tersentak, dia bertarung seperti seorang pejuang sejati.

Dia bangkit di udara dan memadatkan lebih banyak energi abadi. Banyak orang di Kota Pedang telah mengangkat kepala mereka dan menyaksikan pertempuran terjadi di langit.

"Hati-hati!" teriak seseorang di belakang Lin Feng. Seseorang menyerang Lin Feng secara tiba-tiba, meskipun dia sudah berada di tengah-tengah pertempuran yang menakutkan!

Seorang pembunuh! Dia lupa bahwa dia bertarung melawan pembunuh sesaat. Mereka telah menunggu kesempatan terbaik untuk menyerangnya.

"Sangat dekat tapi sangat jauh!" teriak Lin Feng dengan marah. Namun, lampu ruang kosongnya langsung dihancurkan oleh si pembunuh.

Lin Feng hanya membutuhkan satu milidetik untuk melepaskan energi ruang kosong dan menghilang, tetapi musuhnya tidak akan memberinya kesempatan itu.

"Mati!" teriak Pengamat, menembakkan panah ke orang yang menyerang Lin Feng dengan terkejut.

Bzzz! Lin Feng pindah, tapi pedang itu menusuknya. Energi muskil yang mematikan mulai berkarat di dalam dirinya.

Tiba-tiba, paduan suara naga terpancar dari tubuh Lin Feng.

Pembunuh itu menjauh dan tersenyum dingin. Dia menoleh ke orang yang baru saja menyerang Lin Feng karena terkejut, dia basah dengan darah dan tampak pucat. Dia berkata, "Empat, biarkan aku yang mengurus ini."

Saya harus membantu Anda. kata pembunuh keempat, tersenyum. Orang yang dilawan Lin Feng dengan sengit adalah pembunuh ketiga.

Hati-hati, ada lebih banyak pembunuh yang mengintai! kata Pengamat pada Lin Feng. Kemudian, selusin pembunuh yang sangat kuat muncul.

Wajah Lin Feng sangat pucat. Dia melepaskan energi muskil kehidupan dan pulih, tetapi itu tidak cukup cepat.