Peerless Martial God – Chapter 150

shadow

Peerless Martial God – Chapter 150

Pada saat itu, pria berbaju biru dan Meng Qing berada dalam konfrontasi langsung. Kerumunan itu tercengang melihat bahwa Meng Qing jauh lebih kuat darinya.

Meskipun gaya Meng Qing terlihat sangat sederhana, setiap kali tubuhnya yang anggun dan lincah bergerak, dia akan melepaskan serangan yang sangat kuat. Qi-nya sangat dingin sehingga bisa langsung membekukan pria itu dengan warna biru. Meskipun dia memiliki semangat badai dan sangat cepat, dia tidak bisa menghindari serangan Meng Qing dan dipaksa untuk bertarung dengannya secara langsung.

"Gadis yang kuat. Siapa dia? Mengapa dia bersama Lin Feng? " Kerumunan itu takjub. Gadis cantik itu sangat kuat.

Pria berbaju biru tidak terlihat begitu agung lagi. Dia memiliki ekspresi yang mengerikan dan jahat di wajahnya. Dia sangat marah.

"Badai Pisau!" teriak pria berbaju biru. Seluruh tubuhnya berubah menjadi badai yang sebenarnya seperti pisau tajam yang mengoyak udara saat bergegas menuju Meng Qing. Qi yang sangat kuat dan tebal muncul dari badai.

"Sungguh keterampilan bela diri yang kuat." pikir orang banyak. Mereka tidak berada di dekatnya tetapi masih bisa merasakan Qi dalam serangan topannya.

Badai besar seperti pisau bergegas menuju Lin Feng dan Meng Qing dengan kecepatan penuh.

"Hmph." erang Meng Qing, ini adalah pertama kalinya dia membuat suara. Ekspresinya sedingin es. Tubuhnya mulai melepaskan Qi yang sangat dingin.

"Jantung es, membekukan langit dan bumi. Es menguasai dunia. " Kata Meng Qing sambil perlahan berjalan menuju pria berbaju biru itu. Tubuhnya terlihat lincah dan anggun. Lapisan es muncul di sekitar tubuhnya dan hawa dingin yang tajam menyerbu seluruh atmosfer. Semuanya mulai langsung membeku di sekitar Meng Qing.

Serangan pisau badai membeku sepenuhnya di udara. Tubuh pria berbaju biru semakin membeku di dalam badai. Dia membeku menjadi balok es yang sangat besar.

Setiap benda di atmosfer membeku ketika tiba-tiba, balok es mulai mengeluarkan suara retakan kecil.

"Krrrrrr…."

"Psshhh…" Tiba-tiba, pria berbaju biru yang terperangkap di dalam bongkahan es raksasa itu berubah menjadi badai kemudian menghantam es dan terbang ke kejauhan dengan kecepatan penuh.

Dia melihat kembali ke Meng Qing dengan ekspresi jahat yang mengerikan di matanya. Wajahnya tertutup sepenuhnya oleh embun beku.

Serangan Meng Qing terlalu kuat. Dia akan mati jika dia tetap berada di dalam balok es itu lebih lama.

Pria dengan pakaian biru tidak akan pernah mengira bahwa gadis muda yang begitu cantik juga bisa menjadi sangat kuat. Betapa menakutkan!

Tapi Meng Qing mengabaikannya dan segera menggerakkan tangannya lagi. Kali ini, dia melakukan serangan terhadap anggota Bai Clan. Suasana di sekitar mereka mulai semakin dingin.

Hanya Lin Feng yang tidak merasa kedinginan sama sekali saat berdiri di antara kelompok anggota Bai Clan.

Pedang mematikan. Lin Feng mengambil langkah lain dan kabut hitam muncul dari pedangnya. Lin Feng sekali lagi mulai membunuh anggota Klan Bai. Pada saat itu, darah merah dan embun beku mulai bercampur di atmosfer.

Pria paruh baya dengan pakaian biru sangat marah ketika dia melihat Lin Feng membunuh anggota Klan Bai tanpa ampun tetapi karena kekuatan Meng Qing, dia tidak berani mendekati mereka.

Dia benar-benar eksistensi yang menakutkan.

Pedang Lin Feng tidak berhenti bersinar di tengah pertumpahan darah itu saat dia terus menebas anggota Bai Clan satu demi satu. Sangat cepat, semua anggota Klan Bai terbaring mati di tanah. Hanya satu orang yang tersisa di dalam grup.

Dia mengenakan topeng emas dan dia gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki. Orang ini jelas Bai Ze.

Di bawah topeng emasnya, matanya tidak mengekspresikan apa pun seperti kebencian atau kekejaman lagi, satu-satunya hal yang tersisa di dalam matanya adalah ketakutan murni.

Semua pembudidaya kuat yang bergabung dengannya dari Bai Clan sekarang terbaring mati di kakinya dalam genangan darah mereka sendiri dan pria berpakaian biru tidak bisa melakukan apa-apa selain menyaksikan mereka dibantai satu per satu di depan matanya.

Lin Feng mengangkat pedang panjangnya. Darah menetes tanpa henti dari ujung pedangnya saat dia perlahan berjalan menuju Bai Ze.

Pada saat itu, Bai Ze jatuh berlutut. Kakinya terlalu gemetar karena ketakutan. Dia membenci Lin Feng dari lubuk hatinya. Dia tahu bahwa dia akan mati.

"Terakhir kali, aku tidak membunuhmu, bukankah aku sudah menunjukkan belas kasihan yang cukup?" kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

Pedang berdarah Lin Feng bergerak semakin dekat ke Bai Ze yang menggelengkan kepalanya seolah dia mencoba membangunkan dirinya dari mimpi buruk ini. Dia buru-buru merangkak mundur sambil melihat Lin Feng.

"Terakhir kali, kamu mengatakan bahwa kamu akan menjadikanku budak. Anda tidak berhenti berusaha untuk mengambil hidup saya dan terus memprovokasi saya sampai akhir. Sekarang kamu ada di depanku, kenapa kamu tidak mencoba membunuhku, seperti biasanya? " lanjut Lin Feng.

"Ada beberapa jalan yang tidak seharusnya Anda lalui. Anda telah memilih jalan menuju akhirat, jadi saya akan membantu Anda mencapai tujuan Anda. " Pedangnya bersinar sekali lagi dan darah Bai Ze menyembur ke udara.

Bai Ze jatuh dengan keras ke tanah. Dia tidak lagi berada di dunia orang hidup.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan memandang pria paruh baya dengan pakaian biru yang masih di kejauhan. Dia kemudian berkata dengan dingin: "Jika kamu tidak memiliki keberanian untuk datang ke sini, pergilah. Tidak perlu tinggal di sini dan kehilangan muka. "

"Kamu akan menyesali semua yang telah kamu lakukan hari ini!" kata pria berbaju biru dengan tatapan jahat.

"Tidak perlu terus-menerus mengatakan ancaman kosong. Anda datang ke sini hari ini untuk membunuh saya, jadi saya membunuh semua orang yang datang untuk mengambil hidup saya. Lain kali, kamu akan kembali dengan lebih banyak orang untuk mencoba membunuhku dan lalu apa? Lebih banyak orang akan terbaring mati di lantai di bawah kakiku. " kata Lin Feng dengan nada acuh tak acuh.

Dia kemudian melanjutkan: "Jika Anda ingin menjaga wajah Anda maka Anda harus pergi lebih awal. Anda hanya memperburuk keadaan dengan tetap di sini. Anda telah mempermalukan diri sendiri. Semua orang melihat bahwa Anda sangat bodoh. Ingat setiap kata-kataku saat aku mengatakannya padamu sekarang, aku akan membunuh setiap anggota Klan Bai yang berdiri di hadapanku tanpa ampun. Klan Bai tidak memiliki masa depan, aku akan memusnahkan seluruh Klan Bai. "

Kata-kata Lin Feng mengejutkan kerumunan. Dia benar-benar kejam. Dia berencana untuk membunuh setiap anggota Bai Clan sampai klan hancur total.

Tidak ada yang meragukan apa yang baru saja dikatakan Lin Feng. Dia baru saja membuktikannya kepada semua orang dengan tindakannya. Ada banyak tubuh tergeletak di bawah kakinya di genangan darah milik anggota Bai Clan.

Menyinggung Lin Feng mengakibatkan kematian, sayang sekali bagi mereka yang menyinggung perasaannya!

Aku akan mengingat kata-katamu. kata pria paruh baya dengan pakaian biru sambil terlihat jahat. Dia perlahan berbalik dan mulai berjalan pergi.

Dia tiba-tiba berubah menjadi badai, berbalik dan melemparkan dirinya ke arah Lin Feng dengan kecepatan penuh. Dia sangat cepat!

Lin Feng terkejut. Dia sudah bisa merasakan Qi pria itu di tubuhnya.

Lin Feng mencoba menghindar tetapi dia tidak bisa menghindari terluka. Darah mengalir di wajah Lin Feng.

"Aku pasti akan membunuhmu di beberapa titik!" kata pria berbaju biru dan kemudian berbalik dan mulai pergi. Penonton tidak menyadari apa yang sedang terjadi.

"Kamu ingin mati !!!" teriak suara dingin dan marah. Sepertinya waktu telah berhenti. Itu Meng Qing. Qi yang sangat dingin muncul dari tubuhnya dan dia segera menghilang dari pandangan semua orang.

Pada saat itu, pria berbaju biru yang akan pergi tiba-tiba berhenti. Dia tampak ketakutan. Qi yang sangat dingin tiba-tiba muncul di sampingnya. Dia kemudian bergerak lagi dengan kecepatan penuh untuk melarikan diri. Satu-satunya hal yang tersisa di benaknya adalah melarikan diri.

Hati Es. Es putih ditembakkan dari tubuh Meng Qing dan bergerak langsung ke arah pria berpakaian biru itu. Dia tiba-tiba merasa organ dalamnya mulai membeku.

"Batuk!"

Darah mulai mengalir dari mulutnya tetapi itu membeku … Organ internalnya telah mengalami kerusakan yang sangat besar. Dia tidak bisa mengalahkannya, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah melarikan diri. Dia hanya ingin melarikan diri dengan hidupnya. Gadis ini terlalu kuat.