Peerless Martial God – Chapter 1462

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1462

Chapter 1462: Hilangnya Tiantai

Keempat kaisar berada di ruang kosong, jadi tidak ada yang tahu seperti apa pertempuran di dalam, tetapi banyak orang masih memulihkan pertarungan awal. Tiga kaisar telah menyerang Tiantai, jadi semuanya akan turun.

Di tempat lain di Kota Tianjing, ada tiga kelompok orang. Orang biasa memandang mereka dan mereka gemetar ketakutan. Ketiga kelompok orang itu ingin menyerang Tiantai karena mereka milik musuh.

Ketika Kaisar Yu tidak ada di sana, Mu Chen adalah pemimpinnya. Dia bangkit di udara dan berkata kepada orang-orang Tiantai, "Semuanya, bubar sekarang, itu terlalu berbahaya. Jika Tiantai hidup kembali, Anda bisa kembali. Tentu saja, jika Anda ingin bergabung dengan grup lain, Tiantai tidak akan menyalahkan Anda. "

Lin Feng dan yang lainnya bersama sambil menatap Mu Chen. Mereka tidak bisa berkata-kata. Apakah dia ingin membongkar Tiantai?

Orang-orang dari Tiantai memandang Mu Chen tetapi tetap diam. Mu Chen tersenyum dan berkata, "Jangan sedih. Tiantai akan kembali dan akan naik ke ketinggian yang lebih tinggi. Untuk saat ini, Anda bisa pergi ke tempat lain dan berlatih kultivasi. "

"Saudaraku, tidak bisakah kita melawan mereka?" tanya seseorang. Mengapa Mu Chen bertingkah seperti itu? Para kaisar bertempur, jadi akankah lebih banyak orang datang untuk menyerang Tiantai?

Mu Chen menggelengkan kepalanya, "Dua klan besar, ditambah Tian Long Divine Castle yang telah ada selama lebih dari seribu tahun, sementara Tiantai hanya ada untuk waktu yang singkat. Ayo bubar. Kami akan berkumpul lagi suatu hari nanti. "

Mu Chen benar. Jika orang-orang bertempur, mereka setidaknya harus menjadi pembudidaya Zun atau mereka akan mati di tempat.

Hati-hati, saudara! Banyak orang melambai pada Mu Chen dan yang lainnya dan pergi.

Mu Chen berbalik dan melihat Lin Feng dan murid langsung lainnya.

"Kamu juga bisa bubar, aku akan meninggalkan beberapa kenangan di otakmu agar aku bisa menemukanmu di masa depan. Jika tidak, ingatlah bahwa sejak Anda keluar dari medan perang kuno, Anda telah memulai perjalanan Anda yang sebenarnya. Dalam waktu satu tahun, kembalilah ke Tiantai. " kata Mu Chen tersenyum. Dia kemudian meninggalkan kenangan di otak Lin Feng dan yang lainnya.

"Saudara!" murid langsung tidak senang.

"Jika kita dihancurkan, kita tidak akan pernah bangkit lagi. Tolong, saudara-saudara, jaga dirimu baik-baik. " kata Mu Chen tersenyum.

"Baiklah, ada delapan bulan lagi, jadilah lebih kuat dan kembali." kata Mu Chen melambai.

"Pergi dan jadilah lebih kuat!" kata Hou Qing Lin kepada semua orang. Kemudian, dia melompat dan pergi. Dia adalah orang pertama yang pergi.

Saudara-saudara, hati-hati. semua orang mulai bubar. Jika salah satu guru tetap ada, serta murid langsung, Tiantai tidak mati. Mengenai wilayah Tiantai, itu hanyalah sebuah simbol. Itu bisa ditempatkan di tempat lain.

Meng Qing dan Qiu Yue Xin terbang ke Lin Feng.

"Ayo pergi." kata Lin Feng tersenyum pada gadis-gadis itu. Mereka mengangguk pada Mu Chen dan kemudian mereka melompat ke pedang raksasa Lin Feng dan pergi.

Setelah semua orang pergi, ketiga tentara itu tiba di Tiantai, tetapi tidak ada orang di sana. Itu kosong, seolah Tiantai tidak pernah ada sejak awal.

"Kurang ajar kau!" kata Qi Qian Xing. Dia mengepalkan tinjunya dan melepaskan energi menakutkan tanpa arti ke langit.

Putra mahkota dan pangeran kedua Tian Long juga kesal.

"Jika Anda melihat ada murid dari Tiantai, bunuh mereka!" teriak Qi Qian Xing dengan marah. Dengan segera, siluet orang mulai berkedip-kedip.

"Roger!" jawab anggota Klan Qi. Pada pertemuan para kaisar, orang-orang Tiantai telah membunuh begitu banyak orang dari Klan Qi, tetapi itu tidak berarti Klan Qi lebih lemah. Hanya saja pembudidaya Zun tingkat menengah dari Tiantai terlalu kuat.

"Semua murid dari Tiantai harus mati!" kata anggota dari Tian Long Divine Castle juga. Bahkan jika murid Tiantai melarikan diri, mereka masih harus mati.

Sebuah pedang bersiul di luar Kota Tianjing. Meng Qing dan Qiu Yue Xin bersandar pada Lin Feng. Qiu Yue Xin berkata, "Lin Feng, mengapa Mu Chen membuat keputusan itu?"

Qiu Yue Xin tidak mengerti.

"Kami adalah dua belas murid langsung. Kami tidak hanya berbakat, tapi kami juga dekat satu sama lain. Mu Chen ingin melindungi kita, tapi itu juga semacam ujian. Kita harus menjadi lebih kuat, kita harus menjadi kaisar. " kata Lin Feng mengangkat kepalanya ke langit.

Kemudian, dia berbisik, "Tentu saja, mungkin saya tidak mengerti semuanya. Kaisar Shi tidak pernah muncul. Apa yang dipikirkan Kaisar Shi dan Kaisar Yu? "

Sehari kemudian, berita menyebar ke seluruh Ba Huang bahwa Kaisar Tian Long, Kaisar Si Kong dan Kaisar Qi telah bergandengan tangan untuk menyerang Kaisar Yu. Itu dan Tiantai telah menghilang tanpa meninggalkan jejak.

Mengenai hasil pertempuran, beberapa orang mengatakan bahwa Kaisar Yu telah dikejar dan Kaisar Wen muncul untuk membantu. Namun, tidak ada yang tahu hasil pertempuran tersebut.

Satu bulan kemudian, di banyak kelompok kekaisaran yang berpengaruh di Provinsi Ba Huang, banyak mantan murid Tiantai mulai menyatukan diri. Namun, tidak ada yang tahu apa yang telah menjadi kaisar Tiantai atau murid langsung mereka. Namun, beberapa orang mengatakan bahwa Kastil Tian Long dan Klan Qi telah menangkap beberapa mantan murid Tiantai.

Dua bulan kemudian, dikatakan bahwa seorang pemuda telah pergi ke Pulau Sembilan Naga di Laut Huang dan telah membunuh orang di sana. Dia bahkan mengejar pemimpin Pulau Sembilan Naga. Beberapa orang mengatakan bahwa pemuda itu adalah Lin Feng, salah satu jenius luar biasa dari Tiantai. Pemimpin dari Pulau Sembilan Naga, sebelum mati, berteriak, "Lin Feng, kami bukan musuh, mengapa membunuh kami?"

Beberapa orang mengatakan bahwa dia bersama dua gadis cantik, jadi itu mungkin Lin Feng.

Empat bulan kemudian, di Kekaisaran Qi dari Jiu You, putra Kaisar Dong, Qi Yan, mengumumkan bahwa dia akan menikah sebulan kemudian dan telah mengundang banyak orang dari mana-mana untuk hadir.

Pada saat itu, Lin Feng juga telah keluar dari medan perang kuno, dan empat bulan tersisa sebelum dia bisa pergi ke Kota Suci.