Peerless Martial God – Chapter 149

shadow

Peerless Martial God – Chapter 149

Ketika kerumunan melihat Meng Qing, mereka semua tercengang.

Guru berjubah hitam tertawa. Lebih banyak Qi dilepaskan dari tubuhnya. Cahaya terang dan menyilaukan bersinar di sekujur tubuhnya.

"Berhenti." teriak sebuah suara di kejauhan. Semua orang berhenti bergerak. Suara itu sangat merasuk ke dalam hati orang-orang hingga membuat jiwa mereka bergetar.

Guru berjubah hitam juga berhenti bergerak. Dia berbalik dan melihat siluet datang ke arah mereka.

"Wakil Kepala Sekolah." wakil kepala sekolah secara pribadi datang, sungguh mengejutkan!

"Wakil Kepala Sekolah Panjang." kata guru berjubah hitam dengan hormat, dia tidak lagi bertindak kasar.

"Kembali." teriak wakil kepala sekolah ke arah guru. Guru berjubah hitam tampak sangat malu dan semua orang tercengang.

Mengingat perilaku wakil kepala sekolah terhadap guru, Lin Feng pasti benar-benar diundang secara pribadi oleh wakil kepala sekolah.

Ya, wakil kepala sekolah. kata guru berjubah hitam sambil melangkah mundur. Dia tampak sangat malu dengan situasinya.

Wakil kepala sekolah Long berbalik dan menatap Lin Feng. Dia tersenyum hangat dan berkata: "Saya akan menyelesaikan masalah ini sendiri. Kamu bisa kembali sekarang. "

"Kembali?!" Kerumunan itu tercengang! Terhadap semua harapan, wakil kepala sekolah benar-benar peduli dengan Lin Feng. Lin Feng telah menyebabkan masalah dan wakil kepala sekolah pergi untuk menyelesaikannya sendiri. Semua orang yakin, pada saat itu, bahwa pria berbaju biru tidak akan berani menyentuh Lin Feng.

Pria berbaju biru itu mengerutkan kening. Jantungnya berdebar kencang. Dia bertanya-tanya apa sebenarnya latar belakang Lin Feng sehingga wakil kepala sekolah menganggapnya sangat penting. Wakil kepala sekolah mempermalukan semua orang untuk melindungi Lin Feng. Meskipun pria berbaju biru tidak memiliki status setinggi wakil kepala sekolah, apakah wakil kepala sekolah tidak memikirkan semua orang yang menemaninya?

Tidak ada yang mengerti mengapa wakil kepala sekolah bertindak seperti ini terhadap Lin Feng.

Lin Feng juga tidak yakin mengapa dia menerima perawatan seperti itu. Dia tidak mengerti mengapa wakil kepala sekolah selalu begitu baik padanya. Dia tidak mengenal siapa pun yang termasuk dalam Klan Kekaisaran atau klan bergengsi lainnya. Dia tersesat. Meskipun di masa depan dia akhirnya akan mengerti mengapa wakil kepala sekolah membantunya.

"Wakil kepala sekolah, saya ingin mengatakan sesuatu tetapi saya tidak tahu apakah saya harus melakukannya." kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya.

"Katakan padaku." kata wakil kepala sekolah.

"Di akademi, ada beberapa orang hebat tapi ada juga orang mengerikan yang menyeret kita semua bersama mereka. Orang-orang itu tidak pantas menjadi guru. " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Kata-katanya tajam dan pedih. Dia melihat guru berjubah hitam sambil berbicara.

"Wakil kepala sekolah, saya akan memikul tanggung jawab atas apa yang telah saya lakukan di Prisoner Arena. Saya tidak membutuhkan siapa pun untuk membantu saya. " kata Lin Feng dan melanjutkan: "Jika ada yang berani menyinggung saya lagi di masa depan maka saya tidak akan ragu untuk mengambil tindakan sendiri."

"Orang itu… Betapa agresifnya! Tapi sekarang bisa dimengerti kenapa dia berani bicara seperti itu dengan gurunya. "

Mulut yang besar.

Kerumunan membuat berbagai komentar tentang perilaku Lin Feng. Bahkan wakil kepala sekolah pun terkejut. Lin Feng bertingkah sangat aneh.

Lin Feng tidak tahu apa yang dipikirkan semua orang ini. Dia berbalik dan berkata kepada pria berbaju biru: "Kamu menginginkan saya, kan?"

"Memang." kata pria berbaju biru sambil mengangguk.

"Karena kamu menginginkanku dan aku berdiri di sini, tunggu apa lagi?" kata Lin Feng dengan nada acuh tak acuh. Kerumunan itu bertanya-tanya apa maksud Lin Feng.

Pria dengan pakaian biru melihat bahwa Lin Feng sangat percaya diri. Dia memiliki senyum jahat di wajahnya. Lin Feng bisa saja pergi seperti yang dikatakan wakil kepala sekolah kepadanya tetapi dia tidak melakukannya dan malah memilih untuk menghadapi orang-orang yang datang. Pria dengan pakaian biru tidak akan memiliki kekuatan untuk melakukan apapun jika Lin Feng mendengarkan wakil kepala sekolah dan pergi. Dengan tinggal di sini dan menantang mereka, dia pasti ingin mati.

"Bawa dia." kata pria berbaju biru. Pada saat itu, dua orang bergegas keluar dari grup dan mulai bergerak menuju Lin Feng sambil melepaskan Qi yang berat.

Ketika dia melihat kedua orang ini mendekatinya, Lin Feng tidak bergerak. Dia masih terlihat tenang dan tenteram.

Kemudian, Meng Qing yang berdiri di depan Lin Feng tiba-tiba melepaskan Qi yang sangat dingin yang bergerak langsung ke arah kedua orang ini. Mereka merasa bahwa sumsum tulang belakang mereka membeku di tempatnya.

Meng Qing mengangkat tangannya dan melepaskan kekuatan dingin yang menakutkan. Tangan mereka langsung membeku. Dengan sangat cepat, es mulai menyebar ke seluruh tubuh mereka dan tiba-tiba, mereka benar-benar membeku di dalam es dan sama sekali tidak bisa bergerak.

"Seberapa kuat." kata kerumunan itu tercengang. Tidak heran gadis itu berani menghalangi jalan menuju Lin Feng. Dia sangat kuat.

"Lapisan Xuan Qi."

Murid Wakil Kepala Sekolah Long dan pria berbaju biru menyusut. Lin Feng tidak pernah membicarakan tentang teman-temannya, dan seorang gadis yang sangat cantik yang tidak terlihat sangat kuat sebenarnya luar biasa ini.

Apa yang telah dia lakukan beberapa saat sebelumnya hanya mungkin untuk seseorang dari lapisan Xuan Qi.

Guru berjubah hitam itu tercengang. Bagaimana jika dia berhasil menyerang Lin Feng beberapa saat sebelumnya?

Tidak heran Lin Feng begitu agresif. Seseorang dari lapisan Xuan Qi ada di sana untuk melindunginya setiap saat. Betapa menakutkan!

Kerumunan itu mencoba memahami situasinya. Wakil kepala sekolah mungkin menyukai Lin Feng karena dua alasan, karena dia kuat dan karena dia memiliki status yang tinggi. Bukan rahasia bahwa Lin Feng sangat berbakat dan kuat, jika tidak, bagaimana dia bisa memiliki teman wanita yang begitu cantik?

"Dari hari yang kuhabiskan di The Prisoner Arena, aku bersumpah pada diriku sendiri bahwa jika aku pernah melihat anggota Bai Clan lagi maka mereka akan mati." kata Lin Feng dengan nada yang sangat dingin.

Anggota Bai Clan tercengang. Meng Qing, bagaimanapun telah mengerti apa yang dimaksud Lin Feng. Siluet cantiknya tiba-tiba berubah menjadi bunga teratai putih dan dia melemparkan dirinya ke arah kerumunan.

Langit di atas serta tanah di bawah semuanya tampak membeku sepenuhnya. Semua anggota Klan Bai merasa sangat dingin. Semuanya tertutup lapisan es.

Meng Qing sedikit menggerakkan tangannya dan tiba-tiba, setiap anggota Klan Bai ditusuk ke tulang dengan rasa dingin yang menakutkan.

Jika orang-orang ini berada pada tahap lapisan Qi, itu akan menjelaskan mengapa mereka begitu terpengaruh oleh serangan Meng Qing tetapi bahkan beberapa orang dari lapisan Ling Qi merasakan hawa dingin menusuk ke dalam mereka. Bagaimana mungkin?

Pada saat itu, pria berbaju biru itu tidak tahan lagi dan merasa harus terlibat. Serangan seperti badai muncul dari tubuhnya dan bergerak langsung menuju Meng Qing.

Meng Qing, terlihat tenang dan hanya mengangkat tangannya yang mengeluarkan es yang bergerak langsung menuju serangan pria berpakaian biru itu.

"BOOOOOM !."

Rasa dingin yang ekstrem menyebar ke seluruh atmosfer. Tiba-tiba, dua balok es besar yang tampak seperti berlian besar ditembakkan dari tangan Meng Qing.

Pada saat itu, Lin Feng meraih pedangnya dan dalam sekejap, dia tiba di depan semua anggota Bai Clan yang membeku di tempat.

Pedang mematikan.

Pedang mematikan Lin Feng mulai melintas di atmosfer berulang kali.

Darah menyembur ke mana-mana dan atmosfer menjadi sangat berdarah. Dia telah membunuh banyak orang dengan pedangnya.

Seperti yang dikatakan Lin Feng, jika dia pernah melihat anggota Bai Clan maka mereka harus mati.

Semua orang tercengang oleh kekuatan Lin Feng. Orang-orang ini datang untuk menangkap Lin Feng dan pada akhirnya, tidak ada yang terjadi seperti yang mereka harapkan. Lin Feng tenang dan tidak terganggu … saat dia membunuh semua anggota Bai Clan.

Dengan setiap pukulan pedangnya lebih banyak darah memenuhi atmosfer dan anggota lain dari Klan Bai akan jatuh mati ke lantai.

Darah mengalir tanpa henti dari pedang Lin Feng. Inilah yang terjadi ketika Lin Feng marah.