Peerless Martial God – Chapter 147

shadow

Peerless Martial God – Chapter 147

Di luar akademi, sejumlah orang berjalan menuju gerbang utamanya.

Pemimpin mereka mengenakan pakaian biru dan topeng yang megah. Dia adalah seorang pria paruh baya dan Qi dingin muncul dari tubuhnya. Di antara orang-orang yang mengikutinya ada beberapa anggota Bai Clan yang telah menyaksikan semua kejadian di Prisoner Arena.

Di antara orang-orang dari Bai Clan ada seorang pemuda. Dia mengenakan topeng emas yang bagus. Tangannya dibalut perban. Ekspresi matanya tampak seperti iblis yang datang langsung dari dunia bawah. Matanya di bawah topeng emasnya tampak jahat yang tak terbayangkan.

Pada saat itu, dua siluet melompat di depan mereka dan menghalangi jalan mereka. Mereka kemudian berteriak: "Kecuali siswa dan anggota staf Akademi Surgawi, tidak ada yang bisa memasuki wilayah Akademi Surgawi!"

Pria paruh baya dengan pakaian biru mengambil beberapa langkah ke depan, rambutnya berkibar tertiup angin.

"Enyah." kata pria berbaju biru. Dia kemudian membuat satu gerakan dan dua orang yang menghalangi jalan terlempar dalam sekejap mata. Orang-orang yang melihat pemandangan itu terengah-engah karena takjub.

"Lapisan Xuan Qi!" Anehnya, seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi telah datang ke akademi.

Sekelompok orang memasuki akademi. Kedua penjaga itu berdiri dan mulai berjalan.

Pria paruh baya dari lapisan Xuan Qi itu pasti ada di sini dengan niat buruk.

Pria dengan pakaian biru dan sekelompok besar anggota Bai Clan yang mengikutinya tiba di depan salah satu istana. Ini adalah istana tempat mahasiswa militer tinggal.

"Berhenti!"

Tiba-tiba sekelompok besar orang bergerak di depan sekelompok orang.

Pria paruh baya dengan pakaian biru mengerutkan kening dan berkata: "Minggirlah dari jalanku."

"Kamu pikir kamu siapa? Apa kamu tidak tahu aturan akademi? " dengan dingin kata salah satu pria yang menghalangi jalan.

Pria berbaju biru itu melirik dan berkata: "Tolong ajak seseorang yang tahu bagaimana berbicara."

"Apa yang kamu inginkan? Mengapa Anda datang ke akademi saya? " dengan dingin kata seorang pria berjubah hitam pada saat itu. Dia perlahan berjalan menuju pria berbaju biru.

Saya ingin Anda menyerahkan beberapa orang kepada kami. kata pria berbaju biru acuh tak acuh.

"Serahkan beberapa orang?" kata pria berjubah hitam dengan senyum dingin di wajahnya dan kemudian menambahkan: "Tidak hanya kamu melanggar peraturan akademi ku, tapi kamu juga berani datang dan memintaku untuk menyerahkan beberapa muridku?"

Pria berbaju biru itu tersenyum dingin. Dia mengangkat tangannya dan pada saat itu, telapak tangannya mulai memancarkan cahaya bercahaya.

Ketika pria berjubah hitam melihat cahaya di dalam telapak tangan pria paruh baya itu, ekspresinya berubah drastis.

"Kamu bilang kalau orang luar tidak bisa masuk ke wilayah Celestial Academy tapi kemudian aku ingin menanyakan sesuatu, bagaimana kamu bisa mengizinkan anggotamu mengunjungi Prisoner Arena ku dan kemudian membiarkan mereka membunuh beberapa anggota stafku saat menculik dua budak saya? Bisakah Anda menjelaskan ini kepada saya? " kata pria berbaju biru. Suaranya terdengar sangat tegas dan jelas betapa kuatnya dia dari nadanya. Kekuatan terus-menerus muncul dari tubuhnya.

"Jika Anda tidak menyerahkan mereka yang menyebabkan masalah serta kedua budak saya, saya akan sangat marah."

Pria berjubah hitam itu tampak sangat kesal ketika dia mendengar apa yang dikatakan pria itu. Dia adalah seorang guru di akademi yang merupakan status yang sangat tinggi, tapi dia tahu bahwa dia tidak bisa mengendalikan pria berbaju biru itu. Mereka yang bersamanya juga akan sulit dikalahkan.

"Siapa yang menyebabkan masalah?" tanya pria berjubah hitam itu.

"Beberapa siswa militer Anda, Lin Feng, Wen Ao Xue …"

Wen Ao Xue ?! pria berjubah hitam itu tercengang. Pria berbaju biru itu menambahkan: "Orang yang paling bertanggung jawab atas semuanya adalah Lin Feng. Anda tidak perlu menyerahkan Wen Ao Xue… tetapi Lin Feng dan kedua budak saya, Anda harus menyerahkannya kepada saya sekarang juga. " kata pria berbaju biru dengan suara yang sangat kuat sambil menunjukkan kelonggaran terhadap Wen Ao Xue.

Pria paruh baya dengan pakaian biru memiliki status yang sangat tinggi dan dia tahu bahwa dia tidak bisa memaksa untuk menghukum Wen Ao Xue. Akademi tidak akan pernah menyerahkannya.

"Masuk ke dalam, beri tahu Lin Feng dan kedua budak itu untuk keluar ke sini." kata pria berjubah hitam kepada dua orang lainnya yang berdiri di sampingnya.

Pria berbaju biru itu tampak puas. Orang yang berdiri di belakangnya mengenakan topeng emas memiliki kilatan cahaya yang sangat jahat melalui matanya.

Lin Feng sedang bermeditasi di kamarnya dan tiba-tiba, pintu mengeluarkan suara keras yang membuatnya membuka matanya.

"Lin Feng, keluar." teriak sebuah suara. Lin Feng terkejut. Orang itu sangat kasar. Akademi memiliki peraturan, tidak ada yang bisa masuk ke tempat tinggal seorang siswa tanpa izinnya.

Tetapi pada saat itu, seseorang membuka pintunya dan menyuruhnya keluar. Bukan hanya melanggar aturan tapi juga merupakan penghinaan.

Lin Feng berdiri dan meregangkan tubuh. Dia merasa lebih baik tetapi dia belum sepenuhnya pulih dari luka-lukanya.

Lin Feng memandang pria yang memanggilnya. Dia juga seorang siswa akademi.

"Jadi, kamu adalah Lin Feng?" kata orang yang masuk dengan nada acuh tak acuh.

"Apa yang salah?" tanya Lin Feng sambil mengerutkan kening.

"Dasar bodoh. Dia berpikir bahwa dia dapat bertindak sembarangan karena dia adalah teman Wen Ao Xue. Dia pertama kali memprovokasi Hei Mo dan kemudian pergi ke Prisoner Arena dan menyebabkan masalah. " Pikir para siswa.

Pertama kali ketika Lin Feng memprovokasi Hei Mo, Wen Ao Xue bersamanya … dia kemudian menyebabkan masalah di Prisoner Arena dengan Wen Ao Xue, jadi mereka mengira Lin Feng bertindak seperti ini hanya karena dia pikir Wen Ao Xue bisa lindungi dia tanpa batas waktu. Mereka mengira dia seperti anjing yang menggunakan kekuatan tuannya untuk menimbulkan masalah.

"Sekarang, bawa dua budak yang kau culik dari Prisoner Arena. Beberapa orang datang menemui Anda. " kata siswa itu. Ketika dia selesai berbicara, dia berbalik dan mulai pergi.

"Tunggu tunggu!" kata Lin Feng. Siswa itu segera berhenti dan bertanya: "Ada apa?"

Lin Feng dengan dingin berkata: "Apakah kamu tidak melupakan sesuatu?"

Siswa itu menjawab: "Lupa apa?" Dia kemudian mengangkat bahu dan berkata: "Tidak, saya tidak melupakan apapun."

Kamu melakukannya. kata Lin Feng dengan tegas.

Siswa itu tampak marah dan berkata: "Apakah kamu bermain-main dengan saya?"

"Saya tidak punya waktu untuk bercanda. Anda bergegas ke kamar saya dan berperilaku tidak sopan, setidaknya Anda bisa meminta maaf. " kata Lin Feng sambil tersenyum dingin.

"Minta maaf?" kata siswa yang tersenyum seolah menemukan situasi yang lucu. Dia kemudian mengabaikan Lin Feng, berbalik dan mulai pergi.

Pada saat itu, Qi yang sangat dingin menabrak tubuhnya dan menindasnya. Dia terkejut dan berhenti bergerak.

Dia berbalik dan melihat Lin Feng yang perlahan berjalan ke arahnya. Tubuh Lin Feng melepaskan Qi dingin yang menusuk.

"Apa yang kamu lakukan?" Kata siswa dengan ekspresi kaget.

"Kamu hanya sekuat ini dan bertindak dengan tidak hormat. Saya tidak suka perilaku tidak sopan itu. " kata Lin Feng sambil terus berjalan ke depan. Qi yang dilepaskan dari tubuhnya semakin intens.

Siswa itu tercengang dan semakin ketakutan. Dia tidak bisa bersaing dengan Lin Feng dalam hal kekuatan.

"Saya datang atas nama guru. Ikut saja denganku. " kata siswa itu.

"Tentu saja aku akan ikut denganmu tapi kamu melanggar peraturan akademi dan bertindak kasar padaku saat berada di dalam rumahku. Jika itu yang Anda rencanakan untuk meyakinkan saya untuk ikut dengan Anda maka Anda telah gagal. Apa menurutmu tidak menghormatiku akan membuatku patuh ikut denganmu? Bukankah semua yang lain akan menertawakanku karena mengizinkanmu bertindak sesukamu di rumahku? " ketika mengucapkan kata-kata ini, Qi yang lebih dingin dilepaskan dari tubuh Lin Feng. Segala sesuatu di sekitarnya mulai membeku.

Murid itu ketakutan. Dia hanya melihat Lin Feng mengangkat tinjunya dan melihat bola es muncul di sekitarnya. Dia kemudian meninju siswa itu.

"OHH!" teriak siswa itu. Dia segera mengangkat tinjunya dan meninju ke arah Lin Feng. Qi serangannya mengeluarkan suara gemuruh di udara saat itu menabrak atmosfer. Ketika tinjunya dan tinju Lin Feng bertabrakan, siswa itu tiba-tiba merasakan sakit yang parah di tangannya.

"Keluar sekarang." kata Lin Feng sambil menendangnya dengan kekuatan luar biasa. Pada saat itu, siswa tersebut dikirim terguling keluar dan tubuhnya tertutup lapisan es.

"Sepotong sampah dari lapisan Ling Qi ketiga … bertindak begitu sombong saat berada di tempat tinggal saya." teriak Lin Feng. Dia kemudian berkata: "tunggu saya dengan sabar di luar. Jika Anda memasuki tempat tinggal saya lagi maka saya akan melumpuhkan kultivasi Anda. "