Peerless Martial God – Chapter 1465

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1465

Chapter 1465: Kekacauan Di Klan Qi

Di lantai yang lebih tinggi, orang-orang jauh lebih kuat. Lin Feng juga melepaskan energi api yang lebih kuat, tetapi dia masih menarik perhatian beberapa orang. Mereka belum pernah melihatnya sebelumnya, tetapi dia sangat kuat.

Ketika Lin Feng tiba di puncak menara, hanya ada empat orang, masing-masing di sudut ruangan. Mata mereka terpejam, dan mereka mandi api.

"Tiga pembudidaya dari lapisan Zun Qi kedelapan dan salah satu dari yang kesembilan." pikir Lin Feng. Membunuh orang-orang itu secara diam-diam tidak mungkin.

Orang-orang itu sedang bermeditasi. Klan Qi memiliki satu aturan juga, sehingga dilarang untuk bertarung di menara, jika tidak, mereka tidak akan diizinkan untuk kembali ke menara. Tidak ada yang suka diganggu saat berlatih kultivasi, oleh karena itu, keheningan adalah wajib.

Dia kembali ke penerbangan tangga lagi di mana ada pembudidaya lapisan Zun Qi ketujuh dan keenam. Ada sekitar tujuh sampai delapan orang di sana mempelajari energi api.

"Lapisan Zun Qi keenam dan ketujuh!" pikir Lin Feng melihat sekeliling. Lalu dia berjalan ke arah seseorang. Orang itu membuka mata mereka dan menatap Lin Feng.

Lin Feng segera balas menatapnya dan melepaskan energi kutukan kematian. Jiwa orang itu bergetar, dan dia langsung kehilangan tekadnya. Kultivator dari lapisan Zun Qi keenam itu tidak memiliki kesempatan.

Setelah itu, Lin Feng berjalan ke kultivator kedua dari lapisan Zun Qi keenam dan duduk di seberangnya. Dia menusuk orang itu, yang kemudian membuka matanya dan memandang Lin Feng dengan cara yang dingin, tetapi Lin Feng melepaskan energi kematian dari matanya dan meraih tenggorokannya. Mulut orang itu terbuka, tapi dia tidak bisa bergerak. Hanya beberapa suara tersedak yang terdengar, tapi tidak ada yang memperhatikannya.

Setelah itu, kepada orang ketiga, Lin Feng melakukan hal yang sama, dan yang keempat. Tetapi ketika Lin Feng telah membunuh pembudidaya kelima, orang lain membuka mata mereka karena merasakan bahaya. Lin Feng bergerak seperti angin dan dengan cepat memenggal kepala orang itu dengan pedang Qi.

Yang lain membuka mata mereka juga, tapi begitu mereka membuka mata, mereka langsung mati. Lin Feng terlalu cepat. Tidak ada yang mendengar atau merasakan apa pun di lantai atas atau bawah.

Lin Feng melirik mereka dan menuruni tangga lagi. Orang-orang masih berlatih kultivasi, dan tidak ada yang merasakan bahaya.

Dengan sangat cepat, Lin Feng membunuh semua orang di lantai bawah. Mereka lebih lemah sehingga lebih mudah bagi Lin Feng untuk mengutuk mereka.

Di sebuah kuil di dalam Klan Qi, dua pria tua membuka mata mereka.

"Jam berapa!" tanya salah satu pria tua itu.

"Sudah waktunya, ayo pergi dan lihat." jawab yang lainnya.

Klan Qi memiliki aturan, beberapa anggota Klan Qi dipilih untuk memeriksa kuil secara teratur untuk melihat apakah semua orang masih hidup.

"Mengapa kita harus melakukannya? Tidak ada yang mungkin terjadi. " kata orang tua lainnya dengan acuh tak acuh. Ada daftar nama di belakang candi, daftar nama yang berhubungan dengan jiwa para penggarap.

Tanpa daftar itu, akan sulit bagi Klan Qi untuk mengetahui berapa banyak orang yang ada dan seterusnya. Itu sangat penting untuk menjaga organisasi klan.

Salah satu pria tua berjalan ke daftar dan melihat nama-nama itu. Tapi tiba-tiba, dia tampak khawatir.

"Oh tidak!" teriak orang tua itu dengan keras. Begitu banyak lempengan jiwa yang pecah. Mereka tidak rusak hanya dua jam yang lalu!

"Tebas, tebas, tebas …" beberapa nama jiwa terus muncul di depan mata mereka. Kedua lelaki tua itu tiba-tiba berkeringat dingin. Sesuatu yang serius sedang terjadi.

"Seseorang membunuh orang-orang kita di dalam wilayah kita sendiri." kedua pria tua itu tercengang. Mereka segera keluar untuk membunyikan alarm.

Mereka bergerak secepat yang mereka bisa, dan mereka mengeluarkan suara yang sangat keras saat mereka berlari. Banyak orang tiba-tiba menjadi gugup dan berhenti berlatih kultivasi. Apa yang sedang terjadi?

"Itu alarmnya, yang paling serius. Tapi itu tidak terjadi selama bertahun-tahun! " kerumunan itu ketakutan. Seseorang berani menyerang Klan Qi dengan terkejut, tapi siapa?

"Siapa yang datang ke Klan Qi?" teriak dengan suara yang sangat keras. Lin Feng baru saja selesai membunuh semua orang di lantai pertama ketika dia mendengar suara itu. Dia mungkin hanya membunuh seratus orang sejauh ini, namun dia diperhatikan. Apa yang tidak dia ketahui adalah bahwa Qi Clan tidak kehilangan begitu banyak orang dalam waktu yang sangat lama. Dalam dua jam, lebih dari dua ratus pembudidaya terkuat mereka telah mati.

Orang-orang dari atas menara turun dan melihat bahwa semua orang telah mati. Kemudian, di lantai pertama, mereka menemukan Lin Feng. Karena mereka masih terkejut, Lin Feng menggunakan serangan pedang Ksana dan melepaskan energi kutukan kematian pada saat bersamaan. Kedua pembudidaya dari lapisan Zun Qi kedelapan tidak punya waktu untuk bereaksi dan mati.

"Kamu siapa!" dua lainnya melepaskan energi mengerikan, api memenuhi ruangan.

"Mati!" kata Lin Feng saat dia bergerak seperti angin sambil melepaskan energi pedang. Kultivator terakhir dari lapisan Zun Qi kedelapan meninggal dengan serangan itu. Sekarang, hanya kultivator dari lapisan Zun Qi kesembilan yang tersisa.

"Ledakan!" Pembudidaya lapisan Zun Qi kesembilan meninju udara dan pukulan apinya menyala di luar, tidak mengarah ke Lin Feng. Kultivator itu ingin memperingatkan orang-orang di luar menara sebelum berurusan dengan Lin Feng.

Musuh ada di menara! teriak seseorang dengan marah. Orang-orang dari segala arah berlari menuju menara.

"Mati!" energi kutukan kematian mengelilingi pembudidaya.

"Kesal!" Seorang pria api muncul di belakangnya, tampak seperti dewa api.

Lin Feng menggunakan serangan Desolate Ksana-nya lagi.

Tangan kultivator itu berubah menjadi jejak kuno, pada saat yang sama, apinya dihancurkan oleh energi pedang.

Lampu pedang "Tebas…" memenuhi menara. Pembudidaya lapisan Zun Qi kesembilan dengan cepat dikelilingi oleh energi pedang abadi. Dia mengangkat kepalanya dan wajahnya menjadi pucat pasi. Dia ingin menggunakan kekuatan penuhnya untuk menahan energi tetapi gagal.

"Di sana!" beberapa pembudidaya yang kuat bergegas. Lin Feng tersenyum dingin. Pedangnya melesat melintasi langit dan mengoyak sekelompok orang. Mereka masih memiliki ekspresi wajah putus asa setelah mereka meninggal.

Lin Feng bergerak seperti angin dan menghilang di malam hari. Dia tidak ingin orang melihatnya, jadi meskipun dia bisa dengan mudah membunuh orang-orang itu, lebih baik tidak membuang waktu.

Lin Feng dengan cepat mengenakan beberapa pakaian putih dan bersembunyi di tengah kerumunan.

Di mana musuh? Beberapa orang menuju ke arah Lin Feng secepat mungkin.

"Sempurna!" Lin Feng bergerak seperti angin, dan kemudian mengoyak mereka satu demi satu.

Klan Qi sangat besar, jadi Lin Feng bisa membunuh orang di setiap sudut.

"Bukankah kita harus memberi tahu Kaisar Qi dan Tetua yang Terhormat?" tanya seseorang saat itu.

"Kaisar Qi pergi hari ini, bagaimana kita bisa memberi tahu dia?" kata seorang kultivator kuat yang menarik wajah yang panjang.

"Tapi kita sedang membicarakan Lin Feng!"

"Terus? Aktifkan mantra perlindungan hebat! " kata orang itu. Sejak Lin Feng datang, dia harus mati.