Peerless Martial God – Chapter 1471

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1471

Chapter 1471: Istri Qi Yan

"Lin Feng, Ruo Xie!" Hou Qing Lin dan Tian Chi tersenyum pada Lin Feng dan Ruo Xie dan berkata, "Kamu melakukan pekerjaan dengan baik!"

Lin Feng mengangkat bahu. Dia tahu apa yang dia maksud. Mereka berbicara tentang pembantaian di Klan Qi. Klan Qi dan Kastil Tian Long telah membunuh banyak orang dari Tiantai, jadi itu sangat dijamin. Lin Feng dan Ruo Xie telah membantai orang-orang dari Klan Qi di wilayah mereka sendiri, itu adalah penghinaan yang luar biasa.

Setelah apa yang terjadi di Klan Qi, orang-orang Kastil Tian Long Divine berhenti membunuh orang-orang dari Tiantai dan mereka menjadi jauh lebih berhati-hati.

"Kekaisaran Qi tampaknya lebih kuat dan lebih besar dari Klan Qi!" Lin Feng telah melihat sekeliling. Ada banyak orang, semuanya adalah pejuang yang luar biasa dan heroik.

"Klan Qi sangat kuat. Mereka tidak akan menyerahkan wilayah yang memiliki kuil. Bertahun-tahun yang lalu, Klan Qi mengambil alih tanah ini, tetapi di masa lalu tempat ini tidak disebut Kekaisaran Qi! " jelas Kaisar Yu. Lin Feng mengangguk. Kaisar es dan pemimpin salju memerintah Kekaisaran Es dan Salju. Menjadi seorang kaisar terkadang sudah cukup untuk mengambil alih sebuah kerajaan. Klan Qi sangat kuat karena mereka memiliki kaisar tingkat menengah.

Pada saat itu, Lin Feng merasakan beberapa cahaya tajam. Dia berbalik dan melihat dua pangeran dari Kastil Tian Long Divine serta Jing Gu tiba. Jika pangeran pertama dan kedua dari Kastil Tian Long dan Jing Gu meninggal, Kastil Tian Long tidak akan memiliki keturunan yang tepat.

Lin Feng mengambil segelas alkohol, dia mengangkatnya dan tersenyum pada Kaisar Tian Long dengan acuh tak acuh. Kaisar Tian Long mengerang dingin dan mengabaikan Lin Feng. Dia berdiri, dengan gelas di tangan, dan pergi ke meja lain, di mana Utusan itu duduk.

Lin Feng tersenyum dingin dan perlahan menenggak minumannya. Dia menatap ke meja tempat Utusan itu berada. Banyak orang mengangkat kacamata mereka di Messenger sebagai tanda hormat. Tempat duduknya lebih tinggi dari orang lain karena dia memiliki status sosial yang lebih tinggi. Dia juga mengangkat gelasnya dan tersenyum pada orang-orang yang bersorak dengannya, namun, dia terlihat acuh tak acuh.

Utusan itu pasti seorang kaisar tingkat menengah! bisik Lin Feng. Kaisar Yu mengangguk, "Memang, dia adalah kaisar tingkat menengah tetapi posisinya agak istimewa."

Utusan Tuhan mengendalikan jalan menuju Kota Suci. Dia juga mengelola medan perang kuno Laut Huang. Dia sendiri yang bisa menentukan beberapa aturan.

"Ayo pergi dan minum dengan Utusan Tuhan!" kata Kaisar Yu kepada Lin Feng dan yang lainnya. Kemudian mereka semua berjalan menuju Messenger.

Utusan itu duduk dengan beberapa pria muda yang luar biasa dan heroik, namun sombong.

Mereka semua pasti dari Kota Suci. pikir Lin Feng. Lin Feng memperhatikan bahwa beberapa pemuda tampak sombong sementara beberapa dari mereka tidak. Mereka hanya terlihat acuh tak acuh.

Yang Mulia Utusan Tuhan, murid-murid saya dan saya mengangkat kacamata kami untuk menghormati Anda! kata Kaisar Yu dengan sopan.

"Kamu terlalu baik, Kaisar Yu!" kata pembawa pesan sambil tetap tersenyum acuh tak acuh. Dia juga mengangkat gelasnya dan bahkan membenturkan gelasnya ke gelas Kaisar Yu. Dia sama sekali tidak terlihat sombong, dia terlihat cuek dan ramah.

"Kamu adalah Lin Feng!" kata seorang pria muda saat itu.

Itu memang aku! kata Lin Feng mengangguk kepada mereka.

"Saya pernah mendengar tentang para jenius dari Provinsi Ba Huang, termasuk Anda, Lin Feng. Jika kita memiliki kesempatan hari ini, saya ingin melawan Anda. " kata pemuda itu, tersenyum dan mengangkat gelasnya. Dia tidak berdiri, dia tetap duduk.

"Jika kita memiliki kesempatan, saya akan dengan senang hati!" kata Lin Feng tersenyum. Namun, dia tidak mengangkat gelasnya. Kemudian, Kaisar Yu dan yang lainnya berbalik dan pergi.

Pemuda itu tampak marah saat Lin Feng pergi.

"Betapa tidak sopannya!" kata seorang pria muda di sisinya.

"Jika dia tahu status sosial Anda, dia tidak akan berani bersikap tidak hormat." kata yang lain dengan tenang dan tenteram.

Pemuda itu tersenyum dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia hanya melirik Lin Feng dari waktu ke waktu.

Para pemuda itu pasti dari Kota Suci jika mereka bisa tinggal bersama Utusan Tuhan. bisik Hou Qing Lin.

"Saya rasa begitu." kata Kaisar Yu tersenyum dengan cara yang tidak peduli. Lin Feng tersenyum acuh tak acuh, dia juga tidak peduli. Pemuda itu tetap duduk sambil mengangkat gelasnya, yang merupakan tanda tidak hormat, jadi Lin Feng tidak mengangkat gelasnya sebagai balasan.

Kaisar Tian Long tinggal bersama Kaisar Qi sepanjang waktu. Seolah-olah dia ingin menunjukkan betapa hebatnya dia karena dia mengenal Kaisar Qi. Banyak orang membencinya karena itu tetapi tidak mengatakan apa-apa, lagipula, itu adalah acara Qi Clan.

"Kaisar Yu, bagaimana menurutmu?" tanya beberapa orang pada saat itu: Kaisar Wen, Wen Tian Ge dan Wen Ao Xue.

"Kaisar Wen, silakan duduk." kata Kaisar Yu dengan sopan. Kemudian, dia memandang Kaisar Tian Long dan berkata dengan acuh tak acuh, "Dia tahu Tian Long jatuh, jadi tentu saja dia tidak senang."

"Kami tidak bisa menyalahkan dia. Lagipula, dia sudah kalah banyak sekali, dia tidak akan bisa bangkit lagi dalam waktu dekat. " kata Kaisar Wen. Dia berbicara dengan keras, cukup keras sehingga kedua pangeran dari Kastil Tian Long memandangnya dengan cara yang dingin.

Mereka tahu bahwa ayah mereka tidak ingin mengikuti Kaisar Qi seperti anjing, tetapi dia tidak punya pilihan. Tanpa Tiantai, mereka tidak akan mengalami masalah seperti itu. Sekarang, jika Tiantai tidak sepenuhnya menghilang, mereka akan menderita, bahkan mungkin menghilang sendiri.

"Ngomong-ngomong, apa kau tahu siapa pengantin baru Qi Yan?" tanya Kaisar Wen tersenyum pada Kaisar Yu.

"Klan Qi tidak memberikan petunjuk apapun. Apakah kamu sudah tahu? " tanya Kaisar Yu. Qi Yan adalah putra Kaisar Dong, jadi istrinya harus luar biasa. Tapi tetap saja, Klan Qi tidak mengatakan siapa dia.

Kita akan segera tahu. kata Kaisar Wen tersenyum. Dia penasaran. Semua orang.

Kaisar Deva-Mara dan beberapa petani kuat dari Istana Deva-Mara pergi dan duduk di samping Kaisar Yu dan yang lainnya juga. Banyak orang mengobrol dan bersenang-senang. Saat itu, sebuah gong bergema. Pada saat yang sama, di kejauhan, seekor burung gagak emas berkepala sembilan sedang menarik kereta emas yang bersinar seperti matahari.

Kaisar Dong dan Kaisar Qi memandang kereta dan tersenyum. Banyak tentara bangkit di udara dan membuka jalan bagi mereka.

Pintu gerbong terbuka sendiri dan seseorang keluar: putra Kaisar Dong, Qi Yan.

Qi Yan mengulurkan tangannya dan lengan putih ramping muncul. Dengan sinar matahari yang menyinari lengan itu, itu tampak lebih indah.

"Siapa dia?" pikir beberapa orang. Siluet secara bertahap muncul di bidang penglihatan orang. Dia tampak sangat cantik.

"Dia sempurna untuk Qi Yan, pasangan yang sempurna!" pikir beberapa orang. Namun, banyak orang dari Provinsi Ba Huang heran karena mereka mengenalinya.

Lin Feng mengerutkan kening, dia terkejut, bagaimana mungkin dia!