Peerless Martial God – Chapter 15

shadow

Peerless Martial God – Chapter 15

Terima kasih kepada Joseph G untuk bab bersponsor ini. xoxo

"LEDAKAN!" "Ha ha ha"

Jiang Huai berputar-putar dan menyerang Han Man yang tak berdaya dari belakang. Dia tidak berniat untuk membiarkan dia mendapatkan kesempatan sekecil apapun untuk beristirahat. Dia meninju Han Man berulang kali karena bubuk itu telah membutakannya. Suara retakan tulang Han Man dan pekikan keras yang dingin memenuhi udara. Namun ini tenggelam oleh tawa Jiang Huai yang bersukacita di setiap saat terakhir penderitaan Han Man.

"Orang itu benar-benar tidak tahu malu. Dia pasti sudah merencanakan untuk menggunakan bedak itu sejak awal. Betapa tercela! " Semakin banyak orang berkumpul di sekitar arena Hidup atau Mati. Beberapa dari mereka sedang berbicara dengan murid lain, semua mata mereka terpaku pada pertarungan.

"Di Arena Kehidupan atau Kematian tidak ada aturan tentang bertarung secara adil, Anda dapat menggunakan metode mana pun yang diperlukan untuk menang." kata Jing Hao.

Meskipun demikian, Lin Feng bertindak seolah-olah dia tidak mendengar ucapan itu dan bergerak menuju arena, tiba-tiba Jing Hao menghalangi jalan, tidak akan ada yang menyelamatkan Han Man karena hukumannya harus dipukuli sampai mati di depan semua orang.

"Biarkan saya lewat." Kata Lin Feng.

"Lapisan Qi kedelapan dan Anda masih berani datang dan menantang saya. Saya membalas dendam saudara saya Jing Feng ini tidak ada hubungannya dengan Anda, kecuali jika Anda ingin terlibat dalam dendam pribadi saya? " mengancam Jing Hao tidak terlalu memperhatikan Lin Feng.

"Terlibat? Anda tidak ingin saya, orang yang membunuh saudara Anda terlibat? Saya memenggalnya saat dia memohon belas kasihan yang tidak akan dia tunjukkan pada orang lain. Sekarang biarkan Han Man turun dari panggung dan biarkan aku menggantikannya. Jika saya tidak pergi ke arena Hidup atau Mati dengan sukarela, bagaimana Anda bisa membalas dendam adik kecil Anda yang menyedihkan? " Kata Lin Feng.

Jing Hao berada di urutan keenam dalam peringkat murid. Lin Feng memiliki bakat yang luar biasa tetapi bisakah dia dibandingkan dengan mereka yang ada di peringkat teratas, itu tidak mungkin. Wajah Han Man dipenuhi protes ketika dia mendengar apa yang dikatakan Lin Feng, tetapi suaranya terlalu lemah untuk memprotes.

"Hah?" Jing Hao tidak percaya apa yang dia dengar dan perlahan-lahan amarah memenuhi matanya. Dia dengan cepat berteriak: "Jiang Huai, berhenti menyerang."

Ketika Jiang Huai mendengar Jing Hao, dia segera berhenti berkelahi dan berdiri menatap Jing Hao menunggu perintah berikutnya.

"Kamu bisa datang dan menggantikan Han Man jika kamu berani" kata Jing Hao menunjuk ke Lin Feng dengan niat membunuh di matanya.

Dia tidak perlu mengucapkan kata-kata yang tidak berguna seperti itu. Lin Feng melompat ke arena dalam sekejap. Dia bisa melihat bahwa wajah Han Man berlumuran darah dan tubuhnya hancur. Tulang terlihat menusuk keluar dari kulitnya, banyak jari tidak dalam posisi yang benar dan nafasnya berat disertai desahan. Lin Feng menyeka darah yang menutupi mata Han Man karena pada saat ini dia tidak bisa menggerakkan lengannya, dia hampir tidak bernapas. Ini mengingatkan Lin Feng tentang bagaimana dia ditinggalkan di sini sebelumnya dalam kondisi yang sama.

"Han Man, bisakah kamu keluar dari arena sendirian?" Lin Feng bertanya pada Han Man.

"Tidak masalah. Aku tidak mati Tolong pergi saja dan balaslah aku. " kata Han Man menyeringai, menahan rasa sakit yang hebat di sekujur tubuhnya.

"Jangan khawatir." Lin Feng merasakan sakit di dadanya saat melihat senyum Han Man. Orang itu benar-benar keras kepala, jelas dia tidak memiliki kekuatan untuk pergi sendiri.

Dia membantu Han Man berdiri dan menggunakan Lin Feng sebagai penopang untuk bersandar, mulai bergerak ke tepi arena. Lin Feng berhenti saat mendengar suara Jing Hao: "Jiang Huai, kamu tahu apa yang harus dilakukan."

"Saya mengerti, saya harus membunuh mereka berdua." jawab Jiang Huai.

Jing Hao, yang puas dengan jawabannya, mengangguk setuju.

"Di Arena Hidup atau Mati, kamu bukanlah orang yang bisa memutuskan hidupmu sendiri atau bahkan nyawa temanmu. Anda ingin menggantikannya? Tidak masalah, kamu akan mati lebih dulu daripada dia dan kemudian dia akan mati. " Jing Hao berkata dengan riang sambil memperhatikan Lin Feng yang terus memindahkan Han Man ke tepi arena.

"Apakah begitu?" kata Lin Feng dengan senyum menutupi wajahnya, membiarkan Han Man beristirahat di tepi arena.

Pada saat itu, Jiang Huai sedang menyerbu ke arah mereka dikelilingi oleh api Qi yang kuat.

"Bom api! Mati bersama! " teriak Jing Huai. Sebuah bola yang terbuat dari api tiba-tiba muncul di tangannya, memancarkan panas terik yang kuat yang sepertinya membanjiri udara itu sendiri.

"Enyah!" kata Lin Feng sambil menghunus pedang panjangnya. Deru guntur menyebar ke seluruh arena. Segera nyala api diselimuti oleh raungan gemuruh, tetapi pedang tidak mengurangi momentumnya dan menembak ke arah Jiang Huai yang masih berlari ke depan, meninggalkan lubang kecil di dadanya di mana pedang telah menembus langsung ke dalam dirinya.

"Splash, splash …" tetesan darah jatuh dari luka di dada Jiang Huai. Lin Feng memandang Jiang Huai dengan niat membunuh yang kuat.

"Aku akan mati?" kata Lin Feng sambil tertawa. Dia menghunus pedangnya lagi. Ada gemuruh petir di sekitar. Jiang Huai mencoba lari dan menghindari serangan itu tetapi terlalu tiba-tiba baginya untuk bereaksi. Dia terkena gelombang kejut pedang yang membuat tubuhnya terbang ke udara sebelum jatuh kembali ke lantai batu.

Jiang Huai tidak bisa menghindari satu pukulan pun. Setiap kali dia berdiri, dia terlempar ke udara dan menabrak batu di bawahnya.

"Skill Roaring Thunder… raungan gemuruh yang datang dari pedangnya… dia bisa menggunakan skill Roaring Thunder dan menciptakan raungan menggelegar setiap serangan! Jenius mana dari sekte kita itu? " orang-orang di kerumunan tidak bisa menahan kegembiraan mereka tetapi mereka tidak bisa mengenali Lin Feng saat dia mengenakan topeng. Jika mereka bisa, banyak yang akan mencubit diri mereka sendiri untuk bangun dari ilusi.

Jing Hao dicekam ngeri. Wajahnya tampak mengerikan karena dia telah dipermalukan. Jiang Huai secara mengejutkan tidak bisa melawan Lin Feng, membunuhnya tampaknya merupakan misi yang mustahil. Jiang Huai hanya bisa mencoba melarikan diri dan lari ke Jing Hao, yang akan melindunginya.

Jiang Huai melihat pedang panjang Lin Feng semakin dekat. Dia berbaring tengkurap, tampaknya tidak bisa berdiri, tetapi dia tidak berhenti merangkak ke arah yang berlawanan dari Lin Feng tanpa sadar. Wajahnya dipenuhi teror dan keputusasaan.

"Aku tidak bertarung lagi, aku menyerah, kamu telah menang!"

"Saya menang?" Lin Feng tampak seperti telah mendengar lelucon terbaik di dunia. Jiang Huai hampir membunuh Han Man. Jika Jiang Huai cukup kuat maka dia akan membunuh Lin Feng dan Han Man, tapi sekarang dia menyatakan dirinya kalah. Mengakui kekalahan, apakah itu cukup setelah semua yang dia lakukan?

"MATI!" teriak Jiang Huai tiba-tiba. Bubuk putih terbang menuju Lin Feng. Sementara itu, Jiang Huai menerkam ke tepi arena. Untungnya Lin Feng tidak lengah bahkan sedetik pun.

"Jing Hao, lindungi aku, cepat." kata Jiang Huai sambil berlari ke arah Jing Hao. Lin Feng mengikuti di belakangnya seperti bayangan.

Sesuatu yang berat telah jatuh ke tanah di luar batas arena dengan ‘DEMAM’. Sebenarnya tubuh Jiang Huai yang telah jatuh dari platform arena berbatu ke tanah di bawahnya tetapi dia tersenyum karena dia telah mendarat di depan Jing Hao dan yang lebih penting, di luar arena.

Jing Hao tidak bisa datang ke arena untuk campur tangan karena pertarungan di arena Hidup atau Mati adalah duel; jika dia ikut campur dia akan kehilangan muka. Namun setelah pindah ke area perbatasan, tidak ada batasan dengan dia mengambil tindakan di sini.

"Sayang sekali kau tidak membunuhku di arena Hidup atau Mati." kata Jiang Huai sambil menatap dengan mengejek Lin Feng yang masih berada di tepi arena Hidup atau Mati. Arena Hidup atau Mati adalah arena pertempuran yang mempertaruhkan nyawa seseorang. Jiang Huai telah keluar dari arena. Jika Jiang Huai masih di Jurang Badai, Lin Feng masih bisa mengejar dan diam-diam membunuhnya tetapi karena Jing Hao ada di sana, dia tidak akan bertindak gegabah.

"Apakah begitu? Ketika dia telah keluar dari arena Hidup atau Mati, hidupnya tidak lagi berada di tanganku tetapi di tangan para dewa. Membunuhnya melanggar aturan? "

Setelah mengatakan ini Lin Feng menciptakan gelombang yang kuat menggunakan teknik Sembilan Gelombang Berat dan menembaknya ke arah Jing Hao.

Jing Hao memiliki senyum jahat di wajahnya. Sembilan Gelombang Berat menghantam telapak tangannya bahkan tidak meninggalkan bekas.

Raungan Guntur.

Lin Feng melemparkan dirinya ke arah Jing Hao mengacungkan pedangnya menggunakan skill Roaring Thunder miliknya.

Jing Hao menghunus pedangnya dan menjawab menggunakan skill Roaring Thunder yang sama.

"Sembilan Gelombang Besar, Mati!" setelah menyelesaikan skill Roaring Thunder-nya, Lin Feng melompat ke udara seperti harimau dan Sembilan Gelombang Beratnya ditembakkan yang tidak sepenuhnya menghentikan Roaring Thunder Jing Hao tetapi telah melemahkannya dan Gelombang terus mengalir seperti lautan yang tak berujung.

Jing Hao tampak terkejut karena dia tidak menyangka keterampilan Lin Feng menjadi sekuat ini. Lin Feng akan memanfaatkan setiap pembukaan dan menggunakan skill Roaring Thunder miliknya. Setiap serangan Lin Feng ditujukan ke poin vital Jing Hao. Dengan setiap gelombang kejut yang dihentikan yang lain akan mengikuti, membanjiri ngarai dengan gelombang kejutnya. Setiap kali tidak ada pilihan lain selain Jing Hao mundur dan mundur.

Pada saat dia telah menetralkan semua serangan Lin Feng, dia telah menyadari kesalahannya. Lin Feng berdiri di samping Jiang Huai. Pedang panjang Lin Feng diarahkan ke leher Jiang Huai.

"Saat menggabungkan Sembilan Gelombang Berat dan Raungan Guntur itu menciptakan kombinasi yang kuat yang bahkan memaksa Jing Hao untuk mundur. Meski hanya beberapa langkah, dia tetap bisa bangga pada dirinya sendiri. "

"Jing Hao berada di urutan keenam dalam peringkat murid. Kekuatannya di atas rata-rata. Dia bahkan telah menyempurnakan skill Roaring Thunder miliknya. Saya tidak akan pernah berpikir bahwa orang itu akan menguasai teknik Raungan Guntur dengan syarat yang sama dengan Saudara Jing Hao dan bahkan akan memaksanya untuk mundur selangkah. "

Orang-orang di kerumunan itu sedang berdiskusi dengan keras. Lin Feng hanya berada di lapisan Qi kedelapan. Jing Hao adalah salah satu murid sekte yang lebih kuat dan bahkan beberapa murid dari lapisan Qi kesembilan bahkan tidak akan bisa mengalahkannya bahkan jika mereka melawannya bersama. Tapi Lin Feng mampu membuat Jing Hao mundur dan memiliki nyawa Jiang Huai di tangannya. Siapa yang bisa membayangkan pergantian peristiwa ini?

Mendengar semua orang mengomentari pertarungan itu, Jing Hao tidak bisa menahan diri untuk tidak marah. Dia sangat terkenal di antara para murid sekte tersebut. Karena Lin Feng dia kehilangan muka dan dipermalukan.

"Beraninya kamu! Lanjutkan! Aku menantangmu untuk membunuhnya! Aku akan membuat hidupmu menjadi mimpi buruk, mimpi buruk yang membuatmu ingin mati setiap hari. " Jing Hao berteriak pada Lin Feng yang memegang pedangnya di atas Jiang Huai.

"Tolong biarkan aku pergi" pinta Jiang Huai yang gemetar,

"Melepaskanmu? Dalam mimpimu. Kamu bisa mati seperti anjing di sini. " Pedang Lin Feng melintas dan memotong leher Jiang Huai.

Adegan itu sangat mengejutkan. Jiang Huai terbaring di sana dengan mata terbelalak menyaksikan adegan kematiannya sendiri. Aliran darah yang konstan menyembur dari luka, naik ke udara lalu jatuh ke pasir. Kabut darah tebal di udara dan di sekelilingnya adalah pasir merah tua.

"Miliki Keberanian!" kata anggota kerumunan yang mengasihani nasib Lin Feng. Jing Hao memiliki sensasi kedinginan melihat pemandangan yang terungkap di depannya. Lin Feng secara mengejutkan mengabaikan apa yang dia katakan, mengabaikan aturan klan dan langsung membunuh Jiang Huai dengan cara yang brutal. Lin Feng benar-benar mengabaikan peringatan Jing Hao.

Tidak peduli apa, Jing Hao tidak akan pernah berhenti memburu Lin Feng, jadi mengapa dia peduli dengan ancaman yang tidak berguna?

"Kamu berhasil mempermalukanku hari ini dan bahkan jika aku tidak bisa membunuhmu sekarang, aku akan membuatmu mengalami nasib yang lebih buruk daripada kematian" kata Jing Hao dengan geram.

Seluruh kerumunan mengira Lin Feng sangat tidak beruntung. Dia telah membuat Jing Hao marah dan telah melanggar aturan klan. Bahkan jika Lin Feng tidak mati, dia akan disiksa sampai menginginkan kematian dan itu hanya akan menjadi permulaan. Lin Feng adalah murid yang terampil tetapi melawan salah satu dari sepuluh murid teratas dalam peringkat murid biasa, tidak ada yang mengira dia cukup kuat untuk melawan.

Jing Yun sangat gugup hingga dia hampir tidak bisa bernapas. Sayangnya dia adalah seorang Kultivator yang lemah dan dia tidak bisa membantu Lin Feng. Jing Hao bisa membunuhnya dalam satu serangan dari pedangnya.

Semua orang melihat Lin Feng. Lin Feng tetap diam. Dia berbalik perlahan dan melompat kembali ke arena Hidup atau Mati.

"Apa yang dia lakukan?" tanya orang-orang di kerumunan sambil melihat Lin Feng yang sudah kembali ke arena. Mereka semua tercengang.

Lin Feng tiba di tengah arena; dia berbalik dan kemudian menatap Jing Hao. Dengan nada sedingin es, Lin Feng berkata: "Apa yang kamu tunggu? Anda selanjutnya."

Pada saat itu keheningan menyelimuti ngarai. Lin Feng telah menantang murid peringkat keenam di arena hidup atau mati.

Aku sudah memperingatkan kalian bahwa semuanya akan menjadi menarik! Saya harap Anda menikmati semua cliffhangers hehe xoxo

Murid yang baik tidak melanggar aturan sekte! Lin Feng yang buruk!