Peerless Martial God – Chapter 151

shadow

Peerless Martial God – Chapter 151

Meng Qing melompat kembali di udara dan mendarat di sebelah Lin Feng. Dia tampak seperti tidak terjadi apa-apa.

Seluruh kerumunan terengah-engah karena takjub. Mereka tidak percaya apa yang baru saja mereka lihat dengan mata kepala mereka sendiri. Mereka tidak percaya bahwa gadis cantik dan polos bisa menjadi begitu kuat dan telah melukai pria berwajah jahat dengan pakaian biru.

Pria paruh baya dengan pakaian biru itu konyol. Dia datang untuk menangkap Lin Feng dan dia akhirnya ditakuti sampai mati oleh Meng Qing namun masih berusaha pamer sampai akhir.

"Apa kamu baik baik saja?" tanya Meng Qing kepada Lin Feng dengan nada acuh tak acuh. Lin Feng tersenyum kecut. Dia berharap dia bisa terdengar lebih lembut dan penuh kasih sayang, tetapi sepertinya itu tidak mungkin baginya. Bahkan jika dia menunjukkan padanya bahwa dia mengkhawatirkannya, nadanya selalu acuh tak acuh.

"Aku baik-baik saja. Hanya goresan kecil. " kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum pada Meng Qing.

Pria paruh baya dengan pakaian biru hampir membunuh Lin Feng. Untungnya, Lin Feng bereaksi cukup cepat untuk menghindari serangan itu menjadi fatal.

"Saya cukup kuat sekarang tapi saya masih jauh lebih lemah dari seorang kultivator lapisan Xuan Qi. Ada jurang pemisah yang sangat besar di antara kita. " pikir Lin Feng. Dia berharap dia bisa dengan cepat menjadi lebih kuat karena dia tahu betapa lemahnya dia saat ini dibandingkan dengan orang lain.

Meng Qing melihat luka Lin Feng tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya pergi ke belakangnya sekali lagi.

"Ayo kembali." kata Lin Feng dan kemudian melihat wakil kepala sekolah dan berkata: "Wakil kepala sekolah, kita pergi."

"Baik." kata wakil kepala sekolah sambil tersenyum hangat. Jauh di dalam hatinya, dia juga kagum dengan kekuatan Meng Qing.

Gadis berpenampilan dewa itu kuat, sangat kuat.

Selain itu, wakil kepala sekolah memiliki kesan bahwa Meng Qing tidak menggunakan semua kekuatannya dan masih menyembunyikan kekuatan aslinya.

Lin Feng melirik kerumunan dan berkata dengan dingin: "Ingat semua yang terjadi di sini hari ini. Jika Anda memprovokasi saya, jangan salahkan saya karena tidak sopan. " ketika dia selesai berbicara, Lin Feng mulai berjalan kembali ke istana.

Kerumunan itu tercengang. Mereka tiba-tiba teringat Hei Mo. Mereka mengira Hei Mo tidak bisa menyentuh Lin Feng karena Wen Ao Xue telah melindunginya ketika dia datang ke istana siswa militer.

Kerumunan itu tercengang karena mereka mengira Lin Feng hanya bertindak seperti yang dia lakukan karena Wen Ao Xue ada di sana. Hei Mo juga meremehkan kekuatan sebenarnya dari Lin Feng. Namun pada saat itu, kerumunan tidak akan pernah meragukan kekuatan sejati Lin Feng lagi. Dia baru saja tanpa ampun menebang banyak orang dari lapisan Ling Qi, hanya membutuhkan satu serangan. Lin Feng juga memiliki teman lain, Meng Qing, yang berada di lapisan Xuan Qi, bahkan Hei Mo harus berhati-hati saat memprovokasinya.

Saat kerumunan memikirkan tantangan Lin Feng untuk Hei Mo, mereka tidak bisa menahan kegembiraan. Mereka sangat menantikan untuk menyaksikan pertempuran tersebut. Lin Feng baru saja menunjukkan sebagian dari kekuatannya, kerumunan tidak sabar untuk melihat lebih banyak.

Meskipun Meng Qing jelas merupakan orang yang paling terkenal, tidak ada yang akan melupakan nama Lin Feng juga. Dia pasti sangat kuat.

Kekuatan Hei Mo, potensi Lin Feng, latar belakang Hei Mo, kekuatan Meng Qing yang luar biasa … Bagaimana konfrontasi di antara mereka akan berakhir?

Lin Feng jelas tidak mempertimbangkan apa yang dipikirkan orang banyak. Pada saat itu, Lin Feng ingin pergi ke menara kultivasi ketika sebuah suara membuatnya berhenti.

"Sitar!" itu adalah melodi yang indah. Lin Feng bisa mendengar seseorang memainkan siter dan itu sangat menyenangkan di telinganya.

Apakah itu dia? pikir Lin Feng yang mengingat guru pada hari dia mengikuti ujian untuk menjadi magang militer. Guru yang ramah telah memainkan kecapi untuk ujian mereka. Lin Feng sangat menyukainya. Guru telah mengizinkannya untuk mengikuti ujian dua kali dan mengakui bahwa dia salah karena gagal.

Melodi yang dimainkan pada saat itu mengingatkan Lin Feng pada melodi yang dimainkan guru, itulah mengapa dia adalah orang pertama yang dia pikirkan.

"Apa yang salah?" tanya Meng Qing ketika dia melihat Lin Feng tiba-tiba berhenti berjalan.

Dengarkan melodi sitar. bisik Lin Feng.

Meng Qing mengerutkan kening dan membuat wajah aneh sebelum bertanya: "Dengarkan apa?"

Sitar. jawab Lin Feng.

"Sitar?" tanya Meng Qing. Dia kemudian menggelengkan kepalanya dan berkata: "Aku tidak bisa mendengarnya."

"Hah?" Lin Feng tercengang. Dia tidak bisa menjadi korban halusinasi jadi dia tidak mungkin salah. Itu pasti permainan sitar.

Selain itu, Meng Qing jauh lebih kuat dari Lin Feng, bagaimana mungkin dia tidak mendengarnya?

Hanya ada satu penjelasan, melodi itu ditujukan pada Lin Feng dan dialah satu-satunya yang mendengarnya.

"Meng Qing, kamu bisa kembali. Aku akan keluar sebentar. " kata Lin Feng yang baru saja menyadari bahwa dia mungkin satu-satunya yang bisa mendengar melodi. Namun, Meng Qing segera menggelengkan kepalanya dan berkata tanpa ragu sedikit pun: "Aku ikut denganmu."

Lin Feng tercengang saat mendengarnya. Dia kemudian sedikit mengangguk dan berkata: "Baiklah, ayo pergi bersama."

Sambil berjalan, Lin Feng mendengarkan melodi tanpa gangguan.

Setelah beberapa saat, melodi mulai menjadi lebih jelas dan lebih jelas.

Saat itulah, mereka tiba di sebuah halaman yang megah. Ada paviliun kuno seperti yang mereka bangun di Tiongkok kuno. Rerumputannya hijau dan ada kolam kecil serta sungai di dalamnya.

Tiba-tiba, pemandangan luar biasa muncul di depan mereka.

Ada hutan pohon persik yang sedang mekar. Bunga dan daun beterbangan tertiup angin dan aroma manis menyerbu hidung Lin Feng dan Meng Qing.

"Tempat yang sangat indah. Saya tidak akan pernah berpikir bahwa ada tempat seperti itu di dalam akademi. " kata Lin Feng sambil terengah-engah dengan takjub. Istana itu megah dan megah tetapi sangat berbeda dari pemandangan ini.

Bangunan lainnya membuat Anda ingin menjadi kuat dan berlatih untuk menjadi lebih kuat tetapi tempat ini hanya membuat Anda ingin duduk, mencium bunga persik yang mekar dan bersantai.

"Betapa cantiknya." kata Meng Qing terengah-engah dengan takjub juga. Dia memiliki ekspresi aneh di wajahnya.

Saat berjalan di antara pohon persik, sebuah paviliun kuno muncul di depan Meng Qing dan Lin Feng. Ada beberapa meja dan kursi yang terbuat dari batu di dalamnya.

Ada seseorang yang duduk di dalam dan dia sedang memainkan siter, kedua tangannya melayang di atas senar instrumen itu dengan lancar seperti sungai yang mengalir. Meskipun Lin Feng dan Meng Qing telah tiba di depannya, dia tetap berkonsentrasi dan terus bermain, seolah-olah sepuluh ribu ciptaan tidak ada hubungannya dengan dia.

Itu tepatnya guru yang bertanggung jawab atas ujian untuk pelamar militer.

Meng Qing tiba-tiba menggelengkan kepalanya yang mengejutkan Lin Feng.

Lin Feng segera mengerti apa yang dimaksud Meng Qing. Meskipun mereka telah tiba di depannya, dia masih tidak bisa mendengar musik sama sekali. Lin Feng mungkin benar tentang fakta bahwa dialah satu-satunya yang bisa mendengarnya.

"Sungguh kemampuan yang luar biasa …" pikir Lin Feng. Dia bisa mendengar musik dari jauh dan selain itu dia satu-satunya yang bisa mendengarnya.

"Kultivasi, latihan, kondisi mental, lapisan Qi … di mana air mengalir, sebuah kanal terbentuk." kata guru itu dengan cara yang dalam dan mistis kepada Lin Feng dan Meng Qing. Lin Feng terkejut.

"Welas asih dan kebaikan hati bagi mereka yang membutuhkan serta berdarah dingin untuk membunuh mereka yang jahat, itu adalah dua pencapaian tertinggi seorang kultivator. Ini memungkinkan seorang kultivator untuk berlatih lebih cepat dan lebih efisien. Selain itu, orang yang menunjukkan belas kasihan dan baik hati belum tentu membunuh seseorang. Semuanya tergantung pada keadaan pikiran Anda, itu saja. "

"Qi mematikan di dalam tubuhmu sudah tebal tapi kondisi pikiranmu salah. Bahkan jika Anda sudah dengan cepat meningkatkan kekuatan Anda seperti ini, karena Anda cenderung melupakan niat awal Anda, hal itu menghalangi Anda untuk memahami potensi Anda yang sebenarnya. " Beberapa kata ini serta melodi sitar yang tak henti-hentinya menembus gendang telinga Lin Feng. Lin Feng merasa sangat rileks dan tenang.

Jika keadaan pikiran Lin Feng bukanlah pola pikir yang benar maka dia tidak akan pernah bisa menjadi dewasa.

Lin Feng mengerti apa yang dimaksud guru itu dan pencerahan melintas di matanya.

"Anda perlu lebih banyak bermeditasi." kata guru yang membuat jantung Lin Feng berdegup kencang seolah-olah dia baru saja memahami sesuatu.